Cuma penasaran aja, bantu jawab donk bun

Bunda2 Assalamualaikum, disini ada yg hobbynya nongkroooooong trs sama tetangga bergerombol gitu? Pagi siang sore, nongkrong, bukan maksud apa ya bun.. Cm pengen tau, adakah yg punya kebiasaannya seperti itu? Apakah yg diobrolin dan apakah yg dilakukan saat nongkrong tersebut? Kebetulan sya baru pindah rumah, dri kota ke perkampungan, sya sendiri dri dulu kurang suka kumpul2 ga jelas, sya ga suudzon apa yg dilakukan ibu2 yg suka ngumpul, tpi sya lebih ke-- "takut menyakiti orang lain kl terlalu sering berinteraksi/jadinya kita ga filter bahasa kita, trs hati orang gaada yg tau, takut2 becanda kita jadi menyinggung orang lain". Sedangkan di kampung sini ibu2nya pada doyan nongkrong, kebetulan anak sya 2, mereka ada yg anaknya smpe 3 nyeletuk "Sini atuh nongkrong sama2", sya cuma senyum aja ngangguk Apa gpp bun sya berlaku seperti ini? Maksudnya sya juga tetep dtang kok kl diundang yasinan, tahlil, ngelayat orang meninggal, dan kegiatan yg bersifat "harus". Sya bakal dianggap sombong ga ya bun? Sesekali sya ngumpul jga sma mereka tapi ga lama, paling 10-15 menitan aja, kya sya ada rasa ga nyaman gtu. Nyaman dirumah bertiga ama anak2

34 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

Saya sama kaya bunda,kalau nongkrong2 gitu malah gk nyaman,gatau juga ya.Karna di sekitar sini juga emang usia nya rata2 jauh diatas saya,malah kebanyakan ibu2 nya seumuran sama ibu saya sendiri.Jadi kaya gimana ya,ngerasa segan iya,malu juga iya dan ngerasa kaya bunda gitu,takut aja ada salah2 kata ya apalagi sama yg usianya jauh diatas saya.Jadi yaudah lebih nyaman di rumah,cuma sesekali doang keluar karna anak kadang ngajak keluar buat main sama temen seusianya,itu pun gk lama2.Selebihnya keluar ya cuma ke warung,nggk buat sengaja berkunjung ke tetangga buat nongkrong2 kecuali emang beneran penting.Tapi kalau ketemu tetangga tetep senyum dan sapa,kalau diundang apapun saya tetep dateng. Sebenernya senyaman nya kita aja ya bun,asal gk merugikan orang lain.Masalah dianggap sombong sih gimana orang nya menurut saya.Saya dari awal pindah kesini juga emang jarang keluar buat nongkrong gitu,malah sebelum anak bisa jalan sih lebih sering di rumah,gk ngajak anak main diluar.Keluar kalau ada kepentingan aja.Ada yg nganggap nya biasa,tapi ada juga yg nganggap saya sombong.Soalnya saya juga gk pernah banyak omong ke orang,tapi disini juga ada salah satu yg gk suka sama saya,karna ya itu gara2 jarang ikutan nongkrong.Jujur saya juga jarang ketemu orangnya,soalnya rumah emang lumayan berjarak,beda gang juga.Rumahnya di depan deket jalan umum,sedangkan saya di ujung gang.Jadi ya emang jarang ketemu,dan saya ngerasa gk pernah ya sampe menyakiti atau gimana.Karna ngobrol tatap muka langsung tuh jujur cuma sekali rasanya,pas orangnya datang jenguk saya waktu abis lahiran.Setelah itu jarang ketemu lagi.Tapi entah tiba2 gk suka gara2 jarang nongkrong,orangnya juga kalau ketemu saya juga pas disapa dan disenyumin malah buang muka.Pernah gk sengaja denger obrolan nya sama tetangga lain,saya dibilang cuma ngurung diri di rumah,bahkan sekedar ke warung aja gk pernah.Padahal saya tiap hari bolak balik ke warung,tapi emang tiap ke warung gk pernah ketemu orangnya jadi dibilang gk pernah ke warung.Dibilangnya malah buat ke warung aja nyuruh suami saking gamau keluar wkwk.Mungkin pernah ketemu suami di warung dan menyimpulkan kalau saya gk pernah ke warung dan nyuruh2 suami terus.Padahal kalau seandainya nyuruh suami juga emang kenapa ya,saya jarang deh minta tolong suami beliin sesuatu ke warung,kalau minta tolong juga gk yg aneh2 deh.Lagian suami saya nya juga gk keberatan ke warung sendiri ataupun disuruh sama saya.Yg penting kan bukan suaminya ya yg saya suruh ke warung.Kadang bingung aja,tapi yaudah lah gk terlalu saya tanggepin,yg penting saya gk bikin masalah sama orangnya,apalagi sampe bikin repot dan merugikan 😬

