Adat yang meresahkan

Stigma bahwa semua pekerjaan rumah tangga itu adalah kewajiban istri. Tugas istri mengurus suami& tidak ada timbal balik, tidak ada suami kewajiban mengurus istri. Saat sakit suami diurus istri, tapi saat istri sakit istri mengurus diri sendiri belum lagi masih harus wajib mengurus anak&suami, seolah istri gak boleh sakit. Saat istri bekerja/ suami istri sama2 bekerja tidak ada kerjasama dalam mengurus pekerjaan rumah. Semua pekerjaan rumah adalah tugas istri,tanggung jawab istri. Lelah...#bantusharing #pleasehelp #ingintahu #jangandibully

33 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

itu lebih mengarah ke 'pelajaran' yang di tanamkan dari keluarga / lingkungannya sebelum nikah bun. yaudah sabar aja ya bun... ngerjain yg penting2nya aja, di jaga kesehatannya. kl suami nuntut kurang ini itu bilang istri ga becus, serang balik aja bunda maunya beli ini itu, rumah ellite, makanan ga mau beli di pasar, pasti suami begitu ada celah dalam menafkahi. bilang dia juga ga becus jadi suami. kl istri sakit, terserah lah dia mau mindset ga mau urus istri. tapi minta biaya berobat yg termahal, kl perlu tiap kulit kegores ke dokter kulit habis duit puluhan juta. oke, terakhir. kalo bunda kerja, sewa asisten. gaji bunda utuh buat bunda, kecuali sewa asisten sama beli keperluan pribadi dr penghasilan sendiri sih gpp. jangan sepeserpun buat beli keperluan rumah tangga. andai suami lagi jatuh di posisi keuangan, berlagak ga punya uang. padahal di luar bunda makan enak. siapa suruh ga mau saling tolong-menolong. yg namanya hidup bersama pasti butuh kerja sama. ada saatnya suami lengah. semangat.

Baca lagi
VIP Member

dulu aku kerja, mindset ku ya gausah ngerjain pekerjaan rumah tangga karena fokus cari uang buat bayar pembantu juga di rumah bisa tidur leha leha tanpa mikirin kerjaan rumah, setelah nikah resign dan suami yg kerja. kesepakatan bersama selama aku jd IRT gausalah bayar pembantu buat apa juga toh keseharian dirumah, tp lama lama ko jd emak rumah tangga lebih cape yak dibanding kerja yg kl kerja paling otak doang di porsir untuk rapat, bikin planning, fokus depan komputer 😭😭 rasa pengen balik kerja dan bayar bibi menggebu gebu, tp mikir lg nanti tkt gaada waktu buat suami. mana aku sampe sekarang masih mikir kl suami ku gabisa nyuci piring, nyapu, ngepel dll 🤣 soalnya emg gapernah bantuin tu dan aku ga minta bantu juga apalagi ngedumel. untungnya dia ngertiin kl rumah berantakan gapernah komplain apalagi kl aku lg males banget yaudah ngomong jujur aja lg males pengen rebahan aja sama drakoran jgn di gangggu

Baca lagi

Didikan orangtua jaman dulu kyk gitu ya rata2, makanya banyak istri2 yg merasa lelah berumahtangga, krn dirasa ngga adil, apalagi kalo laki2nya ga peduli. Apalagi klo yg istrinya kerja dan suami nganggur tp gamau bantu2, gatau deh itu lelahnya gimana. Pdhl kalo dilihat dr kacamata agama, Rasulullah aja mau membantu pekerjaan rumah, bahkan beliau menjahit sendiri pakaian yg robek. Laki2 juga harus serba bisa, krn pekerjaan rumah itu "life skill", ngga ada kategori gendernya. Skrg saya punya anak laki2, mau saya biasakan membantu ibunya. Kalo dia numpahin air, ajak dia ngelap, kalo lantai kotor ajak nyapu, dll. Semoga anak laki2 kita kelak mjd laki2 sholeh, ringan tangan membantu ibu/istri tanpa diminta, aamiin. 🤗

Baca lagi

kaga, gue sama suami kaga begitu, udah gue ancem kalo dia pengen pake sistem patriarki ya lo nikah aje ama babu, gue gamau. gue gituin😂 smua keluarga gue khususon bude bude bilang cewe tuh harus bisa masak rapih2 brsih2 dll biar mertua seneng, lah mau bikin mertua seneng kasih cucu ngapain dedikasiin diri jdi pembokat😂 kerjain kerjaan rumah itu tugas bersama ga ada istilah cape kerja, namanya rumah-tangga, lagian itu skill yg harus dimilikin setiap manusia, kalo laki2 gabisa masak beres2 nyuci nyapu dll kerjain kerjaan rumah mending gausah idup mak istilahnya tidak berguna dia hidup juga gabisa apa apa

Baca lagi
2y ago

setuju! saya malahan suami yang seringnya bersihin rumah. masak dll kami beli. patriarki? udah gak masanya! kesel gue kalo masih ada yang bilang cewek harus bisa segalanya.

