KEHAMILAN YANG GAK DISANGKA2 (SUDAH PAKAI PENGAMAN MASIH BISA HAMIL??)

Dear bunda2 sekalian, cuma mau curhat. Sekarang saya sedang hamil anak ke 2, sudah telat 2 minggu lebih Dan sudah testpack, garis 2 walaupun Masih agak samar Dan belum periksa ke dokter. Jujur kehamilan Kali ini sangat2 berbeda dari yang pertama, kehamilan yang pertama Benar2 kami nantikan dengan penuh harap Dan do'a karena saya Sempat jadi pejuang garis 2 selama 2 tahun, waktu itu saya sangat2 bersyukur Dan bahagia, saya pake banyak testpack untuk memastikan, hari itu juga langsung USG ke Obgyn. Kali ini justru saya menangis Dan sungguh sangat tidak menyangka Dan hampir tidak percaya, ada beberapa alasan kenapa saya Benar2 gak expect kehamilan Kali ini 1. Saya memang gak KB karena saya gak mau pasang KB hormonal, mau masang IUD tunggu haid dulu, malah bikin saya malas Dan ujung2nya selama ini kami HB pake kondom, saya terlalu percaya kalau gak mungkin HB pake kondom bisa kebobolan, gimana caranya?? 2. Sejak punya anak, saya Dan suami jarang banget berhubungan paling2 seminggu sekali, itupun kalau saya gak haid Dan ada kesibukan lain. 3. Saya merasa saya Dan suami bukan pasangan yang subur2 amat, dulu pas promil saya didiagnosa tuba falopi non paten sebelah kiri, sementara suami spermanya kurang banyak, jadi kalaupun hamil pasti butuh usaha Dan waktu yang lebih lama, bahkan kalaupun gak KB atau pake alat kontrasepsi belum tentu juga langsung hamil, pikir saya menyepelekan reproduksi saya. Tapi qodarullah ini lah yang terjadi, niat hati cuma iseng nyuruh suami beli testpack 5000an, g usah mahal2, suami malah beliin yang mahal Dan ternyata hasil testpack iseng2 malah positive. Setelah kaget dan denial, Hal selanjutnya yang saya fikirkan adalah ANAK SAYA. Anak saya baru 1,5 tahun bun 😭 dia Masih susah makan Dan ngandalin ASI saya, saya Masih berjuang keras MPASI, anak saya lagi nempel2nya di saya di usia sekarang. Banyak Hal yang belum saya ajarkan Dan terapkan ke anak saya. 😭 Niat hati saya, mau ngasi dia adik setelah perkara MPASI sudah lewat, dia sudah melewati 1000 hari kehidupannya, gak nyangka sungguh tak menyangka, perhatian ini akan segera terbagi di saat bahkan dia baru berusia 2 tahun 😭 Belum lagi nanti kalau seperti kehamilan sebelumnya morning sickness saya cukup parah, cukup banyak drama kehamilan, gimana menghadapi itu semua kalau saya punya anak yang juga MEMBUTUHKAN perhatian saya? 😭Jujur saya merasa bersalah Dan gak tega melihat anak saya. Saya juga takut bakal SC lagi, padahal katanya minimal SC itu jaraknya 3 tahun, tapi saya cuma 2 tahun, saya juga cukup trauma sama SC Karena jahitan SC saya Sempat infeksi. Belum lagi masalah ekonomi, dulu suami saya kerja di lokasi, gajinya lumayan besar, sekarang malah gak di lokasi gajinya kurang 50% nya, saya juga merasa bersalah sama janin di kandungan saya karena gak bisa menyambut dia sama seperti saya menyambut kakaknya, saya bahkan belum USG. Saya Tau saya harusnya bersyukur, saya harusnya berbahagia, banyak orang di luar sana yang sangat2 mendambakan posisi saya. Tapi jujur saja, saya belum siap, kekhawatiran itu selalu ada, yang terpenting anak pertama saya.

