dilarang sayang sama ponakan

jujur sy salah satu pengguna aplikasi ini tapi belum jadi orang tua... selama ini sy sering baca curhatan ibu2 ttg ipar mereka yang terlalu sayang bahkan terkesan ingin merebut anaknya... mungkin saya skrg ada di posisi ipar tsb... sedang menunggu kehamilan, sdh 5 tahun menikah tp blm dikaruniai... semua cara kami lakukan tp blm dikasih. sedih ketika baca memang posisi spt saya ini serba salah, saya tdk bisa membendung rasa sayang saya thdp ponakan. dan untuk mancing juga... sy memang suka ngaku2 ke luar kalau ini anak sy... sambil dalam hati mengaminkan... salahkah saya berada dlm posisi ini... sy hanya ingin punya momongan. ibu saya pun pernah ngomong ke adik ipar sy untuk ikhlas saja, toh anaknya tidak dijahati. saya mikir, ibunya malah jadi leluasa untuk melakukan hal lain, biarlah saya yg mengurusnya. ia tau beres... skrg adik ipar saya malah pengen ngajak pindah dr sini karena katanya sy dan ibu keterlaluan...

96 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

semua ada BATASnya bun. kalau orangtua ponakannya sudah merasa ga nyaman artinya bunda sudah kelewat batas. bunda bayangkan ibunya sudah berjuang saat hamil,ngorbanin ini itu,menggadaikan nyawanya saat melahirkan,susah payah saat mengurus bayi newborn dan jd newmom,trus dia denger anaknya diaku2 anak orang,apa ga sakit hati?? sayang ya sayang aja sebatas ponakan,jangan diaku2 anak,krn orangtuanya masih ada,bunda mengaku2 itu anak bunda sama saja dengan meniadakan orangtua ponakan bunda. mungkin saat ini bunda belum mengerti,tp suatu saat insyaAllah bunda akan mengerti saat sudah memiliki anak bagaimana perasaan seorang ibu,ga sesepele itu bun. jangankan sampai diaku2. saya anak diasuh ibu sy sendiri trus anak jd lebih dekat ke ibu saya aja nangisssss bun saya,apalagi iparnya,pasti sakit bgt hatinya. mungkin saat ini anaknya belum ngerti,tp lambat laun kalau bunda terus seperti itu anaknya anak bingung yg mana ibu yg sebenarnya. dan kalau si anak lbh dekat ke bunda akan lebih nyesss lagi hati ibunya,belum lagi dimasa kecil anak justru masa2 yg penting utk membangun bonding antara anak dengan orangtua terutama ibu,dan di masa2 emas itu justru bunda renggut. maka tindakan ibunya sudah benar dengan menjauh dr bunda utk menyelamatkan hubungan antara dia dengan anaknya,mungkin terkesan lebay utk bunda tp itulah suatu saat bunda akan paham. punya anak itu bukan cuma perkara mandiin,nyuapin,ngasih susu,dll (sepertinya konsep ini yg tertanam di kepala bunda jd bunda merasa apa yg bunda lakukan itu meringankan pekerjaan ibunya). tapi membangun bonding dengan anak itu yg paling penting dan ini yg bunda tidak perhatikan. saya punya atasan di tempat kerja yg belum dikaruniai momongan,sebut saja Pak A,dia dan istrinya bantu asuh anak teman saya jg yg rumahnya ga jauh dr situ,sebutlah si B. si B istrinya memang kebobolan,baru 2 bulan lahiran sdh hamil lagi,dan anak yg kecil yg kerap dititipkan ke istri Pak A. mereka sayang bgt sm anak itu dan sdh dianggap seperti anak sendiri,dibeliin ini itu,mandiin,nyebokin,dll. tapi ketika ditanya orang ya dijawab bahwa itu anak si B yg mereka asuh sehari2 sebagai pancingan sekaligus bantu si B. orang yg gatau sih akan ngira itu anak pak A krn kemana2 dibawa sm mereka tp mereka ga pernah mengaku2 itu anak mereka ke orang2 dan kalau mau beli apa2 utk si anak jg pasti bilang dlu ke si B

