Lulu profile icon
PlatinumPlatinum

Lulu, Indonesia

Kontributor

About Lulu

mommy of 1 toddler and baby

Posts(31)Replies(1214)Photos(0)

pendarahan keguguran rasa kontraksi

Sbnrnya aku sedih bgt, karna kehamilan pertamaku ada sumbatan di plasenta bikin babyku lahir bb hanya 1,7kg. Masuk inkubator dulu. Aku berharap kehamilan kedua ini bisa sehat dan normal, bisa lahirin baby yg cukup besarnya dan menggemaskan. Tp Mungkin emang belum waktunya dikasih lagi. Sejak awal hamil tanda2 udah bikin khawatir.. usg transv 7w baru ada kanton janin. Usg 12w sudah ada janin tp di usg usia janin 9w dan gada detak jantung. Perika seminggu kmdn 13w hasilnya sama. dokterku bilang "hasilnya masih sama seperti minggu lalu. Terserah bunda dan bapa apa masih ingin coba bertahan atau ambil tindakan" suamiku blg kami ingin coba bertahan sampai 15w, berharap ada keajaiban karna selama itu aku gaada flex dan masih ngerasa cepat lapar. lalu 3hari kmdn ternyata aku keluar flex coklat. Ah.. sudah waktunya.. pikirku.. mungkin udah harus ikhlas.. aku aktifitas seperti biasa.. besoknya pas anakku bangun tidur, aku gasadar turun tangga sambil gendong anakku 2T9B. Disitu lgsg keluar pendarahan.. tp aku tetep aktifitas spt biasa karna gasakit. Hanya pakai pembalut. Aku kabari suamiku ingin periksa. Awalnya sempet bingung karna suamiku lagi ada pelatihan diluar kota selama minggu. Tp alhamdulillah nyempetin plg supaya mlmnya bisa periksa (selasa). Setelah periksa di usg lg masih gaada denyutnya. dokterku bilang karna udah 3x usg tidak terdengar denyut jantungnya, bunda jg pendarahan, ini saatnya kita nyerah utk pertahanin. Akhirnya jadwalin kuret kamis pagi dan katanya harus nginep dulu sblm kuret jd masuk RSnya rabu malam . Hari rabu sore pas mandiin anakku aku keluar gumpalan darah. Sejak itu perutku mules kayak mau lahiran. Ga sanggup berdiri. Jam stgh 8 mlm suamiku plg kami lgsg ke RS. Sepanjang jalan perutku sakit bgt. Nyampe RS aku lgsg ke ruang bersalin utk ketemu bidan nyerahin kertas selembaran pesan dokterku. Sementara suamiku ke ruang pendaftaran. Nyampe ruang bersalin aku ganti pembalut, karna udah kerasa bocor jg ke lejing. Selesai ganti pembalut diminta bidan istirahat dulu di kamar bersalin dan di tensi.. aku tiduran dan perutku muleees bgt macam mau lahiran.. ga lama ternyata udah bocor lagi sampe ke sprei byk bgt, aku turun dr kasur mau ke kamar mandi. Kerasa bgt disitu byk bgt yg keluar. Darah udah netes2 sepanjang jalan ke kamar mandi. Dikamar mandi pas ngeliat pembalut ternyata janinku keluar. Aku lgsg panggil bidannya. Darah kemana mana di kamar mandi, di dress ku jg byk bgt. Aku digantiin baju kek baju operasi, dicebokin sm bidannya dipakein popok dan dibantu jalan ke tempat tdr. Di tensi lagi.. perutku masih mules bgt. Jam 10an suamiku baru selesai daftar akhirnya bisa nemenin aku. Jam stgh 11 mules kayak mau lahiran kerasa byk bgt yg keluar. Aku bilang bidan lgsg di cek ternyata ari2/ plasenta nya keluar. Selesai itu keluar mulesku juga ilang. Jam 11 aku pindah ke kamar inap. Disuruh sahur dulu dan puasa mulai jam 12mlm buat kuret. Meskipun udah keluar janin dan ari2 nya tp kata dokterku tetep harus dikuret biar bersih. Yaudah nurut aja. Besok paginya kuret. Aku pakai bius total jd sama sekali ga sadar dan ga kerasa sakit. Sorenya aku udah bisa plg dr RS. Ga nyangka aja pendarahan sampe sesakit itu macam kontraksi melahirkan, dikira gakan kerasa apa. Adakah bunda disini yg pernah merasakan hal yg sama?

Read more
 profile icon
Write a reply