Contributor

Uma, Indonesia

mommykid

About Uma

Perkara 'Tetangga' Mistis part 2

......... Setelah itu, siangnya saya bicara ke tetangga sebelah soal apa yg saya alami dan pohon yg jd tempat penghuni yg ada di kebon. Kata tetangga saya coba blg langsung ke Umi (yg punya kontrakan) buat bilangin yg punya kebon untuk tebang pohon2 yg udah gede. Sebelumnya, Umi udah bicara ke yg punya kebon jauh2 hari sblm saya mengalami hal ini, untuk tebang pohonnya tp ga dilakoni jg sama yg punya. Umi blg takut ada ular atau binatang buas lainnya. Nah sore ini sekitar jam 5 anak si Umi, si Teteh, dtg ke rumah saya untuk tanya kronologinya lgsg. Akhirnya si Teteh samperin lg yg punya kebon untuk segera di tebang pohonnya. Yg punya kebon dr kmrn beralasan bahwa tidak ada orang yg bisa nebang pohonnya. Dan Teteh menawarkan suaminya untuk bantu nebang kalo emg ga ada orang yg bisa. Tp akhirnya pasutri beserta anak yg punya kebon blg mereka aja yg nebang tp nyicil2. Amanlah sudah... Pikir saya. Sampai ada suara orang nebang, saya mau samperin mereka untuk minta maaf basa basi krn merasa ga enak udah nyuruh mereka cepat2 tebang pohonnya. Tp saat saya mau buka pintu, dg sangat jelas dan LANTANG, si ibu yg punya kebon marah2. Kurang lebih dia blg "yg nangis2 siapa, jd kita yg suruh nebang, udah tebang semuanya mami ga mau besok sampe di samperin lg ya, nanti pembatas di seng-in aja ga usah di tembok, biar panas". Astaghfirullah... Kayak di samber petir saya lgsg mematung dengernya, ga jadi buka pintu lah saya. Saya coba istighfar sampe akhirnya azan maghrib, saya mulai dzikir buat nenangin dede dan diri saya sendiri. Hal yg ga habis saya pikir tuh knp mereka bisa2nya berpikir begitu? Emgnya mereka ga pernah punya bayi? Toh saya beserta yg lain dtg dgn itikad baik, ga marah2 dtg ke mereka minta lgsg di tebang gitu aja. Lagi pula sblm saya ngomong hal ini, si Umi udah blg ke mereka dg alasan takut ada binatang, bukan krn anak saya rewel. Krn hal ini, saya jd lebih takut dg tetangga saya ketimbang penghuni pohon itu. Saat takut dg yg fasik saya bisa tenangin diri saya dg mengingat Allah krn Tuhan saya maha melindungi. Tp klo takut dg sesama hamba-Nya, saya bisa apa? Di sini saya ambil pelajaran buat diri saya sendiri klo sesama tetangga atau orang lain harus saling memahami. Mungkin tetangga saya yg punya kebon lebih suka menyendiri drpd bertetangga jd mereka berperilaku gitu. Dan saya jg ambil pelajaran, mungkin yg lebih mistis dan menakutkan itu bukanlah jin, tetapi manusianya. Wallahualam bishawab.

Read more

Perkara 'Tetangga' Mistis part 1

Bismillah dg niat ingin meluapkan kekecewaan jgn jadikan ini sbg gibah, jd kan ini sbg sebuah pelajaran bagi kita hamba-hambaMu ya Rabb.. Assalamualaikum para bunda dan ayah pengguna TAP, disini saya ingin meluapkan kekecewaan saya terhadap tetangga yg notabennya harusnya kita semua hidup saling rukun, bukan saling menjatuhkan. Bermula dari hari minggu lalu (3/11) saya suami dan dede yg baru melewati masa selapannya pergi jenguk ke rumah mertua yg jarak rumahnya bisa ditempuh jalan kaki 3-5 menit, berhubung mertua lg kena struk ringan dan lg kangen cucunya jd saya dan keluarga berkunjung ke rumahnya mau ga mau. Kita pergi lepas zuhur dan pulang ke rumah lepas ashar krn takut mepet maghrib kasian si dede. Sekitar jam set 5 sebelum mandi, si dede dibawa duduk di depan rumah sama si ayah selama saya siapin perlengkapan mandinya. Dan setelah itu kita lewatin waktu seperti biasa sampe saat jam 10-11 malem si dede mulai rewel ga kyk biasa sampe jam 4 pagi. Sudah saya pijat ilu, cek popok, cek baju, suhu ruangan, di nenenin sampe nenen saya berasa kosong melompong, sampe akhirnya saya bacain surah2 pendek masih jg rewel. Begitu pula ke esokan harinya. Sampe selasa pagi (5/11) kita panggil tukang urut krn saya merasa si dede lg ga enak badan. Tp ternyata apa yg tukang urut blg katanya si dede lg di "gangguin" dari penghuni salah satu pohon di kebon depan rumah kita. Dan saya syok saat itu, kaget bukan main kata si budenya (tukang urut) yg gangguin itu cowo. Dan emg bbrp hari sblm hari minggu saya pernah ngeliat kyk kepala cowo di jendela, tp pas saya liat lebih teliti ternyata itu pantulan bayangan tas yg saya gantung di depan jendela. Dan saat malam si dede mulai rewel, saya dan paksu mengalami tindihan atau bbrp org blg arep-arepan. Wallahualam bishawab. Sampai situ saya tersugesti dg ucapan bude dan jd parno sendiri krn kalo malem saya cuma berdua sama dede, paksu kerja masuk sore pulang tengah malem. Akhirnya mulai detik itu saya jd rajin dzikir pagi petang (berhubung saya masih nifas jd belum bisa solat dan mengaji). Alhamdulillah 2 hari setelah itu si dede ga rewel lg seperti biasa. Tp akhirnya kemarin kamis (7/11) saya mulai tersuges lg dg ucapan bude krn mikir ini malam jumat tp saya tetap dzikir seperti biasa. Sampe akhirnya saya ketiduran setelah mengasihi si dede di jam set 11. Jam 11 saya kebangun krn saya mengalami tindihan lg! Saya liat dede alhamdulillah masih tenang bobonya. Sampe paksu plg jam 12 jg masih anteng. Sampe akhirnya jam 1 mulai rewel sampe jam 5 ga mau bobo lg, nangiiiisss terus. Kita ingat disuruh tebar garem ke depan rumah kalo dede mulai nangis, mangkanya jam 4 lewat sebelum azan subuh paksu tebar garem ke arah kebon itu. Alhamdulillah dede mulai bisa bobo. Wallahualam bishawab.

Read more