Fiaa profile icon
PlatinumPlatinum

Fiaa, Indonesia

Anggota VIP

About Fiaa

Posts(16)Replies(13113)Photos(4)

Suplemen Zat Besi Untuk Anak, Apakah Perlu?

https://id.theasianparent.com/zat-besi-untuk-anak Hai mom aku dapet artikel yg menarik di aplikasi TAP salah satu nya seperti link yg ada di atas. Perlu gak sih anak kita diberikan suplemen zat besi? Kebutuhan zat besi pada anak sebenarnya terpenuhi melalui ASI untuk umur 0-6 bulan. Lalu bagaimanakah setelah mpasi apakah zat besi pada ASI masih terpenuhi? Jawaban nya adalah tidak karena kandungan zat besi pada ASI tidak sebanding dengan kebutuhan anak, oleh karena itu MPASI kaya akan zat besi yang membantu untuk mencukupi kebutuhan anak. Lalu kalo zat besi sudah terpenuhi melalui MPASI untuk apa suplemen zat besi? Nah ini penting banget mom karena MPASI yang sudah kita buat belum tentu juga kandungan zat besi nya terpenuhi misal 1 buah hati ayam yg kaya zat besi ternyata belum dapat mencukupi zat besi untuk anak. Lalu kandungan zat besi pada bayam harus dikonsumsi 3 ikat baru terpenuhi. Ini ga mungkin kan mom bayi bisa mengkonsumsi 3 ikat bayam. Btw, kenapa aku share ini artikel. Karena anakku prematur, 2 bulan bb nya gak naik-naik. Setelah konsul di grup fb (Prematur Indonesia) salah satu dokter menyarankan untuk memberikan suplemen zat besi dan ternyata benar bb anakku naik setiap bulan nya. Suplemen ini sebenarnya dapat diberikan dari bayi baru lahir baik yg prematur maupun yg cukup bulan mom hanya disesuaikan saja dengan dosis nya. Info lebih lanjut silahkan mom baca tentang rekomendasi suplemen zat besi mmenurut IDAI di bawah ini. http://idai.or.id/wp-content/uploads/2013/02/Rekomendasi-IDAI_Suplemen-Zat-Besi.pdf Bila dibiarkan anak yang kekurang zat besi (anemia defisiensi besi) akan menyebabkan stunting mom. Yuk cegah sebelum terlambat. Sekian bun info dari aku semoga terbantu #SharingIsCaringTAP

Read more
Suplemen Zat Besi Untuk Anak, Apakah Perlu?
 profile icon
Write a reply
 profile icon
Write a reply

Bayi Prematur

Assalamualaikum Hai bunda2 yg baru melahirkan terutama yg melahirkan prematur aku mau bagi cerita nih pengalamanku yg punya baby prematur Anakku lahir di usia 32w 2d pada 6 Maret 2019, yg menurut HPL anakku seharusnya lahir 1 Mei 2019. Pagi hari sebelum aku lahiran biasa2 aja gk ada tanda sama sekali, memang 5 hari sebelum nya ada flek coklat bening dari vaginaku tp gk ngerasain sakit perut, nanya sama kawanku yg kebetulan bidan "gk papa selagi gk sakit perut yg intens". Jadi aku positif thinking dong. Eh sore setelah ashar, tiba2 perutku sakit dari yg 30 menit sekali, jadi 1menit sekali sakit perut nya. Langsung download aplikasi kontraksi ternyata bener aku sedang ngalamin kontraksi. Panik karena suami masih kerja dihubungin gk aktif, mau minta tolong tetangga gk bisa karena gerak dikit sakit perut nya luar biasa. Sampe akhirnya suamiku pulang, langsung ke bidan deket rumah, mereka gak berani karena aku hamil masih 32w akhirnya rujuk ke RS, di sana ternyata udh bukaan 9 pas dokter ngecek. Mau gak mau daripada bayiku kenapa2 langsung deh ngelahirin malem tepat jam 21.50 dengan berat 1.8 kg panjang 42cm. Dokter sempet bilang kalo anakku ini prematur, banyak kemungkinan bisa kematian atau cacat. Alhamdulillah anakku lahir sehat, normal, dan nangis sama seperti bayi lain nya. Setelah ngelahirin bayiku langsung masuk NICU, bener2 sedih bun ibarat orang dewasa masuk ruang ICU. Pernafasan anakku belum sempurna karena paru2 nya juga belum sepurna, kulit nya keriput dan diselimuti lanugo (bulu halus). Di NICU anakku dipasang CPAP dan selang buat makanan dia melalui mulut, tangan kaki disuntik untuk infus dan memonitor detak jantung nya. Sedih bukan main bun, 2 hari di NICU ternyata dia kuning akhirnya di fototerapi. Selama 12 hari aku bolak balik RS untuk stok ASI dedek karena bayi prematur sangat membutuhkan sekali dukungan orang tua nya. Bahagia gk terkira ketika aku sudah boleh memberi asi langsung dan gendong kangguru di ruang bayi. Walaupun tiap hari nya aku hanya bisa ketemu anakku selama 2 jam. Akhirnya selama 12 hari anakku bisa pulang tetapi ternyata kadar bilirubin nya tinggi yaitu 20. Tapi karena aku dan suamiku yakin anakku bisa dirawat dirumah, kami pulangkan paksa anakku dan merawat sendiri dirumah.

Read more
 Bayi Prematur
 profile icon
Write a reply