Ajari Aku Rasa Menerima

Tolong ajari aku rasa menerima kekecewaan ini, Bun. Empat tahun sudah aku bolak balik ke dokter sama suami. Promil ini itu dan tespek setiap bulan. Kadang pengen ngeluh capek karena penantian ini begitu megelin. Apalagi bentar lagi mau lebaran. Siap2 sama pertanyaan2 orang kampung. Omongan2 mereka bikin kami tambah down. Malah kadang ada yang bilang, "makanya ke dokter dong," atau "banyak dosa kali makanya nggak hamil2" atau, "minum jamu kek apa kek?" Dan yg lebih nyebelin lagi suka dibanding2in sama orang yang baru nikah langsung tekdung. Sakittt bun. Ya Allah... kuatkan aku sama suami. Aku yakin Kau nggak salah milih kami untuk menerima ujiam ini karena tahu pundak kami kuat. Oh iya, jangan sarankan saya ke dokter ya, bun. Semua usaha udah hampir kami lakukan kecuali insem dan bayi tabung. Cukup bantu doakan saja. #bantusharing

Ajari Aku Rasa Menerima
417 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan
VIP Member

aku penantian 5thn 7 bulan lebaran tahun lalu aku sama suami mutusin buat ikhlas bun, aku minta maaf sama suami dan minta dia buat ikhlas juga. tanpa program, tanpa niat lg buat ngoyo punya anak, bener2 udh ikhlas udh plong lillahitaala udh mau nikmatin masa2 berdua. lebaran idul adha malah di kasih hadiah yg di nanti2 dan di usahakan selama ini. masyaallah alhamdulillah sekarang udh masuk 35 minggu. kadang kita promil suka lupa klo Anak itu haknya Allah. dan menggantungkan harapan dengan promil kita bisa punya anak. coba ikhlasin, legowo. insyaallah klo sdh di waktu yg tepat pasti dapet. cerita aku juga di sampein sama instruktur yoga aku ke asistennya yg penantian 4 thn lebih, di suruh ikhlas coba. bener aja pas dia sama suami ikhlas malah lg seru2nya bahas mau ngambil anak sodara malah alhamdulillah ikut hamil. Allah itu ga mau di sekutukan sama apapun, walaupun kadang kita ga bermaksud begitu. pasrah itu bkn berarti tidak melakukan apa2 tp lebih ke ikhlas menyerahkan semua hasil yg sdh di usahakan kembali sama sang maha pencipta.

Baca lagi
4w ago

aku pas niat promil juga malah gak hamil², bahkan malah kena gangguan hormon saking stress nya, terus aku putusin buat ikhlas... enjoy dan dibawa happy aja, malah jadi beneran 😊 alhamdulillah

bunda harus semangat.. bunda hrus kuat.. yah bund.. saya juga menuju 4 tahun penantian.. mulai usia pernikahan 9 bulan sudah mengikuti promil. 1 tahun pernikahan sudah mulai banyak omongan sana sini. Belum dari mertua yg pedes nya lebih dari cabe, belum dari keluarga suami yg bilang punya keturunan mandul lah atau apalah. belum tekanan dari keluarga sendiri, sampai setiap lebaran bukannya bahagia selalu minder, pengen cepet2 kelar salaman langsung cepet2 pulang saking capek ditanya kapan? bahkan kami sendiri pun juga bingung mau jawabnya gimana.. kan yg tau Allah.. saya dan suami hanya menjalani. belum lagi tekanan di tempat kerja saya. tekanan di tempat kerja suami yg selalu ditanya2 kapan. sampai akhirnya saya memutuskan untuk menjaga jarak dengan orang2 tersebut. bertemu seadanya, berbicara seadanya dan seperlunya. bukan karna memutus silaturahmi hanya saja saya mulai membatasi lingkungan toxic yg membuat saya semakin down dan terpuruk. bahkan untuk perkumpulan makan sama tmn2 pun saya juga membatasi, mana yg menurut saya orang2nya toxic dan mana yg orang2nya baik dan bisa saling mensupport satu sama lain. mulai membatasi diri. mencari hobi baru. mulai rutin olahraga. sampai suatu hari g kepikiran mau program hamil kembali. dan Qadarullah Allah memberikan kejutan diwaktu yg tepat menurut ketentuan Allah. tiba2 iseng testpack padahal blm telat haid cuman krna pusing pengen mual. Alhamdulillah atas izin Allah ternyata positif garis dua. hal yg bahkan v pernah saya sangka sebelumnya. bahkan hampir menyerah karna sudah 3 tahun berturut2 promil terapi hormon, cek suami istri, minum obat ini itu. sampai capek rasanya.. ternyata Allah bayar perjuangan kita disaat kita sudah bener2 pasrah, ikhlas, ridho bahwa Allah lah pemilik segalanya. Allah yg maha Memberi kepada siapa yg Dia Kehendaki. saya harap bunda tetap semangat. tetap kuat. sering2 mendengarkan kata2 motivasi. hindari lingkungan toxic. bersikap cuek dan apa adanya. g perku sedih. karena kita adalah orang2 pilihan Allah yg sabar dan kuat menjalani ujian kehidupan yg diberikan... semngatt bundaa.. saya doakan smoga tahun ini bunda positif garis dua ya bund..🤗🤗

