Jarang keluar rumah

bunda2 disini yg sudah punya anak apa sering diajak jln2 keluar rumah? Apa lebih suka ngajak main anak dirumah aja? Soalnya sya tipikal orang yg jarang bgt keluar rumah klo nggk penting bgt...tp tetangga suka omongin q klo g pernh keluar rumh... emng sya salah ya bun??#seriusnanya #bantusharing #jangandibully #Nanya #mommybuntu #1stimemom

52 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

Oh ya bun, mungkin ada mom2 yg berpendapat dampak psikologi anak dan kemampuan sosialnya kalo terus2an main di dalam rumah. Aku gak membenarkan dan gak juga menyalahkan. Bagaimanapun melatih kemampuan sosial anak itu perlu. Tapi berdasarkan pengalamanku, dari pribadi, sodaraku, dan anaknya temen kantor. Anak yang pemalu, anak yg gak easy going dan takutan sama orang itu faktor utamanya bukan dari seberapa sering dia interaksi dengan lingkungan sosial di luar rumah. Tp juga bagaimana komunikasi yg dibangun dengan orang2 di dalam rumahnya yg intens berhubungan dgn dia. 1. Anak temenku tinggal di pelosok, karena suami temenku dinas di daerah kecil dan tinggal di rumah dinas, yg mana rumah dinas itu penghuninya dikit bgt dan ga ada anak kecilnya. Tapi dia skrg usia 6 tahun aktif bicara ke orang2, nyambung diajak ngobrol dan ga takut bahkan sama orang yg baru 1x ketemu. 2. Keponakan ku sendiri, dari kecil lingkungannya ramai, suka main dengan anak pantarannya, di TPA kan oleh ortunya, tapi setiap main ke rumah saya, dia selalu nyuekin orang kalo diajak ngobrol, apa2 selalu sama bunda nya, ditinggal bentar nangis. 3. Anak saya sendiri, meskipun ga sering ketemu orang di luar, tapi dia tipikal balita yg gampang digendong dan diajak main orang asing. Bahkan saat saya isolasi di RS saat covid saya titip ke ortu gak pernah nangis sekalipun nyariin ayah ibunya. Ketemu anak tetanggapun di jalan malah dia kejar2 πŸ˜‚ ketemu orang lewat ga dikenal malah minta gendong. 4. Nah sedangkan saya, saya sejak kecil dibiarkan main dengan anak2 tetangga lainnya, disekolahkan TPA sejak dini, dan suka main kemana2 waktu kecilnya. Tapi saat dewasa saya bisa dikategorikan introvert, mungkin lebih ke penyendiri ya bukan berarti saya ansos, bicara seperlunya. See? Padahal dari kecil saya anak yg aktif, tapi saat besar sifat bawaan saya kelihatan kok ☺️ Jadi, bisa jadi anak kalo pemalu ya mungkin karena sifat aslinya seperti itu. But, again...mengenalkan anak dengan dunia luar, baik lingkungan sekitar dan lingkungan sosial memang perlu. Cuma kalo kitanya kurang nyaman, tinggal atur2 aja cara yg tepat supaya anak dan org tua sama2 nyaman. CMIIW πŸ€—πŸ™πŸΌ

Baca lagi
7mo ago

klo sikecil lg diajak keluar sm ayahnyakdg suka gemesh sama tetangga yg ramean tgl drumahnya / yg doyan ngerumpi sllu tanya ibunya kemna,ko gk pernah diajak keluar? hufft

