Ga sanggup lagi rasanya

Saya sudah sering curhat soal masalah ini jd maaf bgt kalo ibu2 jd baca cerita yg itu2 aja. Tp saya pagi ini sedang dongkol sampe ke ubun2 dan nulis di sini hanya untuk menuangkan biar agak lega. Saya rasanya udah ga sanggup tinggal dengan keluarga suami😭 bukan karena mereka jahat. Mau isinya malaikat semua jg ga betah aja karena kita tetep aja ga leluasa kan. Mau apa2 ya sungkan. Contoh kecil sungkan yg menyiksa. Saya lg hamil 8 bulan laperan. Pas malem, ikan di meja tinggal 2 potong dan saya sudah lapar. Ada adik ipar baru pulang kerja. Saya tanya dia udh makan blm? Dia blg blm, ya akhirnya saya makan nasi sama sayur aja krn ga enak hati kalo ngabisin ikan padahal adik ipar blm makan. Yg kyk gini2 itu loh bun ga enak bgt. Trs emg keluarga suami ini krn udh deket jd merasa ga sungkan dan saya merasa ga nyaman. Contohnya: kamar saya kan di lantai 2, pagi biasa saya bikin sarapan anak saya lalu saya kasih makan anak saya di kamar. Krn kalo makan di luar kamar jd lari2an makannya. Dan biasa kalo saya mau anak saya main di luar ya saya yg bawa turun anak saya. Tp td pagi saya baru turun mau bikin sarapan, anak di kamar sama suami, adik ipar saya ngomong ke sepupunya “santi, ambil aldo (anak saya) di kamar dong” saya lgsg blg “mau makan dlu aldonya” Cuma saya dongkol aja dia kok main nyuruh2 sepupunya ambil anakku di kamar? Kalo mau nanti aku yg bawa anakku turun, bukannya asal ngatur2 suruh ngambil anakku di kamar”😞 Banyak bgt hal2 yg bikin saya ga nyaman tp ga bisa saya ceritakan semua krn akan kepanjangan Dan yg bikin dongkol lg krn suami gatau kapan bisa bawa saya dan anak2 tinggal sendiri misah dari keluarganya padahal saya di sini sudah 3 tahun makan hati. Saya takut kalo saking stress dan depresi, pikiran pendek, saya bisa2 bunuh diri krn ga tahan. Saya merasa, ga ada yg bisa tolong saya keluar dr situasi yg sangat tidak nyaman ini, yg sudah saya jalani 3 tahun😭😭😭 harus berapa lama lagi saya sengsara begini? Saya kalo lg kepikiran ini, saya jadinya marah2 ke suami sama anak. Suamiku jg pasti jd mikir “dih nih org knp sih marah2 ga jelas” padahal dia gatau beban pikiran saya yg ga saya bagikan ke dia krn takut bikin dia tertekan jg. Krn merasa blm bisa bawa istrinya tinggal sendiri. Tp kalo sampe saya berpikiran pendek, saya akan share dulu di sosmed kalo saya memilih mati krn suami saya yg tidak bisa bawa saya ke tempat yg lebih nyaman dan membiarkan saya berlarut2 sengsara tekanan batin. Biar anak2 saya tau saya mati krn bapak mereka.

