Lahiran SC tanpa indikasi medis

Bun, mau tanya.. ada gak sih yg memutuskan untuk lahiran SC tanpa ada indikasi medis? Apa dokter mengijinkan ya? Soalnya dikehamilan pertana saya dulu, saya lahiran normal bonus jaitan obras tanpa dibius.. ada rasa trauma untuk lahiran normal lagi di kehamilan yg kedua ini, pengen SC aja gitu lahiran yg kedua ini.. mungkin bunda ada yg punya pengalaman sama seperti saya? Sharing yuk bun..

72 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan
VIP Member

aku sc seminggu lalu lahiran anak ke 2, pake metode eracs bisa dibilang aku lebih nyaman sc eracs, lahiran anak pertama normal terlalu banyak rasa "trauma" nya 😁 dari mules induksi karena lewat Hpl, ketuban sisa sedikit, anak lahir terlilit ari2, bbj besar, jahit tanpa bius sampe tangan bidan masuk ubek2 ke dalem perut setelah proses jahit aku sc eracs pake bpjs memang ada indikasi mata minus tinggi (dari hamil pertama juga memang udh punya mata minus tpi mksa normal akibatnya minus makin bertambah) balik lgi ketubuh msing" orang.. aku alhamdulillah recovery pemulihan cepet, 2jam after sc udh bisa miring kiri kanan 4jam udh bisa duduk, 6jam udh bisa jlan nginep di rs 1malam, bsok mau kontrol jahitan untuk nifas dihari ke 5darah udah bersih, bner" gakeluar darah lagi sampe aku gapake pembalut pikirku sayang gaada flek samsek, untuk pekerjaan rmh aku ngurus 2anak sendirian gaada yg bantu, ngerjain kerjaan rmh yg ringan" aja.. untuk Asi udh keluar lancar dihari ke 2 pasca sc .. semangat bun bagiku op sc gak semenyeramkan orang bilang, memang bnyak bgt tahapan" suntik, infus ini itu.. tapi darisemuanya mnurut aku yg pling sakit itu suntik skin tes alergi obat sakit pool, untuk anastesi gaberasa apapun, apalagi psang kateter dipsangnya after bius yaa jdi udh baal semua untuk efek samping after sc aku rasain menggigil inipun pas diruang observasi sebelum dipindah kekamar inap, bukan pas diruang op yaa bagiku ruangan op b aja gadingin samsek kok juga ada rasa mual sekali muntah karena efek obat anastesi juga well selebihnya its ok

Baca lagi

Bunda trauma krn pengalaman lahiran normal sendiri. Aku trauma mau normal atau SC krn ipar dan kakak ku ada meninggal di normal dan SC bun. Normal krn pendarahan, SC krn akreta. Kadi waktu aku hamil yg penting untukku anakku dan aku lahir sehat bun. Sampe aku pasrah kalo pun SC walau ga ada indikasi utk mengantisipasi rasa cemas dan trauma. Tapi alhamdulillah providerku support normal bun. Dijelasin kelebihan normal dan aku cari tau plus minus keduanya. Akhirnya aku upayakan normal bun, jikalai akhirnya SC, setidaknya aku sudah melakukan bagian dg ikhtiar sebaik mgkn. Alhamdulillah aki ga trauma lahiran normal bun. Cepat kontraksinya. Krn ini kan balik ke masing2 tubuh kira sendiri yg ngalamin dan rasain. Aku nyeri dan pegel di pinggang pinggul aja sih bun utk ngejan ga gitu trauma apalagi akhirnya aku di vacuum krn dokter liat aku kelelahan. Oiya aku jg mastiin ke provider, bahwa prosedurnya emang harus bius pas di jahit dan ada IMD. MasyaaAllah sekali rasa IMD itu bikin bonding ibu dan anak lalu menyusui lebih ngaruh. Aku kepikiran gimana kalo SC waktu nyusuin. Krn kan perut keteken bayi waktu menyusui, belum jahitan masih sakit, badan masih capek. Itu aku aja jahitan vagina nyeri tp alhamdulillah skg udh baikan.

