Cerai atau Bertahan?

Halo. Ingin minta pendapat dan pandangan kalian semua yg baca ini. Saya dan suami hampir 2 tahun menikah. Dikaruniai anak perempuan (skrg 2,5 bulan). Saya ingin bercerai tapi tidak tahu apa ini keputusan yg tepat atau hanya bisikan setan. Alasannya yaitu: 1. Suami tidak menafkahi batin. Kami tinggal pisah rumah karena suami tidak mau tinggal di rumah ortu (ortu puhya rumah kosong). Tetangga ribut terus katanya. Jd dia ngekost sendiri. Dibiayai temannya/kakaknya. Saya bukannya pelit gak mau biayai. Tapi, saya ingin dia tanggung jawab dgn keputusannya itu. Hrs tahu kemampuan. Sedang ngaggur ya terima saja apa yg ada. Kalau dia ingin saya ikut, jangan pakai uang saya utk biaya sewa tempat krn gaji saya pas2an habis utk kebutuhan sehari2 dan anak. Saya malah provide rumah kosong utk ditinggali gratis pula. Tp dia gak mau. 2. Dia tidak mau menafkahi lahir. Dia menganggur. Malas cari kerja. Kerjaannya main games. Sedangkan saya kerja. Sudah kerja, saya pun hrs urus rumah. Dia gak mau urus rumah katanya itu kerjaan ibu2. Dia juga gak mau jd driver ojol krn rambutnya nanti lepek krn pake helm. Sy jg saranin gmn kalau buka toko sembako kecil2an. Trs dia blg itu hrs 24 jam kerjanya (dlm hatiku: lho kita kan pemilik toko. Nyesuain dgn keingin kita aja bukanya bisa). Pokoknya banyak alasan. Sy sering sedih kok suami sy gak mau kerja pdhl dia sehat, sementara banyak org yg maksain diri walau keterbatasan apapun dijalani demi sesuap nasi. Dia mah enak tinggal ongkang2. Kalau saya singgung ttg nafkah uang, dia selalu marah katanya saya matre 3. Dia membandingkan saya dengan istri2 sebelumnya. Dia sudah pernah menikah 2x dan 2x cerai. Apapun selalu membandingkan saya dgn mereka. Apalagi urusan ranjang. Ini membuat saya tidak mau melayaninya. Sejak melahirkan (2,5 bulan), saya selalu menghindar berhubungan badan dgnnya. Dipegang sama dia pun rasanya enggan. Dia juga klo hb kasar sekali. Gak peduli sy kesakitan atau gak nyaman. 4. Perasaannya ke saya sepertinya palsu. Saya pernah melihat chat dia dengan temannya waktu kami sudah menikah. Katanya dia menyesal sudah menceraikan istri sebelumnya. Istri sebelumnya adalah yang paling perfect. Trs dia pun bilang "kamu sih ngajak buru2 nikah". 5. Suudzon terus sama ortu saya. Dia pernah bertengkar sama ayah saya sampai teriak2 dan nunjuk2 ke wajah ayah saya sampai kedengaran tetangga gara2 tanaman. Ayah memilih diam krn klo sm2 marah, bisa parah. Krn inilah suami pergi dr rumah. Saya sakit hati ya ayah saya diperlakukan sprt itu olehnya. Ortu sy adalah ortu dia juga. Hrsnya dia memperlakukan dgn baik. Blm lagi suami sk nuntut beli mobil. Dia bilang ayah saya yg janjiin pdhl gak ada tuh kata2 begitu. Nuntut terus pdhl ayah saya sejak pandemi gak digaji perusahaan krn pailit. Sejak dia bertengkar dgn ayah saya, saya kadi masa bodo sm dia mau ngapain terserah lah. 6. Dia egois dan gampang marah. Saya takut sekali kalau kembali satu rumah dgn suami. Dia selalu bikin sy stress. Marah2 krn hal kecil. Nyindir kalau saya lg santai2. 7. Dia gak mau sholat. Sebelumnya dia murtad dr islam ke katolik. Pas mau nikah sm saya, dia balik ke islam lagi. Tp kyknya ktp doang. Dia gak sholat dan dlm sehari2, dia msh menggunakan kata2 katolik. Saya takut sekali anak mencontoh dia. 8. Tidak ada rasa aman darinya. Seharusnya sorang suami bs memberikan rasa aman. Tp sy tidak merasakan itu. Sy masih sendiri kemana2. Sy melakukan sesuatu sendiri. Sy hamil pun, suami sy cuma antar jemput saya kerja cuma 7 hari. Bayangkan, dr 40 minggu hamil, dia cm antar jemput 7 hr saja. Sy pulang malam abis kerja dr luar kota, gak mau jemput. Alasannya gak enak badan (tp msh bs marah2). Kalau saya udah gajian aja, dia tagih2 itu uang rokok, uang makan, dan kebutuhqn2 dia. 9. Dia tidak pernah ucapkan tolong, maaf, dan terima kasih pd saya. Dia egois. Gak mau minta maaf. Hrs saya dlu yg minta maaf. Bahkan dia pgn sy smp sujud2 ke dia. Gak pernah blg tolong kalau nyuruh tuh. Gak pernah bilang makasih kalau saya kasih uang. 10. Gak pernah memastikan kebutuhan saya dan anak udh terpenuhi atau blm. Dia selalu menuntut uang ini itu utk kebutuhannya sendiri tapi gak pernah nanya kebutuhan saya dan anak apa aja dan udah terpenuhu belum. Hrsnya dia sbg lelaki dan kepala keluarga mendahulukan istri dan anak dlu. Menurut kalian, apakah alasan cerai saya ini mengada-ngada? Saya jg bingung bagaimana cara bilang ke dia soal cerai ini krn saya takit dia marah duluan dan saya kasihan sm dia. Kalau cerai, dia makan, uangnya dr mana ya. Saya inginnya dia dpt kerjaan dlu. Klo udh dpt kerja, cerai pun sy bisa tenang. Sy oun udh ikhlas kalau dia ketemu perempuan lain. Tp keadaan gak sprti itu. Kalau dibiarkan begini saja, saya takut dosa krn saya gak melakukan kewajiban saya sbg istri. Saya sering menyesal krn sudah menikah dgnnya. Tp satu hal yg tdk sy sesali yaitu kehadiran anak sy. Mohon sarannya 🙏🏻

