Arinakw profile icon
PlatinumPlatinum

Arinakw, Indonesia

Anggota VIPKontributor

About Arinakw

Good Mom and Lucky

Posts(7)
Replies(406)
Articles(0)

Cek LAB gratis saat hamil

Mohon izin sekedar sharing lagi ya bunda. Saya pernah sharing melahirkan SC ERACS gratis. Sekarang mau sharing lagi soal CEK LABORATORIUM lengkap pol pokoknya komplit gratis juga hehe 😂 Untuk ibu hamil yg belum cek lab mungkin bisa sedikit ngasih info. Singkat cerita ketika TM 1, saya pernah mengikuti ANC terpadu di puskesmas. Begini alurnya. 1. Ketika baru banget ketahuan positif hamil, saya pertama periksa ke bidan dulu karena belum nemu dokter SpOGnya, lalu disuruh cek lab. 2. Nah saya cari info tentang cek lab, ternyata ada pemeriksaan ANC terpadu di puskesmas sudah meliputi cek lab. 3. Saya langsung datang ke puskesmas di Jogja, sementara faskes 1 saya puskesmas di Solo. Saya bilang mau ANC terpadu ke bagian pendaftaran. 4. Awalnya saya kira bayar karena bukan faskes 1 saya. Nah ternyata ANC terpadu di Jogja gratis berlaku mulai 6 Februari 2020. Saya kurang tau untuk daerah lain ya Bun. Tapi yang stay di Jogja langsung ke puskesmas saja, gratis semua. 5. Kebetulan saya bawa buku KTP dan BPJS. Ternyata hanya diminta KTP saja karena memang di Jogja sudah digratiskan walaupun tanpa BPJS. Saat periksa saya bawa buku KIA alias buku pink. Ini kalau belum punya bisa minta sekalian nanti dikasih dari puskesmasnya. Yang diperiksa lumayan lengkap. 1. Timbang berat badan, tinggi badan, tekanan darah, dll pokoknya kesehatan si ibu. 2. Diukur tinggi fundus, dicek detak jantung janin, yang berkaitan sama kesehatan di dedek bayi. 3. Pemberian Imunisasi TT (ini kebetulan saya ga disuruh imunisasi TT lagi karena sebelum nikah sudah imunisasi TT dan 1 bulan langsung positif). 4. Cek lab (darah + urin) sudah termasuk cek Hb, HIV, dll. 4. Cek gigi (biasanya kalau ada masalah gigi saat hamil ini nanti akan diarahkan kelanjutannya seperti apa, misal harus tambal, cabut, dll akan diarahkan). 5. Konseling dengan ahli gizi + konseling dengan psikolog untuk kesiapan mental si ibu. 6. Setelah selesai semua, saya diminta ke bagian farmasi untuk ambil tablet tambah darah, zat besi, dan vitamin. Semua pemeriksaan di atas lumayan lama termasuk antrinya. Saya datang jam 8.30, baru selesai sekitar jam 3 sore. Saran saya datang agak pagi kalau mau ANC terpadu dan tanya jadwalnya dulu, soalnya biasanya pemeriksaan ANC terpadu ada jadwalnya di puskesmas. Nah untuk daerah lain saya kurang tau biayanya berapa, kayaknya ga sampe 100rb kalau tanpa bpjs, tapi bisa kok dengan bpjs. Cukup bawa BPJS, KTP, buku KIA. Nah ini bunda bisa tanya ada program ANC terpadu gratis tidak, soalnya biasanya ada. Sebenarnya ANC ini ga cuma sekali, biasanya minimal 4x (1x TM1, 1x TM2, 2x TM3). Berhubung saya setelahnya sudah ke SpOG, pas dokter tau sudah pernah cek lab saya ga diminta cek lab lagi, jadi saya hanya sekali ANC terpadunya selanjutnya kontrol ke SpOG rutin. Nah misal bunda udah TM 2 kok belum pernah cek lab, gapapa ANC terpadu aja. Jika ada yang kurang bisa ditambahkan ya bunda. Semoga membantu dan sehat selalu ♥️