Sebenarnya hal seperti ini sudah dibicarakan sebelum pernikahan sih bun, biar ada persetujuan tentang pandangan pekerjaan rumah tangga (selain tetek bengek lainnya tentunya), karena nikah gak cuma sayang2an terus. Hehe. Tapi karena sudah terlanjur, daripada dipendem sendiri jadi dongkol, ya ajakin suaminya ngobrol, sukur2 mau mengerti kalau pekerjaan rumah itu bukan cuma tugas perempuan, apalagi kodrat. Kodrat perempuan itu cuma haid, hamil, dan menyusui. Sisanya, berdua. Karena pekerjaan rumah itu adalah pekerjaan manusia, manusia ya tidak memandang gender karena semua bisa melakukan. Laki-laki kalau mengerjakan pekerjaan rumah gak bakalan mati kok.

Baca lagi

maka dari itu teramat penting untuk berbekal banyak2 ilmu agama dlm berumah tangga, karena sejatinya dlm rumah tangga selain mencari nafkah suami juga berkewajiban mengurus rumah nah tp istri berkewajiban taat pada suami maka jika suami minta tolong utk di bantu mengurus rumah istri harus mau. tp ttp suami gak boleh lepas tangan apalagi saat udh punya anak pasti repot bgt sebisanya pasutri harus gotong royong. baiknya dikomunikasikan saja bun. kalo saya sebagai umat muslim ya mencontoh rumah tangga rasulullah dimana beliau ttp mau dan tidak malu membantu istrinya mengurus rumah

Baca lagi
VIP Member

Kodrat wanita itu cuma 3 : hamil, menyusui, haid. Kalo ada yang bilang kerjaan rumah tangga contohnya kayak nyuci baju, nyetrika, ngurus anak itu KEWAJIBAN istri , pikiran nya kampungan. Mau enaknya aja. Suami memang gak bisa? Bisa bossque laki nya aja yg males atau di doktrin sm mama nya🤣 Jadi baiknya diomongin sama suami, kerjaan rumah tangga itu tugas bareng2. Kalo suami gak mau ribet gak mau kerjain kerjaan rumah, tolong sewain ART. Jangan seenaknya jadiin istri pembantu coyy. Gak ada budget buat ART ya dibantuin lah istrinya jangan komen aja bisanya🙃

Baca lagi

yg sabar ya bun. nnti kelak klo pny anak laki² ajarkan anak² kita utk menghargai istri dgn ngajarkan dia serba bisa pekerjaan rumah. kbtulan suami y di ajar gitu sm mertua. sblm prgi skolah wajib nyapu dlu, nyuci piring dll. dan skrg kami jg ngajarkan sprti itu ke smua anak² sy pelan² apalagi yg laki². bljr nyapu dan nyuci piring makannya sendiri dr kecil walau gak bersih dan musti di ulang lg. setidaknya kita ajarkan pelan². semangat ya bun. insya Allah pahala kita ngurus suami dan kluarga🤗

Baca lagi

Mungkin kebanyakan seperti itu bun.cm saya sndiri gk mau. Emg bnr ngurus rumah anak suami kewajiban saya, tp keeja kewajiban suami. Saya bisa bekerja suami jg harus bisa bntu saya... Cm saya jg hrus sbr. Krn mungkin suami tdk biasa tdk telsten dg pekerjaan rumah bnyak salahnya contoh saja menyapu tp noda masih bnyak. Ya saya mewajari saja, yg pnting dia hampir sama2 capeknya ky saya. Tp yg bnr2 dia tdk bisa adalah, bangun malam2 buatin susu anak. Cb dbcarakan bunda, biar stdknya bntu sedikit pkrjaan rumah .

Baca lagi

klo kata suami saya Bun itu soal siapa yg cari duit di dalam rumah tangga. saya pikir bahaya klo pola pikir laki2 begitu. saya ga mau suami saya ga ada timbal balik( meskipun itu suami saya sendiri .. saya ga mau dirugikan sebagai perempuan). saya kerja udah bertahun-tahun semenjak gadis. sekarang udah nikah wfh karena pandemi. saya udah nerapin kesetaraan gender . klo bicara soal duit saya juga cari duit. gedean gaji saya malah dibanding suami. ga bisa bertingkah dia. omongan saya ga bisa dibantah.

Baca lagi