Curhat ajah:'(

Jaga anak bener2 sendirian itu capek banget 🥺 gak ada kedua org tua, mertua, saudara kandungan Abang & Kaka sibuk. aku anak terakhir. Suami anak tunggal ada suami tapi Plg kerja capek, aku jga gak bisa sepenuhnya mengandalkan tenaganya.. fisik lelah banget.. kadang nangis sedih gak karuan, suka khilaf nyubit & nampar (pelan ke pipinya) udh tau kok emang sebelum memutuskan menikah lebih baik memikirkan matang2. Tapi keadaan dan nasibku yang mengatakan lebih baik aku menikah.. (ada alasan tertentu) kalau aku punya kesempatan yang sama seperti anak sepantaran aku, ya aku sejujurnya pengen seperti mereka yang bisa lanjut kuliah menikmati masa2 muda.. tapi, aku gak pantas untuk berkeluh seperti itu. Karna, takut sama saja aku mecela takdir ku kalau memang sudah waktunya bertemu jodoh.

Curhat ajah:'(
92 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

Bundaaa.... Ga semua yg bunda liat itu enak seperti apa yg bunda lihat. Saya menikah di usia menginjak 19 thn, tetap lanjut kuliah karena itu sudah menjadi kesepakatan orang tua dgn suami. Kuliah reguler pagi, dr senin sampai kamis kdang sampai jumat klo ada dosen yg ubah jadwal. sampai usia 9 bln, tidak ambil cuti, tidak pernah bolos kuliah.. Cape ga?? cape bgt bund, tantangan bgt, apalagi pulang pergi kuliah sendiri naik angkot, suami kerjanya di shift, kadang nganterin klo lg pas bukan shiftnya kerja pagi. Stres saya juga kala itu, tp alhamdulillah allah kasih saya kekuatan. akhirnya saya lahiran tepat dihari minggu pagi, pas kuliah libur. akhirnya saya izin ke semua dosen karena saya melahirkan, dan utk seminggu kedepan saya ga masuk kuliah dulu. Selang seminggu saya langsung kuliah lg, masih nifas loh bund. Langsung UAS, gimana ga puyeng abis lahiran mana sempet saya belajar. Setelah uas saya libur selama kurang lbih 3 bln an, anak saya awalnya asi. karena sering saya tinggal kuliah dikasih dot sm saya, alhamdulillah anaknya mau. Lama2 asi saya seret karena ga disusui langsung mungkin yah, alhasil anak saya menginjak 4 bln an kurang udh saya kasih sufor. Usia 10 bln anak saya udh jalan meski masih tertatih2. Usia setaun udh lancar, udah lari dia alhamdulillah perkembangannya cepat sekali. Jd bisa saya bawa kuliah sejak umur setahun. Bayangkan saya kuliah sambil bawa anak, nyusun skripsi sambil bawa anak, bimbingan ke semua dosen sambil bawa anak.. sudah menjadi resiko saya, karena saya memilih menikah cepat karena pacaran jg menurut saya ga baik. saya takut nanti diapa2in sama pacar saya pdhal blm menikah. Namanya kala itu saya masih polos yah bund.. Jd ga semua yg bunda lihat itu baik, memang yg terbaik.. hidup memang pilihan, tp hakikatnya kita tdk bisa benar2 memilih utk hidup kita, ada takdir, ada catatan di lauh mahfudz yg seolah menggiring jalan kita.. Menikah itu ibadah, punya anak jg ibadah, ngurus suami dan anak juga ibadah, lakukan semua itu dgn ikhlas bund. Serahkan dirimu pada suamimu, pada anakmu, pada keluargamu. Hidupmu sekarang adalah milik mereka utk beribadah kpd allah.. Insyaallah berkah utk kehidupanmu kelak,, yg penting sabarr. Jangan putus doaaa.. Setiap orang ujiannya beda2. ada yg susah punya anak, ada yg suaminya tukang kdrt, ada yg mertuanya kurang baik, ada yg ekonominya sulit, ada yg anaknya cacat/penyakitan. Dunia memang tempatnya di ujii. Klo kita banyak bersyukur kita akan tenang dan BAHAGIA.

