Bunda Rania profile icon
SilverSilver

Bunda Rania, Indonesia

Kontributor

About Bunda Rania

Insha Allah Bayi Sehat dan Selamat. Aamiin

My Orders
Posts(8)
Replies(11)
Articles(0)

ANAKKU GAK MAU MAKAN SAMA SEKALI, APAKAH AKU KUALAT SAMA IBUKU??

Bun, apakah ada yang separah anakku? dari usia 6 bulan sampai hampir 2 tahun GTM?? awal MPASI kupikir karena baru menyesuaikan, jadi wajar kalau masih susah makan, sudah coba berbagai macam, masak sendiri, fortive, BLW, semua gak ada yang cocok, makin sering kutawarkan makan, makin ogah dia makan 😭Kubawa ke puskesmas, berat badannya normal, jadi cuma dikasi saran aja, sampai aku pada titik "yaudah aku maksimalkan di ASI" sambil terus pelan2 kutawarkan makanan sebisaku. Awalnya aku cukup protektif milih2 makanan buat anak, tapi karena dia gak mau apapun, aku pasrah aja dia cuma mau makan nasi, tanpa apapun,eyangnya kasi makan kue, bolu yang manis2 aku pasrah, karena yang aku pikir, yang penting dia mau makan, aku sudah bersyukur. Sesekali anakku mau makan, misalnya soto, nasi goreng atau mie, tapi itu juga dikit2 gak pernah mau dihabiskan, itupun aku sudah bersyukur banget, tapi itu gak bertahan lama, sarapan dia mau, siangnya belum tentu mau lagi, bahkan bisa sampai berhari2 gak mau makan apapun 😭 Dulu suka alpukat dan buah naga dingin sering kuakalin alpukatnya kucampur keju belcube, lama kelamaan dia gak mau lagi makan alpukat dan buah naga 😭 dulu anakku termasuk gemuk, lama kelamaan berat badannya mulai seret. di Umur 18 Bulan, aku gak tahan lagi, ku bawa lagi dia ke rumah sakit, sama dokter dikasi zat besi dan vitamin, tetap gak ngaruh apa2 juga. Selama itu juga sering berantem sama suami,aku terus mengeluh dan menangisi anakku yang gak mau makan, dia terus menganggap enteng, dia bilang "anaknya sehat2 aja, kita cuma gak tau apa yang dia suka, tunggu dia bisa ngomong sendiri, jadi kita tau apa yang dia mau makan," Tapi melihat anak berbulan2 gak mau makan, akhirnya berat badannya stuck, ibu mana yang bisa tenang? 😭 Di usia 22 Bulan, aku bawa lagi dia ke dokter lain meski tanpa persetujuan suamiku. Aku pergi sendiri.. Anakku diperiksa darah, urin dan feses, hasilnya. Anakku ANEMIA dan kekurangan zat besi, gak ada masalah lain. Lagi2 obat yang sama dengan merk berbeda diberikan kepada anakku. Evaluasinya 1-2 bulan, tapi sampai sekarang belum kelihatan hasilnya 😭 Kuputuskan untuk mulai menyapih nya, dengan harapan setelah disapih dia mau makan karena lapar. Pelan2 kusapih saat malam hari, walaupun sulit, beberapa hari sudah mulai terbiasa dan gak rewel lagi. Kucoba menyapih di siang hari dan memberinya sufor, padahl dulu aku berniat gak mau ngasi sufor, biar gizinya dari makanan aja, apa daya, dia gak mau makan sama sekali, ternyata dia juga gak suka sufor, kalau minum mau muntah 😭 sudah kukasi hangat, dinginkan, bekukan campur sama buah dia tetap gak mau, rasanya mau gila, harapan terakhir sufor juga gak bisa. Disapih siang bukannya mau makan, justru dia menangis sepanjang hari, moodnya buruk, semua makanan dilempar 😭 Aku berantem terus sama suami, akhirnya gak jadi kusapih. Sumpah bun, aku benar2 gak tau lagi harus berbuat apa agar anakku mau makan, sudah mau menyerah tapi gak mungkin menyerah demi anak. Aku terus berfikir apa yang membuat anakku gak mau makan sama sekali? 😭 Apakah ini hukuman dari Allah buat aku? aku dulu sering marah ke ibuku kalau adikku gak diperhatikan makannya, karena adikku kurus kering, badannya kecil terus, sekarang aku mengalami dengan keadaan yang lebih parah. Rasanya mau gila 😭😭😭

Read more
 profile icon
Write a reply
 profile icon
Write a reply

KEHAMILAN YANG GAK DISANGKA2 (SUDAH PAKAI PENGAMAN MASIH BISA HAMIL??)

