Fernalia profile icon
PlatinumPlatinum

Fernalia, Indonesia

Kontributor

About Fernalia

Jehana Aufaa Haniah's mom

Posts(14)
Replies(310)
Articles(0)

Story of an Eping Mom

Bun, pernah ga sih ngerasa sedih karena ga bisa sering-sering dan berlama-lama nyusuin anaknya? Bahkan sedih karena ga bisa ngasih full ASI untuk anaknya? Ini ceritaku bun, jadi eping mom yg berjuang buat ngasih yg terbaik buat anaknya. Dulu mamaku sering banget ngingetin pas masih hamil untuk sering-sering dipijat payudaranya dan dibersihin biar putingnya mulai keluar. Bahkan tetangga aja sering nanya "udah keluar ASInya belum?", padahal waktu itu aku masih hamil sekitar 32w; malah bingung dong pas ditanya gitu. Aku kira ya habis melahirkan udah langsung keluar ASInya dan langsung bisa mengasihi langsung anakku. Dasar ya ibu-ibu kurang knowledge ?. Ceritanya dimulai saat anakku lahir dan perawat di rumah sakit tempatku melahirkan bilang untuk mulai belajar susuin ade bayinya. Sedangkan ASIku belum keluar sama sekali. Aku dan suami bingung karena ini pengalaman pertama kami jadi orangtua. Saat itu mamaku dan mama mertua lagi ga ada disamping kita, otomatis kami sebagai orangtua baru gelagapan ga tau apa-apa. Waktu itu setiap perawat yang dateng untuk ngasih tau cara perawatan bayi dirumah; pijat payudara; bahkan perawat yang nganter ade bayi ke ruangan selalu aku kasih tau kalau ASIku sama sekali belum keluar. Salah satu perawat bahkan sempet bilang kalau bayi baru lahir punya cadangan makanan sisa dari plasenta sampai 3 hari ke depan dan support aku untuk mulai pijat payudara supaya bisa kasih ASI eksklusif. Awalnya cukup tenang denger pernyataan dari perawat tentang cadangan makanan ade bayi, dan bisa berusaha untuk ngeluarin ASI secepatnya untuk anakku. Tapiiiii, di malem hari perawat lain dateng lagi untuk tanya mau kasih ASI atau alternatif pakai sufor dulu karena anakku rewel minta mimi. Karena ikhtiar selama beberapa jam pijat payudara sama sekali ga berhasil, aku dan suami sepakat untuk ngasih sufor sementara aku berjuang. H+2 melahirkan aku dan anakku udah diperbolehkan pulang. Sedangkan ASIku sama sekali belum keluar. Karena rumahku dan rumah sakit agak cukup jauh, perawat anakku kasih saran untuk bawa 1 botol susu untuk dijalan. Akhirnya suamiku beli dot di baby shop ga jauh dari situ. Karena kurangnya knowledge aku dan suami, kami ga tau sama sekali kalau newborn itu ga boleh pakai dot standar. Bahkan ga disarankan untuk pakai dot. H+3 melahirkan alhamdulilah ASIku mulai menetes sedikit. Aku coba susuin ke anakku tapi dia malah ngamuk ga mau. Makin bingung dong, alternatif lain aku coba pumping dan dimasukin ke botol. Hasilnya, sama aja malah ASIP dilepeh-lepeh. Akhirnya aku konsultasi sama bidan deket rumahku. Kata bu bidan anakku bingung puting. Barulah dari situ aku tau, dan berusaha untuk terus disusuin biar anakku mulai terbiasa. Dengan kondisiku yg baru banget melahirkan, jahitan belum kering, begadang setiap malam (merubah kebiasaan yg dulu ga pernah dialamin sebelumnya) mood aku pun sering banget down, sering nangis, sering merasa bersalah, merasa belum bisa ngurusin bayi sama sekali (hampir banget baby blues). Usahaku sampai sekarang ya ga berenti nyoba nyusuin langsung berharap si dede bisa terbiasa. Dan ga berenti untuk pumping all the time biar masih bisa ngasih ASIP ke anakku. Alhamdulilahnya anakku kadang mau nyusu langsung walau sebentar-sebentar dan itu pun kalau si dede lagi ga laper, rewel dan ngantuk. Dan alhamdulilah si dede bisa mimi ASIP walau masih dibantu sufor sekali-kali. Untuk para emping mom semangat yaa ? kita berjuang bersama. Ikhtiar seorang ibu agar masih bisa kasih ASI semampunya.

Read more
 profile icon
Write a reply