Suami pengangguran dan KDRT

gak tau harus cerita dari mana, gak tau harus berbuat apa, tahun ini umur saya sudah 30 tahun, saya terlahir dari keluarga yg berkecukupan di kota kecil, disekolahkan dan dikuliahkan di universitas mahal jakarta, harapan org tua agar dapat lingkungan sosial yg baik dan menjadi orang hebat, nasib sial saya dimulai saat bertemu dgn laki2 dari keluarga kurang mampu digereja, mulutnya sgt manis dan suka cari perhatian, stlah setahun kenal kami pacaran, sambil kuliah saya sambil jualan barang apapun dropship buat jajan karna gak mau repotin ortu kirim uang, melihat saya berdagang laki2 ini mulai cerita dirinya gak prnh didukung ortunya, selalu dijahati, makan nasipun tidak boleh, masak sendiri pun diteriak2i, intinya laki2 ini minta modal, kami berpacaran selama 6 stgah tahun, ratusan juta modal yg sudah saya dan ortu saya keluarkan, dan semua saya yg jalani, saya yg jadi babu urus semua bahkan uang semua dia yg pegang, saya dijatah makan sehari 1x warteg, malamnya makan 2 buah pisang, ortu laki2 ini tau anaknya ga kerja tp sll menyalahkan saya menghabiskan uang anaknya, pdhl listrik tiap bulan anaknya bayar pakai uang hasil kerja saya, kasih uang arisan 200rb tiap minggu ke ibunya yg kemudian uangnya dipakai beli tablet utk adiknya, kalau saya makan dirumahnya harus bayar 20rb sehari utk 2 kali makan dgn lauk sayur asem dan tempe bacem 2 potong tipis, 6 tahun pacaran ortu saya menanyakan keseriusan kami apa akan menikah atau tidak, laki2 ini jawab iya, maka ortu saya membiayai pernikahan kami hampir 100juta karna kasihan lihat laki2 ini dari keluarga tidak mampu tapi pekerja keras(saya membohongi ortu saya dan semua perlakuannya dan keluarganya saya tutup mulut seolah2 ini laki2 baik), yg dimana saat persiapan pernikahan dari a-z saya yg urus sendiri dan stress sndr, dia gak prnh mau kerja, tiap hari tidur pagi bangun sore main game online bahkan selingkuh berkali2, sampai H-1 tanggal pernikahan saya berantem besar karna dia tidak mau berubah dan menantang saya selalu menghina saya seolah2 hanya sebatang kara dirantau sendirian dan akhirnya saya akan membatalkan pernikahan, saya nangis menelpon ortu saya menceritakan semua kesengsaraan yg saya alami slama 6 tahun ini, ortu saya blg mereka pikir saya selama ini bahagia dengannya makanya dibantu segala urusan kami, kalau memang gak bahagia gpp dibatalkan, saya nangis2, saya blg malu, keluarga juga malu bagaimana sudah sejauh ini semua sudah dibayar lunas biaya pernikahan bsok, mama saya blg gpp ga usah dihiraukan uang mama yg hangus bukan kamu, mendengar ini sih laki2 ini nangis dan berjanji akan berubah, bodohnya saya percaya, kita lanjut menikah bsoknya, benar dia berubah dari dalam beberapa bulan saja, ortu saya membayar kontrakan utk kami tinggal 2 tahun 28juta dan usaha ratusan juta yg pada akhirnya tidak diurus dan dibuang gt aj, laki2 ini malah beli gerobak pisang maksa saya dagang pisang, suruh saya motong dsb, tiap hari saya masak dan makan timun telur sehari 5rb, tidak kuat hidup seperti itu tempat usaha yg dibuat suami saya skrg saya iklankan dan lumayan dapat 32juta yg saya gunakan buka usaha dgn sebagian modalnya lagi hutang