Read more
 profile icon
Write a reply

Melahirkan SC ERACS dengan BPJS full gratisss

Halo bunda. Mohon izin sekedar sharing. Sedikit cerita saya menjalani SC ERACS ♥️ Untuk calon ibu yg pertama SC, tenang... SC tidak semenakutkan yg dibayangkan. Apalagi sudah ada SC ERACS. Dan ini sudah tercover BPJS. 1. Dari awal hamil, saya cek ke dokter SpOG + puskesmas faskes 1. 2. Dari TM 3 saya sudah diindikasi harus melahirkan SC karena punya riwayat pendarahan ambeyen + Hb rendah sekali. Ini saya sempet ganti dokter SpOG. Karena begitu tau kalau harus SC ternyata dokter SpOG pertama praktek di RS yg jauh dari rumah. 3. Saat itu sedang booming SC ERACS yg recovery nya cepet. Saya langsung telfon beberapa RS yg aksesnya deket rumah (yg masuk daftar rujukan dari faskes 1) biar gausah kemana-mana telfon aja. Saya tanya langsung - Apa sudah ada SC ERACS di sana - Apa SC ERACS di sana sudah dicover BPJS - Dokter spog siapa saja yg tangani eracs di RS itu Nah pilihan saya di RS Hermina Solo (bisa eracs, full BPJS) sekalian saya pilih dokternya. Ini baca baca testimoni dan kepoin si dokter lewat sosmed sih😂 sebenernya gausah pilih dokter juga gpp, cuma biar cepet aja dan lebih tenang karena sudah tau dokter siapa yg mau bongkar-bongkar perut saya 😂 Dari TM 3 itu saya periksanya pindah ke dokter SpOG yg akan tangani eracs saya. (Ini ga wajib, tapi saya inisiatif sendiri, soalnya ada riwayat anemia, transfusi 8 kantong, ambeyen, biar dokternya lebih bisa pantau saya aja) 4. Uk 38weeks saya ke faskes 1. Minta rujukan untuk SC dengan bawa buku periksa dari dokter SpOG nya (kebetulan kalau saya pakai buku KIA pink) 5. Uk 39 weeks periksa terakhir ke SpOG saya langsung dijadwalkan SC ERACS besoknya. Beres deh tinggal TTD berkas banyak bgt persiapan buat tindakan SC dan langsung masuk kamar pasien. Sedikit cerita ketika saya SC ERACS 1. Saya tidak disuruh puasa. Tapi hanya boleh makan+minum yg menunya sudah diatur oleh RS. 2. Sekitar 1jam sebelum jadwal SC saya disuruh minum 1 obat + air jeruk. Karena saya kepo saya browsing ternyata cuma semacam obat lambung buat buang gas di perut gitu mengurangi mual muntah. 3. Masuk ruang sc saya disuruh duduk meluk bantal dan disuntik epidural. Ini yg kata orang sakit, jujur saya ga ngerasain sakit sama sekali. Kebetulan dulu sering donor darah jadi biasa aja sama jarum suntik. Asal rileks, tenang, jangan narik badan gitu. Lemesin aja 4. Udah kebas tuh, dibaringin pasang alat di tangan kanan kiri, pasang kateter. 