Feiby Feisya profile icon
PlatinumPlatinum

Feiby Feisya, Indonesia

Anggota VIP

About Feiby Feisya

ibu 2 anak.. 1 coming soon ?

Posts(20)
Replies(1205)
Articles(0)

The second gift from God

25 April 2020 merupakan hari yg sangat menyakitkan untuk ak dan suamiku... dunia menjadi gelap gulita.. hidup seolah menjadi tak berarti.. air mata tak henti2nya trus mengalir.. anakku sayang anak cantikku dipanggil oleh Allah... walau ak tau apa yg akan terjadi, walau aku tau apa yg akan kami alami tapi ini amad sangat terlalu menyakitkan.. dan ak yakin tak ada 1 orangtua pun yg siap kehilangan anaknya walau dia tau itu akan datang suatu saat nanti.. ak sangat sangat terpukul.. seolah ingin mati juga menyusulnya.. setiap malam ak menangis setiap saat ak menangis.. ak begitu merindukannya.. begitu sangat menyakitkan.. tapi Allah begitu baik.. Allah begitu menyayangi kami.. lewat 40 hari kepergiannya ak dan suami pergi kerumah sodara untuk mengalihkan pikiran.. menyibukkan diri.. kami selalu berusaha dan berdoa agar Allah segera memberikan kami penghiburan.. memberikan kami kembali seorang anak, setiap hari ak mencoba testpack seperti orang depresi atau mgkn ak memang depresi berharap untuk segera hamil.. sudah puluhan testpack yg ak habiskan.. tapi hasilnya selalu 1 garis.. lalu satu hari ak merasa berbeda.. ak blg ke suami coba yuk testpack lagi dan Alhamdulilah 2garis..2bulan setelah kepergian ak di nyatakan hamil lagi.. kami begitu bahagia.. Allah sangat baik.. begitu cepat dia memberikan kami pengganti anakku yg telah dia panggil.. tidak mudah untuk melalui semua ini.. begitu banyak tangis saat awal kehamilan.. dari dokter blg hamil kosong dan harus kuret.. pendarahan.. kami terus berdoa.. setiap mao control selama perjalanan kami berdoa.. sepanjang perjalanan ak menangis.. berganti2 obgyn untuk memastikan.. dan Alhamdulilah.. Allah Maha baik dan penyayang... semuanya normal dan sekarang usia anakku sudah 2bulan.. dia lah pelangi kami sehabis hujan.. dia lah warna bagi hidup kami.. alasan kami bertahan sampai saat ini.. tak henti2nya ak bersyukur memilikinya.. tak henti2nya ak berterima kasih kepada Allah akan anugrah dan kesempatan yg dia berikan.. kami mungkin memang bukan orang tua yg baik tapi kami selalu berusaha yg terbaik untuknya.. untuk orang tua diluar sana yg sedang berjuang untuk buah hatinya.. jangan pernah menyerah.. Semua akan indah pada waktuNya.. dan akan selalu ada pelangi sehabis hujan..

Read more
The second gift from God
 profile icon
Write a reply

sedikit curhat lagi ya mom...

pgn curhat pake banget.. saat ini ak hamil anak ke2.. di uk 8weeks.. anak pertamaku meninggal karena pjb.. dan tgl 25 kmrn tepat 3bulan dia meninggalkan ku. kangen.. begitu kangen ak dengannya.. begitu ak sangat merindukannya.. terkadang tanpa sadar air mata menetes deras saat melihat fotonya.. anakku.. sayangku.. terkadang ak berfikir ak terlalu egois berlarut dgn kesedihanku tanpa memikiran anak dalam perutku. terkadang ak sadar.. tp terkadang ak terlalu sedih.. klo ak nangis suami selalu marahin ak. dia selalu meningatkan ak ada dd di perut.. jgn berlarut dalam kesedihan.. jangan terus2an bersedih.. ak pun pengen begitu.. tapi rasanya terkadang hati tidak terima.. terkadang hati merasa sangat sakit. hari2 terakhir dia bersamaku. dia begituuu manisss... dia begituuu manja sama ak.. betapa bahagianya diriku saat itu.. sangat sangat bahagia.. dan semua berlalu.. hilang dalam sekejap.. kecupannya di pipi ku tak pernah ku lupakan.. dia bs dah dah ama ak.. dia bs kiss bye ama ak.. tanda2 yg begitu jelas.. tapi ak tak pernah berfikir dia akan pergi.. padahlan dia belum bisa kiss.. belum bs dah dah belum bisa kiss bye.. but she did it to me.. to say goodbye to me.. ak tak dapat berhenti untuk memikirkannya.. ak tak dapat berhenti untuk tidak memikirkannya. rasanya begitu sakit. sakit sekali. terkadang ak sadar.. tp terkadang i cant control my self.. sangat sangat merindukannya.. bagaimana bagaimana agar ak bisa mengontrol diriku? apakah artinya ak tidak ikhlas? ak ikhlas dia pergi. tapi klo rindu itu datang ak ga bisa buat menahannya.. what should i do? setiap hari 24jam berdua dgn dia.. mengurusin dia.. bagaimana bisa secepat itu melupakannya.. 11bulan 17hari bersama.. ditambah 8bulan dalam perut.. bagaimana bisa melupakan semuanya?

