ekonomi awal pernikahan apa begini.?

Baru nikah masih hitungan bulan aku dan suami kerja Aku hamil 2jalan 3bln Banyak ngidam Keuangan yg di kasih suami tidak cukup karna suami masih nafkah mertua dan neneknya Uang yg suami kasih ga seberapa Maklum rumah kontrak jd uang terbagi juga buat bayar kontrakan Tapi masih aja di bilang boros Padahal uang yg dia kasih cuma bisa buat bayar kontrakan dan bayar listrik Secara ga langsung kebutuhan sehari" pake uang kerjaku Tapi selalu di bilang ga bisa atur uang dan boros Aku malah pengen ga kerja supaya suami tau bahwa sebenernya uang yg dia kasih ga bisa buat kebutuhan sehari" Tapi takut malah kacauin kebutuhan kita nntinya .. Salah ga ya bun?

135 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

Mnding suami dulu yg atur keuangan bun, krn awal menikah biasanya laki2 masih terbiasa hidup sendiri dan kebutuhannya yg g seberapa banyak dibanding berdua. Nah dr situ coba bunda suruh suami dulu yg pegang keuangan, sebulan ato duabulan, ntr kelanjutannya terserah kalian mau begimana. Soalnya biar suami tau sendiri kalo biaya hidup sehari2 skrg ga murah, apalagi kondisi hamil yg banyak banget pengennya (ngidam) trs bawaan laper mulu kaan. Kalo saya pribadi, dr awal nikah - skrg usia pernikahan 8bulan, masih suami yg memanage keuangan. Jd dia cm kasih ke saya uang buat kebutuhan masak dan kebutuhan pribadi selama sebulan, lainnya dia yg tanggung. Tp tiapkali uang kebutuhan masak abis sebelum tanggal, dia selalu kasih lagi krn dia jg sering saya ajak ke pasar buat belanja, saya ajak ke supermarket biar ngerti sayur / lauk2 itu ya ga murah, blm lagi belanja camilan2 😂 Meskipun saya kerja tp saya gamau uang saya dibuat keperluan rumah, mnding saya tabung biar bs buat beli keperluan rmh yg blm saya punya. Dan biar suami g njagain gaji saya hehehehe , jd biar dia usaha dulu buat nyukupin, setelahnya kalo emg kurang barulah dibantu pake uang tabungan istri. Krn begimanapun, emg istri kerja kan untuk keluarga, sbnrnya ga ada kata "sayang/ eman kalo bahasa jawanya, kalo itu untuk keluarga sendiri. Tp lebih ke biar suami ngerti tanggung jwbnya ajaaa.

Baca lagi

sama bun pernikahan ku juga baru hitungan bulan rasanya memang sulit sekali klo dipandang dari ekonomi, sebelum ada pandemi saya dan suami kerja punya penghasilan cukup untuk kebutuhan dll bisa nabung juga nyicil perabotan rumah meskipun sampe saat ini saya dan suami masih ngontrak. tapi karena ada pandemi semua PT diliburkan kurang lebih 3 bulan semua tabungan habis untuk kebutuhan dan bayar kontrakan, sekarang suami udah mulai masuk kerja lagi PT nya udah mulai berjalan normal tapi saya tidak masuk kerja lagi karena sekarang saya lagi hamil 28 minggu udah keburu cuti hamil dan kebutuhan sehari" termasuk periksa ke bidan dan bayar kontrakan semuanya pake gaji suami rasanya memang gak cukup tiap akhir bulan harus mikir lagi kemana cari uang, mau ngeluh takut suami jadi tambah kepikiran karena saya tau suami saya sudah cukup berusaha untuk mencukupinya kadang suka mikir "ko begini amat yaa hidup saya kira klo sudah menikah tidak akan merasakan hal ini" tapi ternyata awal pernikahan merupakan ujian terberatnya. semoga kita senantiasa diberi kesabaran yaa bunda 😇