5. Mulai SC ini santai banget, dokternya asik ngobrol sama perawat lain soal anaknya yg habis ikut fashion show. Saya? Saya diem aja kedip kedip 😂 Terus denger suara kayak nyedot cairan gitu makin lama suaranya makin banyak yg disedot, dalam hati wah udah mulai nyedot ketuban saya kayaknya. Ini perut rasanya kayak digoyang sana sini doang. 6. Prosesnya cepet banget. 15 menitan anak saya udah ditunjukin ke saya. Yg agak lama setelahnya. 30 menitan lah. Pokoknya total masuk ruang sc cuma sekitar 1 jam. 7. Setelah SC selang 1 jam saya udah boleh duduk, kalau ga salah 3 jam lebih saya lepas kateter pokoknya sorenya gitu saya SC siang, Maghrib saya udah bisa jalan. Kuncinya jangan males gerak. Yakin aja, gerak pelan pelan. 8. Besoknya udah leluasa tuh. Sorenya saya boleh pulang. Bayar berapa? Ga bayar sama sekali. Saran saya sebelum lahiran pastikan berkasnya sudah beres. Pisah KK, cek keaktifan bpjsnya. Kalau ga bisa kemana mana bisa online. Buat KK pakai dukcapil online bisa. Urus BPJS bisa pakai aplikasi mobile JKN bisa. Jadi begitu anak lahir bisa langsung urus aktanya. Cuma ditawari cek OAE / pendengaran bayi bayar 100rb. BPJS anak sudah dibuatkan juga. Tapi ga dikasih kartunya. Ini cek di aplikasi mobile JKN setelah lahiran, ada kartu digital atas nama anak, bisa cetak sendiri gausah repot ke kantor BPJS. Sama aja kok. Nah kebetulan kakak saya juga SC ERACS tapi pakai asuransi sendiri. Bedanya apa? Ini yg saya cek ya. 1. Obatnya. Obat SC ERACS BPJS sama yg bayar sendiri/asuransi punya kakak saya beda. Yg satu generik yg satu paten kayaknya. Tapi sama aja fungsinya. 2. Recovery, proses, dllnya sama aja kok. Pulang deh ke rumah lalu menjalani hari-hari jadi ibu ♥️ Lukanya pas saya lihat pakai kaca kayak segaris doang, ga ada yg kayak bekas jahitan gitu. Rutin minum obat, kata dokter jangan menghindari protein (yg amis-amis, pokoknya makan aja), aktivitas seperti biasa asal ga angkat beban berat, rutin kontrol sesuai jadwal (ini yg dicover BPJS cuma kontrol pertama/1 Minggu pasca sc dengan spog nya kalau saya, selebihnya kontrol ke faskes 1) Ga sampe sebulan luka saya kering dan sampai sekarang ga ada keluhan apa-apa. Mohon maaf rada panjang ya bunda. Siapa tau bermanfaat 🙏🏻