Bun. Saya banget nih. Emang dari sebelum punya anak udah jarang keluar rumah. Di rumah terus. Pas anak lahir sampe sekarang 1 tahun juga jarang keluar rumah. Kalopun keluar, pagi2 buat jalan ke depan rumah atau lapangan fasum sekedar dia hirup udara segar, liat kucing dn burung. Tapi jarang yang ngumpul sama anak2 tetangga yg seumuran dia gitu. Padahal lumayan yg seumuran anak saya tp cuma temu beberapa kali aja ga sering. Ketemu tetangga yg misal lagi cuci kendaraan atau motong rumput yaa ngobrol sekenanya. Anak saya jg diajak komunikasi sama mereka. Karena saya orangnya malas nimbrung ngumpul sesama ibu2 yg main sm anaknya, jd saya ga bisa lama2 ngajak main anak sy di luar. Saya juga pernah ditegur gitu jarang keluar sama tetangga (karena dia lumayan sering main2 di luar sama anaknya). Tapi yaudah lah. Toh itu hak saya, saya juga punya banyak kerjaan di rumah, saya gak suka ngumpul kalo gak berkepentingan, mending produktif di rumah, ajak main anak berdua pun ga masalah. Jadi, aku ga tau ya bun pandangan orang ke kita itu salah apa enggak. Tapi menurutku pribadi ya sah sah aja. Asalkan kita tetap kenalkan lingkungan sosial ke anak, meski ga harus main rutin. Kita gak dosa kok kalo jarang keluar rumah, kan pembawaan orang berbeda2 dalam bergaul πŸ˜‚πŸ˜‚

Baca lagi
1y ago

Memang bun. Di perumahan saya kebanyakan begitu. Satu gang syukurnya yaa orang2 pada rapet di dalem rumah. Karena jarak jalan cukup besar, rumah jg gak mepet2 banget. Tapi kalo ketemu ya tegur sapa, cuma gak tiap hari main rumpi dan sebagainya. Benar2 ngobrol seperlunya. Jd kita sama2 nyaman. Tapi ada blok lain juga yg suka rumpi, beda gang beda kebiasaan hehe. Bahkan aku jarang ke warung, karena kalo belanja ya mingguan dan bulanan di supermarket atau tukang sayur besar depan komplek πŸ˜‚

saya jg bukan jarang lagi, ampir gak pernah bun karna saya merantau dulu di jkt, sekrang suami pindah ke cirebon saya jg ikut ke cirebon, jadi jarang banget untuk keluar, alhamdulillah sih semenjak anak sekolah jadi agak sering keluar rumah. tapi sebenarnya ada efek negatif nya bun ke anak. saya jg konsultasi sama psikolog begtt, karna anak kurang sosialisasi jadi kaya ada sedikit tekanan karna dia nggk bisa seoerti anak lain, ngomongnya jg dulu anak pertama dan ke dua telat krna cuma ngibrol sama mama bapak nya. alhamdulillah anak pertama saya memang aktif jg alhamdulillah di sekolahnya dia jg pintar malah dapet rangking 1, tapi ya itt dia jadi terlalu aktif, agresif dan sedikit terlalu ambisi kata psikolog nya. anak ke dua saya jg sekarang ngomong nya udah lancar tapi tata bahasa nya masih acak2an karna saya jg di rumah ngomong pake bhsa sunda, sedangkan kalo di sekolah pake bhsa indonesia, dia jadi kya bingung gtt. jadi sebenernya penting jg sih untuk anak bersosialisasi di ajak keluar rumah bermain sama teman2 nya. saya jg bingung karna emang susah, saya tinggal di ruko pinggir jalan raya. jadi gak ada tetangga seperti di kampung karna pertokoan semua, tapi alhamdulillah semenjak sekolah jadi agk bisa bersosialisasi.

Baca lagi
1y ago

iya bun. mungkin nanti setelah bulan puasa aku mau berusaha lebih banyak main keluar rumah sama anak. Aku sendiri orangnya canggung kalau ketemu orang, jadi makin khawatir anakku bisa mirip ibunya.