Baca lagi

nongkrong biasa lama" bahasannya lebih ke gosip sih kayaknya... ya, biasa lah namanya juga cewe ya... dulu awal pindah kesini juga selaluuu aja ibu" sini nongkrong di tangga dpn pintu rumahku yg pas bgt klo dr dlm itu sebelahan sm kasurku (fyi, pintu masukku ada 2. dn yg mrk tongkrongin itu pintu masuk dkt tmpt tidur krn aku sm suami tdrnya diluar kamar. dn kita msk rumah dr pintu satunya) g pagi g siang g sore adaa aja yg duduk" gosip. rame buanget... sampe kita yg lg istirahat siang suka kebangun. krn rumah ini udh lama kosong jd mrk udh biasa nongkrong disitu sampe lupa klo ada penghuni baru. padahal ya .. pintu rumahku yg dipakai mrk nongkrong itu ga ada terasnya sama sekaliiii.. jd dr pintu lgsg ada anak tangga 2 atau 3. nah mrk duduk di situuu... heran aku tuh... padal rumah tetangga depan loh terasnya lbh menarik drpd rumahku walau teras dy juga g besar tp kan lega bgt buat nongkrong bareng" gt loh... akhirnya aku sm suami malem" ngide tanam bibit trus polybagnya dikumpulin di kerdus dn ditaruh ditmpt yg mrk biasa nongkrong. pas tau ada kerdus disana ada yg nyeletuk "buat apa sih ini?" dn yg denger itu suamiku, lgsg kek pengen gigit dynya haha... tp dr situ Alhamdulillah sdh g ada yg nongkrong dpn rumah

Baca lagi
VIP Member

Aku sh gtau ya bun kalau ibu2 yg nongkrong ramean itu ngomongin apaan, tp aku kalau lg d luar rumah, terus tetangga keluar, otomatis kan jd ngobrol yah Yg awalnya ngobrol biasa, tetangga lama2 ngomongin org.. Tetanggaku udh lama di sini, dan suka bergaul sama smua org, jadi dia tau cerita sana sini deh Jadi lah ngegosip.. Kalau tetangga 1 blok kumpul juga aku lebih menghindari sh Karena ya males aja, emang dr gadis aku ga suka ngobrol2 ga jelas, kecuali 3mg ada yg perlu d bahas... Ya analoginya kalau kita kumpul sama temen2 kita aja bun.. Dr ngobrolin anak, ngobrolin parenting, sedikit2 mah pasti ujung2nya ngobrolin org.. Kalau sama temen deket ya bgtu aku biasanya πŸ˜‚πŸ˜‚ Karena ada aja sh temen yg pasti mula mulain ngomongin org kan ya wkwkwk Jadi pilihan aja d kita maunya gimana... Aku.pernah baca curhatan ibu2, katanya dia udh sering keluar rumah, ada yg abis melahirkan dijenguk, ada yg sakit dijenguk, ada bakti ya ikutan, tp masih dianggep belum sosialiasi sama masyarakat sekitar.. Ternyata pas ditelusuri arti bersosialiasi bagi org2 sekitar rumahnya tuh harus nimbrung kalau ibu2 lg kumpul2 bgtu πŸ˜‚πŸ˜‚

Baca lagi

ga usah ikutan bund percaya ga percaya org kaya gitu kalo ngumpul pasti ada gibahnya, mending kita gpp dibilang katrok ga bisa sosialisasi dari pada ngikutin kemauan mereka untuk ikut gabung dilingkungan kaya gitu πŸ₯² urusan kita banyak ada anak yg mesti dimandiin,makanan suami yg harus dimasak,ilmu parenting yg hrus diasah dan dicari tau tiap waktu aku disini kebetulan yg kaya gitu nongkrong nya di warung jadi kalo kesana kan kedengeran ngobrolin apa,nah suatu saat aku kewarung lah beli sesuatu yaallah ternyata lagi mempermasalahkan org yg mereka omongin grgr cuma punya emas anting doang,ga kaya mereka kaki tangan full 😭kaya buat apa hal ini diomongin dan dipermasalahin anjirr πŸ₯²dan yahh circle itu 1 bulan kemudian pas aku kewarung ternyata banyak problem (ada yg kebingungan ditagih hutang gaada duit,ada yg ini yg itu) nah kan maksudku ga perlu ngomongin hal yg ga perlu aib kita juga banyak cuma tuhan belom bongkar waktunya aja

Baca lagi

saya sebenernya lebih betah dirumah,tp sekalinya keluar bisa seharian wkwk entah diem dirumah temen atau nginep/sama temen2 cewe smua yaa pliss🫠 diasrama dulu pas kuliah jg udah punya kamar tp betahnya tidur barengan 10orangan jd sekasur berdua wkwk itu begadang main uno,nonton,curhat,ngemil skrg udah nikah, rumah juga ga jauh sama ortu dan mertua jd kaya warlok aja mungkin yaa haha tp nempatin rumah mertua yg dulu dr pada kosong jadi lingkungannya udah sepuh/aku sepantaran sama anak anaknya hehe jd kaya bungsu ada yg seumur tp jauh beda blok tp mau yg seumur/buibu tetep kalo udah kumpul gt mah jujur aja ga 100% ngomongin orang ko, tp curhat,ngomongin berita terupdate,hobi ya memang ada juga ngomkngin orangnya haha ga disengaja/sengaja pasti pernah lah tapi udah nya suka hayu kita tobat besok nyambung lg gitu2 tp bukan maksud bela diri ya, untungnya aku kan warga baru belum kenal semua apalagi sifat2nya jd iya iya aja hehe