Read more
 profile icon
Write a reply

Bagaimana jika anak kejang

Jurnal Bara (Feb 2022 lalu, 2 bulan) Jika kepanjangan bisa diskip ya bunda. Hanya jurnal saya dan sekedar sharing jika anak bunda mengalami kejang barangkali bermanfaat. Begini kronologinya yg anak saya alami : - 9 Feb anak saya imunisasi DPT 1 + polio 2 di puskesmas. Saya dari awal sudah tau, efek imunisasi ini bisa demam (Tapi bunda tidak perlu khawatir, ada imunisasi DPT yg tidak demam, biayanya memang lebih mahal, jenis imunisasinya aseluler. Kalau whole cell biasanya efeknya demam). - 10 Feb anak saya demam 39°. Langsung saya beri sanmol. Demam turun. Malam hari dia kejang setengah badan. - 11 Feb sudah tidak demam lagi. Tapi masih kejang bahkan 2x. Detailnya seperti ini bagian kejang : tangan dan kaki satu sisi badan. durasi 1 menit dan 30 detik. Saya bawa ke RSKIA Sadewa jogja. Langsung disuruh EEG. Saya dirujuk ke RS Bethesda yg alatnya memadai untuk cek EEG. Ini detail untuk EEG : Biaya : di Jogja 500ribuan. Prosesnya 30 menit ketika anak tidur pulas. Langsung keluar hasil di hari yg sama. Di hasilnya tertulis gelombang abnormal dengan persebaran difus. Hasil ini dibawa ke DSA lagi. DSA di bethesda vonis anak saya kena epilepsi. Setelah vonis, anak saya diminta USG kepala karena masih bayi (biasanya CT-Scan). Dari USG ini bisa ketahuan penyerta epilepsinya apa. Karena penyakit penyerta epilepsi ini banyak. Ada hydrocepalus, ada cerebral palsy. Alhamdulillah hasilnya normal. Kok bisa. Pasti pertanyaan yg pertama muncul adalah tidak ada riwayat epilepsi di keluarga. Ternyata... 1. Epilepsi tidak selalu genetik 2. Anak dengan bakat kejang, ketika kejang demam bisa memicu kejang epilepsi 3. Kejang dengan demam beda dengan kejang epilepsi. Secara garis besar kejang epilepsi itu cirinya: 1. Tanpa demam 2. Dalam 24 jam kejang lebih dari 1x. Bahkan 1x pun kalau tanpa demam harus langsung dibawa ke dokter. 3. Wujud kejang, bisa sebelah, bisa salah satu anggota badan, bisa kaku leher noleh ke 1 arah, bisa bengong ga kedip, bisa bibirnya kayak kedinginan 4. Durasi kejangnya beragam. Anak saya waktu itu 1 menit setengah badan. Langsung anak saya diberi rujukan lagi ke Prof. Herini spesialis neurologi anak. Ternyata pasien epilepsi prof Herini ini banyak sekali. Dan banyak yg sembuh (istilah di epilepsi adalah remisi atau tidak lagi kejang seumur hidup) Yg saya rasain apa? Ini ga perlu diceritain sih 😂 Intinya yg saya pikirkan waktu itu hanya anak saya sedang sangat butuh saya. Kalau sayanya ga kuat fisik dan mental, gimana anak saya. Nah. Singkat cerita dari umur 2 bulan itu anak saya terapi obat sibital / fenobarbital. Minum obat tiap 12 jam. Rutin kontrol sebulan sekali. Cek fungsi hati + ginjal kalau sudah terapi 6 bulan. Obat tidak boleh putus selama 2 tahun. Selama 2 tahun tidak boleh kejang sama sekali. Obat tidak boleh terlambat apalagi stop mendadak. Setiap sakit apapun harus bilang ke dokternya kalau konsumsi obat ini juga. Dinaikan dosisnya sesuai berat badan. Kalau sudah 2 tahun tidak kejang baru diturunkan dosisnya sampai 0 dan dikatakan remisi / sembuh. Apa yg perlu digaris bawahi : 1. Kalau anak kejang tanpa demam segera bawa ke IGD / DSA. Ga usah nunggu lama atau tanya sana sini dulu. 2. Jangan panik, perhatikan detail kejangnya, kalau kuat mental divideokan, terkesan intoleran, tapi ini yg saya alami, karena pas bawa ke dokter dokternya tanya kejangnya seperti apa dan ada videonya atau tidak. kenapa divideokan? Karena jenis kejang akan mempengaruhi diagnosa dan terapi yg harus digunakan. 3. Kejang epilepsi dampaknya fatal. Merusak sel otak. Lebih cepat diterapi lebih baik. Nah. Alhamdulillah. Bara sudah masuk bulan ke 6 terapi. Apakah setelah divonis epilepsi perkembangannya terganggu? Alhamdulillah tidak terganggu. (Dokter pemberi terapi epilepsi biasanya juga akan memantau perkembangan anak tsb). Nah ini kaitannya penting sekali ketika anak kejang harus segera ditangani. Kurva BB normal. Kemampuan sensorik & motorik normal. Kemampuan fisik sesuai usianya. Apa efek samping obatnya? Sejauh ini bara tidak menunjukkan efek samping apapun. Hanya anaknya lebih aktif. Kalau main teruuuus sampai bener bener ngantuk. Efek samping obat tergantung jenis obatnya, biasanya terkait fungsi hati + ginjal itu tadi. Jadi saya rutin pantai pipisnya juga selama ini. Efek samping ini akan dicek oleh dokter yg ngasih tetapi dengan cek lab ketika 6 bulan terapi sesuai yg saya jelaskan di atas. Masih 18 bulan lagi harus dilewati tanpa kejang baru bara dikatakan sembuh. Bismillah. Allah menjadikan setiap ibu pasti dengan tantangan mereka masing-masing. Menjadi ibu adalah pelajaran seumur hidup. Semoga sehat selalu 🥰🙏🏻