Baca lagi

maaf bunda . bunda kedokter apakah suami bunda juga dipriksa dan dikasih obat bunda ? penglaman ku aq kedokter dan priksa tran vaginal . alhamdulillah hasil nya baik" saja . tapi suamiku gak dipriksa dan gak dikasih obat . dan tidak membuahkan hasil . lalu aq memutuskan priksa ke dokter lagi tpi ke lain dokter . saya dipriksa lagi bun saya ceritakan sama dokternya bahwa saya sudah pernah priksa tapi belum juga garis 2 . saya mau cepat punya momongan . dan saya dipriksa lagi transvaginal lagi hasilnya pun sama gak ada masalah .. dan kata dokternya karena ibu nya udah 2 kali priksa tapi gak ada masalah bisa saja dari suami yg bermasalah .. tpi mudah"an aja suami ibu gak ada masalah . suami ibu gak usah saya priksa tapi saya kasih obat untuk menambah kualitas sperma .. dan selain priksa saya juga dikasih tau saudara saya untuk puasa di tgl / weton pernikahan saya dan suami bun .. selama 3 hari berturut" .. srhari puasa malamnya harus berhubungan .. terus puasa lagi malamnya harus berhubungan . begitu terus sampe 3 hari berturut. setelah itu gak usah hb lagi .sampe lihat hasilnya kalo belum hamil nnti coba cara lain . tapi alhamdulillah ntah ini perantara dari puasa atau dari dr juga karna saya dan suami sama" mengkonsumsi obat / vitamin alhamdulillah saya langsung garis 2 bun .. dan sekarang lagi hamil 12 minggu bun .. semoga pengalaman saya ini atau cara saya ini bisa membantu bunda untuk mendapatkan garis 2 . tapi aku juga tidak tau cara saya ini akan berhasil atau enggak di bunda . saya hanya berbagi pengalaman saja bunda .. semangat bunda . dan jangan cape" dan bunda jangan sampe stress bunda . karna stress juga bisa mmpengaruhi bun. dan suami bunda jika merokok . merokoknya bisa dikurangi dulu dan harus cukup istirahatnya .. jangan sampe begadang bunda .. trimakasih hanya saya hanya berbagi pengalaman ..

Baca lagi

semoga bunda di segera kan dapat momongan ❤️ sya pernah merasakan nya Bun walaupun hanya 2 bulan rasa kecewa,sedih,merasa bersalah sama suami, dan masih tetap satu harapan ingin dapat garis 2 sya nikah 2020 menunda hamil selama 1 tahun selama itu haid teratur setelah 1 tahun sya dan suami untuk siap" dapat kabar baik 1 bulan setelah lepas KB berharap gk haid tpi ternyata halangan tepat pda tgl nya berharap lgi bulan k 2 hal serupa pun sama saya dan suami sama" sedih sya minta maaf sma suami krna dri awal suami ingin punya anak tpi sya ingin punya waktu agar bisa mempersiap kan diri fisik dan mental akhir nya kami sama" pasrah kami gk mu kecewa lgii tpi kami masih ada harapan kami harus sabar kmi ingat" dlu niat kami punya anak dan ngebatin ternyata setelah menikah punya anak itu gk segampang yg hamil d luar nikah krna ada tanggung jawab kebersamaan membahas masa depan bila sudah ada anak setelah itu bulan ke 3 haid telat 3 hari qodarullah kami mengalami kecelakaan tunggal dengan sepeda motor di siang hari stelah pulang bwa ke klinik di tanya dr apa sedang hamil sya jawab blum tes tpi memang telat 3 hari setelah priksa malam hari rsa nya gk sabar nunggu pagi buat tespek tespek mh Uda sedia malam hari tespek garis 2 jelas Alhamdulillah ada rsa sakit setelah kecelakaan ada rasa haru bahagia sama suami trus msih gk percaya pagi" jm 3 langsung tes lgi ternyata msih garis 2 dengan warna merah yang terlalu terang seperti tes malam Masya Allah selama mengandung mental di uji nyidam mulmun dan sempat flek 2 hari krna kecapean dan pda saat itu harus ikhlas lgi dengan doa Semua harus kembali lgi sma Allah Allah berkehendak menguatkan janin kami berpasrah jika Allah berkehendak sebaliknya jadikan kami sabar sya bedrest selama 1 Minggu Alhamdulillah skrg anak kami sudah 8 bulan 21 hari Masya Allah anugrah terindah

