Istri melahirkan saat usia pernikahan baru lima bulan.

Saya baru menikah lima bulan, istri saya menghilang tiga hari, setelah kemarin² mengeluh sakit perut, dan tepat tanggal 25 saya ketemu istri keluar dari puskes bawa bayi,. Saya kaget dan ga tau harus bersikap apa karena ga tau kalo istri sedang hamil karena perawakan dia yang tinggi besar. Akhirnya saking bingung mau ngapain, saya bawa istri dan bayi tsb pulang, kami masih tinggal di rumah orang tua saya, otomatis ortu saya juga marah, kenapa pulang pulang bawa bayi.. Disitu keluarga memojokkan istri saya, sementara saya masih speechless, tidak bisa bersikap apa-apa, karena saya juga merasa kalau itu bukan bayi saya. Karena ditanya beribu kali oleh keluarga siapa bapak dari bayi itu? Istri saya menjawab bahwa ayah dari bayi itu sudah punya istri dan keluarga lain. Bak disambar petir, saya lemas,. Saya sebelumnya hanya mengenal istri selama satu bulan, dia seperti orang tidak waras, kehilangan rumah untuk bersandar, ibu tirinya yang dari dia kecil sampai besar selalu disiksa, juga sepertinya istri saya kena penyakit mental. Dari situ saya kasihan, saya sewakan kost selama satu bulan, lalu dari rasa kasihan itu saya jadi cinta, lalu menikahinya. Jujur, sampai kini saya masih cinta sama istri saya, diapun jujur saat itu dia mabuk mabukan karena tekanan dari keluarga. akhirnya dia di perk*sa sampai hamil. Saat saya melamar diapun sempat menolak, mungkin karena dia sadar bahwa sedang hamil, tapi akhirnya dia menerima juga.. saya baru tahu kenapa selama lima bulan ini tidak pernah mau disentuh, ternyata dia sedang hamil anak orang lain. Pertanyaannya, saya mau dan bersedia menerima istri dan bayi itu, tapi keluarga saya menolak dan mengatakan saya bodoh. Dan opsi kedua kalau saya memberi tahu bapak kandung si bayi, saya takut menghancurkan perasaan istri dan keluarganya. Toh nasab bayi itu jatuh pada istri saya, karena hamil diluar nikah. Istri saya sudah pasrah, katanya kalau saya menceraikannya, dia akan kabur, dan hidup berdua saja dengan bayinya tanpa memberi tahu ayah kandung dari si bayi. Tapi saya tidak mau kehilangan istri saya. Dibalik skandal ini, istri saya berkepribadian baik, sopan, meskipun hidupnya selalu di guncang dengan segala kesakitan. Selama kita menikah pun dia selalu melayani saya dengan baik, kecuali berhubungan intim, Saya memaklumi, mungkin dia belum siap. Karena saya juga tahu dia ada trauma disana. Menurut kalian kalau mempertahankan istri saya, apakah itu bodoh? Saya hanya ingin melindungi istri saya dari segala rasa sakit. Dan semoga saya bisa membahagiakannya di kemudian hari

30 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

ga bodoh ko pak kamu itu tulus,kalo kamu menerima keadaan istri kamu dan anaknya pertahankan bagaimana pun keadaannya,jangan pernah cari bapa kandungnya karna tidak akan pernah bertanggung jawab dan yg ada memperkeruh keadaan rawat saja seperti anakmu kalo kamu ikhlas

VIP Member

mgkin sebagian orang bilang tindakanmu bodoh krna uda jelas jg istrimu trnyata begitu.. tpi pasti bnyak jga orang yg salut sama tindakan bapak, dgn ketulusan hati ikhlas menerima keadaan istrimu 👍 smoga slalu sakinah mawaddah warrahmah ☺

Baca lagi

Masya Allah.. beruntung sekali perempuan itu.. saran sy, pisah rumah dengan org tua pak, obati mentalny.. perempuan yg sudah sakit hatiny dan hancur mentalny berkali², butuh sosok laki² yg bisa jadi sandaran dan menerima apa adanya..

Baik sekali hatimu pak, saya juga bingung yah jadinya kalo di posisi laki2. Semoga cepet menemukan solusi ya. Jgn lupa solat istikhoroh sm solat hajat biar ditemukan solusinya pak.. berkah buat bapaknya

Subhanallah.. Memang beginilah ketika laki-laki benar mencintai wanita, jiwa raga tulus bersamanya. Semoga apapun keputusan dan tindakan selalu di Rahmati Allah ya Pak 🙏

ini beneran atau fiktif pak? jalan ceritanya seperti di karang2. maaf yaa.. tp kalau memang benar,ikuti kata hatimu pak kamu laki2 ,langkah kamu yg tentukan sendiri

TapFluencer

klo bpk syg dan cinta istri, mau menerima smuanya trmasuk bayi itu ya ikuti sj kata hati . toh jg yg mnjalani kalian bdua , jd gk ush mikirin pndpt org .

berarti kalian belom berdosa.. krn blm berhubungan.. baiknya menikah lagi walupun cm ijabsah krn setau saya pernikahan saat hamil itu tdk sah

6mo ago

kalo mau serius baiknya ngontrak sendiri pindah jauh dr rumah dan mulai hidup baru dmn gk ada tetangga yg kenal.. tp sebelum hidup baru baiknya ijabsah lg y biar sah

Ko yakin bisa bahagia dengan istrinya itu, ya lanjut. setidaknya sampe terjadi hal yang sebaliknya. ingat, setiap keputusan ada konsekuensinya.

bapak keren masih ada hati setulus bapak di dunia ini