Tolong kuatkan aku....

Halo.. selamat pagi ibu2 semua.. aku cuma mau sharing bu, ga kuat, ga tau harus cerita ke siapa, ga berani ke org tua takut org tua pikiran😭 aku saat ini hamil usia kandungan 38w, dokter blg maximal aku mengandung sampai 39w, karena aku ada riwayat tensi tinggi jd dokter tdk menyarankan lebih dari 39w, jd otomatis masih menunggu waktu 1minggu kalau 1minggu tdk ada rasa mules terpaksa dokter melakukan prosedur induksi, karena posisi bayi sudah bagus sudah masuk panggul, bb juga sesuai, tp aku yg namanya ibu baru, pertama kali melahirkan jujur aku takut apalagi dokter blg klo induksi tdk berhasil maka akan dilakukan operasi caesar😭 aku cerita ketakutanku melahirkan dengan suami, respon suami cuma blg ‘banyakin ibadah’ jujur bunn bukan apa2 aku memang sholat tp yg namanya takut pasti masih ada, apalagi gaada kata2 yg bikin support aku, dan 1 lg sih bun, aku nikah sama duda anak 1, anaknya umur 8thn, anaknya deket jg sama aku karna sempet tinggal sama aku kurang lebih 1thn, sampai ibunya ambil dia lagi, makanya knp aku apa2 tanya perihal kehamilan sama suami karna menurutku dia udh ada pengalaman dulu dengan mantan istrinya, tp pas tau anakku perempuan dia spt acuh tdk peduli, bahkan untuk kontrol ke rs aja kadang aku jalan sendiri, ohiya bun anak pertama dia laki2. trs 3minggu yang lalu anaknya dtg main ke rumahku, menginap dari jumat pulang sekolah - hari minggu, karna senin dia harus udh ujian kenaikan kelas, jujur bun untuk anak 8thn menurutku seharusnya anak sudah bisa makan/mandi sendiri setidaknya,ini memang bisa tp klo dibiarkan sendiri bisa habis 1 1/2jam, klo makan pun harus ditemanin main laptop/hp, mandi pun maunya rendaman di bak, suami tau hal itu bun, blm lagi anaknya sangat aktif, klo pulang dari main sama tetangga pasti berujung berantem / nangis, jd dia blg sama anaknya nanti ayah jemput lagi pas dedenya udh lahir yaaa, karna dia juga liat aku repot perut makin berat,nyiapin makan,mandi,ngajak main dia, blm lg nyuci harus naik turun karna jemur di lt2. saya berpikir ohh suami saya masih peduli dengan saya lalu kejadian lah bun, jumat kemarin saat saya sedang kontrol di rs, saya di tlp sama suami saya dia blg katanya bapaknya (mertua saya) jemput anaknya dan posisinya skrg udh di rumah, jujur gatau knp saat itu saya nangis bun di rs, lgsng saya matikan tlpnya dan saya blg sama suami saya kayaknya gabisa kalo harus nunggu lahiran ditambah ngurus anaknya, karna libur panjang bisa 1-2minggu dirumah, suamipun kerja dari senin-sabtu jam 8pagi - 8malam, gaada yg bantu saya, maaf bun tp saya dengan diri saya sendiri saja sudah mulai lelah, susah untuk jalan, tidur pun tdk bisa pulas,blm ditambah dengan rencana lahiran saya yg saya ceritakan di atas, banyak sekali pikiran yg menganggu saya saat ingin lahiran, akhirnya saya blg sama suami saya ‘saya ke rumah org tua saya aja klo misalnya memang gaada yg bisa mengerti keadaan saya, kan bapak kamu yg jemput,coba minta tolong bapak kamu yg urus dulu saat kamu plg kerja baru ke rumah’ karna jarak dr rumah mertua ke rumah saya dekat bun, paling hanya 10menit. eh dia ga terima bunn.... 😭😭 dia malah marah2 ke aku, karna aku blg mau ke rmh org tuaku. jujur bun aku pengen ke rmh mamah emng udh dari lama, karna aku dirumahku pun apa2 sendiri, masak,cuci baju,cuci piring, bersih2 rumah, setrika semua sendiri aku pengen didampingin, karna suamikupun klo pulang kerja juga cuma hpnya yg dipegang, saya blg bun sama suami spt chat di bawah, tp responnya malah spt itu 😭😭😭😭 dan berujung WA saya dia block, yaAllahhh salah saya apaaa, knp saya harus trs mengalah knp saya harus trs memaklumi keadaan org lain .. maaf ya bun klo panjang maaf juga klo kata2nya ga jelas, aku sedih bgt 😭

