susah makan

bagaimana ya bun cara mengatasi ank yg susah makan

1 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

🤭 Bila Anak Malas Makan 🤭 #edisi_revisi Saya ingin sharing beberapa kasus yang sering saya jumpai di tempat praktek terkait anak susah makan... D : Dokter P : Pasien KASUS I P : Dok minta vitamin dong... anak saya malas sekali makan. D : Kalau makan jajanan di luar bagaimana bu? P : Kalau jajan kuat dok... tapi yang dia suka makan cuma kerupuk-kerupuk, permen, cokelat... P : Artinya anaknya gak malas makan bu... cuma apa yang ibu sajikan di rumah mungkin tidak sesuai dengan seleranya. Perlu dipahami bahwa memberi vitamin bukan solusi bila anak malas makan. Kalau anak gak suka dengan makanannya, meskipun dicekokin vitamin berbotol-botol pasti dia tetap tidak mau makan. Coba deh sandarkan pada diri sendiri. Misalnya, saya tidak suka makan pete, trus dipaksa makan pete. Apakah solusinya saya harus minum vitamin dulu biar mau makan pete? Untuk menyiasatinya, cobalah sajikan menu buat anak di rumah dengan menarik dan variatif. Jangan tiap hari menunya itu lagi itu lagi, karena anak akan merasa bosan. Tampilan makanan yang unik, beragam, fresh, full colour (misalnya sayuran hijau dikombinasi wortel/tomat) dan disertai aroma yang menggoda akan dapat merangsang rasa penasaran anak untuk mencoba. ========== KASUS II P : Dok anak saya malas sekali makan... D : Kalau minum susu? P : Minum susunya kuat banget dok... tiap 3 jam minta susu lagi. D : Bagaimana anaknya mau makan bu... kan sudah terlanjur kenyang minum susu. Ketika anak sudah berumur 1 tahun atau lebih, susu - baik ASI maupun susu formula - sudah bukan menjadi kebutuhan pokok lagi. Kebutuhan zat gizi anak sudah harus diperoleh dari makanan yang mengandung karbohidrat, protein, sayur dan buah-buahan dalam porsi yang seimbang. Susu hanya sebagai pelengkap saja, dengan takaran tidak lebih dari 500 ml (setara dengan 2 gelas) dalam sehari untuk memenuhi kebutuhan kalsium, lemak dan vitamin D anak. Konsumsi susu formula terlalu banyak dapat menyebabkan berlebihnya asupan lemak pada anak. Selain itu, kelebihan susu akan menyebabkan anak menjadi kenyang namun mengurangi penyerapan zat gizi di usus sehingga beresiko mengakibatkan anak mengalami anemia karena kekurangan (defisiensi) zat besi. ======= KASUS III P : Dok anak saya kalau makan paling cuma satu dua sendok saja. Sudah itu makanannya dimuntahkan lagi. Meski dipaksa tetap tidak mau makan. D : Sudah coba variasi menu bu? Siapatau anaknya gak suka dengan makanannya. P : Sudah dok... saya masak tiap hari beda-beda menu. Biasa saya belikan ayam K*C, atau makan di luar, tetap saja makannya sedikit sekali. D : Kalau memang ibu sudah berusaha tapi anak tetap makannya sedikit, frekuensi pemberian makanannya yang harus ditambah. Walau sedikit tapi sering. Meskipun cuma satu atau dua sendok, kalau diberikan setiap 3 atau 4 jam, akan banyak juga kan... selain nasi, ibu juga bisa memberi cemilan tambahan seperti biskuit, roti atau kue-kue sesuai selera anak. Memberi anak satu piring penuh makanan bisa menurunkan nafsu makan. Anak bisa merasa sudah kenyang meskipun belum memakannya. Sebaiknya siasati dengan memberikan makanan porsi kecil yang diberikan beberapa kali. Makan bersama keluarga di meja makan juga bisa