Abhirama Ali Ibrahim profile icon
PlatinumPlatinum

Abhirama Ali Ibrahim, Indonesia

Kontributor

About Abhirama Ali Ibrahim

ordinary mom for 1 little prince

Posts(19)
Replies(1828)
Articles(0)

Beli perlengkapan bayi tidak perlu tunggu hamil 7 bulan 😊

Aku mau share pengalaman temenku ya bun, aku sdh endchat WA nya 😟 tapi semoga dari cerita ku ini bunda-bunda bisa ambil pelajaran yaa. . .terutama bagi yg sering bertanya " Apa gak papa bun kalo beli perlengkapan bayi sebelum 7bulan? Katanya pamali" Yuk simak yuk 😊 Temenku ini waktu hamil sering nanya ini dan itu ke aku, ya aku kasih tau pengalaman ku gimana waktu hamil. Dia sdh ku anggap adek ku sendiri, aku sering ingatkan untuk selalu prepare apapun itu, di list dan mulai cicil perlengkapan bayi. Aku bilang waktu hamil aku sudah beli perlengkapan bayi, aku cicil dari usia kandungan 5 bulan,dan usia kandungan masuk 8 bulan aku sdh siapin hospital Bag. beli yg printilan nya aku cicil krn kalo langsung seabrek pasti berasa pengeluaran nya. Dan ingat masa pandemi gk bisa ngandelin siapapun selain diri sendiri dan jg suami yg dampingi pas di RS nanti, aku selalu ingatkan. Terlebih selama kehamilan dia tensi nya tinggi jadi tiap hari harus banget minum obat, aku makin khawatir dan aku sering tanya kabarnya, di kehamilan yang beresiko dia masih tetap kerja. Dalam hati bilang "bisa-bisa ini anak lahiran prematur" tapi aku gak mungkin ngucap kan bun, kesan nya aku ni gk baek bener jadi org. Aku sampe tanya apa dia gak ada uang, dia bilang ada tapi nanti aja tunggu selesai 7 bulanan di kampung, aku cm bisa diam dan yg penting aku sdh nasehatin dia. Singkat cerita dia 7 bulanan di kampung, pake motor dg jarak lumayan jauh dan jalan yg ancur parah bun. Selang beberapa hari pulang dari kampung, dia dpt kabar nenek nya meninggal, merasa gak papa dg kondisi nya, dia pulang lg ke kampung, besoknya dia pulang ke kota. Dan ternyata apa yg aku takutkan terjadi, tensinya mendadak tinggi, ketuban pecah dini subuh hari, masuk RS dg kondisi emergency. Anak nya lahir dg berat 1500 gr harus masuk inkubator. Aku dengar kabar waktu dia sdh lahiran, aku pikir dia sdh beli beberapa pakaian utk bayi nya, Jawaban suami nya di tlp "BELUM SEMPAT BELI" πŸ˜‘πŸ˜‘ amsyoooonnnngggg. . . Jadi anakmu pake baju apa ini? Pake baju dari rs, dan gk ada baju lain. Mana pakaian anakku sdh aku kasihkan ke tetangga😞aku suruh suaminya nyari popok dan perlengkapan lain nya dan aku otw sm temen ke pasar dpt baju bayi masing-masing 6 pcs baju dan celana tapi aku gk bisa cpt2 balik otw RS krn masih nyetrika tu baju bayi yg aku cuci. Otak udah error dan baru kepikiran buat titipin baju Abhirama yg sdh bersih, temenku langsung otw rs anter baju nya😞dan akhirnya kakaknya dateng ke rs dan titipin baju bekas ponakan nya dari kampung, kondisinya? Kalo aku sdh kategori gk layak, dan mungkin terakhir dicuci nya jaman firaun kalik tu baju bayi 😭 dan waktu aku ke RS papasan di pos security sm kakaknya dan bilang "udah ada bajunya dek, itu aku bawa" Loh mbak ini saya ada bawakan baju Abhi sdh tinggal pake , udah dek ada baju bekas anakku. Dan bener, dipake tanpa cuci dulu ☹️☹️☹️ Dari sini bisa diambil pelajaran dan pengalaman, jgn berpatokan kalo harus 7 bulan dulu baru boleh beli pakaian bayi. Ga papa bun ga papa. . . Jodoh, maut, rejeki Allah yg tentukan, manusia hanya bisa berencana Tuhan yg menentukan. umur dan kondisi bayi gak dipengaruhi sm kapan waktu beli perlengkapan nya, ya gak perlu banyak, dikit jg gk apa-apa yg penting ada dulu persiapan. Kalo kasus nya kayak temenku kan kasian bayi nya bun, mau nya tunggu 7 bulan dulu baru beli ini itu, tau nya dia 7 bulan dah harus lahiran, blm beli apapun taunya brojol. Yukk siapin yuk Hospital Bag nya jauh-jauh hari untuk antisipasi kondisi gak terduga πŸ€— menunggu 7 bulan kehamilan baru boleh beli perlengkapan itu hanyalah adat tapi aneh nya sangat melekat sekali pemikiran itu. Bahkan dihubungkan dg kondisi bayi atau PAMALI 😣 sudah saat nya berpikir realistis bun, adat wong jadul biarlah tinggal di jaman nya saja,bijaklah dalam menyikapi yg mana mitos dan yg fakta,kita kudu lebih waspada ya kan 😊😊#bantusharing