Tolong kuatkan aku....
123 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

hmm bingung gak mau nyalahin siapa2 tapi sblm nya maaf bunda pas knal suami dl bunda tnya gak pisah nya krn apa? krn kalo sya pribadi ngeliat nya dr 2 arah mata koin bun gak semata2 telan bulat2 alasan si mantan suami cerai krna alasan a,b c tp cb tny kg ke mantan istri nya krn apa? spaya nanti nya seandai nya kejdian lagi bunda dh antisipasi langkah apa yg harus bunda ambil dr cerita bunda suami nyuruh bnyakin ibdah dh bgus bun, mgkin bunda yg terlalu takut jd kmn2 pikiran nya, suami sya jg gtu bun bnyakin doa bahkan pernh nanggis dlm diam dlm pelukan sya emng knpa klo dgn anak ny yg skrg cewek? seburuk itu kah anak cewek d mata suami bunda? suami bunda jg d lahirkan dr seorang wanita knp dia gak ngehargai itu pdhal anak cewek klo bnr2 d jaga bnget sm nanti dia nkah pahala nya gede bnget pada saat mertua bunda dtg n posisi bunda d rs knp bunda tb2 nanggis kalo gak ada kata2 dr suami yg buat bunda smpe nanggis, pasti ad sebab n akibat bun, apa lagi smpe wa bilang gtu, ya kalo dr wa suami gak ush hamil ya jgn hb modal gesek2 aja kalo kluar bs hamil bun, cb bunda bnyak istighfar bun krn tkut nanti ke ddek efek dr tensi bunda tinggal mkir gini aja bahkan seandai nya nyawaku yg jadi taruhan nya demi anak dlm kndungan bunda pahala bunda udh besar, bodoh aja suami bunda yg bilang gtu gak jaga perasaan istri nya aq aja smpe bilang sm suami kalo ad apa2 sm aq tlong slmatkan anak dlm kndungan q tlong rawat jaga anak mu n ljutkan idup mu gtu aja aq bun n suami smpe gak bs bilang apa2 lagi bun dl pas awal2 jg aq k rs sndiri bun suami kerja tp d susulin sm suami ke rs akhir nya cri info kpan waktu dokter nya praktek d rs slain jam kerja ternyta ad d hri sbtu jd tiap cek d hri sbtu krn kalo jam kerja pasti pagi smpe siang atau gak sore smpe ke malm bnyakin zikir bun redam kan dl ego dlm diri bunda n bicarakan baik2 lagi sm suami tpi.kalo smpe ngelarang bunda smpe ktemu ortu bunda sndiri udh fix ad yg gak beres dr suami mgkin dia tkut bunda cerita apa yg terjdi d rt bunda jd kyak pencitraan dia suami yg baik n udh berubah dr dia yg dlu sabar ya bun smangat insha allah ada jalan yg baik buat mslah bunda n suami

Baca lagi

maaf ya bund saya tidak membela siapa" tapi menurut saya dari yg saya baca, suami bunda menyuruh bunda bnyk berdoa itu adalah bentuk support & untuk persoalan anak suami bunda saya rasa itu gak jadi masalah emg iya bunda lagi hamil besar apalagi habis lahiran urus anak pasti repot saya tau bgt, tpi menurut saya sama aja bila nanti bunda puny anak ke 2,, maaf nih bund bukan memojokkan atau gmn tapi dari anggapan saya seolah dari hati bunda keberatan karna anak itu bukan anak kandung bunda, untuk ke rs sndri ini itu bunda jg harus ngerti klu suami krja saya dari awal hamil sampai kontrol terakhir suami cuma temanin control pertama aja selebihnya saya sendiri, bukan suami yg gk mau tapi malah saya yg blg gak usah di temenin kamu krj aja gpp aku bisa sendiri, saya tau hamil itu butuh di perhatikan tapi bukan berarti kita menjadikan segala sesuatu mau di manja, saya jg di sc bund saya jg pengen normal tapi karna minus mata saya tggi jadi gak di ksh suami jg minta sc aja, saya takut bund takut bgt, tapi demi buah hati saya memberanikan diri & saya sc jg di dlm sndri gk boleh di tmnin pdhl saya sangat takut jarum suntik, seumur hidup saya gk prnh masuk rs ini pertama x lgsg sc, semangat bund, klu kita menikah mau sama duda atau apapun kita harus terima mau itu anaknya atau apapun itu karna itu pilihan kita