Dear bunda2 sekalian, cuma mau curhat. Sekarang saya sedang hamil anak ke 2, sudah telat 2 minggu lebih Dan sudah testpack, garis 2 walaupun Masih agak samar Dan belum periksa ke dokter. Jujur kehamilan Kali ini sangat2 berbeda dari yang pertama, kehamilan yang pertama Benar2 kami nantikan dengan penuh harap Dan do'a karena saya Sempat jadi pejuang garis 2 selama 2 tahun, waktu itu saya sangat2 bersyukur Dan bahagia, saya pake banyak testpack untuk memastikan, hari itu juga langsung USG ke Obgyn. Kali ini justru saya menangis Dan sungguh sangat tidak menyangka Dan hampir tidak percaya, ada beberapa alasan kenapa saya Benar2 gak expect kehamilan Kali ini 1. Saya memang gak KB karena saya gak mau pasang KB hormonal, mau masang IUD tunggu haid dulu, malah bikin saya malas Dan ujung2nya selama ini kami HB pake kondom, saya terlalu percaya kalau gak mungkin HB pake kondom bisa kebobolan, gimana caranya?? 2. Sejak punya anak, saya Dan suami jarang banget berhubungan paling2 seminggu sekali, itupun kalau saya gak haid Dan ada kesibukan lain. 3. Saya merasa saya Dan suami bukan pasangan yang subur2 amat, dulu pas promil saya didiagnosa tuba falopi non paten sebelah kiri, sementara suami spermanya kurang banyak, jadi kalaupun hamil pasti butuh usaha Dan waktu yang lebih lama, bahkan kalaupun gak KB atau pake alat kontrasepsi belum tentu juga langsung hamil, pikir saya menyepelekan reproduksi saya. Tapi qodarullah ini lah yang terjadi, niat hati cuma iseng nyuruh suami beli testpack 5000an, g usah mahal2, suami malah beliin yang mahal Dan ternyata hasil testpack iseng2 malah positive. Setelah kaget dan denial, Hal selanjutnya yang saya fikirkan adalah ANAK SAYA. Anak saya baru 1,5 tahun bun 😭 dia Masih susah makan Dan ngandalin ASI saya, saya Masih berjuang keras MPASI, anak saya lagi nempel2nya di saya di usia sekarang. Banyak Hal yang belum saya ajarkan Dan terapkan ke anak saya. 😭 Niat hati saya, mau ngasi dia adik setelah perkara MPASI sudah lewat, dia sudah melewati 1000 hari kehidupannya, gak nyangka sungguh tak menyangka, perhatian ini akan segera terbagi di saat bahkan dia baru berusia 2 tahun 😭 Belum lagi nanti kalau seperti kehamilan sebelumnya morning sickness saya cukup parah, cukup banyak drama kehamilan, gimana menghadapi itu semua kalau saya punya anak yang juga MEMBUTUHKAN perhatian saya? 😭Jujur saya merasa bersalah Dan gak tega melihat anak saya. Saya juga takut bakal SC lagi, padahal katanya minimal SC itu jaraknya 3 tahun, tapi saya cuma 2 tahun, saya juga cukup trauma sama SC Karena jahitan SC saya Sempat infeksi. Belum lagi masalah ekonomi, dulu suami saya kerja di lokasi, gajinya lumayan besar, sekarang malah gak di lokasi gajinya kurang 50% nya, saya juga merasa bersalah sama janin di kandungan saya karena gak bisa menyambut dia sama seperti saya menyambut kakaknya, saya bahkan belum USG. Saya Tau saya harusnya bersyukur, saya harusnya berbahagia, banyak orang di luar sana yang sangat2 mendambakan posisi saya. Tapi jujur saja, saya belum siap, kekhawatiran itu selalu ada, yang terpenting anak pertama saya.

Read more
 profile icon
Write a reply