nggak bun nggak salah. aku jg gt, keluar rumah kalo kerumah sodara aja. wktu sama anak2 tu ya dirumah aja. main dikamar adek, berkreasi suka2 adek, coret2 tembok kamar, gunting2 karton/kardus, mewarnai, gambar dll. trus ajak keluar rumah stiap sore biar dia bersosial, atau masukin TPA dan smacamnya utk sosialisasi. tetangga bilang anaknya ga pernah jalan2? ya aku jawab "enggak, soalnya bundanya gak suka jalan2. si adek lebih suka main dan bikin mainannya sendiri." kalo dibilang kayak gak punya duit ya ketawa aja gausa ditanggepin, toh di kamar anak saya, demi dia berkembang otaknya itu udh lebih mahal dri pada sekedar jalan2 yg pas pulang bikin cape badan. beli krayon, spidol, pensil warna, buku gambar, lem, origami, karton, buku cerita, buku bacaan, buku berhitung, itu kan mahal. apa lagi saya lebih senang bikinin anak saya mainan (bukan beli) jd anak saya jg senang kalo apa2 bikin sendiri. modalnya aja lebih mahal dri jalan2πŸ˜‚ santai aja bun, yg penting dirumah dia melakukan hal bermanfaat, tetap bersosialisasi. jalan2 gak perlu kalo memang bentuk refreshing kita bukan jalan2. kalo saya jalan2 tu males kalo ga penting, dan bukan utk ketemu keluarga. karna pas pulang cape, jd males bebenah rumah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Baca lagi

Biarin aja bun.. Sy juga ga seneng keluar2, klo pulang kerja yaudah ngerem aja didalem rumah. Dulu pas sy ngontrak pernah diomongin macem2 bun, smpe sy nangis2 pngen pindah pas tau klo sy diomongin jelek, difitnah sm tetangga2 julid... Skrng pas tinggal di rmh ortu sih lbh enak krn mmng posisi rmh agak jauh sm tetangga, ditambah lg sy besar dsitu jd tetangga pd tau kalo sy emang jarang kluar, ditambah lg pas masa pandemi mmng dianjurkan utk ga keluar rmh kalo ga perlu2 bgt. Jd mnguntungkan sih buay sy haha.. Tp ini sy mau pindah ke rmh sendiri, kliatannya sih tetangganya model2 tetangga2 yg suka ngrumpi dluar gt. Sy ngeri jd bahan omongan lg. Tp yaa kuatin mental dr sekrang lah, suami jg kurang suka klo sy bergaul sm ibu2 yg suka ngrumpi dluar, anak2nya di lingkungan situ jg bnyk yg nakal/liar/kata2nya kasar. Suami jg bilang nnti anak sy jgn smpe sering kluar main sm anak2 yg bgitu, khawatir kbawa lingkungan. Mending drumah aja bikin kegiatan2 yg menarik utk anak, sesekali aja kluar dan hrs didampingi sm sy atau suami

Baca lagi
1y ago

Iya bun kynya kondisi kita sama hehehe.. Iya kalo kita ga salah apa2 cuek aja, sekedarnya aja, alhamdulillah skrng ada suami dan anak jd ada alesan jg ga kluar2 rumah. Kt suami kalo ada yg nanya knpa ga kluar2 yaa bilang aja capek mau istirahat atau ada kerjaan yg perlu dikerjain atau yaa bilang aja emng ga boleh sering2 kluar sm suami. Mngkin jd rada kuper tp gpp lah... Hehehe

aku ajak anak keluar tapi gak jauhΒ² sekitaran rumah aja sambil ngajarin anak tentang lingkungan sekitar dan alam misalnya ngeliat hewan, liat bayangan, pohonΒ², bendaΒ² di luar rumah. paling aku ajak ke warung juga. di deket rumah ku juga ada TPA gitu..kalo sore suka ku gendong ngeliat anakΒ² bubaran dr ngaji di TPA anak ku seneng ngeliat anakΒ² pada ngumpul gitu. GituΒ² aja sih keluar nya bukan keluar yg ngerumpi sm tetangga. Tp kalo ketemu tetangga yg bawa anak kecil juga ya ngobrol sebentar atau sekedar negor. aku juga bukan tipe yg suka keluar rumah bun..tapi menurut ku penting ngajak anak keluar rumah untuk mengenal alam dan lingkungan sekitarnya. anak tuh butuh eksplor dunia luar bun. kalo bunda dirumah ada taman kecil depan rumah ya gpp main disitu gak perlu keluar jauhΒ².atau sekedar duduk di depan teras sambil liat orang lalu lalang. aku juga suka nyontohin anak ku untuk negor tetangga yg lewat depan rumah kalo kita lagi main di teras aja