Baca lagi
2mo ago

@inda sari jawaban terbaik❤

Halo bunda, aku ngerti bunda pasti sedih sekali di saat membutuhkan dukungan suami. Aku juga hamil pertama nih bun sama seperti bunda, terkadang ada ketakutan ya bun menghadapi persalinan. Tapi aku mau bunda semangat dan buang ketakutannya jauh jauh. Yuk berpikir positif dede bayi dalam kandungan bunda itu anak hebat dia pemberian dari yang maha kuasa dede bayi tahu lho jalan lahirnya sendiri percayakan itu, jadi saat baby masuk panggul dan proses melahirkan terjadi bunda dan debay sama sama berjuang dan bekerjasama agar lahiran 💪🏻. Sekarang yang perlu bunda kerjakan adalah jaga pola makan dengan gizi seimbang kurangi garam agar tensi bunda ga naik. Ayo bunda perempuan kuat tegar ya omongan suami juga pernah hibur bunda dengan bilang bnykin ibadah jadi jangan diambil hati ya omongan suami saat emosi 😁. Ayo rasa cinta dan sayangnya masih ada kan, tanamkan dalam hati bunda kalau aku kuat, aku bisa aku sanggup. Kadang bawaan baby bun suami ngomel2😁 suamiku juga semenjak aku hamil ngambek melulu kyk anak kecil ya aku bercandain aja ayg apa aku teh di suruh latihan sama Tuhan ya menghadapi anak nanti, sekarang latihannya sama bayi gede yang ngomel melulu si dede nanti komen dalam perut papi bawel sekali dan dia langsung diem bun 🙏🏻

Baca lagi

coba diperbaiki komunikasinya lagi bun. suami bunda posisinya sangat amat salah kalau menurut saya. mulai dari yang cuek dan gak peduli dengan kondisi bunda. menurut saya aneh ajah kalau istri hamil anak pertama tapi untuk menemani kontrol ajah gak bisa. suami saya juga kerja dari senin-jumat pulang jam 8, kadang sabtu dan minggupun masuk. tapi kalau memang sudah jadwal saya kontrol dia pasti nemenin. semenjak hamil anak pertama sampai sekarang, suami saya selalu nemenin saya. ngerjain kerjaan rumah, kalau saya ngidam atau kenapa-kenapa, dia selalu usahain pulang lebih cepat. tapi memang pengenalan diawal itu sangat penting yah bun. apalagi kalau pasangan kita sudah pernah menikah. kita harus cari tahu kenapa dia bercerai. karena bisa jadi saat pendekatan dia bukan diri dia. kalau saya jadi bunda, saya bakal marah banget apalagi sampai dikatain dengan kata kasar seperti itu. nada suami saya tinggi ajah saya bisa diemin dia seharian. kalau menurut saya, fokus ke lahiran ajah bun. biarin ajah kalau anaknya disuruh dirumah. bunda kalau gak bisa megang, yah gak usah dipegang. bilang ajah sama suami, saya gak bisa jagain. kalau ada apa-apa jangan salahkan saya. bilang juga ke suami kondisi bunda yang sekarang. sakitnya, khawatirnya, capeknya dll. kalau dia masih kasar, yaudah diemin ajah. urus ajah anak sambung bunda sebisa bunda. gak perlu terlalu dipaksain bun.