ke tante karna saya gak mau ortu saya repot lagi, tp saya diremehkan tante saya dan saya diadukan ke mama, yg kemudian mama saya membayar 170juta ke tante saya agar mau membantu saya, jadilah saya punya usaha baru, saya rintis dari tangan saya sndr bulan pertama mendapat keuntungan 40juta, bulan berikutnya naik terus sampai hampir 3 digit, saya bayar hutang 170juta ke mama, saya nabung emas dan jalan2 keluar negri, suami saya ngapain? sok jadi bos, mobil saya hilang dimaling karna dy parkir sembarangan yg sudah diperingatkan tante saya bahwa tempat tsb rawan, ortu saya lagi yg dalam 2 hari mengirimkan mobil baru utk kami, dan segera saya lunaskan juga, dgn finansial yg membaik tentu saya sangat mendambakan seorang anak, tidak ada kekhawatiran saya lagi tidak mampu membiayai kehidupan seorang anak, saat saya hamil 5 bulan di tempat usaha byk sekali perokok, suami pun bodo amat tidak bantu menegur yg suka merokok di tmpt usaha saya, akhirnya saya lbih byk istirahat dikamar utk menjaga kesehatan bayi dan saya menjadi sering ngantuk makan usaha saya dipegang suami, baru awal2 saja sudah tidak jujur, tidak ada pembukuan, saat saya tanya dan ingin nulis pembukuan sll byk alasan nanti atau lupa, yg kemudian saya diberitahu usaha saya gak jalan, jgnkan keuntungan, modalpun ludes sama dia, brankas saya dibongkar paksa, uang didompet diambil diam2 itu terjadi sampai umur anak saya 3 tahun usaha saya dia buang dan memaksa saya tinggal dikontrakan kecil skrg tanpa usaha dan tanpa bekerja, slama bberapa tahun terakhir saya mendapatkan uang dari online, ada saya rezeki buat anak saya beli susu, skrg anak saya audah hampir 4 tahun dan tidak mau disekolahkan oleh suami, setahun dikontrakan hanya jadi penganggunran kembali ke setelan pabrik main game online sampai pagi, sore baru bangun, selingkuh dan kdrt terhadap saya setiap kali ditanya kapan mau kerja, dia memaksa utk kembali ke ortu saya, intinya dia mau mebghancurkan toko kekuarga saya dan itu tidak saya ijinkan mati2ab saya tidak mau keluarga saya diganggu lagi olehnya, saya telp ortunya kasih tau semuanya bahkan buat makan aja ud gak ada duit, kasian anak, jawab ortunya apa? kami sudah gak anggap lagi dan malah mengungkit slama ini ga dpt jatah duit mgkn ada yg larang katanya, demi Tuhan slama ini kasih uang, makanan, ajak jalan2 itu semua inisiatif saya ke kekuarga suami, suami sekalipun gak prnh pikirin keluarga saya malah mengadu domba membuat seolah2 saya hanya aensirian didunia ini, sll mengancam jika pisah anak saya akan dia ambil, saya cwritakan ke keluarga saya, keluarga saya suruh saya pulang, mrk sanggup membiayai saya dan anak saya, tp disisi lain saya kasihan liat org ini, sejak anak saya lahir saya sudah hilang rasa karna saat itu dia sama aekali tidak membantu saya, saudara saya yg dtg membawa byk bahan makanan dan memasak utk saya dia usir dan malah mendatangkan aekeluarga dia mengusik saya slama 24jam dalam kamar saya bahkan saat saya asi papanya pun gak mau keluar kamar mrk menghabiskan semua bahan makanan utk pemulihan saya waktu itu, yg tersisa didiri saya hanya kasihan, slama belasan tahun sejak pertamakali kenal pada akhirnya dia tidak menjadi apa2