103 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

Kalo memang alasan nya benar seperti apa yg bunda kemukakan di atas maka cerai adalah pilihan terbaik... Jgn pikirin lagi dia kasihan makan dr mana dll nya bund, yg harus di pikirkan itu kebahagiaan bunda dan anak... Itu udah bener2 masuk kategori laki2 modal dengkul tapi ga tau diri dan ga sadar diri, abis itu minta di nafkahi juga sama isteri, berani sama ortu bunda yg sedikit banyak nya udah berkontribusi buat buat rmh tangga bunda, abis itu masih ga punya muka juga nuntut minta di belikan mobil... Yaa Allah ini laki2 mahluk dr belahan planet mana sih bund 😪 Masukan gugatan cerai ke P.A itu adalah hal yg terbaik bund...

Baca lagi

ya Allah bun banyak bangett point nyaa. aku sm suamiku sm2 kerja dan Alhamdulillah gajiku lebih besar dr suamiku jadi banyak kebutuhan yg dibeli dengan uangku kadang aku jg merasa sedih knp jd aku yg spt kepala keluarga dan dia aku minta cari kerja sampingan ga mau pdhl dirumah cmn main hp. Waktu pacaran dia pernah janji2 banyak ke aku dan aku ga pernah ngungkit kecuali ketika kita bertengkar dan dia slalu jawab "salahmu ngajak nikah buru2". kalo dari case kamu seandainya aku jd kamu aku udh ga kuat bun karna punya suami sm enggak ga ada bedanya mending cerai seengaknya udh gaada hubungan sm orang yg slalu buat kita stress

Baca lagi

pantes cerai 2x udahan sifatnya bajingan kayak gt, bunda lngsung konsul kr kiayi atau penasehat pernikahan yg ada d KUA, bunda juga sharing sm ayah ibu bunda ttg kelanjutan hbungan bunda dg suami, krna mnurut sya sdh tdk ad yg bisa d pertahankan, ada dia atau gak tetep aja anak bunda g dpt peran ayahnya dll hal menafkahi lahir batin dll. mbgkin awalnya sebaiknya d lakukan mediasi tp jika merasa sprtinya g sanggup utk mediasi ysdh, toh pengajuan Hulu' dengan alasan" yg bunda sampaikan di atas spertinya akan mudah d stujui oleh pengadilan 🙏. jangan lupa minta petunjuk sm Allah ya bun, smoga d berikan jalan terbaiknya

