Mertua selalu bercandain anak dengan kata yang kurang baik

Assalamu'alaikum bunn, aku mau curhat.. Kadang suka jengkel sm mertua klo bercandain anak aku (msh bayi 5 bulan) dngn kata yg kurang enak di denger.. Misal td sore mertua ku bercandain anak ku trs anak ku ketawa trs mertua ngmong "dih ketawa lg lu g*blok" Udh ke berapa kali ny kek gtu.. Mau ku tegor tkut tersinggung.. Pdhl klo keluarga aku bercandain anak aku gk ad smpe ngmong "gua, lu" Atau pke kata kata yg kurang pantas gitu.. Aku hrs gmna yaaaa bun, supaya mertua ngerti dan gk tersinggung.. #SeriusTanya #bantusharing

60 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

sama bun di keluarga suami jg gt,pakai kata2 gua lu sih krn orang betawi ya,ga pakai kata gob*ok sih tp ky yang "heh jangan kesitu,gua tampolin nih yak" atau "et itu bibir dimonyong2in gt ky bo*l ayam" atau "iya ni adeknya ga ky kakaknya,kakaknya kan dlu mah **** (sy lupa nama istilahnya apa tp artinya tuh ky klemar klemer gt)". dan itu satu lingkungan ngomongnya gt semua,ga disaring,ya krn memang menurut mereka itu biasa,sy yg ga terbiasa dengernya tuh ga enak banget sumpah. mskipun sy tau itu ky bercandaan dan omongan yg wajar aja bagi mereka ttp aja kynya ga enak bgt,rasanya ky anak sy dikata2in,kasar kata2nya. kalau bahasa lu gua nya sih ya gimana ya krn memang sbnrnya itu maksudnya adalah panggilan dlm bahasa betawi,bukan bermaksud ga sopan,tp kan kalau anak sy yg ga tinggal di lingkungan situ khawatir nnti ngikutin tanpa tau tata cara penggunaannya yg bener suami jg awalnya suka gt kata2nya tp sy udh bilang kalau sy ga suka kata2 jelek ky gt,sy bilang kata2 itu bs jadi doa,hati2,kalau ngmong jangan sembarangan,dan kata2 kita bisa dipelajari dan diikuti anak. emang mau anaknya ngmong ky gitu ke orangtua? dr situ suami mulai ngerti dan ngerem sih tp klo utk keluarga besarnya mah susah masa iya sy harus ngerubah kebiasaan satu lingkungan daerah rumah mereka gt 😶

Baca lagi
1mo ago

iya bun,sy jg ada keturunan betawi,uyut sy meskipun chinese tp betawinya lebih kental dan ngomongnya masih lu gua tp cm skedar panggilan ga pake kata2 kasar, tp alhamdulillahnya dr nenek sy ga ngebiasain gt sih ke anak2nya krn memang guru kakek sy jg sunda yg aluuuus bgt jd tau yg mana kata2 yg baik utk anak mana yg nggak. tp keluarga suami mah yah gitu deh,bersyukurnya anak ga tinggal dlingkungan situ

pertama rekam dulu Bun klo ada momen seperti itu 1-2x. sebagai bukti nantinya klo pas ngomong Sm suami atau mertua bahwa km tidak memfitnah. ke 3 x nya kamu boleh tegur secara halus mertuamu di saat dia melakukan hal itu. misal, " aku ketawa karena seneng eyang, bukan g****k, do'ain aku jd anak cerdas ga eyang, jgn suka do'ain aku g****k. nah misal nya tersinggung ya udah diemin aja dulu. jauhin anaknya dr mertua. next nya klo terjadi Lagi km boleh bilang Sm suami untuk minta bantu negur ortunya. jgn lupa kasih buktinya biar ga di bilang mengada2. kalau suami tidak mau dan menyuruh km memaklumi. ya km jauhin aja anak mu dr mertua, jgn sering2 main SM mertua, lebih bagus Lagi klo tinggal misah. klo mertua komen di jauhin dr cucunya, km boleh bahas Lagi untuk jaga bicara nya. misal mertua ngadubke suamimu bilang di jauhin dr cucu, km bisa jawab Sm suami bahwa Sdh pernah minta bantuan suami sebagai penengah. semoga sedikit terbantu ya Bun.

Baca lagi
VIP Member

sama kaya mertuaku, bahasanya gua elu, goblok tolol lancar bgt mulutnya. bapak mertua aja pernah di monyet monyetin depan kita kita... awal awal masih ngomong ke suami dl, kalo gak suka ada yg ngomong kasar di dpn anak.. pas anakku mulai fase niru lgsg perperan aku tegor mertua, mah kalo di depan si Ade ngomong nya pake bahasa yang bagus ya udah mulai niru dia. main disini kok orang2nya bahasa nya pada kaya gitu. terus terima gak mertua ? ya nggak dong, makin di gibahin disindir2 ke temen2 nya nyebar sekampung kalo anakku LG main kesana gak boleh ngomong kasar tapi ada beberapa tetangga yg belain, krna kesel juga sama mertua ke suami aja berani, ipar juga ke bapak nya berani eh dapet menantu yg kesan nya bisa jaga omongan. kicep jg dia

Baca lagi

Kalau dari saya bun… 1. Bunda bilang ke suami untuk tegur ibunya. Karena mertua lebih mudah memaafkan anaknya sendiri ketimbang menantunya. 2. Ketika bilang seperti itu, bisa langsung dijawab aja “naudzubillah… insyaAllah aku ini anak yang pinter uti… doain yang baik2 ya uti…”. Jadi bunda bicara seolah itu anak bunda yang menjawab. Menurut saya cara itu adalah alternatif untuk menegur secara halus. Semangat terus bun, kalau memang dirasa memberikan dampak buruk buat bunda and baby, dikurangin aja frekuensi ketemunya bun.