47 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

bun, kami semua hanya bisa ngasi saran dan masukan, semuanya bergantung pada KESADARAN bunda dan mau gak nya untuk MEMBERANIKAN DIRI keluar dari zona toxic. ga boleh DZOLIM ke diri sendiri dengan bilang "gapapa saya tanggung sendiri semuanya", bun badanmu, mentalmu, juga punya hak untuk MERDEKA dan BAHAGIA. ga boleh dholim ke diri sendiri apalagi DZOLIM KE ORANG LAIN, secra tidak langsung bunda DZOLIM ke anak bunda, ayolahh bun...BUNDA BISA! TINGGALKAN! laki" yang tidak bisa dipegang omongannya dan tidak mau bertanggung jawab..bukankah kita tau bahwa yg kita lihat dr laki" itu bisa dipegang omongannya dan mau bertanggung jawab. jangan berpatokan sama orang yang cerai akan semakin terpuruk.... tapi lihatlah banyak orang yang cerai malah semakin BAHAGIA karna keluar dari hubungan yang toxic. PIKIRKAN KEBAHAGIAAN BUNDA DAN ANAK! JANGAN PIKIRKAN SUAMI BUNDA YANG GA PERNAH NGEBAHAGIAIN BUNDA DAN ANAK MALAH MENYAKITI, MEMUKUL, DLL!!!!!!! BUN AYOKKK BUNNNNNN🥹coba deh tonton podcast orang" yang bisa keluar dari hubungan toxic, mayoritas dari mereka bilang "SYUKUR BISA KELUAR DARI HUBUNGAN YANG TOXIC".... semangat bun...yakin bisa!!! soal bunda sudah sering mencoba pergi...dan suami bunda pasti datang dan mengiming_imingi dengan janji manis kpd ayah bunda... TUGAS BUNDA MENYADARKAN ORANG TUA BUNDA, kalo suami bunda GA BISA DIPERCAYA!!! sudah BERIBU KESEMPATAN yang bunda dan keluarga bunda kasih ke suami bunda! TAPI APA? GA ADA HASILNYA KAN!!! soal suka nyedotin kepala ke tembok, nonjok tembok, nyayat nadi saat bunda minta pisah, PLEASE!!!!!! itu hanya triknya karna sudah KETERGANTUNGAN DIHIDUPI sama bunda!!!! LAKI-LAKI KOK BERGANTUNG PADA PEREMPUAN! BUUUNNNNNN!!!! BANGUNNNN!!!! ADA MIMPI SANG ANAK YANG HARUS KAMU PIKIRKAN!!!!!!!!!!!!

Baca lagi

balasan utk mrs, ali bund, saya bingung cara menjelaskannya, apapun yg akan saya lakukan akan percuma, saya pulang ke ortu itu adalah tujuan utama suami, jadi segala keributan dan kdrt ini terjadi karna saya tidak mau pulang ke ortu utk menjalankan usaha disana, saya juga sudah blg ini ke ortu saya, kemanapun saya pergi dia akan nyusul dgn gak tau malunya, jawaban mereka adalah kalau memang dia mau nyusul ya gpp, biar makan gaji kerja sama mama, karyawan mama gajinya 4,5juta dan butuh banyak karyawan saat ini, bisa gaji dia lebih, orangnya memang ga bisa usaha, umur segitu susah juga dia cari kerja, gak bisa dipaksa. Jadi knp saya terus memaksa dan menunggu dia yg berubah jgn usir keluarga saya, biar pada akhirnya tujuan dia tidak tercapai dan coba kerja apapun yg dia bisa, knp ortu saya begtu karna selain mulut suami saya yg manis, ortu saya punya trauma karna saudara saya korban cerai, di kdrt papa saya sangat galak dan membantu saudara saya bercerai, ini suami saya pakai utk menyalahkan papa saya, dia blg papa salah karna terlalu ikut campur urusan rumah tangga anak, sehingga cucunya terlantar, saudara saya sudah menikah lagi dan punya anak, mantan suaminya pun bgtu, jadi keponakan saya ini ikut ortu saya dan tidak mendapatkan kasih sayang yg cukup dari ke2 ortunya, bahkan keponakan saya blg iri lihat anak saya punya papa mama yg sayang, walaupun keponakan saya full dapat kasih sayang dari ortu saya dia selalu merasa kurang dan mengkasihani dirinya sendiri, sulit bund diposisi saya, bukan gak mau pergi tapi gak bisa segampang itu utk lepas

Baca lagi

ini balasan utk ibunya Zavi, maaf saya kesusahan reply karna katanya memposting komentar yg sama percaya gak percaya bund kalau bunda ketemu suami saya akan percaya omongan dia, semua kegagalan dia selalu menyalahkan org lain bahkan keadaan saat ini pun dia sangat meyakini karna perbuatan saya dan mencuci pikiran papa saya, slama 6 tahun dia selalu menyalahkan keluarganya, andai keluarganya begini begitu dia sudah sukses jadi apapun yg dia mau karna dia pintar dan apapun mau tau, saya percaya karna melihat sendiri keluarganya yg masih menumpang dirumah neneknya suami, adik beradiknya gak ada yg kerja hanya tau main game online, mamanya hampir gak prnh masak, rumah berantakan debu setebal2nya gak prnh dibersihkan, soal jalan2 dan makan diluar sangat paham, papanya kerja serabutan katanya dulu org kaya karna lahir adiknya suami paling kecil butuh biaya besar utk secar jadi jatuh miskin, saya lihat sendiri suami yg mati2an bayar ini itu utk keluarganya sambil kuliah dgn bantuan saya tentunya sampai dia sarjana, malah saya yg putus kuliah, saya dulu pikir dia berbeda dari keluarganya dan mau kerja keras utk kehidupan yg lebih baik karna tiap hari saya disuguhkan kata2 manis, saya sudah prnh lapor polisi, saya pergi sendiri sambil gendong anak saya masih umur 1 tahun waktu itu, tp salah kantor polisi, katanya yg satu lagi bukan kantor yg ini, jadi saya pulang lagi karna gak paham