Baca lagi

maaf, bukan saya membela siapa" ,,, karna setiap permasalahan sebenernya tergantung sama diri sendiri, dan bagaimana mengatasinya.. Memang sudah resiko nikah sama duda apalagi punya anak, harus siap fisik dan mental, ibu hamil" di luar sana juga banyak yg ngurus anak bahkan anaknya lebih dari satu sambil ngerjain pekerjaan rumah yg menurutnya berat sendiri karna suami sibuk kerja mereka tetap kuat. Setau saya laki" memang kurang suka dituntut untuk selalu perhatian seperti apa yg kita mau. Sabarin aja dan kabarin yang perlu saja biar tidak seperti nuntut. karna suami saya awalnya juga gitu, sering d tuntut perhatian lama" jdi pemarah,, ketika saya sabarin dan ngasih kabar seperlunya saja lama" dia sadar dan perhatian dengan sendirinya. Tp klo memang bunda tidak kuat atau tidak sanggup lebih baik pulang saja ceritakan sebenarnya jangan di pendam sendiri. sayangi diri sendiri jangAn takut suami. yang membuat ortu kpikiran bukan ketika bunda pulang ke rumah ortu cerita, tapi ketika bunda cerita tp tetap tinggal sama suami. Sesayang apapun kita ke suami, kalo nyakitin mending pergi,, biarkan dia sadar dulu,, tpi klo dia gak pernah sadar berarti memang tidak layak jdi suami..

Baca lagi

sabar yh bund , peluk bunda dari jauh, ibu hamil itu sensitif nya ampun" bund, tapi kalo ini mah keterlaluan , aku aja kalo cape abis masak , trus nyuci udh nangis bund padahal suami masih bantu, kita di sini ngerti bgd, ketakutan hamil normal aja udh gymn gtu, hamil normal aja ga boleh sering main air, apa lagi smpe SC , ga bisa ngapa"in , jgn kan ngurus anak sendiri yg baru lahir, urus diri sendiri aja blom tentu bisa , bangunlah , mandi lah, apa lagi di tambah asuh anak lagi ,, udh bunda kalo stres bgini tensi makin naek yg ada ga smpe seminggu udh langsung di suruh SC, mending bunda abis lahiran minta ke rumah orang tua aja , bilang ke bapak bunda , di bawa dulu anak perempuannya ke rumah smpe SC nya sembuh sebulan lh minimal , atau pilihan k2 minta ibu bunda buat tinggal dulu di rumah buat bantu bunda , kata" yg di ucap ga mencerminkan dia seorang laki" bgd , gymn bisa dia jadi ayah kalo jadi suami kaya gtu, bund bukan takutin , ada beberapa kasus pendarahan pasca melahirkan , yh mungkin salah satunya ini kelelahan dn kepikiran, blom lagi kalo SC ntr lukanya lama bae gymn , udh bunda ke rumah orang tua, apa orang tua ke rumah bunda , ga ush perduliin yg lain semoga Allah melindungi kalian b2

Baca lagi

kalo hanya dari cerita di atas sih, suami ibu yg tolol bilang gak usah hamil tapi penetrasi di dalem tanpa pengaman ya jadinya hamil dong pak! ibu tau gak suami jadi duda dari cerai atau bukan? kalo iya cerai, mungkin perangai suami ke istrinya emang kaya gitu jadi istrinya yg dulu pun gak kuat sih yg jadi permasalahannya apa? ibu gak boleh ke rumah ortu karna ada anaknya yg mau ke rumah? kalo iya, lebih urgent mana sih kondisinya? anak liburan sekolah dengan sifat yg belum mandiri atau kelahiran anak dalam waktu dekat ini? kasih tau mertua bu, ngadu sama mereka, jadi suami gak boleh gitu, jahat banget sama istri

Baca lagi
2mo ago

alhamdulilah sih suami q gx pernah gtu klau ngomong agak kasar akunya cemberut nanti d baik"kin d bercandain gtu...AQ lebih terbuka ke ibuk q sendiri sih ketimbang ke mertua soalnya mertua q glak ..ad ap"sama q dia gx begitu gubris karna AQ buka anak nya awalnya suami ngikut gx mau gubris q tpi setelah tau rasanya kehilangan dia mau ngertiin.