Baca lagi

Bun yg sabar ya sama kaya saya ko, emang kalau baru nikah begitu keuangan nya, saya jg awalnya kerja saya cape pengen ga kerja tapi suami saya kaya suami bunda ngasih uang cuma secukupnya buat belanja kadang jajan pake uang sendiri tapi masih di bilang boros akhirnya saya risen suami ngizinin karna ngeflek sama dokter suruh istirahat total ,sekarang ngarepin duit suami doang sedangkan suami saya jg masih nafkahin keluarga nya yg menurut saya sebenarnya besar jumlah nya sedangkan keperluan istri yg seharusnya dia penuhi terlebih dahulu aja masih kurang tapi dia ngerasa nya saya emang kurang mulu kalau di turutin padahal kalau lagi hamil emang banyak maunya kan😂 awalnya saya berantem terus bun tapi coba ngertiin suaminya pelan" InsyaAllah berubah kaya suami saya dari sikapnya mulai berubah dan mulai dengerin saya soal nominal ngasih keluarga nya itu 😊

Baca lagi

Saya jg gtu Bun. Kehamilan pertama dan msh kerja . Sbnerny kuat sih kerja.. walau suka mabok.. tapi aku memilih keluar kerja Bun, dan akhirnya pindah kerumah mertua.. sblmny ngontrak berdua. Cm karena aku off kerja jd GK bisa byr kontrakan LG.. krna gaji suami cuma cukup byr setoran motor dan bank.. sisanya sedikit bgt.. jd aku ngalah dan akhirnya pindah serumah drumah suami.. pdhl gji cm 2jt lebih.. setoran motor 1jt lebih blm ada hutang bank bekas dulu dia m keluarga nya.. tp alhmdllh cukup .. buat mkn kita berdua wlw Tinggl m orgtua suami.. tp kita modal sndri klo MW mkn bhkn sering beliin orgtua jg wlw GK bisa ksh bnyk to klo beli mknn dan sayuran slalu bagi 2.. pokonya cukup.. kdg takut sih krna harus nabung jg buat Dede utun .. tkut GK smpe target.. krna sisa gaji nya kecil tp diniatin dr skrg..

Baca lagi
VIP Member

Aku pernah kaya gini bun, suamiku selalu kasih gajinya full ke aku. Posisinya kami juga sama sama kerja,tapi suamiku gajianya 2x lipat lebih besar dari aku. Tapi dia punya cicilan motor, dan kalo dihitung uang dia hanya sisa 1.5 buat ditabung belum termasuk gajiku. Tapi dia banyak banget maunya tiap bulan,kadang beli ini itu buat motor nya. Dan dia suka tanya uang tabungan kita kemana,karna aku kesel aku gak minta apa apa dari dia. Aku suruh makan,listrik,cicilan,jajan dia pegang semua 1 bulan itu, alhasil dia nya nyengir baru tau selama ini gaji dia gak seberapa untuk kebutuhan kami. Jadi saling sharing saja sama suami bun,jangan berhenti kerja kalo masih bisa kerja. Wanita karir capek, ibu rumah tangga juga capek. Bagaimana cara bunda menyikapi nya aja. Manusia pasti ga ada puasnya.

Baca lagi

masih untung dibantuin kerja malah di bilang boros boros itu menghambur hamburkan uang kalo uang abis buat keperluan dan makan sehari hari itu nmanya kebutuhan makan juga buat berdua sm calon anknya sndri, suami perhitungan bgt bgtu klo belum siap nikah nafkahin ank org hrusnya jgn nikah bun pernikahan bkn cma soal cinta dan cocok tp siap secara finansial juga perlu klo paham agama juga pasti ngerti uang istri ya pnya istri uang suami ya pnya istri masih syukur buat makan dibantuin istri malah ungkitan bgtu itu ngsh k orgtua jga klo istri ga ridho dosa suami, biar gmna jga kbutuhan istri dlu bru orgtua kcuali klo dr awal ada perkataan suami msh hrs dan wajib biayain orgtua istri hrs ridho krna sdh pasti setuju dr awal kan gmna ank dh lahir bun ya Allah sabar aj dh bun