Baca lagi

balasan utk citra karna tadi terpotong skrg yg dilakukn hanya main game, jika depan saya walau saya diamin adalah bengong, pegang kepala, sesekali jedotin kepala ketembok, ini sama persis seperti apa yg dilakukan saat masih pacaran saat saya minta putus atau berantem dia akan meninju tembok dan menyayat nadinya dengan gunting, org begini susah bund kemanapun saya nantinya dia akan dtg merampok dan menguasai semuanya lagi, sudah terbaca isi pikiran dia, jadi bagi saya sudah tidak boleh lagi keluarga saya terusik, mama saya sgt mementingkan pendidikan anak saya, saya disuruh ke apartemen milik keluarga dan cari sekolah bagus utk anak saya, masalah uang jgn khawatir, salah satu aset dikampung yg nantinya diwariskan utk saya boleh saya ambil uang sewanya dan jika kurang akan mama saya tambahkan tiap bulan utk kehidupan saya dan anak, tp kalau saya mau pulang ke ortu akan lebih mudah kata mama karna akan disediakan pengasuh dan saya cukup jadi kasir ditoko, saya gak akan pulang bund, karna itu tujuan suami sejak awal, mau pulang ke ortu saya dan menguasai toko disana, saya tau dia akan dtg dgn mulut manisnya menipu ortu saya lagi, kalau saya sudah tidak mempan ditipu

Baca lagi
VIP Member

apapun saran disini pasti dbls bgni bgni dan dibantah yaudah kalo gitu gausah curhat bu, karna apa? saran aja ga diterima, bukanya gamau dengerin cerita ibunya tapi darah tinggi juga kami dibuatnya sekarang hidupmu pilihanmu apalagi yg diharapkan, tidak ngasih uang, kdrt, dia sayang anak katamu tapi anaknya dipukul kelaurganya juga ga nerimamu kamukan dri kalangan orng ada ya saya rasa karna modarin ratusan juta dll aja sanggup sekedar kamu pulang dan nanti dimodarin usaha lagi saya rasa anda bisa gamungkin jadi beban, yakali balik kerumah bnrbnr jadi beban, kan anda pintar dalam usaha,,, karna anda pernah ngelola usaha dan dapet 3 digit itu brrti udh pandai dlm mengelola bisnis jadi balik aja ke ortu minta modarin lagi dan hidup bahagia sama anak ntr anak jg paham saya ga habis pikir pikiran ibu kek mana kalo dirasa semua saran gamasuk yaudah telen mentah mentah sendiri aja, setiap ujian ada jalanya tinggal dari anda sendiri mau ambil jalanya apa tetep stay kaya gitu kalo biaya hidup dari tabungan... anak nnti makin besar dia butuh sekolah dll pikirin masa depan anakmu dalam akademinya dll bukan hanya kasih sayangnya aja

Baca lagi

bun, aku gamau kasih saran apapun.. Tapi semoga ini bisa jd pertimbangan kamu untuk nanti mau ambil langkah apa.. Aku gatau bunda emang bucin sm suami atau ada background kasihan karna crita masa lalu suami, maaf sebelumnya bkn maksud membandingkan 🙏 dulu suamiku jg istilah kasarnya 'dibuang' sm bpk ibu kandungnya dg d titipkan k adik bapaknya tp gapernah d jenguk barang sekalipun sampe agama aslinya d tinggalkan karna ikut agama bpk angkatnya, hidupnya pun jg keras karna bpk angkat org nya kaku bgt sampe ga k urus dia hidup d kasih makan sm temennya. Sekarang dia udh kerja bpk kandungnya baru ngaku" & minta d biaya'in hidupnya, yg aku tekankan dsini meskipun hidupnya kaya gitu tp dia gaada kdrt & playing victim, malah kebalikannya sabar bgt.. Itu udah sifat bun pdahal bunda udah sadar itu gabaik, sepupuku ada yg bapaknya suka kdrt jg sekarang dia jd orang yg keras jg dia niru bapaknya Aku sharing aja smoga bisa buat pertimbangan bunda ya🙏 kalopun masih berat jg ya mohon maaf kapasitasku hanya berbagi😁 doa baik untuk bunda sekeluarga 🤲🏼