63 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

Peluk jauh ya bun saya tau bgt gmna rasanya,tp saya mau ucapin selamat yaa atas kehamilannya bun semoga diberi kesehatan & kelancaran sampai persalinan nnti.Mgkn awalnya emg berat buat nerima,tp insyaallah kalo bunda ikhlas psti semuanya diberi gampang & lancar bun. Sedikit cerita ya bun..dulu waktu anak pertama saya umur setahun,saya jg kebobolan hamil lagi.Berat rasanya buat nerima apalagi anak masih kecil,tp mau gmna pun anak itu karunia yg allah percayai utk di titipkan ke kita.Akhirnya lama kelamaan saya bisa ikhlas menerima,saya jg persiapkan mental & fisik biar gak kaget ngurus anak 2 dg jarak yg deket psti udh kebayang gmna rempong nya.Pdhl wktu itu ekonomi saya masih naik turun,adapun ya pas pasan cukup buat makan & kebutuhan anak kaya susu sama diapers.Tp yaudah saya & suami pasrah..jalani aja.. alhamdulilah kehamilan kedua no drama.Gak ada mual muntah sgla macem,makan apapun masuk,dibawa aktivitas sehari2 jg kuat.Kebayang ya bun ngurus anak toddler yg lagi masa aktif aktifnya,dg posisi lagi hamil blm lagi harus ngurus kerjaan rumah ini itu.Tp alhamdulilah saya bisa lewati itu,bisa ngurus semuanya dg tangan sndiri meski dlm kondisi hamil. Slma hamil jg saya bener2 apa adanya..periksa sebulan sekali ke bidan yg murah,USG slma hamil cuma 2x aja krna ekonomi saking pas pasannya.Boro2 minum susu hamil,lebih baik uangnya buat beli susu sama diapers anak.Makan buah?jarang bgt,beli kalo pas ada rejeki lebih.Selebihnya bisa makan ada lauk jg syukur,makan seadanya aja gak harus pake sayur prohe prona sgla macem..yg pnting makan.Smpe lahiran alhamdulilah gratis semuanya dicover bpjs,syukurnya saya lahiran 2x normal semua & alhamdulilah gratis semua. Smpe skrg anak kedua udh umur 7bln lebih sdgkan yg pertama 2.4th ,semuanya saya urus & pegang sndiri.Posisi hidup di rantau,jauh dr ortu/mertua,jauh dr sodara.. alhamdulilah bisa mandiri.Jadi intinya pasrah aja bun,syukuri apa yg memang udh menjadi takdir kita.Insyaallah kalo dijalani dg ikhlas,pasti diberi jalan yg mudah..semangat ya bun..

Baca lagi
VIP Member

semangat bunda ❤ aku paham krn aku pernah di posisi kamu, 2x malahan. yg pertama kebobolan itu krn kebodohan aku yg emang gak KB krn bingung mau KB apaan, aku jg gak expect kalo aku sesubur itu krn yaa bener2 lupa pas hb lagi masa subur dan tembak dalem 1x doang bulan depannya lgsg positif, dulu pas tau positif jg sempet nangis krn aku ngerasa bersalah sm anak pertama. pas anak ke2 lahir aku udah gamau hamil lg krn aku mau fokus sm anak ke2 ku jd aku KB tp qodarullah lagi2 hamil lagi, gatau allah ini saking percayanya aku sm suami sampe2 kami dikasih titipan lagi bahkan kali ini suami sampe nangis krn takut gak ada rezeki buat ngempanin kami tp alhamdulilah pas hamil ini suami malah keterima kerja jd skrg ada penghasilan tetap setelah sblmnya usaha jualan coil vape dirumah dg penghasilan yg gak tentu. aku paham banget pasti perasaan kamu lagi kacau, sedih, marah, bersalah banget, aku betul2 paham tp aku harap kamu merenungkan lagi yaa bun mungkin aja kedepannya bakalan terjadi hal2 baik setelah anak ini lahir, siapa yg tau anak yg ini mampu mengangkat derajat kamu dan suami di kemudian hari, masalah rezeki jg kamu ga usah hawatir, selagi masih mau berusaha allah gabakal membiarkan hambanya kelaparan bun, hal ini yg aku tekankan di otakku supaya aku ikhlas dan hal yg aku katakan suami supaya suami semangat lagi. peluk jauhh yaa ❤

Baca lagi

saya sudah 15 tahun menikah dan selama 13 tahun kami memakai KB kondom... Alhamdulillah gak ada istilah kebobolan...dan kami termasuk pasangan yg subur...gampang hamil...saya dulu malah KB pil yg kebobolan anak ke 2... waktu anak pertama masih usia 1,5 tahun.... ekonomi sulit ..hanya jualan es...ngontrak diusir terus ..dengan mertua dan ipar pun diusir....uang gak ada gak pernah periksa selama hamil...tapi harus disyukuri bun...dijalani dengan ikhlas...karena semua sudah takdir dari Alloh...jangan sampai bunda menjalani kehamilan ini dengan perasaan terpaksa...karena imbasnya sangat besar...bisa ke janin, anak, suami bahkan bunda sendiri....apalagi bunda pernah menjadi pejuang garis dua...karena waktu berjalan sangat cepat Bun... sekarang klo saya mengingat masa masa itu saya sedih...dan bersyukur ... walaupun anak ke 2 gak pernah periksa ke bidan... Alhamdulillah lahir normal ...selamat dengan berat 4 kg ..lahir dalam kondisi lebam seluruh badan....hampir dinyatakan meninggal... Alhamdulillah anaknya sehat...cantik dan sekarang tumbuh remaja...dan menjadi anak yg Solehah...yg sekarang sedang berjuang di pondok pesantren....semangat bunda....kita harus yakin semua rencana dan takdir Alloh lah yang terbaik...jltugas kita di dunia hanya menjalankan saja sebaik baik nya apa pun peran kita...bunda pasti bisa melalui dan menjalankan ini semua dengan baik ..