Baca lagi

hai mbak salam kenal, sebelumnya mau bilang selamat dulu ya mbak, krn jadi manusia pilihan Allah untuk terima ujian naik kelas berupa momongan. kayak kurang ajar mungkin ya mbak, tapi percayalah, kalau Allah pilih mbak dan suami artinya Allah sudah siapkan hadiah besar untuk mbak dan suami suatu hari nanti. oke lanjut ke masalah ponakan, aku mencoba memposisikan diriku sebagai si ipar mbak ya, sebagai ibu apalagi ibu baru agak sakit hati lho mbak kalau kalau anak yang kita kandung, rawat, dan telatenin di aku-aku even sama tante sendiri. Boleh sayang, tapi aku merasa mbak ga menghargai perjuangan ibunya untuk dapat credit (pengakuan dan rasa memiliki) atas anak yang juga ponakan mbak itu. Sebagai ibu, pengakuan orang lain penting krn seringnya kami, sebagai ibu jadi orang terakhir yang dapat perhatian padahal capeknya paling banyak. *wkwkk, malah curcol* tindakan saya pun akan sama, pindah aja biar dapat ketenangan mental dan batin. Yang jahat ya malah mbak dan ibu, krn ga ikut capek ngurus 24/7 tapi dapat pengakuan dari orang lain. nah sekarang balik ya mbak, apa yang kira-kira bisa mbak lakukan untuk sedikit mengobati rasa sakit hati iparnya mbak? minta maaf yang tulus mbak lalu minta waktu untuk ngobrol dari hati ke hati. bisa dengan ngajak jalan-jalan ke salon berdua aja. anak titip ibunya mbak atau suaminya. apa yang perlu di obrolin? intinya, mbak minta maaf krn tanpa sadar menyakiti hati iparnya mbak, inget ya mbak ga boleh ngatain iparnya lebay, krn emang jadi ibu state of mental kita serumit itu. lalu sampaikan bahwa mbak berharap rasa sayang mbak ke ponakan itu ga diartikan dengan berharap Allah kepincut sama mbak dan suami untuk segera menjadikan mbak dan suami sbg orang tua juga. tolong diubah mbak, ga ada anak yang jadi pancingan, udah kayak ikan lele aja dipancing-pancing. bilang kalau mbak emang beneran sayang sm ponakan mungkin krn saking irinya ke ipar mbak yang dpt anak duluan. Jadi, kalau ipar mengizinkan, boleh ga kalau aku anggap anak kamu itu anak aku juga? sebatas menyayangi dan ga menyaingi si ipar sebagai ibu kandungnya. kalau iparnya setuju ya lanjut baikan lah mbak kalian, kalau ga setuju jangan baper mbak. Ibu mana yang mau berbagi anak semangat ya mbak, semoga tercerahkan

Baca lagi

maaf bun mungkin sedikit menohok. saya sendiri pernah jd pejuang garis dua selama hampir 3 tahun, saat masa penantian punya keponakan juga dr kakak saya. intinya saling tahu batas dan saling menghargai perasaan bun. posisi kita disini gimanapun bukan ibu anak tersebut, segimanapun sayangnya kita, kalo saya sendiri lancang rasanya mengaku2 keponakan sebagai anak sendiri, tanpa seijin dan sepengetahuan ibu kandungnya. dari alasan yg bunda jabarkan (hanya ingin punya momongan makanya mengaku2 jd ibu, jadiin keponakan pancingan) juga semuanya tentang perasaan bunda, tidak ada memikirkan perasaan ibu dr anak itu gimana atau kasarnya "egois". saya pahaam banget bun gmn rasa sedihnya ga hamil2, tapi jangan sampai rasa "sakit" dr ujian yg sedang kita terima, malah jd alasan pembenaran untuk menyakiti orang lain atau bikin orang lain ga nyaman. kalau memang ibunya sendiri ga nyaman, bahkan sampe pengen pindah, brrti memang sudah kelewat batas bun. intinya, saling tahu batas dan menghargai. kalau ibunya mengijinkan untuk anaknya diaku2 sebagai anak bunda dan dijadiin pancingan, ya gapapa. tapi kalo dia ga berkenan, ya kita hargai keputusannya. kita pun bisa banget bun menyayangi keponakan tanpa harus membuat ibunya tersakiti.