Baca lagi
1mo ago

utk newborn asuhkan dlu aja bund atau titip ke daycare. cari baby sitter terpercaya. klo udh agak besar baru bsa dibawa.

bunda gak sendiri kok, saya putus kuliah ketika semester 2 mau naik semester 3.. keadaan saya sudah tidak punya siapa"karna kedua ortu saya sudah meninggal.. akhirnya saya di asuh oleh orang lain, terus dibiayain lah kuliah saya dg alasan supaya dapat berkahnya karna mengasuh anak yatim. nah tiba lah ujian di orang ini semua anak"kandungnya masuk sekolah dan biayanya gak sedikit bund, 1 anak minimal sudah 5jt itu anaknya 2 ketambahan saya anak angkat.. nah bilang ke saya kalau mau dibiayain semua sampai lulus, giliran saya mau bayar ukt saya bilang ke beliau baik ".. eee jauh dari pemikiran saya, orangnya minta saya mondok dan itu harus kalo gak mau ya gak mau bayar juga kuliahnya.. nah sebelumnya saya merasakannya capenya sekolah sambil mondok bund, mungkin tugas sekolah belum seberapa beratnya, kalau kuliah.. sdgkan orangnya berharap yg tinggi".. yaa aku sadar kalau kemampuanku itu gak seberapa tapi paling tidak bisa menaikkan derajatku.. eee tetep kekeh dg keinginannya, akhirnya saya izin ke dosen utk keluar dan tidak meneruskan dan sekarang saya sudah menikah alhamdulillah Allah ganti lagi kebahagiaan saya dikasih rezeki anak kembar laki".. yg MasyaAllah semua ngurus sendiri bund.. gpp bunda, semua ada fasenya masing".. mengeluh boleh, namanya juga manusiawi bund, tp bunda juga harus bangkit lagi.. buktikan dg bunda ngurus sendirian anak akan terawat dg semaksimal mungkin.. semangat bunda 🥰🥰

Baca lagi

kesiapan mental dan fisik memang sangat dibutuhkan. sy melahirkan anak pertama di usia 27 dan hampir 95% merawatnya sendiri sampai skrg usia 4 tahun. suami sy merantau, hampir jarang pulang. dan posisi sy jg jauh dari ortu dan mertua. bonus kondisi ekonomi lg kurang baik dari sejak hamil. awal2 rawat bayi sy sampai sakit2an, nangis, pgn nyerah. tapi ada bayi yg blm bs apa2 butuh sy. sy puasa socmed. teman2 sy aja kaget sy udah punya anak krn ngepostnya di usia hampir setahun. kalau ada waktu tidur, ya tidur. ada uang dikit ya belanja utk menyenangkan diri sendiri. pokoknya pikiran saya waktu itu cm satu, DUNIAKU SEKARANG ADALAH ANAK INI. semoga keadaan bunda segera membaik. krn mjd ibu hadiahnya surga, maka itulah tidak mudah.

Baca lagi
2mo ago

mau takut gak takut, tetep kita jg yg urus bu. semangat ya 😊 jalan takdir Allah sangat indah.

halo bunda, Masha Allah bunda luar biasa, mungkin kalau saya jadi bunda saya ga sanggup.. tp ada dua hal yg wajib bunda percaya "bunda sanggup" orang lain belum tentu sanggup.. banyak yg butuh bantuan org lain utk jaga anak satu.. ada yg bsa mengerjakan tiga empat anak sendiri.. sekarang kita afirmasi diri.. katakan "Suatu saat akan ringan".. atau "ada berkah dibalik ini" tidak sekarang tapi nanti yakinkan itu.. sukses akan datang kebahagiaan akan datang ga perlu ditunggu.. dan yang kedua saya percaya banyak org yg butuh bantuan utk menghadapi masalahnya mungkin dengan cara minum2an keras (seperti org Korea kebanyakan nonton Korea) mungkin dengan Belanja menghamburkan uang, atau dengan melukai diri sendiri atau org lain.. taukah bunda.. manusia special adalah manusia yg mampu meredam sakit dan kekecewaannya sendiri tanpa bantuan apapun.. bila butuh air mata tumpahkan depan tuhanmu.. tumpahkan dan keluhkan disaat yg mustajab.. jangan anggap beliau tidak ada Krn tak pernah terlihat.. beliau lebih pantas mendengar keluhan mu.. dan saya percaya bunda salah satu manusia special itu.. bunda lewati hari ini dengan dan bunda akan dapat hari esok yakin.. ga perlu menunggu Krn yg bunda tunggu akan datang dengan sendirinua

