putri profile icon
PlatinumPlatinum

putri, Indonesia

Kontributor

About putri

xabian's mommy

Posts(16)
Replies(763)
Articles(0)

Rumahtangga Rasa Hambar

Padahal usia pernikahan baru jalan 2 tahun, tapi rasanya saya udah males buat ngelanjutinnya. Kalo bukan karna anak, rasanya saya mau lari yg jauh dan cari kebahagiaan saya sendiri diluar. Udah pernah curhat sama ortu, tapi tanggepannya selalu "selagi masih nafkahin maafin aja". Padahal ngasih sejuta sebulan aja dia gak mampu. Apa nafkah istri itu hanya uang? Apa kalo udah dikasih makan itu artinya sudah cukup? Lalu apa bedanya dong saya sama hewan peliharaan? Hewan peliharaan juga dikasih makan sama majikannya. Selama ini saya selalu mendem rasa sakit hati. Selalu inget perlakuan dia ke saya, sampe sampe rasanya males buat doain yg baik baik buat suami. Yg ada selalu sumpah serapah. Setiap liat anak, yg terlintas difikiran selalu omongan kasar dia, cara dia merendahkan saya, kdrt dari dia. Sulit sekali buat melupakan. Rasanya rasa sakit saya ini bakal saya bawa sampe mati. Andai dia tau, saya gak butuh rumah mewah. Perhiasan berlimpah, mobil atau apalah itu. Sebelum menikah saya udah puas foya foya, beli ini itu sendiri, pergi kesana kemari sendiri. Harapan saya setelah punya suami, saya bisa disayang, diperlakukan lembut, dianggap, di ngertiin, diperhatikan. Tapi ternyata sesulit itu. yg saya dapatkan justru hinaan, kdrt, ucapan kasar. Suami saya udah punya rumah sendiri, tapi entah saya merasa tidak memiliki. Saya merasa saya cuma numpang. Karna setiap kita bertengkar dia selalu usir saya dari rumahnya. Saat rumah direnov pun saya tidak antusias, Karna saya merasa saya tidak memiliki. Saya merasa saya hanya penumpang. Padahal kalo suami saya lagi susah, saya juga ikut susah, saya ikut bantu cari pinjaman uang. Entahlah akan seperti apa nanti rumahtangga ini. Saya cuma gak mau anak saya jadi korban brokenhome. Karna saya merasakan sendiri gimana sakitnya ortu bercerai. Semoga suatu saat nanti anak saya bisa menyembuhakan saya, bisa mengangkat derajat saya. Aamiin

Read more
 profile icon
Write a reply

Satu Atap Dengan Bapak kandung

Selamat malam bun, Punten saya numpang curhat ya bun, sekalian minta pendapat. Jadi gini bun, saya ini anak pertama dari 4 bersaudara, dan kami ber4 cewe semua. Dari kami ber4 baru saya aja yg udah menikah dan alhamdulillah udah punya rumah sendiri juga. Singkat cerita, akhir2 ini bpk kandung saya ikut tinggal sama saya dan suami. Ortu saya udah lama cerai, mamah saya udah nikah lagi dan alhamdulillah udah punya tempat tinggal sendiri sama suami barunya. Sedangkan bpk kandung saya ini ga punya rumah. Dari dulu bpk saya hidupnya ga jelas, hobinya melalang buana. Numpang kesana numpang kesini. Gak pernah betah. Terakhir saya hidup satu atap dengan bpk dan mamah saya, saat saya umur 3th. Setelahnya saya dititipkan ke padeh saya (kakaknya bpk) dengan alasan ekonomi. Sekarang saya udah punya suami dan anak, alhamdulillah udah punya rumah juga. Jujur, dulu itu saya tutup mata dan kuping ke bpk saya, karna saya merasa tidak punya kewajiban untuk balas budi ke beliau karna saya merasa saya tidak dibesarkan oleh beliau. Dari awal menikah saya dan suami sudah sering ajak bpk saya tinggal bareng. Karna kami ga tega liat bpk ga punya tempat tujuan yg jelas. Tapi setiap kami ajak tinggal bareng selalu ditolak. Banyak bgt alesannya. Sekarang saya udah hampir 3thn nikah sama suami, dan tiba tiba saya dapet kabar kalo ternyata udah hampir setahun bpk saya "numpang hidup" sama sepupu saya. Kenapa saya bilang numpang hidup? Karna beliau disana gak kerja sama sekali dan juga gak ngasih uang sepeserpun ke sepupu saya. Sepupu saya gak ngasih tau saya karna dia gak enak ke saya dan bpk saya. Tapi akhirnya saya tau juga. Saya dapet info itu dari padeh saya yg di papua (kakaknya bpk). Dia bilang bpk saya sakit tangannya entah keseleo atau salah urat, dan ngasih tau kalo bpk saya ada dirumah sepupu saya. Sekarang udah hampir sebulan bpk saya mondar mandir tinggal di rumah saya dan sepupu saya. Awalnya suami saya sangat pro saat saya bilang mau ajak bpk saya tinggal disini selamanya. Tapi entah kenapa akhir akhir ini suami saya kayak gak suka setiap bpk saya nginep disini. Bahkan dia udah berani bilang terus terang ke saya kalo dia risih bpk saya ada disini. Padahal selama ini bpk saya kalo nginep cuma 2-3 hari. Selebihnya balik ke rumah sepupu saya. Gimana ya bun, saya merasa serba salah. Satu sisi saya paham bgt perasaan suami saya. Sisi lain, saya gak bisa biarin bpk saya terus terusan lontang lantung dijalan, menclok sana menclok sini. Saya juga gak enak sama sepupu saya dan istrinya. Suami saya ini risihnya bukan karna "ada bpk saya dirumah" tapi karna masalalu bpk saya. Jadi bpk saya ini dulu tukang judi ayam bun, dan kebetulan tetangga saya ada juga yg suka main ayam, dan bpk saya kenal sama tetangga saya ini. Bpk saya dan tetangga saya ini sering ngobrol. Nah, semenjak itu suami saya jadi ngerasa dikucilkan sama tetangga karna punya mertua yg suka main judi ayam. Saya bingung bun😭😭 Saya udah kasih pengertian ke suami, kalo itu cuma masalalu dia. Toh dia sekarang udah ga punya uang, mau main judi lagi juga gak bisa. Suami saya ditanya gimana solusinya pun dia bingung bun, serba salah katanya. Tolong Minta pendapatnya bun, saya bingung bgt sekarang 😢😢😢

