. profile icon
PlatinumPlatinum

., Indonesia

VIP Member
Posts(3)
Replies(313)
Articles(0)

SUAMI❤Rumah Tangga❤MERTUA

Aku suka nulis. Dan berhubung ini terjadi di aku, aku pengen banget cerita? sebagai pengingat juga penyemangat buatku. --- Buat yang gasuka boleh kok di skip aja, karna niat aku dari awal buat cerita aja & pengingat kalau seandainya suatu saat aku lemah, aku bisa baca thread ini lagi dan bangkit lagi. Cerita ini murni aku alami, dan bukan buat pamer. Justru pelajaran berharga buat anak manja kek aku, yang sedari dulu ga pernah ngerasain susahnya nyari uang. Jadi stay positive ya--- Ini suamiku. Beda umur kami cuma 3 tahun. Aku 21 dia 24. Dari aku kuliah dulu sampai sekarang full jadi IRT, aku ga pernah ngerasain namanya kerja. Orangtuaku bercerai, tapi ayahku bukan ayah yang tidak bertanggung jawab pada anak2nya. Aku anak pertama dari 2 bersaudara, begitupun dia. Bedanya adikku perempuan, dan adiknya laki2. Hehe. Dari dulu, uang bagiku bukan masalah. Aku terbiasa dimanja dengan fasilitas2 yg ada. Setiap bulan diberi uang dengan nominal jutaan yg masuk ke ATM buat belanja dll. Dan itu yang bikin aku lupa caranya mandiri?. Beda cerita dengan suamiku. Dia bukan orang yang berada, rumahnya dari dulu bukan rumah tetap. Hanya sewaan diatas sungai. Orangtuanya bekerja serabutan, alhasil dia harus bekerja ekstra dari kecil sebagai kuli dll buat menambah uang sekolah dan jajannya. Berlaku sampai dia lulus SMK. Gaada kata nganggur, lulus langsung dipaksa ibunya cari kerja karna ibunya (maaf) seperti menjadikan suamiku dompet berjalannya ?. Adiknya kerja juga, tapi dia lebih dimanja.. Nganggur dirumah pun gamasalah buat ibunya, makan diantarin ke kamar, keluar cuma buat BAB, jalan, makan dll. Sedangkan suamiku? Dari sebelum sama aku pun harus wajib membantu ortunya, melunasi hutang yg bahkan bukan dia yang berhutang dll. Okay balik lagi.. Kami pacaran.. Jujur awalnya dia ragu buat sama aku. Karna mengingat latar belakang keluarga kami beda. Jauh.. Jauh sekali baginya. Tapi aku gamasalah, dari dulu aku punya pedoman gaakan mandang orang dari harta dll. Selama dia baik dan bertanggung jawab gamasalah buat aku. Kami menikah. Setelah 2bln pacaran. Sebelumnya kami memang sempat kenal 4th yg lalu, dan lost contact. Kembali ketemu di tempat kerjanya september tahun lalu dan dia lgsg ajak pacaran. Awal menikah bukan hal yang menyenangkan buatku. Mulai dari cekcok mertua, keuangan, dll. Mertua mulai menampakkan taringnya di satu bulan pertama kami menikah. Awalnya mahar sudah perjanjian dengan ayahku, katanya dia punya simpanan dan siap dijual untuk suamiku. Nyatanya tiba2 setelah sebulan, suamiku disuruh bayar 1jt setiap bulan untuk ganti uang mertua yang terpakai hehe. Dari awal aku sudah bilang padahal, gausah pake resepsian kalau memang ga mampu karna aku gamau memberatkan suamiku, yg nyata banget aku tau perjuangan dia selama ini gimana. Tp kekeuhnya mertua karna gengsi dll membuyarkan segalanya. Bagaimana bisa 1jt tiap bulan? Yup.. 700rb angsuran rentenir yang dia pinjam ternyata diam diam dia menggadai bpkb motor suami, lalu sisanya dia minta bayarkan hutangnya sama keluarganya dari jauh sebelum kami menikah karna katanya masa suami kerja tp gamau bantu ortu. Alhasil keuangan kami terpuruk ??. Aku yang awalnya terbiasa dengan uang ratusan ribu bahkan jutaan tiap bulan buat dihamburkan ke mall dll, tiba2 menerima keadaan yg seperti ini. Kami mengontrak. Bayar kontrakan, listrik, makan, bensin dll. Dengan uang kerjanya yang saat itu perbulan hanya sekitar 2.9jt-3.1jt. Cukup? Cukup! Kontrakan 1jt sama listriknya, bensin PP suami kerja, dan uang makan untuk sebulan, bayarin hutang ortunya. Bisa? BISA! Aku buktikan aku bisa. Mertua taunya cair cair aja, gatau keperluan kami gimana. Selang sebulan kami menikah itu, aku