Baca lagi
2mo ago

nah bener bun harus tau batasan jgn egois mikirin dirinya sendiri ga mikir iparnya, soalnya saya jg ada ipar yg blm ada anak. bener memang sayang sm anak saya tapi terlalu ngatur banget dan ditambah omongannya yg nyakitin. bilangnya suka sama anak kecil ada anak tetangga main sm anakku cuman gegara mainan sdh diusir. pdhl kalo menurutku itu anak jg g keterlaluan, dia jg bilang kalo pinjam mainan untuk main bareng anakku, toh jg aku awasin kalo anak mainan. tp ipar malah ngatur dan marahin anak tetangga sampai diusir. meskipun ga serumah sm ipar, tp dia sering main kerumah, langsung buka pintu, jadi dr pd nahan sakit hati mulu. pintu rumah slalu aku kunci dan kuncinya aku ambil ku taruh atas lemari. jd hbis subuh aku belanja, masaknya siang buat alasan biar dia g main kerumah. jd kalo paksu plg baru aku buka kunci pintunya, asli ngatur bgt bikin risih. sdh alhamdulillah skrng ga tinggal dilingkungan itu. rumah sendiri jauh dr ipar lebih enak, nyaman dan sehat mentalnya 😂

Aku punya banyak ponakan bun tp ga pernah sedetik pun ngaku2 itu anakku. Walau saat itu aku juga punya ponakan yg piatu dan belum hamil, tapi aku tau kalo ngurus anak ga gampang. Aku yakin aku bisa hamil tp aku rawat ponakanku sebaik2ny bareng ibuku. Aku kasitau ponakanku siapa bundanya. Skrg aku punya anak nih, anakku di atur2 aku gasuka. Saking anakku nempel di aku dan DBF, dia sampe nolak dot pdhl aku bekerja. Aku berencana dia dot selama aku kerja aja, jadi kalo malem dan weekend bisa DBF sama aku. Tapi di larang.... takut anakku lupa nge dot lagi krn weekend nen sama aku. Itu ajaa rasanya nyessss rasa kepisah sama anak. Pdhl niatnya baik, aku tenang bekerja dan yg momong bisa kasih minum asip anakku dg baik. Pas momong awal2 kerja bawa anakku krn tugasnya itu aja aku mati gaya bun. Anakku ga di deketku. Mungkin kalo aku IRT aku bakal full urus anak. Segitu aja aku gamau dipisahin sama anak. Apalagi iparmu bun yg tau anaknya dijadiin pancingan. Enak aja. Adopsi anak di panti aja lah bun kan banyak. Atau anak2 bayi ygdibuang ortunya juga banyak di dinsos. Soalnya byk kejadian nih, keponakan dijadiin pancingan eh trus pas hamil dan punya anak, si ponakan ditelantarin dan dikembaliin lagi ke ibunya yg "sudah ikhlas". Sakit ga tuh ? Jadi aku bisa pastikan sikap bunda SALAH dan menyakiti perasaan seorang perempuan dan ibu. Baca semua komen ibu2 disini juga bun yg ada gasuka sama sikap bunda.

Baca lagi

Bundd, jangan begitu. Allah pasti kasih kalau hati kita udah ikhlas, legowo, pasrah. Kl dilihat bunda masih ada rasa ingin memiliki, sampai klaim kl itu anaknya. Alangkah baiknya sewajarnya saja, malah bilang aja “ini ponakan sayaa, doakan smg segera menyusul” gtgt aja. Cukup sayang dengan cara belikan dia mainan, baju, jajan, atau semacamnya. Kk sy menikah 4 taun jg blm ada momongan, tp dia ikhlas aja, adiknya nikah, 3 bulan kemudian hamil. Jadi anaknya disayang semua kebetulan cucu pertama juga. Termasuk sy, saya 8 bulan nikah jg blm dpt momongan. Sy santai aja, sering upload foto ponakan karna emg lucu banget, dan kl misal ada sesuatu yg lucu ingetnya dia, jadi sy belikan untuk dia. Begitupun kakak sy yg penantian 4taun blm hamil, sayang bgt jg sama ponakan sy, perlakuan sama. Alhamdulillaahhh, di th ke 5 pernikahan secara tbtb kakak saya hamil, padahal tidak promil yg ribet. Sayapun 6 bulan setelahnya ikutan hamil tepat usia pernikahan 8 bulan. Dijaga bundd hatinya, Allah yg paling tau kapan waktu yg tepat. Allah gak sukaa kl hambaNya malah menyakiti org lain, bunda bikin adiknya sakit hati, coba hatinya adik ipar disenengin, bunda sayang sama ponakan sewajarnya, pastiii dikasiha disaat waktu yg pas bund. Kuncinya pasrahhhh percaya sama Allah🫶🏻