32 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

aku dulu jg gini bun wkt msh awal2 nikah dn tinggal di rmh mertua.. pdhl msh bulan2 prtama tp rasanya ud gak betah bgt pgn tinggal di rmh sndiri.. mertuaku tinggal ayah aja, dan di rmh mertuaku ini ada adek iparku yg ud nikah dan pny anak, jd disini aku gak cuma tinggal dg mertua, tp jg keluarga ipar 🥲 mereka semua baik baik bgt alhamdulillah, gak ada yg cerewet gak ada yg suka nyuruh2 gak ada yg suka komen, bhkn adek iparku sering bgt bilang ke aku suruh pake apa aja yg ada di rmh gak prlu sungkan2, mau masak2 di dapur pun selalu dibilangin gapapa pokonya santai aja krn emg rumahnya utk bareng2. mngkn yg gak prnh ngerasain tinggal bareng mertua/yg tinggal dg mertua toxic berpikir kl aku gak bersyukur. dan yg tinggal dg mertua pasti paham, sbaik2nya kluarga mertua tp rasanya ttp kurang nyaman kl seatap. semua serba sungkan, rasa sungkan yg pasti berujung rasa gak nyaman. dulu aku sering bgt bun sambat ke suamiku krn hal2 sepele sbrnya.. yg mana sbnrnya aku ky selalu ngalah dg apapun ketika tinggal di rmh mertua wkt itu. gak bs dijelasin detail, intinya kdg hal sepele pun bs bkin gak nyaman dan rasanya sedih bgt dan bkin cape bgt. contoh misal, di rmh mrtuaku ada 1 kmar mandi lt 1 yg ada wc nya, kamar mandi lt 2 cuma bs buat mandi, prnh pas aku lg kebelet pgn bab tp ada ipar yg lg nyikat baju di kamar mandi, mngkn kl cuma sekali kejadin gapapa bgt... tp lama2 ud sering bgt begitu jdinya lama2 ya cape juga sedih jg merasa ky tinggal di rumah tp kyk numpang krn gak bs bebas. kdg mau makan psti mikir2 dulu mau ambil lauk tp tkut kebanyakan dan yg lain jd gak kebagian krn gak tau siapa yg blm makan (pas makan siang), alhasil ya ambil lauk kdg cuma secuprit doang.. trs kayak pgn masak2 bkin ssesuatu ya sungkan krn psti harus bkin banyak gak mngkin aku cuma bkin buat diriku sndiri doang, sungkan. pokonya banyak sungkan nya dan aku banyak ngalah nya.. gitu yg aku rasain, jdinya dulu sering bgt sambat sambil nangis2 sesegukan ke suami smbil trs nanyain suami kpn bs tinggal sndiri🤣 suamiku responnya selalu nyuruh aku sabar sabar dan sabar bun... 🫠🥹 trlalu sring aku nangis perkara pgn segera tinggal sndiri, sampe aku kepikiran suamiku bun.. tkut dia malah kepikiran dan kebeban krna aku yg sering sambat pgn pny rmh🫠 aku jd seringkali nahan, tp krna aku emg orgnya cengeng sekali bun jd pasti cerita ke suami dn ujung2nya tanya lg kapan bs tinggal sndiri🥲 tp aku tiap curhat ke suami bukan yg smbil marah2 ke suami atau nyalahin suami atau ngejelekin ipar/mertua, ya bener2 emg curhat smbil nangis kek sedih bgt gitu ud gk betah pgn tinggal sendiri biar kl mau ke dapur bebas, ke kamar mandi gak prlu nungguin, mau nongkrong2 ke tuang tamu nyaman, mau golera dpn tv di rjang tengah nyaman, ya gitu2..🫠 btw aku wkt tinggal di rmh mertua sm adek ipar itu selalu pake jilbab ya bun, aku baru lepas jilbab kl dikamarku aja di lt atas, atau pas lg mau mau mandi (di lt atas), kl lg bersih2 lt atas pun kdg aku msh pake jilbab, apalagi kl di lt bawah yg disana ada adek iparku dan suaminya. jd kl tiap aku mau ke dapur (di lt bawah) ya aku selalu pake jilbab bun... trs jg aku gak pernah samsek rebahan didepan tv (ada di lt bawah), sekedar jagongan di ruang tamu gak pernah samsek, rasanya ya aneh bgt kl aku jagongan di ruang tamu smbil nyemil apalagi goleran di ruang tengah smbil nonton tv. jd kayak emg lg numpang gitulah rasanya dan itu yg bkin lama2 gak nyaman 🥺 tp alhamdulillah seiring brjalannya wkt aku dan suami bs tinggal sndiri bun hehe.. total 9 bulan aku tinggal di rmh mertua bersama ipar, stlg 9 bln itu aku dn suami tinggal di rmh ortuku krn wkt itu aku hamil 8bln dan mmg rencana stlh lahiran mau tinggal smntara di rumah ortuku.. Dan alhamdulilah wkt anak kita usia 4 bulan, aku dn suami keluar dr rmh org tuaku dan tinggal di rumah sndiri.. bln februari kmrn ini ud genap 1 tahun kita tinggal di rmh kita ini bunda hihi.. masyaallah jd sesuai pngalamanku, saran utk bunda lbih baik bunda cerita aja bun semua hal2 yg bkin bunda gak nyaman dirumah mertua... tp j jgn sambil marah atau mojokin suaminya nnt malah dia yg marah2 dan malah gak mau lg usahain buat tinggal sndiri dan gak peduli dg segala kesengsaraan bunda tinggal di rmg mertua 🥹🥺 kdg kita emg kudu sambil sabar bun, krn kl kita bs sabar psti nnt efeknya bagus, cuma ya emg susah yg namanya sabar 🥺 semangat yaa bun, ayo gapapa omongin terus ke suami nya, aku dukung bunda krn aku jg tau gmn rasanya tinggal seatap dg mertua.. dan sbnrnya jg kl ud rmh tangga yg lebih baik adl tinggal sndiri. semangat terus ya bunda, gapapa sabar dulu, semoga bs segera pindah dr rumah mertua ya... sehat2 buat bunda, suami, dan si dede yaa..