Baca lagi

sama bund, awal baru pindah aku ikutan nongkrong beberapa kali, dan menurutku gak masuk di circle pribadi aku ya karna yang di bahas tentang kekayaan dan sesekali membicarakan orang yang ikut ngumpul pada umumnya hanya saja dia tidak ada, pemikiranku kalo misal nya aku gak ada perkumpulan pasti aku di omongin juga dan ternyata emang iya hahaha, awal nya mereka menanyakan kerja suami ku apa dan ku jawab suami ku kerja di bengkel langsung di pandang rendah katanya " kok mau sih sama tukang bengkel apalagi dulu nya pernah kerja di kantoran gitu" ya aku senyumin aja mereka gak tau kalo kerja di bengkel itu gaji nya lebih UMR di daerah ku, pernah juga aku di ajak main arisan yang sebulan nya ada yang 500 rbu ada yang 1 juta, pada saat itu aku hanya irt ( hanya mengandalkan gaji suami ) walaupun besar pengeluaran ku pun besar juga jadi aku gak pernah sama sekali kumpul hahaha

Baca lagi

aku baru pindah kontrakan bun mau jalan 4 bulan. ibu2 disekitar rumah kontrakanku rata2 pada punya bayi dan suka ngobrol bareng bahkan nongkrongnya depan rumah kontrakanku. aku pernah sekali dua kali ikutan nongkrong tp ujungnya2 jd males bun. malesnya karena suka disindir halus aja contohnya bayiku kan putih trus disindir "dek, putih banget sih kamu...jarang keluar rumah ya demennya di rumah mulu" ah sejak itu aku udah males ngumpul2 bun. nyapa aja kalo aku mah yg penting ga sombong. aku juga rajin nganter anakku ke posyandu, sama aja bun itu kader sm ibu2nya suka ngobrol2 ketawa ketiwi bareng kalo aku mah ya sekejap aja dia nanya aku jawab tp ga sampe lama2, kelar langsung balik hehe intinya bun, kalo ada mereka sapa aja. diajak ngobrol ladenin tapj jangan lama2 sampe berjam2 gitu ajasi menurutku masih sopan dan ga sombong

Baca lagi
4w ago

ekwwkwk tetangga udh ga nyindir lgsg to the point .. si A mah di kurung ama emaknya di dlam ga boleh keluar wkwkw la jaman covid. masa yaa anaku ku ajakin keluar sering2

aku semenjak punya anak , kalo habis dari tempat rame gitu suka berasa lemes bengong dulu bund kayak terkuras energinya. makanya kadang kayak gak fokus di ajak ngomong suami. untuk di tempatku sih ada juga ibu2 yang suka gerombolan gitu, tapi aku jarang ikutan juga soalnya aku kerja dari pagi - siang. habis itu ngurus anak segala macam jadi kayak gak ada waktu aja. misal ada waktunya pas ngobrol ya nimbrung aja bentaran , paling bahas soal anak atau cerita kemarin2 ada apa gitu. kayak gitu tuh kadang penting kadang ngga , soalnya ntar kalo kita ada acara di rumah siapa yang di sambatin ( minta tolong ) kalo bukan tetangga sendiri? seandainya gak ada sodara juga...

Baca lagi

ya gpp bun,dan yaudah biarin aja mereka kalo emang udh kebiasaan ky gt,gausah kita pikirin. yg penting ya itu td kalau diundang atau ada acara/kegiatan lingkungan dateng kalau pas kita bisa,udah,kalau ada yg butuh bantuan kita bantuin sebisanya,udah. didepan rumah sy jg jadi tempat nongkrong ibu2,untungnya sy kerja jd ga pusing mikirin alesan ga ikutan kumpul2 hehe tp pas libur ya ttp aja sy jg ga keluar2,males aja,dan sy tipe orang yg ga gampang nimbrung ke obrolan orang gt,ga pandai ngobrol juga,jd yaudahlah sapa aja kalau ketemu sekedarnya,sesekali beli2 dagangan tetangga yg jualan,udh gt aja jalin silaturahminya

Baca lagi

saya baru ngekos sudah jln 8 bulan, kosku ini termasuk kos keluarga muda rata rata. nah ibu" disini kebnyakan suka ngumpul dan ngobrol pagi siang sore bahkan malam itu sering sampai jam 11-12 malam itu dengan anaknya sambil bermain gitu rame pol pokoknya, karena saya tipikal orangnya gak terlalu suka ngumpul jadi jarang gak ikutan ngumpulnya, karna kadang beberapa anak dari mereka ringan tangan alias suka mukul anak lain hehe jadi agak sedikit menjauh karna pernah sekali anak saya kena pukul tapi ortu si anak yang mukul pura" tidak melihat agak kesel kalau di ingat ingat

Baca lagi