Bayi meninggal di dalam kandungan

Adakah yang punya pengalaman sama denganku? Boleh sharing cerita & penyebabnya ya moms.. Kamis 24 September 2020, Seperti biasa pagi itu aku bangun untuk sholat subuh, setelah wudhu langsung ku bangunkan suamiku untuk sholat berjamaah. Aktivitas yang setiap hari kami lakukan. Selesai sholat subuh aku langsung siapkan air hangat & mandi, lalu berpakaian sangat rapi. Hari itu jadi hari yang aku tunggu, karena jadwal usg yang tepat memasuki usia 20w. Ngga sabar untuk lihat perkembangannya & bonus kalau posisi bagus bisa lihat jenis kelaminnya :) Ohya terakhir aku usg di usia kehamilan 12w, detak jantung baik, sudah terlihat gerak, tdk ada masalah apapun. Aku & suami berangkat dengan sangat antusias, kebetulan suami WFH. Rencana setelah usg suami mengajakku bertemu dengan client, perlengkapan kerjapun dibawanya termasuk laptop. Setibanya di klinik kami menunggu sekitar 45 menit sampai Dokter datang. Waktu itu kami dapat nomor antrian 1 dan akhirnya kami dipanggil masuk ke dalam ruangan. Seperti biasa, menyapa Dokter dengan riang sampai pada akhirnya kulihat ada yg tdk biasa di raut wajah Dokter saat beliau melihat monitor yang letaknya persis disampingku. Setelah mengajukan beberapa pertanyaan akhirnya Dokter menyampaikan kalau janinku sudah tdk ada detak jantungnya & tdk bergerak lagi. Shock, tentu saja. Jantungku rasanya berdetak sangat cepat. Ini adalah anak pertama kami, buah hati yang sangat kami jaga. Duniaku seakan runtuh seketika. Masih tdk percaya kusampaikan pada Dokter kalau pagi tadi aku masih mengalami mual, muntah & masih merasakan gerakan halusnya. Dokter memintaku untuk merangsang pergerakan dengan minum minuman manis. Berharap ada keajaiban, kami keluar ruangan sejenak untuk minum & diminta kembali 1 jam kemudian untuk memastikan. 1 jam lebih berlalu, kami dipanggil lagi masuk ke dlm ruangan. Tetap sama, tdk ada detak jantung, tdk ada pergerakan walaupun perutku sudah ditekan & digoyang sedemikian rupa. Dokter menyarankan agar segera dilakukan tindakan kuret, karena janin sudah besar didlm rahimku. Singkat cerita, tak langsung percaya aku & suami langsung mencari second opini untuk memastikan kebenarannya. Kami bergegas ke RS untuk melakukan usg kedua dengan Dokter Spog berbeda. Qodarullah, Dokter keduapun berpendapat sama. Tanpa pikir panjang, diwaktu & tempat yang sama aku langsung memutuskan untuk dilakukan tindakan kuret. Jam 14.00 masuk igd, tangan langsung di infus, di ambil darah untuk tes lab. Jam 17.00 masuk ruang tindakan, sambil menunggu Dokter yg saat itu ada tindakan operasi caesar. Air mata terus mengalir, kanan kiriku adalah pasien yang baru saja melahirkan. Di dalam ruangan itupun aku bisa mendengarkan suara tangisan bayi baru lahir. Sakit sekali rasanya, sudah setengah perjalanan tapi harus terhenti dengan paksa :') Ya Allah nak, semoga bertemu di surga. Jam 18.00 tepat adzan maghrib Dokter memasukan alat yg bernama luminaria, alat yang dimasukan ke dalam vagina dengan tujuan untuk membuat rasa mulas. Tanpa dibius, alat itu dimasukkan ke vaginaku. Teriak sambil terus istighfar, darah sudah mengalir deras. Dan sejak alat itu dipasang aku terus merasakan mulas yang tdk berhenti. Kontraksi yang kurasakan sejak jam 19.00 sampai pada puncaknya ketika jam menunjukkan pukul 23.00, persekian detik rasa sakitnya semakin menjadi. Rasanya? Seperti ajal menjemput. Keringat dingin, nafas tersengal karena sesak, duduk sakit, berbaringpun sakit. Puluhan kali kata maaf sudah kusampaikan pada suamiku, ibuku, ibu mertuaku. Dalam balutan istighfar & terus memohon ampun, Jumat 25 September 2020 tepat jam 02.00 janinku lahir secara normal. Anakku masih utuh didlm kantung ketuban. Jenis kelaminnya laki laki, sesuai dengan yang suamiku idamkan :') Lelah, mulas, hilang seketika namun tdk dengan sedihku. Setelah melahirkan normalpun aku tetap dilakukan tindakan kuret, untuk memastikan tdk ada sisa jaringan yang tertinggal di dalam rahimku. Tdk pernah sedikitpun terpikir dibenakku hari itu akan menjadi hari terakhirku bersama dengan anak kami, buah hati kami. Canda tawa yang kami bawa dari rumah tdk kami bawa pulang kembali. Selamat jalan, anak surgaku 😇

