Istri melahirkan saat usia pernikahan baru lima bulan.

Saya baru menikah lima bulan, istri saya menghilang tiga hari, setelah kemarin² mengeluh sakit perut, dan tepat tanggal 25 saya ketemu istri keluar dari puskes bawa bayi,. Saya kaget dan ga tau harus bersikap apa karena ga tau kalo istri sedang hamil karena perawakan dia yang tinggi besar. Akhirnya saking bingung mau ngapain, saya bawa istri dan bayi tsb pulang, kami masih tinggal di rumah orang tua saya, otomatis ortu saya juga marah, kenapa pulang pulang bawa bayi.. Disitu keluarga memojokkan istri saya, sementara saya masih speechless, tidak bisa bersikap apa-apa, karena saya juga merasa kalau itu bukan bayi saya. Karena ditanya beribu kali oleh keluarga siapa bapak dari bayi itu? Istri saya menjawab bahwa ayah dari bayi itu sudah punya istri dan keluarga lain. Bak disambar petir, saya lemas,. Saya sebelumnya hanya mengenal istri selama satu bulan, dia seperti orang tidak waras, kehilangan rumah untuk bersandar, ibu tirinya yang dari dia kecil sampai besar selalu disiksa, juga sepertinya istri saya kena penyakit mental. Dari situ saya kasihan, saya sewakan kost selama satu bulan, lalu dari rasa kasihan itu saya jadi cinta, lalu menikahinya. Jujur, sampai kini saya masih cinta sama istri saya, diapun jujur saat itu dia mabuk mabukan karena tekanan dari keluarga. akhirnya dia di perk*sa sampai hamil. Saat saya melamar diapun sempat menolak, mungkin karena dia sadar bahwa sedang hamil, tapi akhirnya dia menerima juga.. saya baru tahu kenapa selama lima bulan ini tidak pernah mau disentuh, ternyata dia sedang hamil anak orang lain. Pertanyaannya, saya mau dan bersedia menerima istri dan bayi itu, tapi keluarga saya menolak dan mengatakan saya bodoh. Dan opsi kedua kalau saya memberi tahu bapak kandung si bayi, saya takut menghancurkan perasaan istri dan keluarganya. Toh nasab bayi itu jatuh pada istri saya, karena hamil diluar nikah. Istri saya sudah pasrah, katanya kalau saya menceraikannya, dia akan kabur, dan hidup berdua saja dengan bayinya tanpa memberi tahu ayah kandung dari si bayi. Tapi saya tidak mau kehilangan istri saya. Dibalik skandal ini, istri saya berkepribadian baik, sopan, meskipun hidupnya selalu di guncang dengan segala kesakitan. Selama kita menikah pun dia selalu melayani saya dengan baik, kecuali berhubungan intim, Saya memaklumi, mungkin dia belum siap. Karena saya juga tahu dia ada trauma disana. Menurut kalian kalau mempertahankan istri saya, apakah itu bodoh? Saya hanya ingin melindungi istri saya dari segala rasa sakit. Dan semoga saya bisa membahagiakannya di kemudian hari

30 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan
VIP Member

Kalau niat ibadah, dan melindungi.. Itu mulia banget ko pak.. Di sisi lain membantu jg.. Tapi kalau memang hendak bertahan, bawa istri mu ke psikiater, obati mentalnya... Karena mengurus anak itu tidak bisa bila ibunya kurang waras.. Butuh kesabaran yg seluas samudera... Bisa jadi memang Bapak dikirimkan oleh Tuhan untuk menjaga dan membahagiakannya...

Baca lagi

Ga bodoh kalo masnya emg tulus cinta dan ikhlas merawat si anak walaupun bkn anak kandung kalian, ya. Kalo org tua tdk mendukung, cobalah km yg bicara ke org tua km agar mau menerima istri dan anaknya, jgn biarkan istrimu tinggal seatap dg org tuamu, beri dia tmpt yg layak utk kalian tinggali yg penting ga serumah sm org tuamu.

Baca lagi

tinggal berjauhan aja kalo emang teteg ya dijalani aja Insyaallah hari keluarga besar akan melunak dengan segala kebaikan dari istri bapak..... tapi ketahuilah..... dia berbohong saat dia sedang mengandung dan menikah sama bapak saya gak tau itu pernikahan sah ato nggak karna setahu saya saat dalam keadaan hamil tu enggak sah tapi mungkin ada yang lebih paham tentang agama

Baca lagi

pak saya sbg kaum hawa...sangat berteri kasih dengan masih adanya sosok laki2 seperti anda. yg sekarang anda lakukan...tetapkan istri ada pada bapak...rawat bayinya dan istri bapak tanpa peduli LG omongan keluarga bapak. bismillah aja ya pak dngn pilihan langkah bapak...sembari tidak lepas berdoa terus menerus...bahagia layak buat kalian semua...insyaa Allah...

Baca lagi

salutt sama bapak kalo memang mau menerima si istri, gak salah kok pak namanya hati dan jodoh itu tidak kita sangka bagaimana keadaannya, mungkin ini juga bakal jadi amal jariyah bapak karena mau merawat si bayi. kalo niat kita baik inshaAllah bakal dibalas kebaikan pak semangat yaa, carikan istrinya tempat tinggal biar gak satu rumah dengan keluarga bapak

Baca lagi

Bodoh. Sekarang mungkin karena masih baru masih cinta2 nya, kita gatau kedepan nya rumah tangga itu up and down, kalo lg down terus anak nya nakal ga sengaja keceplosan keluar kata2 ga enak atau malah keluarga mas nya nyinyir terus2an kasian juga mental istri sama anaknya. Mendingan dipikirin lg deh soalnya mas nya masih hidup di Indonesia 🤭

Baca lagi

pertahankan,ajak istri dan bayi jauh2 dari keluarga .,jika bpak punya dana dan waktu lebih aja ke psikolog.,jdi lh satu team untuk mengurus rumah dan bayi tersebut agar si istri lebih berasa tenang.satu lagi yang sangat penting ajak lebih dekat dengan tuhanmu dan tuhannya.,dan SABAR .SEMUA ITU PROSES NYA PANJANG☺😇

Baca lagi

maaf melenceng aplikasi ini mulai di isi curhatan bpak bpak pertanyaan saya kok mereka tau ya klo aplikasi ini/sprti ini bisa buat curhat & kok para bpak jga tertarik download aplikasi kaya gini🤭😅 maaf lho takjub🤭 disini sarannya sdah banyak & bagus bagus smga bapak bisa mengambil keputusan yng tepat

Baca lagi
5mo ago

ada ig nya the asian parent bund, disana banyak reels ceritanya para anonim yang di publis. mungkin mrk tau dari sana deh kayaknya.

TapFluencer

Masya Allah, bpk hebat bgt Selama bpk gk mempermasalahkan anak istri bpk gk ada masalah kok, bawa istri bpk pergi dr rumah ortu bpk, ngekos aja Lama2 hati kluarga bpk jg pasti akan luluh dan memaklumi krna pd saat kejadian itu istri bpk mabok gara2 ortu tiri istri bpk Semangat pak💪💪💪

Baca lagi

pernah nih saya kenal ada kasus yg spt ini. tp lbh banyak mudhorot yg ditimbulkan krn anak tsb. jd saran saya, apapun keputusan bapak nanti. semoga bapak bisa hidup mandiri (termasuk tinggal tidak lg dengan orang tua). jd mengurangi kesempatan buat terjadi hal2 yg kurang enak.

5mo ago

mudhorot seperti apa bund?