Menyetir saat hamil. Menurut Anda?
Voice your Opinion
Jangan deh, tidak aman
Kenapa tidak?

40682 merespon

235 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

Sebenarnya menyetir mobil saat hamil dianggap aman selama ibu hamil dalam keadaan sehat dan tidak memiliki risiko komplikasi. Yang perlu diperhatikan adalah posisi ibu hamil saat menyetir, yaitu hindari posisi tubuh yang terlalu maju. Mundurkan sedikit posisi kursi hingga ibu hamil merasa nyaman. Jarak antara setir mobil dengan tubuh ibu hamil minimal sekitar 25 cm. Sesuaikan juga setir mobil agar sejajar dengan tulang dada dan tidak mengarah ke perut.

Baca lagi

kenapa tidak? waktu hamil 4 bulan bolak balik nyetir dalam sehari krena kebetulan saya maw wisuda jadi ngurus ini dan itu sendrian karna suami kerja. bolak balik kampus kadang 2 kali sehari itu pun kadang masih ada berkas yg kurang buat yudisium. tpi kembali ke masing2 sih, ada yg kandungannya lemah jadi harus bnyak istrhat.

Baca lagi

kalo slama kondisi kandungan kuat,,, engak apa" tp hrs tetap d jaga jangan kebut-kebutan tp kalo memang lemah mending jangan karena takut nanti bisa ngeflek dan jd hal yg gak diinginin dulu pengalaman waktu hamil saya oke" saja naek motor mala sampai usia kehamilan menginjak 8,5 bulan alhamdulillah engak kenapa"

Baca lagi

aku tetap nyetir, walau setelah 16 minggu. gk betah jadi penumpang sejati. setelah dokter bilang OK utk nyetir ya nyetir untung jarak nyetir pendek2. soalnya suami trauma sahabat baiknya punya istri keguguran (blm punya anak sampe detik ini, padahal udah lama menikah) karena terlalu lincah berkendara dan bekerja.

Baca lagi

Saya hamil 4 bulan msh nyetir sendiri PP jkt - bandung, kemudian umur 8 bulan jg mash nyetir PP jkt-bandung karna tuntutan kerja hehe, klo bawa motor dr awal hamil sampai mau waktunya melahirkan saya tetep bawa motor alhamdulillah gpp padahal jarak lumayan jauh, yg penting pelan2 aja.

Boleh aja nyetir, asalkan hati2. Klo menurut aku sih malah lebih bagus nyetir sendiri, kita bisa lebih berhati2. Saya skrng usia kandungan 37 weeks masih nyetir sendiri. Soalnya ga ada yg bisa antar ke kantor. Suami jg kerja, jd ya apa boleh buat. Yang penting hati2 dan jgn ngebut aja 😁😁.

aku dr tau hamil 5minggu, tetap nyetir kmna2.. kalo gak gitu ya gak bisa kmna2.. suamik kerja dr pagi kdg plg malem.. weekend pun dipake lembur.. bahkan tiap aku kontrol kehamilan suamik baru sekali nemenin itupun deket2 lahiran😅 jadi pegi sendiri kmana2..

Kalau TM1 mending jangan deh bund. Krn mobil manual, aku sempet bleeding banyak hbs nyetir 1x. Tp kalau udah masuk TM2 no prob, tp jgn jauh2 bund. Kecuali mobil matic masih aman waktu ke luar kota. Kalau manual mending dalam kota aja kalau benar2 terpaksa buat nyetir.

Waktu hamil 8 minggu saya naik motor dgn perjalanan kurleb 2 jam dr jaktim ke ciputat,, saking ngidam jajanan yg d dkt kampus dulu jdnya saya mngndrai ksna. alhamdulillah baik² aja.. dan sampai 9 bulan saya motoran trs ke tmpt ngajar dan alhamdulillah sehat² aja..

Pengalaman pribadi saya sih, saya masih nyetir sendiri sampai mau lahiran. Karna saya masih nyaman-nyaman aja ya, cuma yah jadi lebih slow dari biasanya. Safety first. Cuma kalau lagi capek yah enakan ngojol hehe.. tinggal klik klik disetirin pulang pergi..