TH profile icon
PlatinumPlatinum

TH, Indonesia

Kontributor

About TH

Bermimpi menjadi orangtua

My Orders
Posts(41)
Replies(65)
Articles(0)
 profile icon
Write a reply

Menurut bunda bagaimana?

Bun, mau nanya pendapatnya. Kan bentar lagi puasa, jadi aku ada rencana mau nitipkan kue di pasar juaddah. Mumpung kan. Soalnya sekalian nambah2 utk persiapan lebaran, ngandalkan pendapat suami yg kerja jadi ojol rasanya kurang. Nah, setiap weekend keluarga kecil kami nginap di rumah mertua (sehari2 di rumah ibuku soalnya lebih ramai anak kecil, biar anakku ada teman). Jadi saya bilang ke paksu kalo selama puasa, gak usah nginap di rumah mertua dulu. Fokus jualan biar rezekinya lancar. Paksu complain, dia blng knp gak 5hari aja jualannya, 2 harinya nginap. Sayang dong bagi saya, momennya utk cari rezeki banyak2 malah di tunda2. Lagian capek juga kalo rehat2 gitu, toh, capeknya tetap gitu2 aja. Kenapa saya gak buat kue di rumah mertua? 1. Di rumah mertua gak ada yg bisa bantu ngasuh anakku selain bumer kalo lagi buat kue. Sedangkan di rumahku ada keponakan dan adikku yg bisa dimintai tolong jagakan sebentar. 2. Gak bisa nidurkan bayiku di ayunan (soalnya gak ada ayunan). Jadi repot kalo anakku mau tidur, harus rebahan dulu(asi). 3. Dapur di rumah mertua terpisah dari rumah inti. Jadi kalo anakku terbangun pas lagi buat kue, bakal capek bolak baliknya. 4. Dan lokasi rumah mertua gak strategis utk beli kebutuhan buat kue. Sedangkan rumahku, di depan gang aja ada toko bahan kue. Paksu masih gak ikhlas kalo gak nginap. Padahal dah aku kasi masukkan, kalo mau ke rumah mertua lepas buat kue sekalian bukber di sana. Pulang malam gak apa2. Kalo nginap di rumah mertua pun, kasian ibuku. Bakal buka puasa sendirian (adikku kerja, keponakan pulang sblum magrib). Sedangkan di rumah mertua ramai (ada pakmer, bumer, dan 2 ipar cowo). Menurut bunda salah gak kalo aku keberatan nginap di masa panen rezeki di bulan puasa? Atau malah aku yg keterlaluan sampai nolak nginap?

Read more
 profile icon
Write a reply

Salah gak sih kalau tersinggung?

Mau nanya aja ni. Posisi saya saat ini numpang tinggal di rumah ibu saya. Soalnya ada kendala keuangan utk ngkost/ngontrak sekalian bantu ibuku yg udah mulai berumur (ibuku juga yg nyarankan utk tgl dirumahnya). Adikku cewek masih lajang juga tinggal di rumah ibuku ini. Sebelum aku nikah dan full irt, aku yg membantu keuangan kluarga. Ntah belanja bulanan, beli barang utk rumah dan beli apapun yg ibuku pingin. Skrng ak full irt dgn 1 anak hanya bisa membantu bayar listrik, air, beli barang kalo ada yg habis dan bantu ibuku ngerjain kerjaan rumah. Sedangkan adikku baru2 ini kerja (dulunya nganggur dirumah) dan dia bantu beli kebutuhan rumah (kondisi kami berbalik). Nah, adikku ini ada rencana nikah, trus dgn entengnya dia ngmong "kalo ntar nikah, tdur dmn ya? Kapan pindah, mba?". Disitu saya tersinggung, bun. Kok bisa2nya dia ngmong dgn kkaknya kyk gitu seakan2 mengusir saya. Sedangkan slma ini yg bantu kerjaan rumah itu aku bukan dia. Ibuku nyuci baju aja dia gak peduli, ujung2nya aku yg bantu. Kalaupun aku bilang ke ibu/saudaraku yg lain, aku di bilang bohong. Soalnya dulu adik ak pernah blng pas ak blom nikah, " Kalo udah nikah jgn tinggal sini, pindah kau sana" dan respon ibu/saudaraku hanya blng aku bohong. Adikku ngrasa bisa tinggal di sini soalnya ada bantu keperluan rumah pdhl aku pun tinggal di sini gak gratisan. Aku sampai menangis karna omongan adikku. Sbnrnya aku sakit hati dgn mrka bun, padahal slma ini aku mikirkan kesehatan dan bakti aku ke ibu eh tapi mereka malah menyudutkan aku. Aku mau berbakti soalnya ini ortu satu2nya dan mau balas budi krna sudah membesarkan aku slma ini. Aku takut nyesal di kemudian hari kalo menyia2kan kesempatan sama ibuku. Kalo di tanya knpa gak tinggal di rumah mertua, soalnya di rumah mertua ada 2 saudara ipar cowo yg blom nikah dan gak ada kamar utk kami di sana. Mertua ada rencana mau bangunkan rumah di tanah samping rumah ibuku, tapi mulainya tahun depan.

Read more
 profile icon
Write a reply