Read more
 profile icon
Write a reply

bayi 6 bulan sembelit tidak boleh dikasih sufor????????????

Dada ku sesak banget bun semalam liat anak ngejan sambil nangis nangis 😭 Jadi hari ini hari ke empat anak ku mpasi, tapi sejak hari pertama dia mpasi tgl 30 sampai kemarin dia gak bab bun. Puncaknya semalam, dia nangis sesegukan sampai gak ada suaranya gara gara ngerasain sembelit. Saya pegang perutnya dia nangis. Pas saya buka popoknya pupnya udah ada yg mau keluar tapi cuma seujung telunjuk. Lama dia mengejan sampai akhirnya cuma pup seujung telunjuk itu aja yg keluar. Terskturnya keras terus berlendir dan ada darahnya 😭 saya panik, saat itu juga langsung cari klinik terdekat yg masih buka sama suami. Karna posisinya saat itu sudah larut malam. Begitu sampai, bidannya nanya ini itu, anak saya dikasih obat. Lalu bidannya nanya, anaknya asi kan? Saya jawab tidak, anak saya sufor. Lalu bidannya seperti kaget gitu bun (ekspresinya kaya mbak mbak yg di sinerton indosiar pas kaget terus mukanya di zoom) liat bidannya kaget saya jadi makin panik. Terus bidan bilang "astaghfirullah sejak kapan dikasih sufor?" saya sama suami cuma diam sambil lirik lirikan, lalu saya jawab "sejak umur 4 bulan bu" (sebenernya anak saya full sufor sejak umur 2 bulan, karna asi saya saat itu benar benar seret. Tapi saya gak mau jujur karna saya punya firasat akan disudutkan dengan bidan ini perihal saya yg memberikan anak saya sufor) dan ternyata benar bun, bidan itu bilang kenapa ga asi? Kenapa harus sufor?. Saya bilang karna asi saya seret, si bidan merekomendasikan saya asi booster. Dia sebut beberapa merek. Sebenarnya semua asi booster yg si bidan sebutkan itu sudah pernah saya coba, saya dan suami sudah berusaha cari cara supaya asi saya ada lagi. Mulai dari asi booster yg harganya cuma 50rb sampai yg 800rb sudah di coba. Makan bayam pakai jagung, sayur katuk, makan kacang kacangan, sudah dicoba semua. Tapi ga ada perubahan. memang sudah kehendak allah seperti ini, mau gimana lagi? Mungkin suami saya sadar saat itu saya sedih, jadi cuma suami yg nanggepin omongan si bidan. Lalu suami tanya, "tapi kalau kondisinya seperti istri saya begini, yg asinya tidak lancar, ga masalah kan bu kalau dikasih sufor?" si bidan jawab gak boleh, lebih baik dan bagus asi, karna anak saya lagi sembelit, kalau dikasih sufor nanti malah makin parah. Jegeeeerrrrrr rasanya dada saya sakiiiiiitttt banget bun. Dalam hati saya menjerit. Lalu suami saya tanya lagi "terus gimana bu? Masa anak saya ga minum, masa cuma dikasih air putih?" bidan itu kekeh nyuruh saya kasih asi, padahal saya dan suami dari awal sudah bilang asi saya seret. Tapi si bidan kaya ngotot POKOKNYA HARUS ASI. pala saya tiba tiba sakit, saya langsung ajak suami pulang. Sampai dirumah saya langsung kasih anak saya obat, selesai minum obat anak saya diajak main sama suami saya biar dia lupa sama rasa sakitnya. Gak lama anak saya nangis karna ngantuk. saya cuma kasih air putih pakai dot. Tapi anak saya cuma mau minum sedikit lalu nangis lagi. Saya tau dia mau susunya. Saya sama suami jadi dilema, antara kasih sufor atau engga. Saya timang timang anak saya supaya bisa tidur tanpa sufor, tapi tetep dia nangis. Akhir saya cuma pasrah, saya kasih sufor ke anak saya. Setelah susunya habis dia langsung tidur pules bun😢 Gimana ya bun, apa anak saya memang harus libur minum sufor sampai bab dia lancar lagi bun? Tapi kalo dia gak minum sufor dan asi, saya takut anak saya dehidrasi.😢 saya sekarang merasa bersalah bgt bun sama anak saya. Kenapa asi saya harus seret😭 kenapa anak saya harus minum sufor😭

Read more
 profile icon
Write a reply