Baca lagi

mgkn krna mbak belum punya anak jdi ga tau rasany anak sndri diaku aku sama org lain. saya mau nasehatin aja ke mba, sbgai ibu yg anakny suka diambil alih sama adik ipar/bhkan adik sndri. mbak boleh sayang sama ponakan. tapi tetap tau batasan, ponakan mba masih punya org tua yg harus mba hormati. mengurus anak itu ga mudah, bunda bisa aja ngmong "biar saya aja yg ngurus, ibuny bisa beres2." inget mba adik ipar mba dirmah itu tugasny bukan untk beres2 sprti pembantu, dia dinikahi oleh suaminy bertugas sbgai istri dan ibu dri anak2nya. jdi kalau ada apa2 sama anakny, tetep aja yg bertanggung jawab ibunya. tolong hormati itu dan jangan sok tau sama pengasuhan anak. kalau mau melakukan sesuatu sama ponakanny tolong tanya dan minta ijin sama ibunya. saya sampe prnah bertengkar sama adik sndri mslah ini, krna org lain semena mena memberikan pengasuhan sama anak saya ga sesuai sama aturan saya. mau bagaimana pun mbak ini sebatas bibiny, bukan org tuanya. mohon maaf yah mba, bukanny saya ga simoati sama keadaan mba yg belum dikaruniai anak. tapi bukan begini caranya kalau mau punya anak, dengan mengambil alih anak org lain mnrut saya itu perbuatan yg tidak baik. saya doakan semoga Allah segera memberikan mba dan suami seorang anak. aamiin

Baca lagi

maaf bun tapi kalau jujur kamu terlalu playing victim dan egois seolah kamu korban dari ipar mu padahal justru ipar kamu yg jd korban,dia ibu nya yang hamil mengandung melahirkan bertaruh nyawa eh diaku2 jadi anak kamu didepan orang didukung sama ibu bunda pula,gimana dia ga sakit hati dan milih menjauh dari kalian malah saya dukung ipar kamu pindah untuk menghindari kesalahpahaman di masa depan, kalau kalian tetap tinggal bersama sampe anak besar bisa2 si anak mikir bunda lah ibu nya, apalagi kalau terus2an diaku didepan orang, dan saya kurang setuju bun dengan bahasa pancingan,anak itu bukan ikan yah bun yang bisa kita jadikan umpan untuk memenuhi keinginan kita, kalau memang sayang yah sayang aja jangan ada niat lain,karna kalau seorang anak hanya dijadikan pancingan percaya deh kasih sayang kamu belum tentu tulus ke anak itu bisa jadi hanya sekedar obsesi untuk memiliki, mungkin ketika bunda bisa hamil dan punya anak kandung anak yang dijadikan pancingan bisa2 terlupakan dan pastinya bunda akan fokus ke anak kandung,maaf bukan menggurui atau mau menghakimi tapi terkadang hidup itu emang ga bisa selalu ada dipihak kita jangan sampe ada orang yang sakit hati sama kita justru bisa menghalangi rejeki kita

Baca lagi
VIP Member

Bu, pengen sesuatu itu boleh2 aja, tp bukan mengakui apa yg bukan miliknya. Mau apapun itu, kalo mengakui yg bukan miliknya sama aja mencuri. Sekelas harta benda aja kalo diakuin orang lain kita bisa marah, apalagi anak. Kalo dibalik anakmu diakuin orang lain gimana? Mikir disini. Kamu keterlaluan gak? Iya, keterlaluan sekali. Menyayangi keponakan boleh aja, tp jangan sampai menyingkirkan ibunya. Sekelas ibu tiri aja gak bisa menyamai ibu kandung, apalagi cuma tante. Ngomong jangan sekedar ngang ngong seolah kamu jadi korban, lihat kondisi itu dari 2 sudut pandang. Jangan sekedar sudut pandangmu aja. Kamu mengaku anak ipar adalah anakmu dan mengaminkan? Mengaminkan disini malah seolah biar anaknya jadi anakmu alias kamu mendoakan iparmu pergi kah? Kalo iya bisa jadi ini penyebab kamu belum dipercaya Tuhan untuk diberikan keturunan, sebab kamu belum ikhlas dengan takdir yg diberi serta belum peka terhadap hati seorang ibu. hati hati lo .. Segera minta maaf sama iparmu, dan tahu batasan diri.