Baca lagi
2mo ago

iyaps betul Bun, aku juga gtuh. tp Alhamdulillah bukan kasar yang kyk mbaknya.

ditegur Mom dengan cara halus. caraku jangan ditiru deh hehehehe. sedikit cerita ya, anakku yg pertama, dulu, tiap kali mertua perempuan telpon selalu bilang, "ndi thoyole?"/"mana tuyulnya?". sampai akhirnya aku WA dia, "m*h tolong jangan panggil anakku tuyul lagi. kan dia punya nama yang bagus. kalau suamiku dan adiknya dipanggil setan sama orang lain, m*m* marah nggak?" habis itu dia ngereog ke suamiku WA panjang lebar, bilang kalau aku kurang ajar segala macem, ngga mau ngrawat anaklah. "biar saya saja yang merawat dan menyekolahkan kalau sudah tidak mau. kok kurang ajar, berani sekali sama mertua. lebih parah dari tantemu iin. saya tidak terima ya". dan aku gimana coba?? BODO AMAT wkwkwkwkwkk

Baca lagi

Itu mah bukan bercandaan kalo kata saya 😏 hinaan itu mah, kalo saya jd km, jelas saya tegur mertuaku ngatain anakku gblk , emg lu sapa? Ngelairin ga, hamil ga, main ngatain aja, dih.. Kocak mertuamu mba, gausah di bawa main ke rumah mertua anaknya, jauhin aja mertua kyk gitu, kalo di blg km ngejauhin cucu dr nenek kakeknya jawab aja "ya salah lu sendiri ngatain anak w gblk, brrt anak lu gblk jg ya kyk lu emaknya ga punya akhlak 😌 " mertua begitu gausah di panggil ibu, panggil kamu atau lu aja , ga pantes di hargai.

Baca lagi
1mo ago

wkwkwk bener bgt.. jauhiiiiiiinnnn biar tau rasa

ya lgsg dijawab aja.. anak pinter ramah santun lg seneng ya ketawa2 smaa mama.. anggep aja mertua g disitu.. biar apa.viar ketimpa sm kalimat positif bun. sy punndulu pernah merasakan kok. malab dimirip2in sm binatang.. ngomongnya kaya inilah itu lah..lgsg sy pegang depan muka lgsg ajak ngobrol anak pinter lg mau ngmg apa. trus ngmg juga ke suami. bukan ngadu maksudnya tp mau ke sapa lg cerita kl bukan suami ya kan. intinya anak ni manusia dr bumi yg suci janganlah dikata2in kek binatang.biasanya abis dikatain ga saya lepas jd bawa terus biar g kepegang mertua

Baca lagi
VIP Member

Dulu kakekku jg begitu ke adik2ku pas adik2ku usia 1 tahun kebetulan adikku kembar. Tiap adik2ku keluar kamar, kakekku selalu manggil mereka kerbau berkali2. Sampe mamaku tersinggung bgt. Dan mamaku curiga kakekku begitu krn ga suka sama mamaku. Mamaku slalu berdoa nangis2 di kamar, beberapa bulan kemudian suara kakekku ilang dan ga bisa ngomong. Pas ke dokter ternyata kena kanker paru2. Dan sejak pertama kali suaranya ilang itu dia ga pernah bisa ngomong lg sampe hari terakhir meninggal

Baca lagi

omongan kan adalah doa, biar pun becanda tetep aja kalo ada malaikat lewat trus dijabah gmn ? LOL. dulu saya waktu awal nikah Sembarangan ngomong sm suami bilang nnti aja punya anak nya kalo km udh jd kartap jd ada tabungan eh bener aja jdi pejuang garis 2 selama 5th dan skrng pas suami udh kartap tabungan jg udh lumayan baru isi aku alhamdulillah skrng 5bln. alangkah baik nya di tegur biar besok2 ga sembarang ucap lagian ga lucu ke anak bayi bilang goblok,

Baca lagi
VIP Member

bunda cerita ke suami aja, bilang kalau gak suka dng cara ibunya berbicara.. kasian anak kecil kl hrs mendengar kata2 gak baik.. kita mikirnya, ah msh kecil mana ngerti.. padahal walaupun msh kecil, dia ttp menyerap informasi, apa yg dia lihat, apa yg dia dengar.. sampaikan ke suami, minta tolong utk bilang ke ibunya.. bilang ke suami saat beliau sdg santai (tidak sdg capek, atau pas baru pulang kerja)..

Baca lagi