Baca lagi
VIP Member

Hay bunda... Aku udah melewati fase itu.. Aku hamil lg pas anak 14 bulan.. Kondisinya sama, ga mau kb hormonal, mau iud tp kalau saya belum haid2 smpe anak saya 14 bulan... Pas tau saya telat.. Saya cuekin dulu.. Nanti nanti.. Pas udh 2 minggu baru tespek... Meski terasa berbeda dan berat.. Merasa bersalah, khawatir, takut, kesal dll.. Apalagi masih terbayang meja operasi yg membuat trauma.. Tp sejak tespek langsung mikirin makanan bergizi, periksa ke dokter n usg pas sudah 3 bulan .. Jahat sekali rasanya terlalu telat Tp dari situ berusaha ikhlas dan menerima keadaan.. Mau bagaimana pun mereka hadir karena kita undang (kita hb)... Bukan hadir layaknya bunda Maryam kan 😅 Jadi selayaknya memang kita menerima dulu...Kata2 yg membuatku kuat untuk menerima adalah "Ini sama sama anakku, aku harus memperlakulan mereka sama meski masih dalam kandungan" Kalau anak pertama dulu kita minum ini itu, anak kedua pun seharusnya jg Kalau anak pertama ditunggu penuh cinta, anak kedua pun juga Kita yg ngundang, kita yg nyambut.. Mereka ga salah sama sekali... Psikis seorang ibu yg hamil amat sangat mempengaruhi psikis anak kita juga Jd selayaknya kita memberikan hak hak terbaik untuk mereka semangat ya bun semangat bunda ga sendirian ko

Baca lagi

bund.. sya tau bgt rasanya sya sendiri merasakan anak pertama malah baru 8 bulan... nangis kejer saya bund, 1 minggu stres gara" mikir ini smpe bb turun drastis soalnya gk doyan makan. sampe niat mau gugurin bund sangking bingung dn syoknya karena bner" badan ,mental dan finansial masih terombang ambing stelah lahiran anak pertama. untung sya kerja stelah lahiran kemarin jd masih ada sisa dikit" tp itu pun buat tabungan anak kedepan nya... sya nyoba cari cara buat gugurin bund ,cari solusi sana sini tnya" temen tp semua temen bilang suruh terusin. bener" mentalku teruji bgt.. minum" yg gk d.bolehin pas hamil pun sya minum bund, tp memang Allah percaya qt yg dpt rezqi ini... mau d.apain pun tetep gk ilang... sekarang sya insyaAllah nerima ikhlas . gimana pun ini titipan Allah. sya berusaha waras ,apa lagi sya ibu ,, semangat ya bund ,,sya pun berusaha semangat walaupun sebenernya sya bingung. mau kerja posisi begini kan kayak mau pingsan ya rasanya apalagi tempat kerjaku jauh bgt tp ya gimana demi anak... mau resign ,pendapatan suami gk tentu.. kalau gk resign rasanya mau pingsan d.jalan.. semangat ajh bund insya Allah ada jalan...

Baca lagi
TapFluencer

buuuuuuuund... its me.. yups aku emg org yg jarang mens bund.. kadang 3blb sekali 6blb sekali bahkan setahun sekali jg bisa.. stlh menikah aku lgsg hamil tp keguguran stlh itu aku nggu selama 3th baru dikasih hamil lg bund.. .naaahhh baru lahiran akhir jan23 kmren lah kok aku mual2 bund iseng dong beli tespek.. ya allah dua2nya positif.. anakku baru usia 10bln bund.. aku aku terakhir mens tgl 4okt23 hmm maybe uda 6mgguan ini.. syok lah bund aku sm suamiku ya allah tp tetep kudu bersyukur sdh dititipin anak lg sama allah .. aku ga kb bund.. karna wajah berflek mau kb implab sm suami g blh jd pake kb kondom lah dalah mala kebobolan.. sempet syok suamiku "kan kita uda pake pengaman km jg baru mens bln kmren kan trs lah kok bisa?" lah trs aku bikin sama siapa suami klo bkn sm km wong aku disblh km trs loh hmm.. (suami kerjanya dirumah).. pergi sejam balik lagi "yaudaa itu si olii lebih disayang lg yaa kasian nanti klo ada adeknya kebagi perhatiannya pdhl mash blm puas kan manja2annya" yasudah akhirnya kami legowo bund dijalanin aja tp blm ke bidan akunya cm mual muntah fullday hmm