Bayi meninggal di dalam kandungan
752 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

saya pernah ada d posisi itu, setahun menikah saya baru d kasih kepercayaan sama Allah, hpl 17 april dan Allah sangat menyayangi anak saya dan Allah mengambil titipan itu seminggu sebelum HPL tanpa penyebab apapun. seperti tersambar petir d siang bolong ya pasti, tp itu jalan terbaik yang Allah berikan untuk keluarga kecil saya. dan Alhamdulillah saya mempunyai suami yang sabar dan ikhlas, saya mencoba sabar dengan kejadian ini, karna sekuat apapun kita menjaga dan menggenggam kalo itu bukan rezeki kita maka akan Allah ambil juga karna semua ini hanya titipan, dan Allah akan mengambil kapan saja. dan Alhamdulillah setelah 3bln saya kehilangan anak saya Allah langsung memberikan obat nya, dan saya hamil kembali, Alhamdulillah sekarang sudah memasuki usia 22 minggu. semoga bunda segera d sehatkan, inshaa Allah kesedihan yg Allah berikan akan segera d ganti dengan kebahagiaan, karna kesedihan dan kebahagiaan itu berdampingan. semangat ya bunda 💪

Baca lagi

Saya pernah ada diposisi bunda, saya 2x kuret, 2017 uk 18w hamil kembar bayi perempuan meninggal di dalam perut, padahal sudah senang bgt dikasih kembar, tp Tuhan berkehendak lain, proses lahiran'y pun luar biasa, dikasih obat 2 butir lewat V untuk kontraksi, namun gak merasakan mules sama sekali, malah menggigil, 5 selimut gak mempan buat menghangatkan diri, setelah bayi keluarpun plasenta lengket, dikeluarkan manual oleh tangan bidan yg luar biasa sakitnya (tangan dimasukan ke V sampai rahim, lalu dikorek) namun gagal, akhirnya kuret,, 2018 uk 7w keluar sendiri kantung janin'y, sempet stres dan selalu marah2 krn merasakan 2x kegagalan dalam kehamilan, tp suami tetep support, ia selalu bilang kalau "kita masih disuruh pacaran dulu kali baru nanti dikasih dede lg" alhamdulillah 2020 lahir bayi perempuan kami dg sehat,,, sabar bun, ikhlas, semoga kelak akan diberikan lagi kepercayaan untuk bunda,,