Baca lagi

yg harus diobati rasa trauma nya itu.. bukan JD nya malah pengen SC Bun... sy pengalaman normal sekali, SC 2x dan skr otw SC yg ke3, ternyata melahirkan SC LBH bnyk resikonya Bun... qadarullah sy di kehamilan ke4 ini dgn bekas SC 2x itu bnyk bgt keluhannya... kmrn sy sempet dicurigai dokter ada akreta Krn bekas SC 2x LBH besar peluang untuk plasenta akreta, yg mana klo beneran KY gitu, rahim sy harus diangkat. tp Alhamdulillah pas kontrol fetomaternal nyatanya cuma varises uterus, tp ya ttp itu juga resiko pendarahan pas SC. bahaya juga... blm lagi bekas luka SC yg akan membekas selamanya.. dan sesudah operasi SC itu ga boleh terlalu kecapean, ga boleh angkat berat2, bnyk pantangannya. dan kondisi kesehatan tubuh juga menurun dibandingkan sblm di belek perut nya. tp mau gmn ini udah takdir saya... JD saran saya, bnyk cari tau kekurangan dan kelebihannya pervaginam/SC. klo dirasa pervaginam LBH bnyk plus nya, maka yg JD fokus adalah menyembuhkan traumanya. dan mencari provider yg pro gentle birth, melahirkan dgn minim rasa sakit.

Baca lagi
1mo ago

sehat'' ya bun. maka dr itu ak bayangin sc aja udah takut. sebisa mungkin mintanya lahiran normal saja. sakitnya cuma sementara.

halo bunda.. aku lahiran anak pertama juga normal, mengejan 30 menit, dan diobras. drama bayi kuning dan asi seret, maklum anak pertama hihi.. 6 tahun setelahnya aku hamil anak kedua, secara fisik sehat ga ada masalah. tapi sekarang aku ada kecemasan berlebih, untuk hamil aja aku takut banget apalagi melahirkan. dokterku sangat pro normal, tapi aku mau sc aja karena takut melahirkan normal. lama lama dokter membolehkan karena keinginanku begitu. akhirnya anak kedua lahir lewat sc eracs, dan menurutku jauh lebih nyaman melahirkan sc. yg aku rasakan pikiran lebih tenang, bawaannya happy, asi juga deras. sampai dokternya heran karena aku bilang sc lebih enak dari normal hihihi.. untuk pemulihan alhamdulillaah cepet. sakitnya cuma 3 hari dan dikasih obat anti nyeri juga. hari ke 9 udah bisa nyetir mobil sendiri. walaupun masih banyak yg beranggapan melahirkan harus normal, buatku dan suami ga masalah mau normal atau sc yg penting aman dan nyaman. yg penting jangan menyesali keputusan yg diambil, baik normal maupun sc. choose wisely bunda ❤️

Baca lagi

Kalau ga ada indikasi dan pakenya BPJS ya ga bisa bun, kecuali faskes 1 dan dokternya mau diajak kongkalingkong alias kerja sama. Tapi kalau kamu pakainya asuransi swasta, tanpa ada indikasi pun bisa bun, misal asuransi dari kantor suami, itu bisa minta SC tanpa ada indikasi. Lebih pasti bisa lagi ya bayar mandiri bun, tanpa ada indikasi dan atas kemauan pasien tapi bayarnya dana pribadi. Temen saya soalnya SC tanpa ada indikasi tapi pakai asuransi dari kantor suami dan itu bisa. Tapi bun, kalau pengalaman temen saya dan adek ipar saya yang SC eracs, katanya SC itu gak enak bun, lukanya dibawa seumur hidup alias masih suka nyeri2 padahal udah berselang sekian tahun. Soalnya mertua saya anak terakhirnya SC, dan luka bekas SC nya masih sakit sampai sekarang. Kalau dari pengalaman orang terdekat saya kalau bisa normal ya normal aja, sakitnya pas lahiran aja, pun kalau kata obgyn saya sebenernya boleh aja minta dibius pas dijaitnya. Jadi coba diskusi lagi sama obgyn mu bun.