Baca lagi

Bun.. peluk jauh ya.. bunda harus terbuka sama suami Bun, suami bukan cenayang yang bisa tau isi hati kita yang misal udah tertekan bgt. laki-laki itu perlu di kasih tahu, insting mereka enggak sekuat perempuan dan itu yang harus kita pahami. jadi solusinya bunda cerita juga semua yang bunda rasakan ke suami, diskusikan solusinya.. dengan tetap memperhatikan tujuan pertama yakni pisah rumah dengan mertua. atur strategi dengan tegas dan jelas. bunda kan sudah bersabar selama 3 tahun. sekarang saatnya bunda minta tolong k suami untuk sama-sama cari solusi dari permasalahan ini. ngobrol ya Bun, yang tenang, yang tanpa emosi, supaya sama-sama dapet poin dari masing-masing. bunda kalau lagi stress nangis-nangis aja. setelah itu langsung banyakin sujud minta hati suami dilembutkan dan minta Allah permudah bunda untuk melewati semua ini. yuk.. bunda pasti bisa, buktinya bunda sudah bertahan sejauh ini.. semoga segera menemukan solusi bersama suami ya..

Baca lagi

mbak sekian lama ngobrol sama suami pasti udah kan ya?! yg diharapkan cuma sekedar keluar dari rumah lalu tinggal di kontrakan petak pun tak masalah atau suami harus punya rumah sendiri buat mbak dan anak? aku paham perasaan stress nya mbak tinggal di PIM, aku sendiri masih di Pondok Mertua Indah kok mbak 😅 tapi aku menahan diri krn memang kami sama2 komitmen keluar dari sini untuk punya rumah sendiri. aku tau tujuan kami. tapi dari cerita mbak kayaknya ada info itu yg ga diceritain. soalnya kalau sekedar keluar rumah dan ngontrak aku rasa banyak kok petakan yg murah meriah, kalau misal suami ga bisa bayar, pinjam sodara aja mbak, bayarin dulu. biar ga makin stress berkepanjangan. toh soal lahiran, dll pasti sudah mbak pikirkan matang2 kan rencananya 🙏🏼 maaf ya mbak kalau jawabannya kurang berkenan, aku mencoba memaparkan rasional aja

Baca lagi

kadang serba salah yaBun, sebelum menikah sy juga komitmen kunci rumah tangga itu Komunikasi.. nyatanya setelah menikah, komunikasi itu tdk segampang itu walaupun lg sama sama adem.. disampein salah, ga disampein salah, jd kita makin bingung ya kmna lg tempat pulang dan tempat ceritanya😢 semangat selalu ya Bun, jgn lelah do'ain semoga suami bunda ngerti perasaan bunda dan bisa dengerin isi hati bunda, perasaan bunda,, Bunda harus ttp sehat dan nggapapa kok kita sampein ke ipar atau sodara suami ttg hal apa yg buat kita kurang nyaman.. misal kalau lg kumpul bareng mertua atau ipar, sesekali agak curhat aja kalau waktu hamil gede ini jd lebih mudah laper, jd maap ya kalo malem malem suka nyari makanan.. gitu.. kita gapapa kok kadang jd anak kecil di lingkungan sekitar kita biar keberadaan kita juga dirasakan 'ada'.. semangat Bunda💕 we love you

Baca lagi

bun, ada kalanya manusia itu harus "sedikit" di press biar bisa keluar dari zona nyaman. suamimu nyaman tinggal di rumah ortunya, gratis. tinggal di lantai 2 lagi. enak. mirip sama kasusku aku pun tinggal di lantai 2 rumah ortuku. malah lebih leluasa karna semua serba ada di lt.2 ini kamar mandi, dapur. paling suamiku sungkan kalau beli jajanan aja. selebihnya dia nyaman2 aja, soalnya ga pernah tuh ada obrolan mau pindah dalam waktu dekat 😂 nah di sini lah peranku bermain. aku ceritain hal2 yg bikin aku ga nyaman selama menikah dan tinggal di rumah ortu. karna meskipun rumah ortu sendiri, gesekan pasti selalu ada. dan itu sangat sangat bisa dijadikan alasan yg bagus untuk minta punya rumah sendiri ke suami. alhamdulilah sedikit2 suamiku mulai terpengaruh dan mulai "mikirin banget" untuk nabung bangun rumah 😂

