Beda Pendapat dengan Ibu Mertua

Hai Moms, mau minta pendapat dooong. Saya tinggal dekat dengan rumah mertua. Mertua saya sebenarnya baik dan perhatian. Apalagi saat saya hamil dan ga segan untuk ngasih makanan yang di masaknya dan masih bnyak lagi hal hal baik dr mertua saya. Tp saat saya melahirkan anak pertama, saya dan mertua sering berbeda pendapat soal pola asuh. Contohnya seperti ini : saya ingin sekali memberikan ASI ekslusif sampai anak saya 2 tahun, sedangkan mertua ingin nya saya mencampur susu formula karena dulu mertua saya begitu ke anaknya (suami saya), mertua selalu mengajak anak saya main terus , walaupun menurut saya anak saya nih sudah terlihat lelah ingin tidur, kalau saya bilang mau di tidurkan mertua selalu bilang "anak jangan terus di suruh tidur nnti ga pinter pinter" dan kalau sedang tidur mertua berusaha untuk membangunkan anak saya baru percaya kalau anak saya lelah setelah menangis dan rewel, kemudian saat pandemi seperti ini saya lebih memilih untuk diam dirumah, sedangkan mertua terus membawa anak saya keluar dengan alasan biar kenal orang, biar ga kuper, mertua menyarankan saya dan suami untuk menunda imunisasi DPT 3 karena alasan tidak tega karna anak saya rewel dan demam, yg menurut saya itu wajar karena efek dr imunisasi memang seperti itu. Memaksa saya untuk memakaikan kaus kaki dan topi pada anak saya padahal anak saya tipe nya gampang keringetan dan jadi rewel kalau gerah. Saya tidak diperbolehkan menggendong bayi saya sering sering karena di khawatirkan bau tangan padahal saya tidak tega kalau sudah liat anak nangis sampai kejer. Dan saya yg paling saya kurang suka , saat ibu mertua saya baru selesai merokok langsung cium anak saya, mau dilarang takut tersinggung. Tp serius deh saya ga suka bgt. Saya seringkali berbeda pendapat dengan mertua apalagi soal keeprcayaan ibu mertua saya soal 'pamali' atau 'kata orang tua jaman dulu'. Sedangkan saya kurang percaya karena tidak masuk ke logika dan lebih percaya dengan dokter dan ilmu ilmu parenting. Saya seringkali dianggap 'anak baru kemarin sore' 'keras kepala', dan ibu mertua saya merasa paling berpengalaman. Saya sudah coba jelasin soal keinginan saya atau pola asuh yg ingin saya terapkan pada anak saya, semua mental kayanya ga ada yg bisa di terima mertua, ngomong sama suami juga percuma, karna ujung ujungnya klo ga suami salah paham atau suami sudah ngomong ke ibunya tp ibunya seperti pura pura lupa. Dan skrg saya sedang coba untuk beri pemahaman kalau saya baru akan memberikan anak saya makan saat usia nya menginjak 6 bulan. Sedangkan mertua bersikeras bahwa anak saya sering nangis karna sudah butuh makan padahal anak saya baru 5 bulan. (Yaaaa Tuhan beri saya kesabaran). Skrg saya lebih banyak memendam dan kadang suka cape sendiri. Bun sikap saya harus bagimana terhadap mertua? Salahkah saya apabila saya malas untuk berlama lama di rumah mertua? #seriusnanya #jangandibully #firstbaby #mommybuntu

1 Tanggapan
Tulis tanggapan

gak salah bu, amat sangat wajar, saya juga ngalamin soalnya tetep tegas tapi santun bu, kalo gak suka to the point aja, misal soal MPASI dini : "maaf bu, bayi itu mulai makan usia 6 bulan, tanggung tuh sebulan lagi, sabar aja" kalo saya sih selalu bawa2 "kata dokter bla.. bla.. bla.." sejauh ini ampuh kalo denger kaya gitu pokonya gapapa dianggap keras kepala juga, toh itu anak kita

Baca lagi
2mo ago

betul banget bu, 2020 loh ini, teknologi kurang apalagi ya bu