Baca lagi

gapapa bun kamu gak sendiri banyak kok yang kayak kamu belum begitu siap mentalnya, intinya sih jangan selalu ngeliat kehidupan temen yang masih sendiri ntar kitanya yang iri 😊 aku juga gitu awal awal lahiran stres ya karena kaget aja jadi ibu baru pengennya tidur tuh pules gak ada yang gangguin, bisa pegang hp sosmedan, bisa telpon suami sepuasnya tanpa gangguan, pengen mandi paling lama karena aku ngurus anak sendirian suamiku jauh dilautan jadi cape banget tapi ngeluh ya sama suami 😂 disuruh pindah ikut mertua biar aku keurus sama bayinya, aku gak mau bun bukan karena gak akur mertuaku baik cuman gak mau aja dalam ngurus anak aku direcokin orang tapi aku bener bener mikir sekarang aku udah jadi ibu gak perlu sering ngeliat status temen yang belum nikah enak bisa healing kemana mana 😂 aku yah sekarang duniaku cuman anakku, aku berhenti main sosmed, aku lebih banyak berteman sama ibu ibu baru denger keluh kesah mereka 😂 terutama sama kakak ipar ku biar sefrekuensi gitu 😂 jadi lebih bersyukur cape nya aku ada yang lebih cape karena anakku termasuk anak yang anteng 😂 gak kayak anaknya iparku yuk bun berhenti membandingkan 😊

Baca lagi
VIP Member

semua ibu2 itu pasti ngerasain lelah bun, aku jg kdang emosi tp alhamdulilah msih bisa kependam, krna aku ingat sakitnya melahirkan anakku dan proses 9bulan, udah capek2 masa mau disakitin pdahal mreka jg belum ngerti. Jadi kalau capek ya istirahat bun, kalau bunda asi, sewaktu nyusuin nyicil tidur, kalau anak gamau tidur ya berarti dy maunya main, main aja sama anak bun cerita2, bikin ketawa, atau gak videoin fotoin, kalau dy rewel lg coba susuin mungkin dy udah capek. Hidupku gtu alhamdulilah skrng 70% udah berdamai dengan kodrat sbagai ibu, sama ngurus sendiri orangtua dan mertua jauh smua sodara sepupu jg sama, alhamdulilah suami kadang bantu urusin rumah, tp 80% aku yg urusin. Capek emng, tapi ya gak mungkin nyerah. Kalau aku nyerah yg jaga anakku siapa nnti? walaupun pasti ada yg jaga, tpi gak akan ada yg bisa sebaik dan setulus ibunya sndri. Jadi bertahanlah untuk anakmu bun. Kalau emng capek ya gpp blng aja ke anak walau blm ngerti "bunda capek nak, tidur yuk" pasti ngerti kok anaknya entah bagaimana pasti dy tiba2 ngantuk atau tiba2 dy anteng 🫶🏻 semangat ya

Baca lagi

semangat bunda. kamu hebat!!♥️ saya juga merantau dengan suami. hanya berdua. sebelum punya anak saya g suka dengan anak2 tp pengen punya anak. jdnya setelah melahirkan rasanya depresi. logikanya bayi belum bisa apa2 tapi malah aku marah2in, aku toel2. sering nangis sesengukan sendiri, nangis sambil teriak. sampai akhirnya komunikasi sama suami. minta bantuan suami, "ayok bantu saya urus bayi, ini anak kita bukan anak saya saja. saya g kuat, saya benci hidup begini (pada saat itu😁), saya mau pulang kampung ninggalin anak ini. kamu capek kerja, saya pun capek, saya juga butuh istirahat meskipun hanya buang air dengan tenang." dll. alhamdulillah suami dibukakan hatinya mau gantian urus bayi meskipun masih saya yang sebagian besar mengurusnya. sekarang anak sudah 1 th lebih, saya makin ikhlas ngurusnya makin jernih pikirannya krn anak juga makin pinter. sedikit demi sedikit waktu untuk sendiri muncul juga. sabar bunda, kuat bunda, masa2 ini akan segera terlalui. jgn membebani diri mengurus anak sendiri. libatkan suami. minta bantuan org sekitar bunda yang bisa dipercaya.