Baca lagi

menurut aku yg jdi masalah utamanya adalah bunda gk share beban bunda k paksu, bagi saya namanya suami istri itu harus saling terbuka harus saling berbagi biar bisa saling mengobati dan melengkapi. saya ada sih pengalaman gk nyaman tinggal sma keluarga sendiri smpe nekad mau jual diri dripada harus balik k rmh yg sama tpi Alhamdulillah Allah nyelametin saya jdi kurleb saya bisa bayangin gmna stress nya bunda saat ini. saran saya bicara k paksu keluarkan keluh kesah bunda biar seenggaknya beban d hati bunda bisa berkurang sedikit dan jgan lupa berdoa sma yg kuasa biar suami diberi rezeki lebih buat bawa bunda dan anak" pindah rmh. tetap kuat ya bund anak" msih butuh bunda

Baca lagi
1mo ago

menurut aku paksu marah" pasti ada sebabnya bund, ntah sbnernya paksu jga mendem masalah kerjaan atau apa jdi klo aku bakal aku ajak tuker pikiran dan bakal aku biarin dia ngeluh sepuasnya dlu bru nnti giliran aku, hehe ohiya nyari waktu yg pas jga penting bund biar gk ngerusak suasana. menurut aku menikah itu isinya emng ngobrol gk sih bund? rasanya pernikahan tanpa ngobrol tuh kyaknya sepi dan klo gk ngobrol gmna kita tau apa yg masing masing dirasakan?

kenapa suaminya nggak disuruh merantau aja Bun biar nambah² tabungan klo ekonominya belum seimbang untuk ngontrak, sakit emang jika suami belum siap jadi seorang ayah sekaligus suami yang baik, siapa yang tidak ingin terbuka dengan suaminya hanya saja dia lebih memilih diam karena bicara pun dia percuma malah sebaliknya mau ngeluh tentang apa yang di alami istri malah di anggap tidak bersyukur oleh suami, saya pernah ada di posisi itu Bun jadi semangat jangan mikir mau bunuh diri, bunuh diri itu tidak akan menyelesaikan masalah Bun di alam akhirat masih lebih pedih lagi siksaannya yang mati ingin hidup ke 2x nya hanya untuk bersujud Bun, jadi berpikirlah positif yah👏😊

Baca lagi

bun, ceritain aja lagi ke suaminya. kalo saya mah, kalo saya tertekan saya bagi2 juga ke suami. ga cuman seneng aja yang syaa bagi2. meskipum mungkin belom tentu nemu solusinya seenggaknya saya lega ga keempet mulu di hati & fikiran. ini lama2 bisa jadi penyakit bun. saya aja, saya gak suka sama mertua saya, saya bilang ke suami. saya bukannya jahat, tapi saya mau dia tau apa yang saya rasain apa yang saya pikirin. malah kadang2 abis cerita dia ternyata punya solusinya, atau sebenernya saya udah punya solusi tapi ga yakin lalu dia yang meyakinkan, gitu sih. kalo saya sih prinsipnya, kalo saya tertekan suami harus tau hahaha apalagi kalo misal penyebabnya dia wkwk

Baca lagi
VIP Member

sama bgt kayak aku bund. aku sempet tinggal seatap sama kakak ipar. aku cuma bisa tahan setahun. ngebatin trs. aku sering ngeluh ke suami. tp suami gk bgtu menanggapi. sedih bgt. sampe akhirnya sblm puasa thn kemaren, emosiku meledak ke suami, intinya aku pengen kluar dari rumah itu. terserah mau ngontrak kek, mau nyicil rumah kek yg penting gk tinggal disitu. klo sampe akhir thn gk diturutin aku terpaksa minggat bawa anakku keluar dari rumah itu. saya sampe bilang gtu ke suami. dari pd saya yg stres. akhirnya suami mau nurutin kemauan saya meskipun sering menggerutu dan terpaksa. Alhamdulillah skrg sdah tinggal di rumah sendiri (nyicil rumah).

Baca lagi

ya wajarlah suamimu mau beranggapan gitu juga. kamu salah cerita bun, harusnya ngadu dulu sama Tuhanmu, ceritakan sama orang yang paling berpengaruh mewujudkan impian dan membantumu. ya pasti suamimu kan, udahpernah cerita belum? bunuh diri hanya menambah masalah. bunuh diri urusanmu mungkin menurutmu selesai gt aja, tp mikir ga nanti anakmu gmn? suamimu? keluargamu? belum lagi diakhirat rohmu akan tidak diterima di bumi dan langit. mohon koreksi bila salah insya allah semua permalsahan akan ada solusinya. tinggal kita sabar dan bicarakan keorng yg tepat biar cpet nemu solusinya.

Baca lagi