memancing rasa penasaran anak. Berikan anak piring sendiri, biarkan dia memilih makanan yang diinginkan dan makan sendiri sesuai dengan kebutuhannya. Ciptakan suasana yang nyaman dan menyenangkan pada saat anak makan. Jangan memaksa, mengancam, memarahi apalagi sampai memberi hukuman fisik (misalnya mencubit) bila anak tidak mau makan. Karena tindakan tersebut justru akan membuat anak semakin trauma ketika melihat makanan dan akhirnya menjadi semakin malas makan. ===== KASUS IV P : Dok anak saya susah banget makan. D : Suka jajan tidak? P : Nggak dok. D : Bagaimana minum susunya? P : Malas juga dok... paling kalau mau tidur, itupun biasa gak habis. D : Sudah variasi makanan? P : Sudah dok... makannya tetap sedikit saja. D : Dikasihnya sedikit tapi sering-sering bu... P : Biasanya dikasi sekali mau makan Dok, berikutnya sudah tidak mau lagi. D : Anaknya lincah gak? P : Anaknya lincah dok, aktif sekali malah. D : Kalau begitu, ibu gak usah cemas. Makannya yg sedikit itu sudah memenuhi kebutuhan energinya. Kalau anaknya lapar pasti lemas dong, gak bisa lincah lari kesana kemari. Kenyataan di lapangan, banyak anak yg tetap aktif bermain meskipun hanya makan sedikit. Bila anak termasuk tipe irit makan seperti ini, bunda harus betul-betul memperhatikan kandungan gizi dalam makanan yang disajikan agar anak terhindar dari defisiensi zat gizi tertentu, seperti cukup karbohidrat, protein, lemak, mineral dan vitamin. Kebutuhan kalori anak perhari berbeda-beda sesuai dengan usia, jenis kelamin dan aktivitas fisiknya. Kalori adalah sumber energi yang diperoleh dari makanan yang dibutuhkan tubuh untuk berkativitas. Ketika anak semakin besar, kebutuhan kalorinyapun makin meningkat, anak mulai bisa merasakan lapar ketika asupan makanan yang dikonsumsinya tidak sesuai dengan aktivitasnya yang semakin bertambah. Perlahan anak akan meningkatkan jumlah makanan sesuai dengan kebutuhannya. ======== KASUS V P : Dok, anak saya kuat makan, tapi beratnya gak naik-naik... kelihatan sangat kurus malah... D : Ibu rutin bawa anak ke posyandu? P : Iya dok, setiap bulan. D : Bagaimana peningkatan berat badannya? P : Kata bu bidan sih masih normal, cuma gak mau naik-naik dok. D : Anaknya aktif dan lincah bu? P : Iya dok... nanti baru bisa tenang kalau sudah tidur. D : Makanan yang dikonsumsi seperti apa bu? P : Apa saja dok... anak saya sehari makan nasi 3 kali, lauknya biasa pakai ikan, tempe, telur, sayuran. Minum susu juga rutin setiap hari. D : Anak yang banyak makan tetapi tetap kurus berarti sistem pencernaanya lebih cepat dan pembakaran kalori lebih besar. Sehingga tidak menyebabkan timbunan lemak dalam tubuh. P : Jadi anak saya gak kurang gizi kan, dok? D : Nggak dong bu... kan di KMS juga masih dalam batas normal. Sehat gak harus gemuk kan? Selain berat badan dan tinggi badan, yang perlu dipantau adalah perkembangan motoriknya sesuai dengan usianya. Misalnya anak aktif bermain, mewarnai, lancar berbicara dan lincah dalam beraktivitas sehari-hari. Metabolisme adalah proses di dalam tubuh yang mengubah makanan dan minuman yang dikonsumsi menjadi energi. Orang yang banyak makan tetapi tetap kurus berarti memiliki sistem metabolisme sangat tinggi yang menyebabkan makanan lebih cepat dicerna dan kalori yang terbakar lebih besar. Faktor genetik turut berperan