Ruspita profile icon
PlatinumPlatinum

Ruspita, Indonesia

Kontributor
My Orders
Posts(11)
Replies(428)
Articles(0)

Sekedar share dan ingin bertanya sbg sesama wanita

Assalamualaikum... Bunda2 maaf saya hanya ingin bertanya pada bunda2 semua sbg sesama wanita. Apa pantas saya sbg isteri masih tidak bisa memaafkan dan melupakan kesalahan suami..? 1. Suami saya baik perangai dan prilaku nya pada saya, anak bawaan saya yg sudah SMP dan pada ortu saya juga klrg saya yg lain nya... 2. Tidak pernah kasar, tidak pernah kdrt dan lembut terhadap isteri 3. Tidak pernah menghabiskan waktu dgn teman teman nya untuk nongkrong karena memang suami saya sudah tidak suka kumpul2 bgitu, dia lebih suka menghabiskan waktu di rumah dgn anak isteri oleh sebab itu suami pun buka usaha di dalam rumah dan via online juga 4. Tidak pernah menuntut saya buat beres2 rumah, masak dan ngurus anak bahkan tidak menuntut saya untuk menyusui anak kalo dirasa itu memberatkan saya, dia lebih memilih anak di berikan sufor dr sejak lahir 5. Suami sangat sangat memanjakan saya bahkan untuk makan pun kdang dia yg menyiapkan dan tidak jarang menyuapi saya hanya saja saya malu di lihat anak saya yg sudah besar 6. Ketika saya ada pekerjaan kadang dia yg menyiapkan baju untuk sidang dan dia pun yg antar jemput saya 7. Dia beberes rumah, nyuci baju dan ngurus anak sambil cari nafkah juga di dlm rumah. Saya hanya setrika baju saja karena dia tidak bisa nyetrika dan itu pun saya lakukan ketika ingin karena suami ga pernah nyuruh 8. Suami ga pernah nyuruh saya ke warung atau bahkan sekedar bikinin kopi pun ga pernah nyuruh, dia yg lakuin itu 9. Bahkan kalo anak saya ada rapat di sekolah pun dia yg dtg dan hadir kalo saya ga bisa 10. Ketika saya hamil dr 2 bln sampe waktu nya lahiran suami melayani saya full semua dr mulai pijitin kaki, pijitin badan, kepala, suapin makan, siapin makan, dan tidur pun dia yg gantiin baju saya tidur dan untuk ke kamar mandi bolak balik BAK pun dia melarang saya, dia sediakan tempat BAK setiap mlm di kamar dan pagi nya dia yg bersihkan sampai melalui masa nifas pun suami melayani saya semua dr mulai bersihkan bekas2 lahiran, bersihkan pembalut, pakaikan pembalut, menyuapi saya makan plus ngurusin newborn juga. Sampai semua klrg dan teman2 saya bilang bahwa allhmdllh saya sangat diratukan oleh suami. Tidak dipungkuri hati kecil saya pun mengakui dan alhmdllh sangat saya syukuri... Nah kesalahan dia disini hanya 1 yg sampai sekarang saya ungkit dan ga bisa saya maafkan... Di 1 tahun pernikahan kita, dia tiba2 kabur2an tanpa alasan jelas ke rumah org tua nya yg ada di Jateng karena kita tinggal di Jabar sesuai domisili saya, selama kabur2an 3 bulan itu full ga kasih nafkah dan saya pun meminta cerai tp suami ga mau sampai akhirnya dia pulang dan kembali lagi ke saya, saya pun kasih kesempatan... Dan kejadian itu terulang lagi ketika saya hamil 6 bulan, dia berusaha kabur2an lagi ke rumah ortu nya ketika rumah sepi dan saya lagi di tempat kerja tapi untung nya keburu ketahuan dan berhasil di cegah, dari situ saya total ga percaya lagi ke suami, saya kecewa dan saya meminta cerai tp suami ga mau akhirnya suami minta maaf dan berjanji ga akan ngulang lagi kesalahan nya... Ketika ditanya alasan nya pengen kabur2an apa selalu ga jelas... Dari situ sampe detik ini rasanya saya kecewa dan ga bisa maafin suami... Apakah saya terlalu berlebihan tidak bisa memaafkan kesalahan suami..? Apakah saya seperti menganut pribahasa "gara2 1 kesalahan, 1000 kebaikan hilang di mata saya"... Kebaikan suami sampe skrng masih sama ga ada yg berubah... Tapi hati saya yg masih keras untuk memaafkan... Wajar atau kah tidak saya blm bisa memaafkan..???