Baca lagi

semangat bunda...sy nih kagum bgt sm bunda2 yg blm diberi momongan,sy yg cuma kosong 3 bulan aja smpet ada denger kata2 yg kurang ngenakin,apalagi yg bertahun2. semangat bun,bunda ga sendiri kok. jangan melihat yg sdg diberi momongan aja,tp lihat jg sesama pejuang yg sdh lbh lama biar jd semangat bahwa bunda ga sendiri dan kalau mereka bisa melewati omongan2 negatif orang maka bunda jg pasti bisa. yakini aja bahwa setiap pasangan ada ujiannya masing2 bun ada yg di ekonomi,ada yg di anak,ada yg di masalah kesetiaan pasangan,dll. contohnya aja 2 atasan saya sdh bertahun2 jg blm dikaruniai momongan tp dr segi ekonomi mereka jauh lbh wah dan mapan,smntara sy anak sdh 2 tp suami sulit cari kerjaan dan ekonomi kami sulittt banget smpe kelilit hutang. ada jg teman kuliah sy (dia sdh bpk2 mngkin kepala 4) sdh puluhan tahun menikah tp blm jd dikaruniai momongan pdhl kalau kami liatnya kehidupan dia tuh perfect banget,dia kerja di perusahaan migas asing ternama,gaji yg saya yakin pasti diatas 20jt sebulan,rumah sdh bagus,mobil ada,istri cantik,setia,dia dan istrinya jg baiiiiiik banget. tp ya itu dia diuji di anak,sdh usaha ini itu puluhan tahun blm jg dikaruniai momongan sampai akhirnya bbrpa waktu lalu dia mengangkat seorang anak laki2,bukan sebagai pancingan krn secara usia jg istrinya sdh berisiko tinggi jika hamil,tp ya sebagai pelipur lara aja. sy ga kebayang gimana mereka puluhan tahun pasti denger omongan2 ga enak dr orang2,kuping dan hatinya pasti udh tebel banget,mereka ttp bersama ga saling menyalahkan atau berpisah,ttp saling setia,masyaAllah banget deh. mdh2an bunda bisa segera diberi momongan,sambil menunggu terwujud semoga bunda diberi hati yg lapaaang utk memaafkan mereka2 yg entah sengaja atau tdk telah menyakiti hati bunda

Baca lagi

dari komentar bunda2 semua sebenarnya udah terwakilkan, Allah akan memberikan kepercayaan itu di waktu yg tepat banget, karna Allah yg tahu apa yg terbaik buat umatnya, saat hati benar2 siap Insyaa Allah akan datang dg jalannya sendiri, coba tanya pada hati apakah pernah terucap mau punya anak kalau udah punya rumah, mobil atau tabungan yg banyak? jujur aku juga gitu takut banget ga bisa ini itu nanti, tapi setelah aku renungkan kembali kenapa aku harus takut padahal Allah telah menjamin rezeki kita, kita hanya harus terus berdoa meminta apa yg kita butuhkan apalagi disetiap sujud terakhir, dari situ aku benar2 merasa siap menjaga amanahmu ya Allah dan aku ingin juga dapat pahala yg begitu besar saat hamil, melahirkan dan mengurus anak dan jika aku sudah tiada nanti ada yg akan terus mendoakanku. selang 2 minggu aku diajak suami ke bidan berobat karna kufikir asam lambungku kambuh, ternyata Alhamdulillah udah positif 7 minggu bun.. padahal aku mens ga teratur jadi aku heran sendiri kok bisa usianya segitu, kalau difikir ga masuk akal, tapi kalau Allah berkehendak apapun bisa terjadi bun. memang dlm 3 bulan terakhir aku konsumsi macam2 herbal bgitu juga suami bun, memang lumayan mahal bagi kami, tapi aku ikhtiar itu karna ajakan bukan karna bener2 pengen punya, tapi lebih ke membersihkan rahim dan tubuh sehat dan kita dapat bonus + lebih cepat, kita tanpa dokter sama sekali karna takut uang ga cukup bun, semoga aku bisa mnjaga amanah ini ya bun, sehat lahir batin ibu dan calon baby..begitu juga bunda2 disini yg lagi berproses hamil. salam pernikahan 2.5 tahun🤗 Semoga mbak ana meli segera dikaruniakan buah hati juga ya.. Aamiin ya Allah