Read more
 profile icon
Write a reply

Flu Singapura

Jurnal Bara (5 bulan), anak saya, tgl 11 lalu kena flu Singapura. Begini kronologi, gejala, dan penyembuhannya. Tgl 10 semua masih baik-baik saja. Tanpa gelaja. Hanya dari tgl 9 malam bayi saya beberapa kali batuk kecil dan tidak terlalu sering. Saya pikir hanya tersedak biasa karena dia sedang fase oral dan ngoceh. (Tapi waspadai, beberapa anak juga mengalami gelaja demam tinggi. Kebetulan Bara tidak demam.) Tiba-tiba tgl 10 malem sebelum tidur ada luka melepuh di paha belakangnya. Sekitar 3 luka. Saya pikir digigit serangga. Lalu jam 12 malam, dia bangun, nah mulai sejak itu dia rewel, tidak mau menyusu sama sekali. Kebangun tiap 15 menit. (Saya masih belum sadar, karena lukanya pun kecil sekali.) Tgl 11 pagi hari pas udara lagi panas panasnya, ini gejala yg dialami bayi saya. 1. Kebetulan dia tidak demam. Saya rutin cek suhunya rata rata 37. 2. Melepuhnya semakin banyak, makin lama makin membesar. Tapi hanya kaki, tangan, dan sekitar bibir. Saya curiga, kalau cacar, pasti seluruh badan. Ini perut, punggung dan wajahnya bersih. 3. Mogok menyusu. Seperti kesakitan. Ada putih putih tebal sekali di lidah dan langit langit dalamnya (sekitaran bagian amandel). Langsung saya bawa ke DSAnya. Kata DSA kena flu Singapura. Diresepkan obat. Biaya berapa? Bisa pakai BPJS. Kebetulan karena urgent saya ga pake mikir lama. Dokter spesialis : 150rb. Ini tergantung dokternya juga. Tebus obat : sekitar 300rb. Saya tanyakan semuanya yg perlu saya tau. Secara garis besar seperti ini. 1. Masa inkubasi virus ini sekitar 3-5 hari. Ketika saya tracking bahkan 10 hari terakhir bayi saya tidak keluar rumah sama sekali. Kemungkinan udara luar yang masuk. 2. Tetap dikasih minum, agar tidak dehidrasi, kalau saya suapi pakai suntikan. Ya walaupun nangis tapi yg penting pelan biar tidak tersedak dan dia kenyang. Karena flu Singapura ini sariawan semulut bahkan sampai kerongkongan, erat kaitannya sama dehidrasi ketika bayi karena pasti mogok menyusu. Kalau dehidrasi harus diinfus. Jadi sebisa mungkin tetap dikasih minum. 3. Saya jaga udara tetap sejuk karena flu Singapura sepertinya berkembang di suhu panas. Pas panas melepuhnya makin banyak sangat cepat. 4. Sebisa mungkin bersih, langsung buang kotorannya, sering sering gantikan baju, alas tidur. Mandi pakai cairan antiseptik. Karena bekas kotoran, liur, lendir, bisa jadi media virus itu menular. 5. Hati-hati. Orang dewasa pun bisa kena flu Singapura dan ini bukan penyakit sekali saja seperti cacar. Jadi ketika sembuh segera sterilisasi. Alhamdulillah malem dari dokter langsung mau menyusu. Tgl 14 sudah sembuh. Tinggal habiskan antibiotiknya. Lukanya sudah kering semua, sebagian sudah terkelupas sendiri. Sudah mau menyusu seperti biasa. Semua yg kontak langsung sama dia waktu sakit saya cuci bersih. Sprei, handuk, mainan yg dia pegang dan masuk mulut, matras. Untuk bunda dan dedek dedeknya, semoga sehat selalu. Lebih hati-hati karena udara sedang tidak bagus-bagusnya.

Read more
Flu Singapura
 profile icon
Write a reply