Read more
 profile icon
Write a reply
 profile icon
Write a reply

Percakapan tadi pagi dengan suami

Me: pa, itu tolong bantu rapiin kasur S: iya mah *lanjut nyiapin air buat mandi si bayi. Masuk kamar, selimut gk dilipat. Me: pa, kok gak dilipat sekalian selimut nya? kalo beberes jgn cm bantal yg disusun. S: ngapain di lipat sih mah, ntr kan dipake di buka lg juga itu selimutnya. Me: πŸ˜’πŸ˜’ yah begitulah kalo IRT tanpa ART pa, mengerjakan sesuatu yg sama setiap hari nya secara berulang. Udah tau ntr mau dipake tapi tiap pagi tetap lipat selimut, sudah tau sepatu mu yg di luar itu tiap hari kamu pake buat km keluar jg, tapi tetap aku bawa masuk, dan susun di rak sepatu, sudah tau kalo baju bersih mu itu bakal km pake, tapi aku tetap lipat dan susun rapi di lemari ya kan? Buat siapa sih aku begitu? S: diam, sambil gercep lipat selimut πŸ˜† *senyap beberapa saat trs bilang. . . S: sayang ntr buka puasa kamu pengen lauknya apa? Kalau capek ya beli matengan aja aku ntar sekalian pulang kerja. ( ini gegara makjleb sm omonganku barusan 🀣🀣) Me: aku mau bikin bakwan, sayang sama sayur di kulkas. Nanti lah aku WA kalo sekiranya aku capek yg lauk yg lain beli matengan aja. , S: okeee, ntr kalo capek jgn diforsir yaa, kamu mau lauk apa nanti WA aja yaa. . *sambil ndusel2 salting 🀣🀣🀣 # memang ada baik nya kalo kita libatkan suami jg bantu kerjaan rmh plus sesekali di omongin jg (khususnya IRT tanpa ART seperti saya) biar suami jg paham kalo rutinitas si istri jg gak bisa disepelekan, supaya paham istri ada masa jenuh dan capek, supaya suami bisa lebih menghargai dan mengapresiasi kerja istrinya yg sering nya orang diluaran bilang OH, CUMA IBU RUMAH TANGGA ini, supaya suami jg paham dg sikon istri yg kadang bosan berkutat dengan pekerjaan yang gak ada habis nya all day long. Semangat yaaa para ibu rumah tangga πŸ˜‰πŸ˜Ž

Read more
 profile icon
Write a reply

BODY POSITIVITY

*ngoceh nyambi nyiapin sahur "Duh, kok anak ku item yaa, padahal aku dan suami putih? Apa bisa berubah bun?" Heyy itu anakmu shay. . Bukan bunglon. "Bagi tips biar kulit anak jadi putih dong bun" Yuk, ngaca. Kamu nya gimana, suami mu gimana. "Aku jadi insecure anakku kok item, dikatain sama tetangga, kok gk kayak mama sm papa nya yaa" . Mau seputih apa sih? Cat tembok? *Yuk tanamkan body positivity ke diri sendiri dan anak. Sebagai ortu terutama IBU, kita ini ada di garda terdepan dalam pembentukan karakter, membangun kepercayaan diri anak kita masing-masing. Kalo dari bayi bahkan saat masih dalam kandungan saja anak sdh dijadikan bahan "insecure" bagaimana kita mau membangun kepercayaan dirinya, bagaimana kita mau bersyukur dengan pemberian Tuhan sama kita? Please STOP. Jangan gitu ke anak kita sendiri. πŸ˜”πŸ˜” Tanamkan rasa percaya diri. Banyak bersyukur krn anak karunia dan ingat banyak yg berjuang utk dpt garis dua (termasuk saya pernah berjuang) . Sebagai ibu harusnya punya mindset "Alhamdulillah, anakku cakep , cantik. Paliiiiingg cakep sedunia sealam semesta pokok nya 😍 kalo item ga papa ya nakk, kamu eksotis loh. *Kalo ada yg ngatain item, ya bilang" item aja mempesona bakal pusing ini mama nya jagain kalo dah gede". Atau "ya kan mama papa nya item or nenek moyangnya ada yg kulitnya gelap, bisa aja dong si anak ngikut gen nya. Please, jangan yaa, belum apa2 anak sdh diperlakukan dengan tidak menyenangkan dan bahkan ortunya sendiri insecure dg warna kulit anak nya πŸ™ƒ. Yuk jadi org tua yg bijak dan pandai bersyukur., Supaya kita bisa bangun kepercayaan diri anak, bentuklah watak anak kita dengan selalu menanamkan rasa syukur atas pemberian tuhan. Bahwa tuhan ciptakan sesuatu yg beragam dan semuanya itu bagus, yuk ajarkan ke anak kita sedini mungkin kalau kita gak boleh membandingkan antara warna kulit orang yg satu dg yg lain nya ya nak, krn semua itu ciptaan Tuhan. Kamu paling cantik, paling cakep, paling baik hati buat mama. Temen mu juga gitu kan buat mama nya. Mama bangga sama kamu, mama bersyukur punya kamu. Ubah mindset kita sbg ortu utk jadi figur yg bijak untuk anak. Ingat di masa depan yg akan dilalui anak kita masih sangat sangat sangat panjang, banyak hal yg harus kita pikirkan,persiapkan, dan perjuangkan demi masa depan nya. Kalo soal kulit anak saja anda sudah pusing, gimana nantinya mau menghadapi banyak nya tantangan dalam membesarkan anak, dan itu jauh lebih penting. Mari jadikan BODY POSITIVITY sebagai salah satu pedoman dalam diri kita dan keluarga kita 😘 #ingintahu #bantusharing *nih kalo ada yg insecure coba liat senyum nya si bayi, pasti jadi bersyukur dan bahagia

Read more
BODY POSITIVITY
 profile icon
Write a reply
 profile icon
Write a reply