Cerai saat hamil

Mau cerita nih bun, sekalian ingin tanya Jd saya menikah tahun ini dan ini anak pertama saya udh 28 week. Tapi dari pihak keluarga laki" tidak pernah menanyakan bayi ini, sekedar bertanya sehat atau ngk,sudah usg atau tidak.. tidak pernah sama sekali. Yg mereka tanyakan soal warisan dari keluarga saya, rumah, tanah, perkebunan Sedangkan pihak laki" (maaf bukan menjelekkan) hanya memberi kain + baju gamis saja diambil kembali bun. Tapi saya tidak mau ambil pusing, karna takut dibilang baperan. Nah jadi saya rencana ingin lahiran dirumah ibu saya, krna ngerasa belum tau apa apa karna hamil anak pertama, jd memutuskan untuk pulang ke rumah ibu saya (posisi di jakarta, pulang ke lampung). Tapi malam itu suami bilang "jika saya pulang saya akan di cerai". Saya iyakan bun, karna dri awal pernikahan feeling saya sudah tak ada kata bahwa pernikahan akan baik² saja. Sampai 8x suami mengatakan itu saya iyakan. Sampai dia bertanya "siapa yg ngurus surat cerai?" Lalu saya serahkan ke dia. Karna saya tidak takut untuk single parent jika akan bercerai,saya berkecukupan. Dia juga menyumpahi saya bahwa lahiran saya tidak akan selamat. Sakit hati pastinya bund. Tapi,setelah saya pulang (sampai dilampung,btw saya pulang beli tiket pakai uang tabungan sendiri).. dia nelpon ibu saya bilang ke ibu saya jika mau baik baik aja sama saya. Sedangkan kalo nelpon saya ,saya dikata katai "bab*,j*lang" bahkan dia pernah berkata juga "lebih baik saya mengejar mantan saya kemarin" Saya merasa suami bermuka dua bun, seakan menikahi saya bukan karna cinta. Menurut bunda dsini saya harus gimana, posisi saya juga kekeluarga suami sudah tidak berkoneksi lagi, mau dri via hp atau bertemu. Apakah jika dia bilang cerai saat saya masih hamil, jatuhnya tetap cerai atau bagaimana bun? Jangan dibully ya bun ;) #bantusharing #seriusnanya

66 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

hai mom😊 saya memiliki anak 2. ketika saya hamil anak kedua, mertua tidak pernah menanyakan bagaimana kondisi janin saya. suami pun terlalu acuh terhadap anak kedua. mereka selalu memikirkan anak pertama saya. apa-apa selalu anak pertama saya. sedangkan anak didalam kandungan saya, mereka acuh. saya dua kali bertengkar dahsyat dengan suami. suami tidak pernah membela saya. suami lebih membela keluarganya yg jelas-jelas salah. Kakak kandung saya, disumpahin tidak menikah seumur hidup. tapi ketika suami saya butuh uang, Kakak saya yg bantu, Ibu saya yg bantu. keluarganya mana pernah tau akan soal itu. yg keluarganya tau, saya jelek aja dimata mereka. saya dikatain anjing, bangsat, cewek kontol, gakpunya otak, dll. saya dikatain seperti itu melalui status whatsappnya dia. ketika usia kehamilan saya 6bulan jalan 7. saya memutuskan untuk keluar dari rumah kontrakan. sebab, saya memang sudah diusir dan tidak boleh meminta uang ke dia lagi. terjadinya masalah tersebut, sebab dia sebagai suami tidak pernah mengerti akan kondisi saya seperti apa. anak pertama saya sakit, saya serta Ibu dan Kakak begadang secara bergantian untuk menjaga anak pertama saya. saya lelah berhari-hari begadang kondisi lagi hamil. ketika saya pulang ke kontrakan, dia minta berhubungan badan, tapi saya tolak. sebab saya capek mom, badan saya serasa ambruk apalagi saya sedang hamil. dia sebagai suami tidak bisa mengerti keadaan saya. ketikasaya diusir, pagi hari saya angkat kaki dari kontrakan tersebut. saya udah gak peduli lagi sama itu manusia. terlalu sakit hati saya dikata-katain seperti itu. bahkan anak yg saya kandung, dia tak menganggap bahkan mengakuinya. semua orang dihasut sama dia, dia bilang kesemua orang bahwa saya selingkuh dan anak yg saya kandung adalah anak hasil perselingkuhan saya. tetapi dia tidak bisa membuktikannya. saya amat sangat sakit hati, mom. mental, psikis, kesehatan, semua ambruk. tapi saya harus kuat demi anak-anak saya. saya harus tetap tegar demi anak-anak saya walaupun hati saya hancur sehancur-hancurnya. saya mau gugat cerai, tetapi saya belum ada uangnya. saya bisa saja meminta atau meminjam kepada Ibu atau Kakak saya. tapi saya gakmau selalu merepotkan mereka. jadi, saya menunda untuk proses perceraian. saya mau mencari uangnya dulu, baru saya proses. mom, jadilah seorang perempuan yg memprioritaskan harga diri. jika harga diri sudah diinjak-injak apalagi dengan suami sendiri, itu sudah tidak baik. bagaimana bisa seorang suami yg seharusnya melindungi, menjaga, menyayangi istrinya. malah menginjak-nginjak harga diri istrinya sendiri. bagaimana kalau nanti anak-anaknya tau perlakuan Bapaknya terhadap Ibunya? pastinya mereka sedih dan sakit hati. itu sih menurut pendapat saya ya, mom.