Baca lagi

Saya juga tipe orang yg sbnrnya jarang keluar rumah bun, introvert yg suka sok sibuk di rumah. 🀭 tapi semenjak punya anak, dan si anak mulai tambah besar ( skrg 18m), saya tau kalo anak saya butuh explore lingkungan juga, butuh bersosialisasi, butuh menyalurkan energinya, jadi biasanya pagi2 abis makan saya ajak keluar rumah keliling2 perumahan. Sekalian berjemur nyari vit D ya 😁 Kalo pagi belum keluar, biasanya sore abis mandi jalan2nya. Ngga lama kok, cuma keliling2 aja, sambil ngasihtau yg ada di luar, misal ada burung, kucing, belalang, kupu2, pesawat lewat di langit, mobil, motor, dll. kadang main bola aja depan rumah. atau lari-larian. atau main gelembung sabun. yang penting menyalurkan energinya. 😁 Kalo ketemu tetangga juga cm "nyapa" aja kok bun, bukan yg ngobrol lama2. Krn si anak pengennya jalan2 wkwk. Alhamdulillah si anak happy kalo diajak jalan2, coba aja bunda sekali2 anaknya diajak keluar bun, sekalian berjemur juga kita. 😁

Baca lagi

aku juga gak pernah keluar rumah kok bunda. sekali nya keluar paling cuma belanja ke warung sama belanja sayuran aja. selebihnya kalo keluar kemana² bareng suami. suami ku juga ngelarang aku buat pergi jauh² kalo tanpa izin nya, dan kalau kemana mana yg jarak nya lumayan dia gak ngebolehin dan harus sama dia atau sama mahrom seperti mamah adik atau saudara aku kalau lagi ada dirumah. bahkan pintu pun gak pernah dibuka, dan gak boleh dibuka kata suami kalau lagi pake pakaian rumah takut ada orang yg lalu lalang liat aurat aku, dan kalau ada tamu laki² pun aku gak boleh bukain kalau itu orang lain, Karna gada suami dirumah. dan sekarang aku lagi hamil paling setelah lahir aku bakal ajak anak ku untuk main dirumah aja sambil ngajarin belajar dan banyak hal. kalau suami libur baru kita liburan keluar. atau nggak intinya tunggu ada suami kalau mau ngajak anak keluar hehe😁 dan gak peduli juga sih aku mah sama omongan tetangga

Baca lagi

Yaampun Bu, apa kabar anak aku. Lahir akhir 2019, selama belum covid cuma kerumah sakit aja sama kerumah nenek. Eh datanglah covid, udah deh gakemana mana sampe sekarang 19bulan. Mentok-mentok kalo lagi dirumah neneknya, kan perumahan jd diajak jalan sore 15menit aja buat liat kucing dan guguk udah abis itu masuk lagiπŸ˜… Nah kalo ada tetangga ribet mah biarin aja Bu, cuek aja. Kitakan dirumah juga main sama anak, kita ajarin buat ini itu. Masalah takut sama orang/pemalu itu bukan karna jarang ketemu orang aja Bu, biasanya karna mmg sifat dari si Anak sendiri😊 Kenalkan dunia kepada anak walaupun hanya dgn imajinasi, anak imajinasinya tinggi. Bunda beliin mainan 1 aja bisa jadi 10 imajinasi buat anaknya. SemangatπŸ’œ

Baca lagi

aku jg jarang banget keluar rmh, kalo pun keluar rmh itu pun sama suamiku. sesekali jalan2 oke, tapi lebih sering ajak anak main di rmh aja. apalagi masa pandemi gini, emang baik nya kalo gk penting banget yg gk usah keluar ☺ aku tipikal org yg males terlalu terlibat di lingkungan tetangga bun, bukan antisosial jg, tapi lebih ke biasa2 aja. kalo pas lg nyapu teras trs ada tetangga ya sapa, kalo ada masak lebih ya bagiin ke tetangga, itupun suami ku yg antar makanan nya. lagian terlalu menenangga yg ada ntr malah konflik sm tetangga, lebih baik cari yg tenang aja deh, toh di rmh ngemong anak sm urus suami dan beresin rmh sj itu sdh sangat menyita waktu ya kan 😁😁😁

Baca lagi