Baca lagi

bund kamu sudah tau dya prnh nikah 2x sampe cerai. dn kamu sudah tau kalo dya prnh murtad!!! kok bund mau siiii nikah sm dya??? apa orgtua bund ga melarang pas pacaran atau menikah? bund aku kalo jd bunda sudah tdk sanggup. mau cerai skrg pun aku masa bodo dgn keadaan dya yg ga kerja. ngapain mesti mikirin keadaan dya. toh dya aja ga prnh mikirin bunda sm anaknya dya sndri. buka mata hati bund. berdoa minta sm allah tolong diberikan jawaban yg baik. smga bunda bsa bertindak cepat ya bund. oh iya kalopun bunda cerai bunda msih bsa kasih makan anak2 bunda apalg bunda kerja yaa enak bgt bund

Baca lagi

Hilangin aja dulu rasa kasiannya, susah kalo mau cerai tapi masih punya rasa kasian nanti ujungnya memaafkan tapi kembali sakit hati (kalo sang laki ga berubah jg) Mokondo ya dia bund? Masa tulang rusuk jadi tulang punggung juga sih... Mana punya bayi juga udah bun pikirin matang², diskusikan dengan orang tuamu, kalo bisa kamu minta saran sama yg lebih mengerti seperti pengacara, kamu lepas dari dia pun ga akan rugi bunda... Kasian ayahmu ditunjuk² pasti hatinya merasa sakit dan hancur tapi cuma bisa diam Toh dia ada kakak/saudaranya kan Bun? Yasudah biar mereka aja yg urus Bun

Baca lagi

bun, dia ajh udh 2x menikah dan dua"nya cerai knpaa ga cari tau sblm nikah? mungkin dia gagal dlm rt grgr itu yg bunda sebutin td. akusih ya klo jd bunda auto cerai bun, maaf ya suami bunda gadaa ++ nya minus smua kelakuan dll kek gitu mh laki" mokondo bun, maunya di biayain gamau usaha, cma manfaatin bunda doang itumah. gausah mikirin nanti stlh cerai dia mkn apa, dia ajh gapernah mikirin bunda, paling cerai dri bunda cari mangsa lain dgn kata" manisnya

Baca lagi

Yang saya heran kenapa bunda mau menikahi pria seperti itu? Bahkan setelah diperlakukan dengan buruk, tidak hormat dan tanpa respek bunda tetap tidak ilfil ya? malah masih terlihat peduli. Laki-laki kalau udah mokondo seumur hidup ga bakal tanggung jawab sama istri, mau enak sendiri. Kalau saya, udah saya cerein tanpa babibu, ga perlu memikirkan orang yg bahkan ga respek sama istri sendiri, sama anaknya, sama keluarganya. Parasit, pemalas dan ga tau malu.

Baca lagi

ini sih fix Bun ceraiiii bund ceraiiiiii😩 gedek nyaa dengar cerita bunda ini , Kok bisa yaa ada laki-laki kayak gtu bund , entah kenapa setiap dengar kalok udah katanyaa laki-laki malas kerjaa ,tapii maunyaa nyantai2 teruss pengen kali rasanyaa tak buang itu suami kejalanan sangkin geramnyaa , padahal si istri udah kasih ideide buat buka usaha ,tapii masih aja ada alasannya, emang dasar dianyaa malas kerjaa,karna udah keenakan hidupnyaa apa-apa ditanggung sama istrii

Baca lagi

bu gini aja ya inti nya, kalo hubungan kalian lebih banyak keburukan daripada kebaikan yasudah bubar aja. tapi balik lagi, mau diteruskan atau ngga nya tergantung kapasitas kamu sbg istri. saya gamau menghakimi mau km bucin atau apapun itu namanya. inget bu, anak msh umur 2.5 bulan, apa iya suami kaya gitu bisa nyekolahin anak? bisa gak ngajak anak main? biasa gak menjaga keamanan anak? semoga segera ada solusi nya ya bu. ingat kebahagiaan utk diri dan anak mu dulu

Baca lagi

Nih kalo aku jadi km udah nemu alasan segitu banyaknya ga pake tanya di TAP sini bun.. Tapi langsung saat ini juga bawa berkas ke PA buat gugat cerai. Ga pake babibu ngomong ke suami dzolim lagi. Ga ada alasan buat bertahan dgn segala kedzoliman tsb.. Jangan baek2 lah bun jadi orang, udah tau dimanfaatin doang kok masih mikirin dia nanti makannya gimana kalo ga ada uang, ya biar dia usaha sendiri lah, jangan baek2 bun.. gunakan kebaikanmu pada org yg tepat aja..

Baca lagi