Baca lagi
VIP Member

menurut saya kalo bunda trauma sama lahiran normal karena jahitannya, bunda kan bisa dr sekarang olahraga biar nggk ada robekan lagi, banyak kok orang2 yg lahiran tanpa jahitan, jgn duduk diam manis aja dirumah. trus kalo bunda bayar sendiri bisa minta SC, tapi pemulihannya ngk segampang pervaginam, setelah itu banyak indikasi2 dan pantangan2nya, contohnya didalam masih basah dan bisa jadi aja nanti infeksi, dll. nanti kalo bunda hamil lagi sudah ada riwayat SC, pasti agak susah buat normal apalagi jaraknya dekat, pasti disuruh SC lagi, atau ada indikasi saat hamil berikutnya yg mengharuskan SC (amit2 yaa) udah ada riwayat SC pasti lebih ribet lagi pemulihannya. pikirkan lagi bun, kalo bunda udah masuk tm 3 mending olahraga biar ngk ada robekan, banyak di yt contoh2 olahraga atau kegiatan yg bisa lancar lahirannya tanpa robekan.

Baca lagi

bun, coba nanti klo udah masuk 36week lakuin pijat perineum (bisa dilakuin sendiri atau dg suami, banyak tutorialnya di youtube) untuk mengurangi resiko robek jalan lahir. insyaAllah bisa nanti lahiran tanpa robekan jadi ngga dijahit. kk iparku melahirkan anak ke 4, rajin pijat perineum alhamdulillah bisa melahirkan tanpa robekan dan tanpa dijahit padahal bayinya cukup besar 3,8kg padahal pas melahirkan anak ke 3 itu juga diobras karena robekan cukup banyak. mainsetnya juga dirubah bun, karena Allah adalah prasangka hambanya. insyaAllah klo bunda positif thinking bisa lahiran normal tanpa robekan tanpa dijahit nanti diijabah doanya.

Baca lagi

klo mnurut aku bun rasa trauma itu jgn di bkin bundaa langsung pilih sc, krna bnyak yg udh sc pun merasakan lebih baik normal krna pemulihan nya lama dan msh bnyak lg . coba bunda konsul aja ke bidan atau dokter perihal rasa trauma itu cari bidan/dr yg srek sama hati , bunda jg belajar mengejan dan atur nafas saat lahir krna itu meminimalisir kerobekan saat mengejan . smuanya balik lg ke diri bunda smoga sehat sehat dan lancar . akupun sama dri skrg bilang ke bidan ku klo lahiran minta d bantu da jgn cpt" d gunting wkwk krna tkut bnyak tmn ku bgtu, aku sering nnya gmna caranya biar lahiran minim robekan smngatt ya bun

Baca lagi

Sy tau mgkn ngmg apapun jg ga mempengaruhi keputusan bunda. Sy sndiri merasa trauma nahan kontraksinya pas lahiran pertama. Tp sy tetep lahiran kedua normal jg. SC itu harus jelas indikasinya. Krna jalan lahir diciptakan ya lewat pervaginam. Dgn minimal risiko. Bukan brrti ibu2 yg SC lebih direndahkan ya. Sy pun bidan RS bun. Sering menghadapi pasien yg pengen SC tanpa indikasi. Terus terang sy jelaskan A-Z mengenai risiko nya. Banyak mana? Ya jelas SC Tp semua balik lg ke bunda. Kalo sy sih ngedukung normal lg. Krna bawah udah sobek jait masa mau sobek jait atas jg ? (Perut) Atas bawah dong ngerasain semua? 😅😂

Baca lagi

anak pertama nomal, anak ke 2 sc karena bbj besar dsn sungsang, jadi tidak memungkinan untuk lahiran normal. ada plus minusnya, kalau lahiran normal bener bener kita berjuang dr yang mules mules, ngejan, sampau jahitan tanpa bius, tapi lahiran normal 2 minggu udah baik baik saja, lahiran sc memang kita gk ngrasain mules dan jahitan pun ada bius, tapi setelah ituuu ini anak ke dua ku udah 18 bulan masih suka nyeri jahitanku kalau kecepaken. Apalagi pas pas baru baru, buat batuk/ketawa aja harus nanhan rasa nyeri jahitan 😁 Jadi semua proses persalinan itu tidak ada yang benar benar tanpa rasa sakit🥰

Baca lagi