tespack dan ternyata aku hamil! Sudah masuk 7w bahkan. Bahagia? Sedih? Pasti. Kami belum mapan, aku ga kerja .. Cuma suami yang kerja. Dan dititipi buah hati sama Allah dengan keadaan yang begini? Bulan awal awal suami masih bisa bayarin hutang itu. Tapi ternyata ada jalan lain yang terjadi.. Suami harus resign dr tempat kerjanya yang pertama karna dia sakit bronkitis.. Hawa ruangan yg full ac bikin dia sakit terus, pulang subuh dll. Aku masih ok. Lalu dia dapat kerjaan di tambang, tapi resiko jauh sekali dari rumah. Samarinda - Tenggarong. Perjalanan kurang lebih 1.5jam untuk kesana. 3bulan saja bertahan karna tambangnya sudah mau habis dan ga sanggup motornya buat dibawa kesana + uang bensin yang boros banget. Alhasil gimana caranya aku atur keuangan? Aku anti buat minjam. Apa yang ada itu yang kujual. Motorku pribadi, hp dll aku jual buat nutupi keuangan dan bayarin hutang suamiku ke mertua. Dengan alasan, mertuaku ga perlu tau aku jual motorku karna emg ga penting dia tau. Dan pastinya dia ga perduli juga kok hehe dan bener! Saat akhirnya dia tau motorku ku jual buat bayarin hutangnya dia cuma ah oh ah oh aja. Hahaha kesel deh.. Lalu suami sempat nganggur lagi kurang lebih 2/3bln. Aku sempat bingung gimana caranya ini hidup, mana aku harus kontrol dll. Tapi bersyukurnya aku punya ayah yang baiknya baik banget. Ayahku bantu aku bayarin kontrakan dan kasih kami uang makan tiap bulan selama suamiku belum dapat kerjaan. Akhirnya kami pindah ke Balikpapan, cari rumah dekat sini karna ayahku mau bantu masukin suami kerja di migas pertamina. Berhubung ayahku supervisornya, menurutku bakal mudah. Tapi tetap, tes dll nya no1. Alhamdulillah suami lulus❤ Ayahku mau dia mulai dari bawah banget dulu. Meski jabatan ayahku menjamin dia bisa masuk ke jenjang tinggi langsung, ayahku dan suamiku sepakat gamau. Karna berat buat suamiku nantinya, persaingan ketat dan omongan nyinyir di lingkungan kerja ga baik nantinya. InsyaAllah bisa kok, dan itu dibuktiin sama suamiku skrg.. Memulai dari yang paling bawah banget! Kerjaannya mungkin bagi orang enak, tapi engga kok. Setiap malam badannya sakit, aku pijitin, aku masakin makanan yang enak, aku ajak bercanda kalau malem mau tidur. Cuma itu yang aku bisa sekarang.. Karna buat bantu tenaga aku gabisa, anak kami udh 8bln di dalem perut?. Alhamdulillah aku mampu sampai sekarang menjalani lika likunya rumah tangga, dan akupun bangga punya suami yang bertanggung jawab begini. Dia gapernah diem aja kalau liat aku sakit, aku laper dia bikinin makan kadang, liat cucian baju/piring kalau aku lg sakit pinggang pasti dia yang cuci. Kalau dia ada uang aku selalu diajak kemana yang aku suka, aku diajak belanja, makan dll. Bedanya dia cuma bisa ngeluh sama aku, bedtalk dia selalu bilang dia siap taruhan raganya mau serapuh apa yang penting liat aku dan anaknya bisa makan enak, dia gapapa. Aku mau kerja pun ga dibolehin, kerja berat, jalan jauh jg ga dibolehin. Aku cuma boleh bareng dia, nemenin dia, apa apa sama dia. Dia cuma selalu bilang. " gausah mikirin badanmu berubah gimana, aku gimana, aku punya kamu yang bisa urus rumah, aku, anak kita aja aku udah bersyukur, aku juga gapernah mandang kamu gimana, jadi ga usah terlalu difikirin yang diluar sana cukup aku aja yang mikir cukup aku aja yang cape ". Aku gatau kalau mau ngeluh, ngeluh gimana? Aku ga ngerasain jadi dia, jadi kalau mau ngeluh aku harus ingat perjuangan dia selama ini buat aku dan anaknya ini lebih berat. Yang pasti buat kamu, aku bersyukur punya suami yang hebat? insyaAllah calon anak kita yang bismillahnya babyboy ini bakal ngikutin jejak kamu yang pekerja keras kok. Aku janji bakal jadi istri yang lebih baik lagi kedepannya. Semangat sayang! Makasih buat keringat, air mata, dan keteguhan hatimu❤

Read more
 profile icon
Write a reply