Baca lagi

saya juga ngalamin bun 2 th lalu,anak pertama juga.. kehamilan udah usia 40mnggu,nunggu mlai pagi smpe jam 9 masih buka 2.. setelah dperiksa denyut jantung ada xg ganjal karna dr pihak bidan tidak ngmong apa2,smpe stengah jam lagi dperiksa lagi dan asusten bidan tdak blang apa2 smpe akhirX bidanX langsung xg nangani dan blang klau denyut jantungX udah berhenti dan dsruh langsung ke RSUD.. Tanpa dtemani bidan atau dkasih surat rujukan saya sma orang tua berangkat ke RSUD.. smpe dsana dperiksa lagi dan USG trnxata anak saya sdah meninggal.. akhirX saya menunggu smbil merasakan mules xg luar biasa,mlai jam 10 pgi smpe jam 2 dini hari baru bsa mngeluarkan anak saya karna bukaan sudah lengkap.. rasaX sedih bnget apalagi bayi saya langsung dttup kain tanpa saya bsa melihat wajahX.. smpe dkebumikan saya tdak bsa melihat wajah anak saya... semoga kelak saya dpertemukan lg dengan bidadari syurgaX mama..Aamiin

Baca lagi

innalillahi wa inna ilaihi roji'un.. aq jg pernh bun,anak k3q,jenis kelamin laki2,meninggal dlm kndungan usia 19 minggu,lahir usia 20 minggu,aq terlmbat seminggu untuk tau bayiq sudh meninggal krna aq sejk hamil drop bgt untuk ngrus diri sndri aj hmpir g bsa,dan suami sibuk,aq lalai merasakan pergerakan bayiq 😭😭. bayiq lahir 22 juni 2015,dgn tali pusat terllit d leher dan tersimpul mati d pusatnya,bayiq terlalu aktif bergerak k satu arah,keluar dari rs rasanya kosong,pkirq asiq g akan keluar,ternyta mlmnya asiq keluar,aq perah asiq smbil nangis,hari2 rasanya seprti ad yg hilng wlpun aq masih punya 2 ank lainnya,bahkan pkirq ckuplah 2 ank,mungkin aq terllu serakan menginginkan ank smpai 6 org,bhkan smpai skrg pun setiap aq ingat selalu nangis,tpi ternyta ALLAH masih berbaik hati menitipkan satu lgi seorg bayi untukq,dgn jenis kelmin yg sama thun 2019 kmrin.

Baca lagi

sama seperti kehamilanku yang pertama Bun, terakhir aku USG 8w semua baik" saja, detak jantung janinku pun sudah terdengar, di usia 13 w saat aku mau ambil wudhu keluar darah seperti orang haid. langsung ku ke RS, dilakukan pemeriksaan dalam oleh bidan dan itu sakit bgt, dokter melakukan USG dan mengatakan djj ku sudah tidak berdetak. aku disuruh ttd persetujuan pemasangan luminaria. tp ku masih tdk percaya, akhirnya ku mencari beberapa rumah sakit, sampai dokter terakhir yg saya jumpai pun berkata sama, bahwa djj ku sudah tdk berdetak dan harus dilakukan kuret. dokter curiga aku terkena torch, dan menyarankan untuk periksa lab jg, dan ternyata benar rubella ku + Bun. coba bunda cek torch jg. Alhamdulillah setelah pengobatan aku positif hamil lg sekarang, semoga kehamilanku yang ke2 ini sehat". aamiin

Baca lagi

saya juga ngerasain bun, janin meninggal dalam kandungan dgn usia 7 week, setiap malam mimpi buruk, pernah suatu malam saya mimpi saya melihat anak kecil d boncengin d depan gak pke baju, besok bngun pagi saya pipis liat d celana dalam ada flek, tp saya brfikir ah in mngkin hal biasa, krn sedikit, hari kedua masih ada flek, mulai panik, hari ketiga saya prgi periksa, katanya dokter detak jantung sdh tdk ada, malah katanya janinnya sdh tdk ada sisa d dlm, di saranin kuret, akhirnya saya pindah dokter, dan jawabanya sma klo janinku sdh lama gak ada detak jantungnya katanya sdh 3 week sdh tdk berdetak jantungnya, dokter saranin d kuret, setelah d kuret 5 bulan alhamdulillah berisi lagi, dan skrg sdh 11 week 3 day, smg janinku in kuat dan bsa selamat smpe lahiran nanti, Aamiin

