suami istri saling terbuka

kenapa yah, aku ga setuju kalo handphone itu privacy, suami istri itu harusnya terbuka satu sama lain, baik masalah keuangan, pekerjaan, apalagi masalah handphone, suami istri itu hrusnya saling terbuka, buka di kamar aja buka2annya, tp seluruhnya dlm kehidupan sehari2. Ap ada yg ga setuju y? alasannya apa? Maaf buat yg ga setuju

57 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan
VIP Member

Setiap manusia punya prinsip. saya dan suami sepakat tidak temenan di Fb, Ig. hp sy, m banking sy suami tau passnya, begitu juga sy ke suami. Jujur aja, sy pacaran sm suami dr 2007, nikah 2015 dan bersama sampai skr, sy semenjak nikah tidak pernah terbesit niat buat kepoin handbag, dompetnya suami (ini prinsip), kalau hp 1x sy kepoin, langsung sakit hati. bukan krn WIL/Gundik atau apalah, lebih ke interens Personal yg ga bisa di ungkap di dalam Forum. sejak saat itu apapun yg di hp suami, sy bodo amat. tp beruntungnya, suami sy selalu terbuka dalam hal apapun, termasuk hal yg tidak penting sekalipun dia berbagi dengan sy, dan sy jg sebaliknya. Handphone memang pripacy, itu adalah Prinsip. toh jg kita sbg suami istri tidak pernah macam" di dalam hp, suami sy tau apa saja grup sy di hp, stiker dari yg sopan bahkan stiker porno jg ada (ga munafik sy ngesave stiker buat lelucuan di grup). sama teman grup yg sering interaksi ke sy, sy ceritain mereka, pekerjaan mereka dan dimna mereka tinggal. tidak perlu d tutupi semuanya.. Kita hidup harus ada prinsip, dan tegas termasuk untuk hal pribadi (hp,socmed) . itu jg tergantung gimana peraturan rumah tangganya masing". ini lah sedikit cerpen syπŸ˜‰

Baca lagi
2y ago

yup, bener sih. klo sy milih gak mau tau krn emg milih menjaga kesehatan mental, jg smpet dgn ceramah klo privasi suami istri itu penting. krn kepercayaan itu sndiri penting. suami jg biasa nya jujur dlm segala hal, kcuali pd halΒ² yg menurut dia gak perlu sy tau.

Prinsip Bu, dan ini yang saya terapkan di rumah tangga kami. Password hp suami saya gatau, tapi kalau mau lihat ya silahkan begitupun sebaliknya. Memang apa yang dicari? Takut selingkuh? Kalau selingkuh sekalipun ngecek hp 1000x sehari kalau niatnya selingkuh pasti ada aja jalannya Bu. Kalau saya dulu pacaran dari jaman nongkrong sampe kerja, hp saya bukan cuma kontak isi temen melainkan kontak client dan perusahaan Bu begitu juga suami. Soal keuangan, saya diajak nemenin suami ke ATM aja segen liat rekeningnya walaupun diminta buat liat. Saya udah ada bagiannya, udah cukup kalau kurang tinggal minta. Soal sosmed? Password nya saya gatau dan gamau tau, buat apa juga? Orang udah nikah bukan cinta monyet, saya gakepo juga apalagi kami kenal sudah lama. Jangan nyari penyakit sih, diri sendiri yang kepikiran suami macem-macem padahal suami baik-baik aja. Ibu nya ngebatin sendiri takut suaminya ngapa-ngapain, akhirnya apa? suami nya dikekang sampe menimbulkan suami berbohong karna ulah kita sendiri yang curigaan dan marah sana sini. Apalagi sampe sadap wa, sangkut2an instagram, fb dll. Cuma balik lagi kediri sendiri sih, inikan menurut saya😊

Baca lagi
2y ago

setuju bun 😁

tergantung pasangannya masing" mungkin ya.. kl dua"nya bisa bersikap dewasa, g pernah mempermasalahkan hal" kecil, siapa juga yg g bahagia hidup tanpa batasan dgn pasangan? tp kl salah satu pasangan suka mempermasalahkan hal kecil, akhirnya rumah tangga jd sering ribut krn hal kecil mungkin dgn adanya ruang privacy diantara suami istri bisa jd pilihannya. krn kan g selamanya salah satunya dlm kondisi emosi yg stabil, bisa menjelaskan dgn bahasa yg enak. contoh misal kita chatan sama sahabat entah becanda dgn bahasa yg menurut kita itu biasa, krn kita ud mengenal satu sama lain bahasa sahabat sendiri, tp pasangan g suka dan mengartikan bahasa sahabat kita itu kasar dan g baik. pasangan minta kita untuk tidak terlalu dkt dgn sahabat hanya krn salah pemahaman. hal" yg spt itu akhirnya bisa memancing keributan. jd kl misalnya menemukan pasangan suami istri yg memiliki ruang privacy diantara mereka, menurut saya gpp dan wajar. mereka yg lebih tau cara untuk meminimalisir konflik di rumah tangganya. yg penting semua kepercayaan bisa dijaga dgn baik. walaupun antara saya dan suami gada batasan, malah dr password email, medsos, dan hp sama dgn suami.