Read more
 profile icon
Write a reply

Jika kamu jadi saya.. gimana rasanya?

halo.. ak mau berbagi cerita lg ya bun.. mgkn dr bunda2 ada yg sebelumnya uda baca postingan ak ttg baby pjb.. ya anakku natasha sudah berpulang kembali kerumah Allah tepat tanggal 25 April 2020 dimana 2minggu lagi ultahnya.. begitu banyak rencana kami untuk merayakan ultahnya.. tapi Allah berencana lain untuk kami.. Allah hanya menitipkannya kepada kami 11Bulan17hari.. dimana sudah amad sangat terlalu banyak kenangan kami bersama dan tak mgkn dihapuskan.. mgkn bunda2 jg tau kan gmn rasanya pny baby udah mao 1 tahun? lagi lucu2nya ya... lg gemes2nya... trus tiba2 dia hilang.. dia ga ada.. gimana rasanya?kami ikhlas..dia disana udah senang.. udah ga sesak lagi.. udah bs main sepuasnya.. tinggal kami orangtuanya yang terlalu sangat sakit ditinggal oleh dia.. sakit menahan rasa rindu dan kangen padanya.. sakit sekali.. orang2 sekitar kami mgkn bs blg.. sabar ya.. tabah ya.. yg ikhlas ya.. ya kami ikhlas,sabar dan tabah karena hanya itu yg bs kami lakukan.. kami bisa apa? ikhlas kami ikhlas dgn kepergian anak kami tercinta.. anak kami satu2nya.. tapi kalian tidak akan tau kalo rasa rindu itu datang..seperti apa rasanya? Alhamdulilah Allah memberikan suami yang sangat tegar dan sangat sabar kepada saya.. tanpa dia mungkin saya udah gila.. dan kebetulan saya ada ikut grup Little Heart Community dimana disana lah ada teman2 seperjuangan kami.. para orangtua hebat dengan anak yang luar biasa hebat.. dr sana sekali lagi mata saya terbuka bahwa saya tidak sendirian.. banyak teman2 yg seperti saya.. dan itu membuat saya menjadi lebih tegar.. walau hampir setiap malam saya menangis menahan rindu padanya.. tanggal 6juni kami ke dokter kandungan untuk konsultasi.. konsultasi ya bukan untuk promil.. dokter blg mgkn kamu akan telat mensnya ga usah panik.. itu wajar terjadi jika dalam kondisi yg stress berat.. dan dirahim kamu banyak miom yg plg besar 3cm.. saya cm dengerin dr ngmg dan kami plg.. stlh itu saya telat mens 1minggu.. its ok krn sbelumnya sudah di info.. lalu minggu ke 2 ms belom mens jg.. penasaran saya coba untuk testpack dan wowww... its amazing.. we are so happy.. Alhamdulilah.. 2garisss... positif.. Allah begitu baik.. secepat itu Dia memberikan penggantinya untuk kami.. kami begitu bahagia.. sampai pada hari kami ke dokter untuk usg.. dgn ukuran kehamilan 6weeks.. dokter blg.. belom ada janinnya.. baru kantongnya aj.. so i think.. its okay.. mgkn terlalu kecil jd belom kelihatan.. masuk 8weeks.. pagi2 bangun tidur saya berasa ga enak bgt.. seperti basah sekitar selakangan saya.. lalu saya pegang oh my God.. its bleeding.. ya berdarah seperti mens awal2.. dimana cd saya basah krn darah.. tp tidak ada gumpalan sama sekali.. saya benar2 shock bgt... saya dan suami sangat panik.. mau ke dokter yg dkt ga ada..rata2 jauh semua kondisi ms lemes dan agak sedikit nyeri jd ak cm bedrest aj.. besokannya bru kami ke dokter untuk usg.. dan kembali saya sangat shock bahwa dokter blg janinnya belum ada ya bu.. baru kantongnya saja.. saya hanya bs bertanya kepada dokter kenapa,bagaimana,gimana.. dokter cm blg kembali lagi 1 or 2 minggu kedepan ya bu.. kita lihat kondisinya.. dikhawatirkan janin tidak berkembang.. lalu saya dan suami pulang kerumah.. saya cm bs menangis sambil memeluk suami saya.. ingin teriak ga bs..Hal yg saya takutkan BO.. atau mgkn org blg hamil kosong.. dan saya rasanya benar2 mau gila.. entah bagaimana saya bs menggambarkan perasaan saya saat ini.. entah cobaan apalagi yg Tuhan berikan.. terlalu berat.. Hidup seolah tak hidup.. mati tapi tidak mati.. tertawa dalam duka.. tersenyum dalam tangis.. Tidak ada hal yg lebih sakit daripada orang tua yang ditinggal oleh anaknya.. haruskah bersyukur? haruskah bersedih? haruskah berbahagia? harus bagaimana? hanya bs pasrahkan semua pada Allah dengan berdoa dan sujud kepadaNYA.. klo kamu jd saya kira2 harus bagaimana?