Baca lagi
2mo ago

yaallah🥹🥹peluk jauh dari aku ya bund sehat terus bund,,jaga mental,kesehatan bunda bner bun,kita harus kuat demi anak..

Lanjutkan buun! klo suami bunda bentukannya kaya begitu lebih baik single parent bun dan pulang ajaa buat apa pertahanin apalagi keluarga laki2 kek begitu jg wkwk emg turunan kali ya. Tenang bun insyaAllah Allah yg mencukupkan dan menjaga bunda dan anaknya. Skrg bunda plg dlu aja ke rumah ortu, persiapkan lahiran dgn baik, urus baby nya dgn baik jg, yg terpenting BAHAGIA. Pasti ada saatnya mantan suami itu pasti akan NYESEL. Untuk urus urusan berkas perceraian nnti aja setelah melahirkan, jd biar lebih santai, dan lebih yakin jg untuk proses cerainya, karna klo urusnya skrg jg blm tau hukumnya gmn apa boleh cerai saat hamil atau ga soalnya ada yg bilang boleh ada yg engga jd bingung. Tp klo suami udh berucap talak yowes bunda pulang aja ke rumah ortu dan keluarga bunda yg bisa lebih baik merawat bunda dan baby💕

Baca lagi
2mo ago

betul bund,nyari di google malah tambah bingung tp dri keluarga aku tetep kekeh udh cerai karna sakit hati anaknya di kata"in

TapFluencer

Bodo amat aja bun sama suami dan keluarganya. Untuk melahirkan dengan tenang dan sehat jadi prioritas ibu saat ini. Ibunya bunda pasti lebih percaya anak drpd menantu. Ini sepemahaman saya ya bun, mengucap cerai dengan niatan sungguh sungguh sudah sah dianggap talak, diucapkan berkali kali sudah bisa dianggap talak 3. Meskipun dalam keadaan hamil dan makruh tapi talak secara agama bisa dilakukan. Semangat ya bunda, semoga lahirannya sehat dan lancar. Doa buruk akan kembali pada si pendoa itu sendiri

Baca lagi
2mo ago

semangat bunda lili.. kita wanita kuatt

Talak tdk bisa di permainankan, jangankan sdh berkali kali bilang baru 1x aja udah jatuh talak 1 apalagi udah sering... untuk urus perceraian tunggu nanti setelah lahir saja sebaiknya, jika akta anak sdh dibuat (Kecuali bikin akta nya tdk memakai nama ayahnya) kalo suami bunda gak mau mengurusi lebih baik bunda yg menggugat, rmh tangga seperti itu untuk apa di pertahankan, apa keuntungan untuk kita sebagai perempuan? jangan dilihat dari harta dan materi nya saja, tapi dari segi pertanggung jawaban dan pengertian dari seorang suami saja bunda enggak dapet. menjauh dari orang seperti itu bun kita juga berhak bahagia

Baca lagi
2mo ago

Ya kalo akta kan emang tercantum nama ayah dan ibunya bun. dan syarat bikin akta kan pake surat nikah

ko masih ada manusia kaya gitu ya berstatus suami pula begitu sama isrtrinya sendiri sedang hamil pula kasian banget mbak kamu ,ikutan geram baca aja terus gimana mbak sekarang mau nanya juga itu bisa kenal suami gimana sampe nikah kok bisa ya bertingkah seperti itu suami kamu yang sabar ya mbak .... aduh jadi kepikiran paling gabisa lihat peristiwa kayak gini kasihan banget ga kebayang dedek didalam perut gimana juga ya allah jauhkan orang berniat buruk ke embak ini namun dekatkan orang baik tulus disekelilingnya mbak tersebut dimanapun berada amminnnn.. amminnn...aminn..