Baca lagi

kalo sya pribadi si kadang privacy itu perlu. misal hp, semuanya tebuka, kecuali chat. kalo aku lebih menjaga privacy temen2 aku si yg semuanya perempuan. mereka juga pesen untuk paling tidak klo suami suka ngechek chat, pesan mereka minta di hapus. tp berhubung suami juga segen periksa chatinganku dgn temen2, jadilah aku jarang hapusnya. sebaliknya, sya juga gitu ke suami. perihal keuangan.. paling terbukan di bagian pemasukan dan pengeluaran pokok. berhubung sya yg nyatetin. kita sepakat untuk ngga nyatetin uang yg di kasih ke sodara, ortu sy, ortunya. dan saya juga ngga nuntut dia ngasih tau nominalnya.. juga keuangan di pegang suami, keoerluan rumah tangga juga suami yg atur, buar sya ga mumet mumet.. hehe.. kalau masalah keluarga besarnya. apalagi itu.. kalo ngga ngelibatin sya, sya mah ngga mau tau ya, kecuali dia yg cerita.. hehe.. begitupun sya, kalo ada sesuatu yg ngga boleh atau ngga pantas untuk di ceritakan ke suami, ya sya ga cerita. kecuali udah melibatkan dia, atau sya meminta saran. atau dia memang harus tau.. pokonya lihat keadaan dan bagaimananya, gitu..

Baca lagi

untuk masalah hp betul memang harus terbuka. tp kalau masalah keuangan, menurutku istri harus bisa memilah mana yang boleh/tidak boleh suami ketahui. Iya kalau suaminya cuek dengan harta istri sih ga masalah. Ada contoh, suaminya temenku. Temenku ini dapat harta warisan dari orangtuanya (orangtuanya masih hidup), memang sih warisannya ga banyak, dan adiknya yang laki2 juga masih bujang dan belum mampu. Warisan tsb dibagi dengan hukum islam, yang mana si temenku ini hanya dapat bagian 1/6nya dari adiknya. Trus dengan macho nya, suaminya langsung ngomong ke ayah mertua, bilang katanya bagian untuk istrinya ga usah aja. Kasihkan aja semua untuk si adik. Lah mamam dah πŸ˜….

Baca lagi

Dari pertama nikah saya gak ada aturan buka hp/gak boleh buka hp masing" Bun.. Yo kalau mau pinjem Monggo, kalau mau cek Monggo.. jadi yah gak perlu lah hal hal gitu malah jadi bahan curiga, tapi yah jangan ngelunjak jg apa apa dicek apa apa dicek. Bikin pasangan gak nyaman, plus kecurigaan malah menjadi kenyataan kan bahaya yah.. semua kembali ke pol fikir Bun, karena kalau kita percaya InsyaaAllaah pasangan jg akan jaga kepercayaan.. gitu aja udah, tinggal minta sama Allah SWT aja , semua dijaga dari godaan setan, setan mah bentuknya banyak.. rasa curiga ke pasangan aja udah bentuk godaan setan 😈

Baca lagi

mungkin gini bun. dlm rumtang jg kadang kita masih punya privacy terkait keluarga masing2. iya iya bunda bener di kamar kita buka2an tanpa privacy, tp itu kan kita berdua aja toh? sedangkan misal aib ade kakak kandung kita, permasalahan pribadi ortu kita, dsb bukan ranahnya privacy yg bisa kita buka ke suami krn itu bukan persoalan "berdua" lg.. saya pribadi memang ga ada batasan apapun buat pake hp satu sama lain dgn suami. tp klo suami sekiranya buka2 wa saya pas habis saya ngobrol sama ade or kaka or ibu or siapapun yg abis curhat ya saya batasi suami buat ga akses chat itu. gitu loh buun..

Baca lagi
VIP Member

Bagi sy jd suami istri itu tetep ada privacy. Karena ada hal2 yg ga bs di ceritakan ke pasangam, contoh soal kerjaan yg bersifat rahasia. Tp klo soal hp harus terbuka, krn skrg hp sdh kaya copy diri kita, semua ada di hp kita. Sy sm suami dr pacaran sdh bebas pegang hp pasangan, dan sebelum menikah ini termasuk dlm perjanjian kami. Karena kami mau smua terbuka dan jujur. ini penting sih bagi saya, klo hp aja ga bs di pegang dan di cek, ya pasti ada apa apanya yg bawaannya curiga terus rasa curiga dan kepo wanita itu besar

Baca lagi

ya memang harus terbuka semuanya. nikah aja harus satu visi, satu pemikiran. kalo punya mindset sama malah rejeki banget. yg harus di note adalah ttg kepercayaan. kalo udah ada trust issue ke pasangan sih mau terbuka sampai segimanapun juga ga bakalan puas. kan fundamentalnya aja udah lemah. ini juga berlaku ke pihak yg dipercaya. dgn nggak menyepelekan keprcayaan itu, apalagi kalo pasangannya ga percayaan. kalo bisa yakinkan terus. it takes two to tango.

Baca lagi

Setuju bun..saya bgt sih ini,saya sma suami jg terapin ''anti privacy'' jd masalah apapun saling terbuka.Kalo saya pribadi sih mikirnya udh nikah udh jd pasutri otomatis ya udh jadi satu jg,jd apapun itu ya harus saling tau.Karna dari adanya keterbukaan itu semakin mengurangi kecurigaan pasangan,saling terbuka jg menjauhkan rumahtangga dari yg namanya perselingkuhan.Jd ada baiknya utk saling terbuka,jujur,dan gak ada yg namanya rahasia

Baca lagi