Baca lagi
2mo ago

Nah bener, lagian enak banget ngomongnya yes wkwk "Aku yg ngurus, ibunya terima beres aja". lah? dipikir emaknya tuh hewan ternak apa? butuhnya cuma mengandung, melahirkan dan menyusui. Sisanya diambil orang lain . Mana adaaa ??? Kucing aja ngamuk kalo anaknya dipegang manusia, apalagi manusia yg punya akal pikiran.

Buu maaf bngttt, saya kalo jdi ipar ibu pun bukannya malah seneng anak saya diasuh orng tp malah ganyaman dan sakit hati terlebih anak saya diaku* sbg anaknya🙏 saya yg cape hamil dan melahirkan lho, nanti anak saya knapa* jga ttp saya ibunya yg disalahkan ornglain tp bisa*nya orng asing dg seenaknya mengklaim itu anak dia🙃 mungkin skrng ibu merasa gajahat, dan apa yg ibu lakukan adalah hal biasa tp percaya deh ketika ada diposisi sbg iparnya ibu bakal tau gmana sakit, sebel dan ganyamannya saat anak yg sudah dinanti* diambil alih dg alasan pancingan🙏 baiknya gaperlu sampe mengaku ataupun menguasai si anak seharian sampai mengambil alih peran siibu, cukup sayangi dan sekucupnya saja. Misal bantu mandiin setelahnya kasihin lg k siibu, atau bantu jemurin sianak pas pagi trs kasih lg k ibunya, klo si anak lg tidur jangan diambil, si anak nangis dikit gausah buru* diambil alih biar aja ibunya yg nenangin, si anak mau tidur biarlah sma ibunya buat bikin bonding, sekali lg jangan mengambil alih perannya🙏🙏 Semoga ibu segera diberi momongan yaa, semoga penantian panjang ibu segera berakhir aamiin🤲

Baca lagi
2mo ago

Kasus mertua kayak gini asisten ku pernah cerita dia hampir baby blues karna anaknya di rawat terus sama mertuanya diajak tidur bareng bahkan di kasih nenen nya mertua 😭 asisten ku cuman bisa ngadu sama suaminya, dan parahnya suaminya gaberani negur mamaknya, duh kasian, skrg asisten ku sibuk kerja, jd anaknya dititipin sama mamak kandunganya bukan mertuanya

VIP Member

bun jd pejuang garis 2 kan bukan berarti kamu bisa seenaknya mengakui anak orang lain 🥲 kami yg bisa hamil juga bukan perkara senang mengandung selama 9 bulan, susah senang kami bawa janin yg ada di perut, sehat sakit semua kami rasakan terus begitu lahir dg perjuangan antara hidup dan mati membawa janin itu ke dunia tiba2 ada yg mengakui anak kami sebagai ibu kandung jelas sakit hati, bahkan hewan aja kalo anaknya di usik indukannya ngamuk loh bun 🥲 skrg kalo kamu ngomong "ibunya malah jd leluasa melakukan hal lain" kalo kami pengen leluasa kami gak bakal punya anak bun, gak dipungkiri memang sesekali pengen punya waktu buat diri sendiri tp bukan berarti pengen anak menghilang sepenuhnya. janganlah menaruh perasaanmu di atas perasaan org lain bun, org lain harus jaga perasaanmu sedangkan kamu gak harus jaga perasaan org lain gitu? sayang sm keponakan boleh tp sewajarnya saja, kalo emang bunda sudah pengen banget punya anak buat pancingan lebih baik adopsi saja. sorry kalo kata2ku kurang berkenan

Baca lagi
2mo ago

benar bangeet bund,,aku juga pejuang garis dua 4 tahun ini,,,tapi aku gak setujuuu bangeet dengan orang yang egoiis seperti itu,,dan satu hal aku gak suka kalau anak2 dibilang untuk pancingan,,,,punya anak itu amanah dan atas izin Allah jangan sampai karna sikap kita seperti itu dan menganggap anak lain sebagai pancingan malah membuat Allah gak ridho