Baca lagi
VIP Member

Lepas bebannya, lepas benalunya mam. Sudah saatnya mengakhiri, memang mau nunggu apa lagi mam? bukannya sudah jelas didepan mata kalau suami tidak bisa diandalkan? lalu masih perlu peran suami buat apalagi? Karna gak mau anak kehilangan sosok ayahnya? sekalipun kalian bercerai, mengusahakan agar anak tetap dapat peran ayahnya pun bisa. Bangkit mam, pikirkan kedepannya, suami mam gak bakal berubah, dia nyaman dengan hidupnya sekarang, dia tidak perlu pusing mikir bagaimana cara mendapatkan uang, dia gak perlu capek kerja, ya karena dia berfikir bisa mendapatkannya dengan mudah dari orangtua mam. Sebelum dia menguasai dan menghabiskan harta orangtua mom, mending sekarang lepaskan, sudah cukup dia menerima bantuan mam dan orangtua mam, sekarang biarkan dia berdiri diatas kakinya sendiri, biar dia mandiri alias sendiri. Dan sepertinya gak perlu takut perihal hak asuh anak, dari yang saya baca, bisa disimpulkan kalau dia gak punya power untuk ambil hak asuh anak, dia gak punya uang.

Baca lagi
4w ago

saya balas di komentar ya bund, tidak bisa reply disini

Trima kasih semua yg sudah berkomentar, saya baca semua, hanya agak kesulitan balas semuanya karna gagal reply koment terus, saya gak bodoh2 bgt bund jgn terlalu khawatir ya, saya pasti bertindak utk sesuatu yg gak akan merugikan saya kedepannya, oh iya, sejak dia paksa buka brankas saya dulu, simpanan emas saya yg dulu saya beli rutin tiap seminggu 5-10gr sudah sejak lama saya titip di ortu karna saya tabung buat kuliah anak nanti, perhiasan2, uang tunai ditas khusus, uang yg saya titipkan di saudara semua aman dan saya masih dapat pemasukan dari sosmed, jadi yg benar2 nol adalah suami, bukan saya, skrg dia hidup dari uang usaha saya yg dulu hilang karna ternyata dia pinjami kepuluhan org dgn jumlah yg cukup byk yg saya baru tau, sebenarnya masih byk sekali cerita tp saya harus move on dari tulisan ini, masih byk yg harus dilakukan didunia nyata, sampai jumpa bunda2 smua, komentar kalian sedikit banyak membantu membuka pikiran saya

Baca lagi
4w ago

Alhamdulillah kalo gitu bun.... semoga diberikan kebahagiaan dan sehat" terus ya

Dulu mantan persis kaya gitu, pengangguran, mabok, judi online pacaran hampir 5 tahun. Karna muak uang habis buat modalin dia terus akhirnya saya tantang, bulan maret saya tantang , akhir tahun kalau gak ngelamar gua kita putus, padahal emang beneran pengen banget putus karna kalau di lanjutin gak bakal bener rumah tangga sama cowo toxic kaya gitu,,,alhamdulillah di pertengahan tahun dia ketauan udh sama cewe lain, jadi saya ada alasan buat ninggalin dia karna tadi nya dia gamau di ajak putus. Alhamdulillah setelah putus 6 bulan kenal sama cowo lagi dan setahun kemudian kita nikah sampe sekarang lagi hamil 7 bulan 🫶🏻

Baca lagi

aku pacaran nggak pernah lebih dari 6 bulan bund, malah ada yg satu bulan putus, satu bulan putus. karna kalau saya sudah tau sifat laki laki ( pacar saya) kurang baik dan tidak bisa di lanjutkan kalau di seriusin ya saya putus aja. saya nggak mau ngorbanin dr saya sendiri. misal cowok itu malas malasan nggak mau kerja, atau orangnya kasar ngomongnya walaupun bukan ngomong sama kita, atau orangnya pelit bgt sll split bill. atau orangnya sll ngeluh dan ngeluh. udah saya langsung sebulan putus aja. saya juga nggak mau pacaran pake hati 100% lebih ke logika aja.

Baca lagi