Read more
Jika kamu jadi saya.. gimana rasanya?
 profile icon
Write a reply

Sedikit berbagi cerita..

sedikit berbagi cerita disini.. bingung mau cerita kemana kegelisahan hati ini.. hehehe.. lanjut mengenai my baby natasha.. udah bbrp malam ini tiap malam nangis klo liat wajah natasha lg bobo dan selalu bertanya.. kenapa Tuhan? kenapa harus natasha yg menderita PJB? apa yang telah aku perbuat hingga ada cobaan ini? apa yg salah? kenapa ga ak aj sih Tuhan yg menangungnya.. ketakutan.. kesedihan.. semakin hari semakin datang di hati.. tiap ak nangis suamiku ga tau.. krn selalu menangis saat dia udah tidur.. ya skrg sih keadaan natasha memang ga gimana.. cuma kdg2 suka biru di telapak tangan dan kaki jg kuku2nya.. tp ga lama hilang.. control terakhir jg dokter blg satuarsinya bagus.. udah 90%.. tapi ibu mana sih yg ga kepikiran soal penyakit anaknya? batuk pilek aj khawatir kan bun? apalagi ak yg anakku harus di operasi nanti.. membayangkan akan datangnya hari itu aj udah takut.. kdg mikir ya gpp mgkn memang harus melalui jalan itu biar dia bs kyk anak2 normal lainnya.. tp kdg rasa hati sakit sekali.. bbrp hari yg lalu ak bergabung dengan grup yg dimana anak2nya mengalamin hal yg sama dengan natasha.. para orang tua hebat yang saling menguatkan berbagi informasi dan berbagi cerita.. tp terkadang sesuatu semakin kita tau dan semakin banyak kita mendengar akan semakin takut jg.. itu yg aku rasa skrg.. mencoba tegar untuk menghadapi hal ini.. kmrn nangis malem2 pas suami kebangun.. dia liat aku trus ak blg.. ak sedih pa.. sedih ak liat dd.. suami ak cm blg.. bersyukur aj ma.. bersyukur aj.. trus dia tidur lagi.. satu kata tp membuat ak berfikir kembali.. iya Tuhan maafkan aku.. harusnya ak bersyukur, ms banyak anak2 yg jauh melebihin sakitnya natasha.. apapun itu terjadi atas kehendakMu, natasha pasti sembuh biarlah Tuhan yg bekerja... di dalam sedihku masi tetap ada rasa syukurku.. Terima kasih Tuhan memberikan aku anak dan suami yg hebat.. Biarlah Tuhan yg bekerja.. amin..