Baca lagi

subhanallah 😭 sy pernah mengalami ini bunda.. namun saat itu usia kehamilan sy ±11week/3bln tepatnya nov'16 saat itu sama detak jantung baby sdh berhenti berdetak 😭 mmg paginya sy merasakan kram.. tp setelahnya sy masuk kerja, dt4 kerja sy pipis dan ternyata keluar flek.. lgsung bergegas ke rs ke dr yg menangani sy.. Qadarullah setelah dirangsang perut ditekan² dll tetap detak jantungnya sdh tdk ada..😭 lgsung disarankan kuret jg jdi lgsung opname mlmnya sy diinduksi bun buat merangsang pembukaan, rasany persis seperti yg bunda rasakan😭😭 paginya sy jg dikuret bun.. itu jg kehamilan pertama saya.. sabar ya bunda, tetap semangat.. insya Allah diganti yg lebih baik sama Allah.. semoga dpt menjadi tabungan kita di syurga Nya.. aamiin ya rabbal'alamiin 🤲🏻❤️

Baca lagi

sbar ya bundaa, pengalaman aku hampir sama kaya bunda. namun bedanya usia kandungan aku 34w, ketuban rembes sore seharusnya di sesar alhasil lahiran normal jam set 3 pagi 6 okt 2020. selama kontrakasi detak jantung putra pertamaku masih ada ketika sudah lahir, putraku badannya membiru bahkan keunguan karena minum air ketuban. rasanya benar2 campur aduk bun, sakit banget. tp kita sbgai org tua hanya bisa menerima keadaaan sperti ini kita tdk boleh membenci akan takdir. alhamdulilah, skrng aku lagi hamil anak kedua diusia memasuki 8w. ttp semangat ya bun, jgn pernah putus berdoa, shalat. semoga alm anak pertama kita diterima disisi allah dan menjadi malaikat kecil disurgaa.. peluk jauh dari aku bun 🤗🤗🤗🤗

Baca lagi

Semoga Allah segera memberikan rejeki anak lg ya bun. Sy pun pnh mengalami keguguran 2x. Seharusnya mjd anak ke-3 dan 4. Kejadiannya sama spt bunda. Pas periksa rutin ga ada detak jantung. Waktu itu dokter ga bs mastiin penyebabnya. Alhamdulillah Allah ksh rejeki lg anak ke-5. Krn tkt keguguran lg, akhirnya lsg cpt test TORCH. Dan tnyata bener positif tokso. Dokter ksh obat, dan stlh minum selama 2 bln, dicek lg negatif. Anak sy lahir sehat walafiat bln mei kmrn. Alhamdulillah. Jadi sy berasumsi 2x keguguran kmrn penyebabnya adalah tokso. Mungkin bunda bs cb test TORCH jika memang blm pnh cek. Apalagi klo mau program hamil lg. Wajib test TORCH. Semoga sehat selalu ya bun.

Baca lagi

ceritanya sama dengn saya UK juga 20week wktu nov 2018 silam, mlamnya saya mash merasakan gerakan babynya pas pagi saya bangun habis minum susu hamil saya merasakan mules sakit pinggang nggak karuan lngsng di larikan ke rs trnyata smpe di rs sdah bukaan 2 dan baby nya udah mninggal skitar bberapa jam prkiraan mnjelang subuh. Trnyata di diagnosis kena toksoplasma. saya di rawat di RS di sekitara saya ada babynya cuma sya yg enggak ada, Alhamdulilah skrng di kasih ksempatan lagi di kasih rezeki yg benar2 harus di jaga skrng UK 8 week do'ain yah biar sehat2 terus smpe lahiran, semoga bunda juga sgera di hilangkan kesedihannya, dan sgera di berikan gatinya 🤲

Baca lagi