Baca lagi
2mo ago

alhamdulillah sekrng aku di rumah orgtua🥰 kenal suami karna ya sama sama kerja di kota yg sama sebelum menikah sikapnya baik,seakan bner" sosok org yg pengertian,tapi setelah menikah baru keliatan isinya🥹 amiiin yaaallah🥰

VIP Member

bunda maaf dalam ajaran islam memang tidak boleh menceraikan dalam posisi hamil. tapi kalimat cerai itu sangat sakral apalagi suami udh berucap, tanpa ada niat mengucap cerai sudah jatuh talak apalagi ini 8x berucap. sudah tidak boleh berhubungan badan lagi dan kalau mau rujuk bunda harus menikah dulu dgn org lain baru bisa rujuk. mungkin bisa tanya ke yg lebih mengerti ilmu nya, soalnya aku cuma ngaji online aja di youtube🤭 semoga apapun nanti keputusan nya sudah melalui proses yg matang dan tidak ada penyesalan. peluk online.. semangat bun🤗🤗

Baca lagi
2mo ago

iya bund.. makasih bunda😍

saya juga cerai bun pas hamil, sama juga nikah tahun ini. keluarga pihak suami jg ga ada yg nanya kabar saya/kehamilan saya. udah bener² toxic, ga dikasih nafkah juga, ga ada komunikasi sama sekali. paling proses cerai nya nunggu anak lahir aja. nikah itu nyari ketenangan, kalo udh dapet suami kyk gtu bikin stress lahir batin. Selama bunda yakin bisa bahagia sendiri, fokus ke anak dan mandiri pasti bunda jauh lebih happy dan nyaman hidup nya. know your value ya bund, jgn mau sama laki² modelan gitu, apalagi bunda hidupnya berkecukupan

Baca lagi
2mo ago

Iya bun, malah lebih plong sekarang dirumah ortu daripada ngebatin dirumah mertua

jgan difikirin bun. memding fokus ke baby nya .. allah sedang memguji umatnya mampu atau tidk.. jika mampu menjalani pasti akan ada pelangi setelah hujan. jujur aq dulu jg sperti itu bun. g pernh nyangka dia bklan beribah.. padahal dia keras bner bner keras. tpi aq sbar ngadepin dia . g ngambil keputusan pas lg emosi y bun.. akhirnya dia bisa berubah bun.. allah maha membolak.balikan hati ciptaanya .. percya deh bun. u dapat melalui hari hari yg sulit. smngtt y bunda.. doa dari jauh smogga lancar lahiranya. amin

Baca lagi
2mo ago

amiiinnn..makasih bund😍

VIP Member

talak nya sah,masa idah selesai abis lahiran,, yg ga boleh dicerai itu istri yg sedang haid,, klo sedang hamil boleh,km jelaskan dan kasih bukti ke ortu mu klo dia udh ngata2in kasar,, insyaallah keluarga mu akan melindungi mu,,niat laki nd keluarga nya itu harta jd pgn bagus dimata ortu km,jgn diem aja klo ortu belain ini itu krna termakan bualan laku,tp buktikan bahwa tu laki pgn baik nya ke mertua doank tp ke istri naudzhubillah min zalik jahat bnr

Baca lagi
2mo ago

iya nih,keluarga juga udah bilang lebih baik ga punya menantu ,drpda dapt menantu kurang ajar,apalagi berbeda muka saat di depan mereka

setau sy secara agama cerai saat hamil ga boleh sih ya, tp bodo amat ah sy sih bakalan tetep capcuss pulang kampung. anak sy ga berhak punya bapak yg suka ngatain perempuan babi dan jalang. anak sy berhak tumbuh dgn org2 baik bukan org2 kasar dan pelit. sehat selalu ya bu semoga ada jalan terbaik.

Baca lagi
2mo ago

makasih bunda semua🥰alhamdulillah ga ada kata takut buat nanti ambil jalur cerai🥰