Baca lagi

Aku ngerti kok gimana rasanya bund. Aku juga bukan orang yg abis nikah langsung isi kok. Aku nunggu 2 tahun. Selama itu, biasalah...banyak yg nanyain "kapan isi nih?", "kok gak isi2 juga?", " kamu gendut nih makanya susah hamil. diet gih!" dsb. Itu udah aku lalui semua. Awalnya sedih dan kesal dgn omongan orang, sampe akhirnya aku mencoba berdamai dgn keadaan. Tiap dicecar orang lain, aku jawabnya "doain aja ya biar cepat isi.", dah gitu aja. Aku juga mencoba enjoy our life, berusaha utk gak terlalu dipikirin. Pergi liburan bareng suami, ngelakuin kegiatan sama2 bareng suami, pokoknya kayak orang pacaran lagi biar gak terlalu stres. Dan sampailah ke prosesku yg "gak sengaja" ini. Aku sm suami sempat diet 3 bulan. Bener2 cuma pengen hidup sehat aja, krn ngerasa badan kami berdua kok makin ndut (karena kita enjoy hidup berdua sambil menanti si kecil). Aku dan suami bener2 ubah pola hidup dan pola makan. Kami bener2 gak ada makan junk food, gorengan, apalagi jajanan yg manis2. Pokoknya makan makanan clean food. Aku yg dari BB 112 kg turun jadi 98 kg. Suami dari 85 kg jadi 75 kg. Kita berproses sama2. Sampai akhirnya.... tiba2 aja aku telat haid 2 minggu. Di testpack, ternyata garis 2 🥹 awalnya gak percaya, sampe aku beli 5 testpack dgn merk berbeda biar ada pembanding. Ternyata bener, garis 2 🥹 Jadi bund, coba ubah dulu mindset, pola hidup dan pola makannya bund. Aku pernah liat jg video reels dr dokter (lupa akunnya), katanya sebelum promil, coba diet dulu minimal 3 bulan. Semoga aja caraku ini bisa membuahkan hasil ya bund. Disini aku cuma pengen share pengalamanku aja kok 😊Semangat terus ya bund, jangan menyerah 😊

Baca lagi

sabar bun tetep syemangat dan berpikir positif. pernh diposisi itu rasanya campur aduk, kurang lebih 2tahun usia pernikahan saya belum hamil juga tiap keluarga suami terutama nenek nya d kmpung sllu bilang sudah hamil belum,katanya udah mau punya cicit keburu tua. ketika aku jwab blum awal2 santai, tp lama2 bkin sakit hati bikin sedih, suruh berobat lah, suruh di urut suruh ini itu aku diam saja. puncaknya ketika adik mertua jd bibi nya suami d kmpung mau menikahkan anak nya, dulu karena rame covid jd jdwal nikah d majukan, tau gak Bun perasaan aku cmpur aduk karena selama nikah ini momen kmpul keluarga besar, tiap hari hanya bisa berdoa dan nangis smbil hati deg2n gk karuan. awalnya aku gk mau hadiri acara ini tp kata suami harus hadir, karena suami blum tentu datang soalnya blum bisa cuti, lg rame2 nya vaksin bun wktu itu, aku nurut kata suami aku d vksin karena takut knpa2 soalnya rame bgt covid, seminggu habis vaksin aku pusing muntah pokonya gk enak badan, aku salahin suami karena suruh vaksin, aku berpikir ini efek vaksin ternyata aku hamil bun usianya baru 6minggu 5hari. ya Allah rasanya brasa mimpi bun, smpai beli tespek brapa kali dari yg murah smpai yg mahal, usg dari bidan k dokter kandungan, akhirnya aku hamil anak pertama, dan aku gk bisa hadir k pernikahan itu, kata saudara suami jga jangan karena hamil muda aplgi mudik jarak jauh. sekarang saya sudah melahirkan,usia anak saya 8bulan, semoga bunda2 disini yg belum diberi keturunan semoga cepet hamil. jgn berhenti bedoa, berusaha tetap berpikir positif bun, ambil hikmah disetiap kejadian. percaya allah akan mengabulkan doa kita d waktu yg tepat.