penting dalam proses metabolisme. Jadi bila anak kuat makan tetapi tetapi berat badan tidak bertambah, mungkin saja ada gen imut-imut dari orang tuanya. Selain itu, dalam memberikan makanan pada anak, perlu diperhatikan komposisi gizi seimbang. Jangan memberikan makanan yang asal kenyang saja tanpa memperhatikan kandungan gizi di dalamnya. Misalnya setiap hari anak hanya makan mie instan, frozen food, kerupuk-kerupuk, dll. Hal ini dapat mengakibatkan anak kurang gizi dan gagal bertumbuh (berat badan tidak mengalami peningkatan padahal sudah makan banyak). Sebisa mungkin berikan makanan pada anak sesuai standar 4 sehat 5 sempurna setiap hari. *** Jadiiii... apakah anak ayah bunda termasuk dalam salah satu contoh kasus di atas? Bicara tentang nafsu makan anak memang akan memancing banyak cerita seru. Memiliki anak dengan selera makan yang baik adalah suatu anugerah. Sedangkan punya anak yang malas makan merupakan suatu tantangan. Bunda harus dituntut lebih rajin masak, lebih kreatif memvariasikan makanan dan lebih sabar bila makanan tetap ditolak anak padahal bunda sudah bersusah payah memasak sambil buka resep dari chef gugel demi menyajikan makanan unik nan lezat untuk sang buah hati. Yang terpenting adalah ayah bunda memantau tumbuh kembang anak. Untuk bisa membantu memantau tumbuh kembang anak, silahkan bawa si kecil ke posyandu setiap bulan. Petugas di posyandu akan memberikan Kartu Menuju sehat (KMS) pada orang tua. KMS adalah catatan grafik perkembangan anak yang diukur berdasarkan umur, berat badan, dan jenis kelamin. Dari situlah bisa diketahui status gizi bayi dan balita Anda. Bila gangguan nafsu makan berlarut-larut hingga BB berada di zona pita kuning pada KMS, berarti si kecil mengalami kurang gizi ringan. Jangan berkecil hati. Teruslah berinovasi dalam memberikan asupan nutrisi pada si kecil. Terus pantau tumbuh kembangnya setiap bulan di posyandu. Petugas di posyandu akan merujuk ke puskesmas bila BB tetap di zona kuning atau cenderung menurun dalam 2 bulan berturut-turut karena dikuatirkan status anak berubah menjadi gizi buruk atau anak mengalami stunting. Bila BB di bawah garis merah pada KMS, berarti anak mengalami kurang gizi sedang hingga berat. Jika anak Anda berada di zona ini, maka segera bawa anak Anda ke dokter spesialis anak untuk mendapatkan pemeriksaan kesehatan lebih lanjut. Beberapa jenis penyakit bisa mengakibatkan nafsu makan anak berkurang, seperti sariawan, sakit gigi/gusi bengkak, radang tenggorokan (amandel), dll. Ada juga jenis penyakit yang bisa mengganggu pertumbuhan anak (gagal tumbuh) seperti penyakit infeksi saluran napas, TBC, kelainan kardiovaskular (jantung), gangguan/infeksi saluran cerna, diare, cacingan, atau bisa saja merupakan gejala malnutrisi, stunting, dll. Untuk memudahkan memantau BB bayi dan balita, bisa juga dilihat pada tabel BB berdasarkan umur pada lampiran foto di bawah. Selamat berjuang mengatasi tantangan ini yah bun... Semoga sharing pengalaman ini bisa sedikit memberi pencerahan dalam menangani gangguan nafsu makan pada anak 💖 Salam sehat dr. Fatimah Radhi, M.Kes Puskesmas Tamamaung Makassar

Baca lagi
2y ago

Bener bun.. Sehat gak harus gemuk tp rasanya kok seperti ada tekanan batin di hati emak klo anak gak mau makan / makan gak lahap / bahkan nolak makan