Baca lagi

sy prnh ngalamin yg bunda rasain. sy habis nikah, hamil, melahirkan ngurus anak sndiri. suami kerja malam lanjut kuliah. sempet sedih nyesel knp dlu gak lnjut kuliah aja biar kata sambul hamil tp posisi saat itu sy kerja pagi malam jg kuliah mabok sy malam hari bun. sy di kampus muntah² kek org sekarat. akhirnya memutuskan do demi kelangsungan hidup anak 🤭. sedih berpisah dgn masa² muda tp seneng krn ada pelipur lara tumbuh dlm perut. sy jd bs fokus urus anak². skrg sy nikah 17th dan anak 5 ttp masi mrasa nyesel gak kuliah itu sisi negatifnya. tidak baik berandai² hal yg sudah lampau. skrg positifnya aja ay ambil "belum tentu bs sanggup ngurus tugas kuliah yg numpuk, blm pkl nya, bln skripsi nya, blm biaya nya, blm wisuda dan kendala lain² lgi." klo berkecukupan dan ada yg bs bantu jg anak bs di komunikasi kan lg ke suami dan kluarga. tp klo gak bs, nikmati aja hidup yg skrg belum tentu apa yg kita suka itu yg terbaik buat kita. semangat. pahala lebih besar menanti kita sbg ibu dan istri soleha 🤗🤗

Baca lagi
VIP Member

ngeluh gapapa bun, mending curhat kesini atau di apps lain yang bisa anon asal jangan mukul dede nya, tips dari aku biar tetep waras bun 1. kurangi ekspektasi kita buat ngerjain kerjaan rumah, rumah harus rapih dsb.. namanya punya anak bayi pasti berantakan, intinya anak dulu, kerjaan belakangan 2. anak tidur, maknya juga ikut tidur.. orang pasti bilang, mumpung anak tidur, kerjain yang belum biar rumah rapih.. no no, balik ke rules no 1 ya bun.. kalo defisit yang lain itu masih bisa diminum pake obat, kalo defisit tidur udah pasti cape kemana mana 3. ga bisa masak, ya beli matang/goput.. boros? tergantung sudut pandang ya bun, asal waras aku sih gapapa.. apalagi kalo dirumah cuma berdua.. menurut ku lebih murah kalo beli mateng 4. me time, ini penting bun.. minta tolong suami pas libur buat pegang anak sejam aja, nah bunda bebas tuh ngapain aja.. kalo aku sih naik motor sambil cari makan sendirian, rasanya nikmat banget.. sampe rumah energy balik full semoga ngebantu bun...

Baca lagi

kita sama banget bun anak terakhir tinggal jauh dri keluarga dan mertua dan ngurus anak sndri...lahiran jauh dri keluarga itu mang berat dan ngurusin anak sndri itu rasanya lelah dan capek banget yah bun...tapi bunda balik lagi ini kenikmatan yg tuhan berikan sekaligus ujian agar bunda mnjdi ibu yg lebih baik dan kuat...jgn berpatokan dgn kenikmatan yg tuhan berikan kpd org lain bun itu akan membuat kita tdk melihat kebhagiaan dan kenikmatan yg kita punya skr...bersyukur bgt tuhan anugerahkan kita anak ada banyak psangan yg berjuang puluhan tahun buat dpt anak tapi tdk mrk dptkan sekalipun dpt pasti sdah bnyak ujian yg dilaluinya...bersyukur bunda ada suami yg menafkahi diluar sana bnyak ibu2 harus berjuang cari uang sndri...bukankah itu kenikmatan yg tiada tara bun? takdir,ujian dan ketetapan tuhan pasti berlalu bun jalani dgn sabar kita dpt pahalanya tapi jika kita berkeluh kesah ketetapan tuhan tetap berlalu tapi kita mendapat dosa krna tdk bersyukur

Baca lagi