Read more
 profile icon
Write a reply

Bagaimana cara mengiklaskan dan melupakan kesalahan suami

Assalamualaikum bunda, maaf saya hanya ingin share saja semua uneq2 dalam hati saya dan rasa tidak nyaman di hati selama ini... Ini pernikahan kedua saya yg baru berjalan 3 thn dan baru di karunia 1 org anak, setelah sebelum nya saya berstatus janda dgn 1 org anak selama 10 thn... Suami kedua saya umur nya lebih muda dr saya, bucin bgt ke saya, dia tipikal penyayang dan baik, dia sayang trhdp anak saya yg pertama dan dia pun ikut terjun lngsung dlm pengasuhan anak kedua kita, selalu turun tangan langsung juga untuk urusan beres2 rumah, dan saya tidak pernah memegang pekerjaan rumah apapun karena suami yg melarang bahkan untuk masak dan menyediakan makan pun tidak pernah dan tidak pernah di tuntut untuk melayani suami dan tidak di perlakukan seperti ART, keuangan rumah tangga pun saya yg pegang, karena menurut suami laki2 kebutuhan nya cmn buat pegangan bensin, makan dan rokok saja, selebih nya uang diberikan ke isteri full (alhmdllh di ratukan oleh suami) Masalah nya ada di thn ke 2 pernikahan saya tepat di tgl 17 Maret 2022 ketika kita cekcok suami kabur2an ke rumah org tua nya yg ada di Jawa Tengah selama 3 bulan full tanpa memberikan nafkah sepeserpun, saya yg disini bekerja sbg Praktisi Hukum merasa di injak2 kepala dgn perlakuan suami sperti itu akhirnya saya meminta cerai pada suami tapi suami tidak mau dan akhirnya kembali pulang ke rumah tanah kelahiran saya di Jawa Barat... Sehari hari setelah kepulangan nya prilaku suami normal yg meratukan saya sampai tepat di 3 thn pernikahan kita dia mencoba ingin kabur2an lagi ke rumah org tua nya di tgl 7 Maret 2023 dan itu dilakukan ketika saya hamil 5 bulan, tanpa ada cekcok sebelum nya... Saya dan klrg mendesak mempertanyakan faktor apa yg membuat suami selalu ingin kabur2an ke rumah org tua nya tapi dia jawab kalo dia sendiri pun bingung seperti sedang linglung, sayang nya alasan seperti itu sangat tidak bisa diterima akal sehat saya... Buntut nya dr bulan Maret saya hamil 5 bulan sampai saat ini anak sudah lahir pun saya selalu meminta cerai pada suami tapi suami menolak karena bagi suami ini tidak adil hanya gara2 satu kesalahan 1000 kebaikan dia hilang... Alasan saya ingin bercerai hanya 1 yaitu karena saya selalu dibayangi rasa sakit hati akibat perlakuan suami yg bagi saya sangat bajingan dan kesalahan yg sangat fatal sekali dlm rumah tangga wlpn bukan selingkuh (kabur kaburan).... Apa saya pantas terus merasa di bayang bayangi sakit hati dan ingin bercerai dr suami hanya gara2 suami melakukan 2 kesalahan yg sama(kabur kaburan)... Dan bilamana saya ingin melupakan, mengiklaskan rasa sakit hati dan memaafkan suami, bagaimana caranya..? Jgn memberi saran ingat kembali kebaikan suami karena hal itu sudah saya lakukan dan tidak berhasil karena dlm keseharian nya suami selalu meratukan saya, tdk pernah memperlakukan saya seperti ART dan baby siter... Saya benar2 bingung, selalu jadi dilema... Ketika suami tidur hati saya mengakui kalau dia baik dan saya bersyukur, tapi ketika dia sudah bangun kok tiba2 saya suka ngedadak ilfeeelll, benci, emosi, hati saya seperti mendidih ingat kejadian dia kabur2an yg ujung2 pasti saya berkeinginan buat cerai biar ga liat suami saya lagi dan ga ingat kesalahan nya lagi 😭 NB : Mertua laki2 sudah meninggal dan hubungan saya dgn ibu mertua tidak baik karena ibu mertua tidak ingin anak nya menikah dgn org suku Sunda.. Keinginan ibu mertua anak laki laki nya menikah dgn sesama keturunan Arab suku Jawa juga...

Read more
 profile icon
Write a reply

Adakah yang mengalami hal sama seperti saya ketika hamil sangat membenci suami?

Assalamualaikum... Selamat pagi bunda - bunda semua, semoga selalu di beri kesehatan dan ada dalam lindungan Allah SWT. Bunda sekalian saya wanita berumur 35 tahun dan sekarang sedang hamil anak kedua usia kandungan 16 week. Ini pernikahan kedua saya setelah 10 thn menjadi single parent ya bund... Yang ingin saya tanyakan apakah ada yang mengalami hal seperti saya setiap kali hamil selalu merasa benci yang berlarut larut terhadap suami sampai selalu minta berpisah..? Karena dulu pun ketika saya hamil anak pertama kejadian nya sama bund, saya sangat membenci suami saya dan saya selalu minta berpisah bahkan berkelanjutan sampai sesudah melahirkan pun saya trus merengek minta berpisah padahal rumah tangga saya dr awal pun baik2 saja tidak ada masalah hingga akhirnya saya bercerai dgn suami, setelah nya saya focus bekerja dan tidak menikah lagi selama 10 thn... Lalu sekarang di pernikahan kedua saya yg baru 2 thn ketika saya hamil, perasaan benci yg meledak ledak terhadap suami kembali muncul dan kata ingin berpisah sering saya sampaikan terhadap suami saya walaupun tdk di gubris oleh suami saya... Dan untuk karakter mantan suami saya dgn suami yg sekarang mereka sama - sama tipikal penyabar, tipikal suami siaga dan tipikal suami yg tidak segan membantu pekerjaan rumah (Contoh : menyiapkan makanan, membantu membereskan rumah bahkan mencuci pakaian juga). Saya serius bertanya barangkali bunda - bunda disini memiliki pengalaman yang sama seperti saya ketika hamil... Terimakasih 🙏😊

Read more
 profile icon
Write a reply