Read more
 profile icon
Write a reply

cerita ttg baby dgn PJB

halo bun ak mau sharing, mgkn agak panjang ya ceritanya dr awal ak lahiran.. saat ini baby ak usia 4bulan dan dia mengidap PJB(penyakit jantung bawaan) dr awal lahir udah ketauan.. waktu hamil dokter ada blg tp cm blg klo jantungnya agak bermasalah tp nanti akan sembuh seiring berjalannya waktu.. tapi ternyata saat baby ak lahir beda jauh bgt ama prediksi dokter..benar jantungnya bermasalah tp ini lbh dr dokter prekdisiin.. ak lahiran secara sesar.. setelah baby ak di keluarin ak menunggu baby ak dikasi lihat ke aku seperti yg ak lihat di medsos2.. ak cm mendengar tangisannya sekali setelah itu ga ada suara.. berkali2 ak tanya dokter dan suster bagaimana anakku? apakah sempurna? mana anakku? dokter cm blg baik2 aj dan sempurna.. tp lgsg dibawa ke ruang bayi.. ak cm mengangguk setelahnya ak ga sadarkan diri dan dipindahkan keruangan rawat.. malam hari setelah sadar suamiku blg ke aku.. anak kita cantik banget... sehat dan sempurna.. hanya ada sedikit masalah dia skrg ada diruang NICU.. ak cuma mengiyakan krn ak lahiran di 32weeks dan preeklamsia dgn tensi 180/120 jadi dokter lgsg ambil tindakan sesar sebelum semakin membahayakan ak dan babyku.. dan krn itu baby ak termasuk premature ak hanya berfikir positif, oh mgkn krn premature jd harus keruang nicu.. bskannya suami ak bru blg ke aku kondisi anakku mengapa saat lahir ga lgsg ks ak liat.. itu karena dia hanya nangis bntr trus nafasnya susah dan agak membiru. jd harus di ambil tindakan langsung sama dokter.. masi jg ak berfikir positif.. suami ak cm blg ayo berusaha keluarin asinya.. setiap jam besuk suami ak dtg (krn di rs tsb suami tidak boleh ikut jaga, yg blh jaga hanya sesama wanita) dan dia selalu menanyakan gmn asi nya udah keluar.. ak cm jawab belom.. kondisiku masi lemah dan ms blom bs turun dr tempat tidur.. dan ak agak kesel sama suamiku gimana sih org asi blom keluar nanya trus.. bikin ak stress.. ak berusaha buat bergerak tp rasanya amad sangat sakit.. dan saat itu baby ak ms diruang nicu.. malamnya suami ku dtg lg dan blg anakku sudah mendingan dan di pindahkan keruang perina.. ak sedikit lega.. paginya ak lihat org2 sekitar ak anak2nya kok di anter ke ibunya.. kenapa anakku engga? ak tunggu2.. akhirnya menanykan ke suster..suster menjelaskan bahwa anakku ms di incubator.. jd tidak dibawa ke ibunya.. tp klo mao lihat boleh.. saat itu juga ak berusaha untuk bangun dr tmpt tidur.. sesakit apapun ak ga peduli.. yg ak pikirkan hanya satu "gw mao lihat anak gw".. akhirnya dengan jalan setapak2 sampailah ak keruang perina.. dan ak izin ke suster mau lihat anakku.. ditunjukanlah oleh suster tmpt anakku.. langsung ak cuci tangan dan pelan2 jalan ke tmpt anakku.. ya di incubator.. saat ak melihatnya.. rasanya sedih..bahagia.. bangga.. senang.. semua bercampur aduk.. oh Tuhan.. terima kasih anakku telah lahir.. tp ketika ak melihat kabel2 di sekitarnya membuat hatiku sakit.. dan lagi2 ak tanamkan dalam diri ku.. "Asi gw harus keluar!!".. sekitar 15 menit ak liat anakku lalu ak kembali ke tmpt tidur ku.. ak ambil pompa asi manual yg dibelikan suamiku ak pompa2 trus.. sakit? pasti sakit banget.. tp ak ga peduli.. ak pompa trus.. akhirnya asi ak keluar tp hanya bbrp tetes.. mgkn krn pasca sesar ak sama sekali ga nafsu makan.. sangkin pgnnya asi ak keluar semua makanan di meja ak makan.. makan dr rumah sakit dr