rohmatul afifah profile icon
PlatinumPlatinum

rohmatul afifah, Indonesia

Kontributor

About rohmatul afifah

Mommy of 1 girl

Posts(15)
Replies(198)
Articles(0)

perjuangan melahirkan di era covid #ibujuara

Rabu, 23 November 2020 Pagi itu saya keluar flek lendir darah, kebetulan hpl masih 5 hari lagi, saya tanya kaka ipar saya tanda mau melahirkan itu seperti apa, katanya salah satunya yg saya alami ini. Kaka ipar nyuruh saya cek ke bidan bner tanda mau nglahirin atau bukan. Tapi saya masih santai karna kontraksi yg saya alami masih bisa saya tahan. Knpa saya santai saja gk lgsg cek ke bidan? Krna saya tahu pengalaman kaka ipar saya dulu pas mau melahirkan sudah merasakan sakit pergi ke puskesmas dicek oleh pihak puskesmas katanya baru pembukaan satu lgsg disuruh pulang lagi. Dan dari pengalaman itu saya gk mau terburu2 cek ke bidan maupun puskesmas. Sore harinya baru saya dan suami pergi ke bidan desa, selesai di cek ternyata saya sudah pembukaan 2. Bidan lgsg menyuruh saya dan suami pergi ke Rumah sakit karena dari bidan saya sudah di vonis lahiran secara SC. Sampai rumah sakit saya tidak lgsg ditangani tapi di tes rapid terlebih dahulu. Dan yang mengejutkan lagi hasilnya "reaktif" pihak rumah sakit lgsg angkat tangan.. Akhirnya bidan nyaranin buat ke puskesmas dulu sembari nyari rumah sakit yang mau nerima saya yg reaktif.. (dedeknya minta jalan2 dulu ceritanya) di puskesmas sudah ngerasain sakit saat kontraksi.. jm 9 malam baru ada kabar kalau ada Rumah Sakit yg mau nerima saya tetapi saya harus naik ambulan milik Rumah sakit yg perawatnya menggunakan APD lengkap. Jam setengah 11 sampai di RS disitu saya lgsg di isolasi.. suami maupun org tua gk boleh nemenin sama sekali. Nengok lewat jendela pun gk boleh. Disitu saya bener-bener sendiri tanpa didampingi siapapun bidan maupun perawat hanya menunggu dari luar ruangan. Kalau saya sudah merasa kesakitan saya diharuskan telefon bidan yg ada diluar karna ruangan termasuk kedap suara. Bisa dibayangkan seluruh badan sudah ngerasain sakit luar biasa tapi tangan harus bisa telefon bidan. Disitu saya nangis bener2 begini perjuangan ibu melahirkan dengan reaktif covid. Saya sempat ngrengek ke bidan buat cepet masuk ruangan karena sudah gak kuat tetapi bidan bilang nanti belum kelihatan kepalanya. Disitu saya dzikir apa aja sebisa saya sambil nahan sakit. Jam 3 an baru bidan masuk karena ketuban sudah pecah. Saya ngejan sekuat tenaga tapi kepala dedek belum keliatan. Bidan marahin saya karena ngejannya kurang panjang, pada akhirnya saya ngejan sambil disobek bagian bawahnya. Akhirnya si dede keluar tepat setelah adzan subuh. Kesedihan saya semakin bertambah karna dede lgsg dibawa keluar sama perawatnya. Gk ada kesempatan buat meluk atau apapun. Selama 2 hari saya gak ketemu dede via foto pun suami gk dibolehin foto. Jum'at, 27 November saya pulang tanpa bayi saya.. sedih bgt. Gak lama nyampe rumah pihak rumah sakit telfon suami suruh jemput si dede. Disini keluarga saya kesel plus marah. Perjuangan saya gk sampe disitu karena saya gk bisa lngsung kasih ASI karna ASI saya belum keluar.. selama seminggu si dede dikasih sufor. Minggu berikutnya sedikit2 Alhamdulillah ASI keluar. Itulah perjuangan melahirkan saya sampai bisa mengASIhi.. Terima kasih #ibujuara