Baca lagi

saya tau bnget rasanya bun. karna saya sedang di posisi itu. kebobolan kb kondom. anka baru 20 bln. makan susah, gak doyan sufor. ekonomi sangat tidak baik" saja. pas tau hasil tespek garis 2 saya pun langsung nangis. badan lemes kayak tulang"y dah hilang. anak lagi seper aktif"nya. hari" rasanya kadang kayak mau pingsan. tapi alhamdulillah endak pingsan. padahal dulu pas hamil anak pertama, tiap kepanasan pasti pingsan. anak saya sekarang minum susu kotak. dengan merek itu aja. gak mau yg lain. kadang sedih banget. jujur saya sangat berat untuk beli susu sari" cincin, anting pun saya sudah jual buat beli susu dan pempes. anak ke 2 ini april besok lahir. kami pun belum punya pegangan uang. emang lahiran bisa pake BPJS. tapi keperluan di rumah masih kosong😢 tadinya mikir kalo anak udah 2 th saya mau tinggal kerja. tapi Allah berkata lain. mudah" esok Allah daTangkan Riski yg tak terduga.

Baca lagi
2mo ago

kayak.y suami sllu pake dari awal bun. tapi kembali lagi mungkin udah rejeki. mau gimanapun kita nyeting.y ea masih aja jadi. jangan takut bismillah aja. nama.y aja ihtiar

sy paham betul apa yang kamu rasain, karena kemarin sy pun berada dipase itu, anak sy yg kedua umur 2th masih asi. - sy jg memang gak KB cuma pakai pil aja. tp ada 2hari sy lupa minum pil KB, dan akhirnya sy mengalami ciri² kehamilan pas tespek ternyata positif bun. dlm waktu 1minggu sy bener² ngerasa terpukul, krena anak masih kecil dan masih byk lagi yg sy pikirkan. alhsil ngmg baik² sm suami, bicara dr hati kehati, kebetulan pas tespek suami gak lagi dirumah. lagi kerja keluar kota. tp suami nenangin sy bun, nanti kalo adiknya lahir pas umur si kk 2th 9bulan, brarti udah lumayan besar dong ya. jdi jgn khawatir. suami sy suport sy pdhal sy tau betul dia juga sbnrnya blm siap. karena merencanakan kehamilan ketiga itu stelah anak kedua umur 5-6th tp dikasih allah lebih cepett. alhamdulillah bun skrg kehamilan sy sdh 3bulan, positive thinking aja bun🤍 allah kasih kemudahan, allah kasih jalan yang mulus, yakinlah.. 🥰 salam kenal sy dr kota palembang

Baca lagi

saya hamil kedua juga nggak yangka bund,pdhl anak pertama dulu promil doa trus minta terus pokoknya tau hamil sueneng bgt. sy kb alami jd sering dibuang diluar ajah atau pake kondom...pas anak sy 24bln ehh bln depannya aku positif. kdg merasa bersalah sama kakaknya,karena masih butuh byk perhatian,hamil emosiku naik turun serg marah2 ma suami dan anak semua ngurus sendiri serg cape sendiri...jrg ngomong sama anak di dlm perut karena sibuk main sama kakak. ekonomi kita belum stabil. pokoknya byk yg ditakutkan,tp Alhamdulillah setelah lahir kakaknya syg bgt ma adek dan anak kedua ku jrg bgt nangis jd merasa aku bisa ngasih perhatian ke kakak dulu. emang byk bgt bund galaunya py dua anak masih kecil2 takut gak bisa rata ngasih perhatian. oh ya kami tdk py BPJS dan kedua anaku qodarulloh lahir di RS semua(maunya kan ke bidan dkt rumah&lbh murah)😅takdir juga,tp Alhamdulillah ada rejeki

Baca lagi
3mo ago

abis nifas 40harian trus jeda sebulan haid bund,kalo nggak salah inget gt

Saya tau banget rasanya bund. Karena saya juga kebobolan, nggak KB, cuma mengandalkan keluar di luar, tapi ternyata saya udah telat 8 Minggu. Saat itu anak pertama saya masih 14 bulan, masih ASI dan susah makan juga. Awalnya saya juga sedih, merasa belum siap. Terlebih saya ibu bekerja dan ibu full Eping. Kami masih menumpang tinggal di rumah orangtua saya. Anak saya diasuh orangtua saya selama saya kerja full day dan full time. Lebih kasihan juga sama orangtua saya harus mengurus cucu lagi. Tapi ya akhirnya saya bisa menerima, kasihan sama janin yang dikandung, takut merasa nggak diinginkan. Setelah melahirkan, saya hampir kena baby blues karena tiap siang malam menangis, bukan karena anak kedua saya, tapi sedih lihat anak pertama saya. Belum mengerti punya adik. Perhatian dan waktu harus terbagi. Tapi seiring berjalannya waktu, semua bisa dilewati bund. Tetap semangat.

Baca lagi