rumah semua ak makan.. setelah 2jam ak pompa lagi.. masi jg hanya bbrp tetes.. sedikit2 ak kumpulkan, dpt seberapa pun ak suruh suamiku ambil dan berikan ke suster ruang perina untuk diberikan ke anakku, besokny ak akhirnya menanyakan ke suster gimana biar asi ku banyak.. suster pun menawarkan untuk terapi payudara agar asi keluar.. ak lgsg blg OK sus sekarang aja.. setelah terapi setengah jam ak mulai pompa lagi.. dan puji Tuhan asi ku banyak.. ak bangga sekali.. ga sia2 perjuangan ku.. setelah 7 hari di rs akhirnya ak blh pulang tp tidak dgn bayi ku.. bayi ku ms harus di rawat krn kuning.. jd ak meninggalkan bayi ku di rumah sakit selama 3 hari.. 1minggu setelahnya kami kontrol kembali ke rs.. lalu kami di beri rujukan ke RSAB harapan kita.. disini ak ms positif thinking.. baby ak gpp.. seperti kata dokter kandungan ak dulu nanti jg sembuh seiring berjalannya waktu.. 3hari setelahny kami ke RSAB harapan kita.. disana dokter menjelaskan SEDETAIL-DETAILNYA Tentang penyakit jantung bawaan anakku.. jantung bolong sebesar 2mm.. sekat antara jantung dan paru2nya benar2 tertutup.. tidak ada jalan.. jadi oksigennya justru bisa lewat melalui jantung nya yg bolong.. ada sekat jantungnya yg agak miring.. jd boleh dblg agak complicated dan dia harus melalui 3tahap operasi.. Bayangkan? 3tahap operasi untuk anak sekecil itu?????? rasanya mau pingsan ak mendengarnya.. dokter hanya blg dijaga jangan sampai biru.. lalu diberikan rujukan ke harapan kita jantung dan di saat itu jg duniaku runtuh.. keluar dr ruangan dokter tak sepatah katapun bisa ku ucapkan.. ak hanya terdiam dan menangis... mengapa? kenapa? kok bisa? ak harus bagaimana? ak harus gimana? kok begini Tuhan? dan ak hanya bs menangis.. suamiku yg sebelumnya sudah di beritahukan oleh dokter di tmpt ak lahiran tidak begitu kaget.. dia sudah menguatkan hati nya.. dan skrg saat nya dia menguatkan ak.. bbrp minggu stlhnya kami ke harapan kita jantung.. disana kami bertemu dengan teman2 yg bernasib sama seperti anak kami walau agak berbeda2 kasusnya.. disana kami saling menguatkan dan ambil positifnya.. dan pikiran ak jg jd lbh terbuka bahwa kami ga sendirian.. banyak yg lebih parah dr anak ku mereka bs sembuh bs sehat.. dan ak percaya dokter pasti akan melakukan yg terbaik.. awalnya kami control per 2minggu.. lalu perbulan dan skrg per 3bulan.. dokter jg sudah menjadwalkan operasi pada saat umur 1 Tahun.. walau ak menguatkan hati ku tetap saja hati seorang ibu ms terasa sakit.. sedih.. memikirkan bagaimana nanti dia operasi.. setelah operasi.. setiap hari memikirkannya.. kadang2 saat si dd tidur ak melihatnya tanpa sadar air mata berjatuhan dan hanya bs berdoa terjadilah mujikzatMu Tuhan pada anakku.. ak selalu membisikkan ketelinganya Dedek kuat ya... dedek sehat selalu.. dokter dr harapan kita tidak memberikan obat.. dia cm blg jangan sampai kekurangan cairan.. jd kapan pun dia minta susu kasi aj.. sebanyak apapun dia minta kasi aj.. dan skrg setiap hari ak memikirkan bagaimana nanti anakku setelah operasi.. bekas operasinya bagaimana.. operasi bagaimana.. ?? hanya bisa berdoa dan berdoa terus.. Semoga Tuhan selalu beserta kita.. amin.. Thanks... **Update 25 April 2020 Natasha sudah berada di tmpt yg indah bersama Allah.. Terima kasih untuk semua yg sudah mendukung ya.. semoga Allah membalas kebaikan teman2 semua. amin**

Read more
cerita ttg baby dgn PJB
 profile icon
Write a reply