Baca lagi

Bismillaah, insyaaAllah bunda resign pun Allah cukupkan bahkan lebihkan. Allah maha kaya Bun. Sedikit sharing : Sebelum nikah sy kerja di tempat yg nyaman dan banyak dinas luar otomatis banyak tambahan dan jalan2 haratis tapi sy niatkan setelah nikah akan resign. Dan benar di awal memang sempat goyang ekonomi. Tapi sy minta sama Allah bukakan jalan rejeki yang lebih baik. Alhamdulillah sekarang suami dapet kerjaan lebih baik. Lembur banyak. Sy juga bisa nyambi ngajar tinggal jalan kaki, sambil bisa disambi urus kerjaan rumah kl jam kosong dan mengisi waktu selagi masih blm ada Dede. Intinya bunda mesti percaya, semudah itu Allah buka jalan rejeki dari pintu yang ga diduga2. Tinggal bagaimana kita minta sama Allah. Sungguh2 ato engga. Itu aja.

Baca lagi
4y ago

Positif bgt bund commentnya

Dl aq jg gt bund awal nkah ngntrak mlh smpe skrg 😁 dl aq jg krja...gji g sbrp..suami jg msh ksh ortu aplg dl adxny msh pd skolah... Cm mmg dr sblm nkah...aq sm suami udh ngumpulin uang bund...kmi nkah jg sdrhana aj ... Dtmpt suami cm syukuran aj..klo dtmptq ttp ngdain acra tp sederhana ga yg wah2 bgt... Soalny tau klo kbtuhan hbis nkh byk... Saranku ya bund klau suami msh blg bunda boros pdhl krn uang yg dkshny drsa cm ckup buat byr kntrkn dll... Bunda rutin bkin pmbukuan stp blnny bund... Dr jml yg dksh suami...jml pngluaran yg pokok(misal kntrkn,listrik,air,gas)trs tbungan wajib tiap bulan, blnja bulanan(misal sbun mndi,cci,pko a kprluan mndi dn msak) sm lain2ny bund... Bunda rinci smua tuh ..ksh unjuk ke suami bund...

Baca lagi
VIP Member

Solusi nya suruh suami yang pegang uang, uang kontrakan listrik suami yang bayar, mau jajan minta, ngidam mendadak minta, mau masak beli sayur minta. Biar suami tau berapa pengeluaran sehari²nya. Atau kalo ribet, utk sembako bisa belanja bulanan, suruh suami yang belanja bunda yg kasih list. Utk sayuran bisa beli seminggu sekali, taro di kulkas. Ajak suami nya ke pasar, suruh suami yang bayar. Utk jajan sehari² baru lh bebas, mau minta 10-20rb atau berapa gitu buat pegangan pas suami kerja siapa tau pngen jajan bakso, siomay atau apa gitu. Tp kalo memang ga cukup mungkin bisa pake uang pribadi, tp setidaknya suami tau kalo uang nya utk kebutuhan sehari² aja udh pas²an, bahkan kurang.

Baca lagi
VIP Member

Krn masih baru jd suami blm menyesuaikan. Dlu wkt sndri kan gaji 3jt (contoh) masih berasa gede. Saranku, dikasih pengertian baik2. Klo abis gajian, berdua omongin ttg keuangan slm sebulan. Lgsg bagi2 duitnya. Kontrakan, listrik, mertua, nenek nah sisanya brp gtu bund. Dan ini hrs diomongin berdua dan saling terbuka. Dlu aku jg awal2 bgni bund. Malah suamiku g idep, mntang2 aku udh dpt gaji, gaji dy g diksh ke aku. Akhirnya kita omongin berdua ky yg diatas td. Alhamdulillah g pernh cekcok lg. Pernah sih dy komplain kok duit udh abis aja. Trs bsk2nya aku suruh dia belanja. Kdg aku ajak belanja brg. Pernah juga aku tulis pengeluaran dan pemasukan dibuku. Sedetail2nya. Dr stu dia diem deh.

Baca lagi