jenis suami ga mau tau masalah anak istri tapi pengen kawin doang.. cerai karna istri pertama ga mampu bertahan, nikah lagi buat cari pengasuh anaknya karna ga bisa ngurus sendiri, makanya dia tidak senang dan ga peduli sama sekali tentang anak kedua.. suami yang bikin anak tapi ga mau tanggung jawab malah dianggap beban.. jenis suami begini komitmen dan kesiapan mental untuk jadi suami dan ayah 0%, tapi dengan ga tau dirinya sok nikahin anak orang.. berani blokir? berarti suami udah ga mau tau sama masalah istrinya? ya udah, pulang aja kerumah orang tua sendiri, biar tetep waras, karna kunci lahiran lancar itu ibu harus bahagia dan nyaman.. kalau suami masih ngatain dan marah2 gausah dianggep, yang utama tetep kelancaran persalianan demi keselamatan bunda dan bayi nya, suami beban tinggal aja.. masalah ruwetnya rumah tangga bisa dibahas setelahnya dengan hati lebih tenang dan suasana yang lebih adem, jadi nggak makin runyam.. semangat terus ya bun, saya cuma bisa bantu doa, saya sedikit mengerti keadaan bunda karna bapak saya sejenis sama suami bunda + kdrt juga.. semoga suami bisa tobat dan jadi sosok ayah yang lebih baik

Baca lagi

untuk saat ini, bunda pergi saja bun ke rumah ortu bilang aja sama suami (kalo ga bisa ngmg langsung, pake chat wa, kalo masih di block tulis surat aja simpan di kasur). Izin pulang ke rumah ortu karena bunda merasa perlu menenangkan diri dulu dan bisa dibantu keperluannya di sana, mengingat kandungan yg semakin besar dimana bunda harus fokus mempersiapkan diri. Gitu aja bun, kasih waktu biar sama2 cool off dulu. Kalau nanti keadaan sudah membaik, ajak bicara suaminya.. jelaskan maunya bunda. Misal : suami saya juga awalnya gt kalo saya curhat.. bilang “sabar sabar” aja (walopun ini jg bagus sih) cuma saya kurang suka.. maka saya jelaskan baik2 kalo pas saya curhat saya pengennya suami A B C baru suami saya ngeh dan menyesuaikan, saya jg ga lupa tanya dia kalo dia lg capek bete dll bilang ke saya dan cerita aja kalo mau. Gitu.. Lalu tegaskan jg ke suami ibu, bahwa minta dibagi kerjaan rumah : misal dia kerjakan yg seperti cuci piring aja tiap malam mau tidur atau subuh setelah sholat, nyuci baju berdua di weekend kan bisa dll dll silahkan dibagi lagian ga berat jg nyuci piring doang mah org cuma bedua di rumah.. masa gt aja berat.

Baca lagi
2mo ago

Juga jangan lupa tegaskan ke suami bunda, peringatkan, itu pertama DAN TERAKHIR kali dia berkata kasar ke bunda. Karena itu akhlak yg buruk untuk dicontoh anak2 kelak, kalo dia seperti itu jgn kaget nanti ketika tua.. anak2nya akan tolol2in dia dan bunda. Karena itulah hasil didikan bapaknya.. Untuk poin ini bunda PASTIKAN dia setuju utk tidak mengulangi.

VIP Member

Wajar banget kok Kalau Capek. kalau aku, ya tinggal pulang aja bund kerumah Orang tua, sekalian Tenangin Fikiran. kalau Suami udah ngga bisa Support kita, sebaiknya kita Memilih sendiri yg Terbaik buat kita, jangan sampai menyesal di kemudian hari . jangan sampai mental kita kena , yg penting Lahiran nanti pikiran harus tenang . Suami capek Kerja? sama Kita Lebih Capek kok di rumah, Hamil, melahirkan Menyusui, + bunda momong anak Sambung. jangankan Anak sambung, aku juga lagi hamil, punya anak kandung yg lagi aktif² nya dan kondisi hamil yg menurut ku agak berat sekarang, aku sampai pengen menjauh dulu sama anak & suami karna ngerasa harus menenangkan diri & ga bisa urus mereka. aku Sampai bilang ke suami, "aku rasanya Mau dirawat aja di RS selama hamil, karna ga bisa ngapa²in" jadi Tetap kan aja pilihan Bunda. jangan sampe Lahiran bunda harus ke Psikolog karna Kena Mental. buat bunda² yg Nge Judge bunda TS ini, Tolong buka Mata Hatinya , Judulnya aja "Tolong kuatkan aku ". Jadi jangan Adu Nasib, Adu Bacot, Adu Mental, kita tuh kondisi nya ga sama, perasaannya ga sama. Plis Kasih support Aja.

Baca lagi