Baca lagi

🥲ngk mudah memang menjalani pernikahan namun belum juga di karuniai keturunan.. Alhamdulillah jika suami mampu menerima dan bersabar Bun..aku pengalaman menikah muda di usia 23th 8tahun menangis keturunan tak kunjung hadir bahkan suami dgn teganya menceraiakan saya dgn alasan tak lagia cinta🥹demi Allah saya menjalankan takdir dengan ikhlas namun di satu tahun setelah bercerai memang banyak yg ingin menikahi saya,namun lgi" dengan rasa trauma takut tidak mampu memberikan keturunan..sampai pada akhirnya ada laki" yg benar" meyakinkan saya bahwa keturunan itu benar" bonus tujuan dia menikahi memang karna dia yakin aku orang yg tepat..sampai pada akhirnya sayapun memberanikan diri laki u dinikahi,dan berkata dalam diri sendiri "ya Allah jika aku ditakdirkan tidak bisa memberikannya keturunan aku ikhlas apapun jalan hidupku kedepannya nanti bersamanya,termasuk jika aka lgi" harus ditinggalkan.. Alhamdulillah 5bulan menikah aku hamil,walau pada akhirnya harus keguguran karna kecapean kerja jauh,pas aku memutuskan. berhenti bekerja 2bulan kemudian aku hamil lagii.. Alhamdulillah sekarang masuk 4bulan..🙂percaya Bun takdir Allah tidak pernah salah,mereka akan tiba diwaktu yg sangat tepat & kitapun siap..karna memang proses hamil tidklah muda u/ dilewati🥹saya baru paham knp mungkin dulu saya belum hamil" karna saya yakin dulu saya belum mampu menjalani kehamilan.. buat pejuang garis 2 teruslah berusaha jgn menyerah yakin dan percaya kebesaran Allah itu nyata.. btw..sebelum hamil lagi saya konsumsi produk manjakani dari sr12 boleh bund browsing"..harganya terjangkau sekali..

Baca lagi

semangat ya bunda. aku juga pernah jadi pejuang garis 2. meskipun ga selama bunda. tp aku juga sampe pada titik pasrah, bener" pasrah. dibandingin sama yg baru nikah udah hamil, pulang lgsg nangis ke suami. ku tumpahin semuanya. dan nasehat suami bener" melegakan hatiku. brgkali bunda bisa merenunginya juga, kurang lebih suamiku bilang gini. "Sabar, nanti pasti ada waktunya. Coba Adek lihat anak kecil kalo pengen beli mainan atau eskrim, pasti ada yang ngerengek dulu, nangis dulu ke ayah atau ibunya biar dibeliin, biar dapet apa yang dia mau. Nah, sama kaya kita. Kita minta ke Allah untuk dikasih keturunan, tapi ga langsung Allah kasih. karena apa? Ya karena Allah pengen kita minta dulu, nangis dulu, ngerengek dulu ke Allah. Contohnya lagi kalo anak sekolah, sebelum mereka terima rapot ngapain? ujian dulu kan? Nah sama kaya kita. Kita ujian dulu, Allah mau liat seberapa kuat kita, bisa ga kita lalui ujian ini. Nanti pas bagi rapot Allah kasih liat, nilai rapot kita bagus ngga? kalo bagus ya nanti kita lulus, pasti ada saatnya kita juga dapet kebahagiaan itu" MasyaaAllah Tabarakallah, semoga suamiku selalu sehat" dan dilindungi Allah. bener" jadi penguatku. mulai saat itu juga aku pasrah Bun. lebaran tahun kemaren kami bener" saling minta maaf, bahkan ke mertua dan saudara" kami minta maaf sebesar-besarnya dan diakhir kalimat kami bilang "mohon doanya ya semoga Allah segera kasih kami keturunan" Yaa Allah ga nyangka sebulan kemudian saya hamil. semangat ya Bun, sedikit cerita pengalaman saya semoga bisa memberi bunda semangat

Baca lagi