Read more
perjuangan melahirkan di era covid #ibujuara
 profile icon
Write a reply

dinyatakan positif corona

Adakah bunda2 disini yang dinyatakan positif saat mau melahirkan?? Bagaimana pengalamannya bunda? Saya termasuk yg di atas bun, ceritanya.. tgl 25 nov kmren saya ngeflek bun kebetulan usia kandungan saya sudah masuk 39 week 2 day, saya tanya ke kakk ipar saya kalo ngeflek tuh tandanya apa.. dia bilang itu udh tanda mau melahirkan. Dger itu saya lgsg nyiapin hospital bag buat nanti di RS. Sorenya saya periksa ke bidan mau ngecek udh pembukaan belum, ternyata udah pembukaan 2. Bidan lgsg nyuruh saya dan suami ke Rumah Sakit utk SC krna saya ada kelainan. Smpai di RS swasta saya di tes rapid trlabih dahulu, dan hasilnya mengejutkan saya reaktif covid, pihak rumah sakit angkat tangan gak mau ambil tindakan. Akhirnya saya di bawa ke puskesmas utk bedrest sembari nyari rumah sakit yang mau nerima pasien reaktif yaitu saya. Jm 10 malam Alhamdulillah udh ada ambulance dari RS pemerintah yg jemput saya nerima pasien reaktif spt saya. (Ceritanya, dedeknya ngajak jalan2) hehe.. sampai di RS sya lgsg dibawa ke ruangan yg dstu saya gak boleh ditemani siapapun entah itu suami maupun ortu. Dsni letak kesedihan saya. Lebih parahnya lagi gak ada bidan yg nemenin saya semua stand by di luar ruangan yg notabene kedap suara. Saya disuruh mencoba untk melahirkan secara normal krna memang jadwal operasi utk malam tidak ada. Dan kalo ada apa2 saya harus tlfon mereka, bisa dibayangkan gmana rasanya. Lgi sakit2nya kontraksi, tangan gemeteran disuruh angkat tlfon dsuruh tlfon.. Rasanya MasyaaAllah bgt.. Jm 3 lebih bidan baru masuk ruangan itupun pake apd. Jm 4 lebih dedek keluar. Nangis dger suara dedek.. lgsg dipisahin sama debaynya selama 2 hari.. gk boleh lihat sama sekali gk boleh ngasih asi sama sekali.. MasyaaAllah bgt rasanya.. Adakah yang sama?

Read more
 profile icon
Write a reply

Ubahlah Tujuan Hidupmu #KesehatanMentalTAP

Bunda - bunda disini adakah yang sedang hamil?? Dan pas tahu lagi hamil suami bunda gak ada disamping bunda? Atau istilahnya kalian sedang ldm.an? Rasanya gimana bun jauh dari suami? Sedih bukan? Kadang - kdang juga nangis. Hamil sendirian, gak ada suami disamping ditambah suami disana jarang sekali chat maupun telfon. Rasanya gak karuan kan bun.. apalagi lagi hamil gini bawaannya sensian mulu. Stress, nangis kadang ampe lempar - lempar barang segala, jedotin kepala ke tembok. Disitu gak ada mikir gimana kesehatan dedeknya di dalem. Perasaan campur aduk gak karuan butuh perhatian lebih butuh semangat lebih. Pengen suaminya gak cuek selalu ngabarin tiap hari tapi rasanya cuma ngarepin doang. Bener - bener down banget waktu itu bun. Sampe suatu saat lihat postingan status orang yang intinya tujuan hidup itu dirubah supaya gak ada yang namanya sakit hati, iri dll, tujuan hidup hanya untuk Allah mau seberapa cueknya suami mu itu biarin. Itu urusan dia sama Allah nanti. Tugasmu adalah bakti kepadanya, cari ridhonya, InsyaaAllah kalo kamu sabar, Allah yang akan membahagiakanmu. Dari postingan itu lah bun saya sadar, bahwa tujuan hidup kita bukan untuk mencari perhatian suami, tetapi tujuan hidup kita adalah mencari ridho suami untuk bisa menggapai surgaNya Allah.. Jangan remehkan kesehatan mental ya bun. Sering - sering lihat nasihat - nasihat yang baik dari mana saja.. atau lebih bagus langsung ke psikiater kalo bunda ada biaya.. Semangat buat bunda - bunda yang sedang berjuang menghadapi masa masa sulit kehidupan. Semoga bunda yang lagi hamil dedeknya sehat selalu dan dilancarkan sampai persalinan nanti.. Aamiinn.. #KesehatanMentalTAP

Read more
Ubahlah Tujuan Hidupmu #KesehatanMentalTAP
 profile icon
Write a reply