Lingkungan suami

Bun ada gak yang masih kurang nyaman tinggal dilingkungan suami, saya sudah satu tahun tinggal dilingkungan suami tapi sampe sekarang belum menemukan kenyamanan, bukan karena konflik dengan mertua atau ipar, dikarenakan saya malas dengan tetangga disini. Saya pernah bujuk suami buat tinggal dirumah orang tua kebetulan ada rumah kosong punya orang tua, karena sempat bener bener gak nyaman tapi suami nolak dengan alasan suami gak mau ninggalin rumah peninggalan orang tua nya yang kami tempati sekarang, utamanya ada makam mama dan papa mertua disini kalo kita pindah takut gak terawat, oke lah saya terima alasan itu dan paham dengan kondisi ini. Tapi gimana yah supaya saya merasa nyaman disini. πŸ˜”

18 Tanggapan
 profile icon
Tulis tanggapan

Hallo bunda NAP mungkin bisa belajar buat bodo amat πŸ˜†. Saya dari kecil masa bodo sama tetangga bun, sampe ibu saya gemes. ibu saya type orang yg klo denger hal2 g enak dimasukin hati πŸ˜†πŸ˜†. Sampe skrg sudah punya suami, sy uda bbrp kali pindah tempat tinggal karena pas kerja pernah kos pernah kontrak juga. udah pernah ngerasain tinggal di wilayah kampung yg klo ada gosip bisa nyebar sekampung tau 🀣. tinggal di perumahan lumayan mahal yg rumahnya aja super duper gede gerbangya tinggi2 sama tetangga sama sekali g pernah ketemu πŸ˜†. Pernah juga tinggal di kost dalam gang dimana tetangga super duper julid bahkan saking mepet2nya rumah klo mereka ngegibah itu dari dalam kamar saya kedengeran bun 😌. Tinggal di mertua pernah, Sekarang tinggal di rumah sendiri di area perumahan yg orangya ga rese2 ga pernah pada ngumpul ngegibah. Tapi bun menurut saya semua rasanya sama... Atau saya nya aja ya yg terlalu bebal 😌. Jadi ya saya g pernah peduli sm tetangga, g pernah ngurusin mereka juga. mau saya pulang jam berapa, mau bangun jam berapa itu urusan saya. klo saya capek y bangun siang, makan blm siap ya beli. males beli ya gofood. ga kuat setrika karena capek ya delivery laundry. ga sempet belanja sayuran ya pesen di sayur box. sekarang semua semakin dimudahkan dg aplikasi. pgn keluar malem ya keluar. mau keluar pagi2 subuh karena pgn ngejar matahari muncul ya pergi aja santay seperti biasa. paketan setiap hari datang saya malas keluar tinggal kasih tulisan aja di tembok "pak paket tolong dilempar ke dalam, atau diletakan di keranjang." sesimple itu bun saya, yg penting saya g merugikan mereka. klo ada arisan ya berangkat, seperlunya aja acara selesai ya pulang. ngobrol ringan aja sama orang2 sebentar. klo ngerasa g nyambung ya ssabar cm bentar doang πŸ˜†. sesuai porsinya aja bun, ada saatny bersosialisasi dan ada saatnya bodo amat. karena saya skrg udah mulai menetap disini kemungkinan pindah2 kecil, jd ya menjaga silaturahmi sama komunikasi aja. ketemu nyapa, ada obrolan di group RT klo perlu ya nimbrung basa basi bentar. pas keluar rmh ada orang yg lebih sepuh disapa basa basi. tapi selebihnya ttp sama kehidupan saya g ada yg berubah dan beda mau tinggal dimana aja. yg penting saya berusaha baik saja sama orang2. selebihnya urusanku urusanku kehidupanmu kehidupanmu.

Baca lagi
9mo ago

saya kadang risih aja gitu bund hidup udah kya diawasi tetangga, cctv sama mata tetangga lebih jeli mata tetangga kayaknya. 😌 sekarang saya udah coba belajar bodo amat dan nguatin diri. mudah mudahan bisa sekuat bunda 😊

TapFluencer

belajar bodo amat saja bund. ya seperlunya saja gitu. gak perlu deket-deket banget sama tetangga. apalagi yang memang bikin nggak nyaman. kalau saya masih bingung nih bund nanti lahiran mau dimanaπŸ˜„ saat ini saya dan suami tinggal dijakarta. karena punya usaha kecil-kecilan. nah saat lahiran. ibu saya sudah wanti-wanti buat tinggalnya dirumah ibu. sementara dirumah ibu itu anggotanya banyak. dan mental saya juga kurang sehat kalau tinggal disana. apalagi rumah ibu deket sama rumah mertua. sama-sama punya sifat yang keras. jadi saya bakal nggak nyaman. sementara kalau lahiran di jakarta. disini nggak kenal siapa-siapaπŸ˜„. ada saudara ipar pun ya sibuk usaha masing-masing. bakal nggak enak kalau harus ngerepotin. kalau harus ngajak salah satu dari kampung, bingung juga. ngajak mertua, saya kurang nyaman. ngajak ibu nggak mungkin karena adikku juga masih kecil dan harus sekolah. ngajak nenek, sudah sepuh ntar mertua pasti komen juga. suami sih bilang nya lahiran mending dirumah ayah saya saja (orang tua saya sudah bercerai). tempat tinggal ayah saya jauh dari ibu dan mertua saya. hanya saja masih dikampung banget lah, dan ayah saya juga tinggal sendiri. rumah kakak saya deket. keluarga saya yang lain deket juga. cuman ya gitu.. ibu saya udah ngomong kalau saya mau tinggal di ayah saya. ibu bilang dia bakal angkat tangan gak bisa kesana karena katanya ibu punya suami dan anak yang harus diurus. bingung saya jadinya, sampe kata suami. udah ya jangan bilang-bilang dulu ke ibu, lahiran mending dirumah ayah saja.

Baca lagi
9mo ago

Wah Deket ya salam kenal dari saya yah bund, semoga kita selalu dijauhkan darie orang orang yang merugikan. semoga bunda dan keluarga selalu sehat. 😊

VIP Member

Saya 6 thn tinggal di lingkungan keluarga suami. Di suatu pulau kecil yg minim kegiatan, jumlah penduduknya sedikit dan rata2 saling kenal bahkan terlampau akrab satu sama lain (baca : jd kepo dan ada apa2 sedikit, berita bisa nyebar sepulau). Keluarga besar suami baik banget tp ya para tetangga yg suka usil. Apalagi suami salah satu yg ditunggu2 jodohnya (banyak yg mau dijodohkan tp semua ditolak suami). Jdlah di awal pernikahan setiap saya ketemu penduduk baru, kayak dinilai dari ujung rambut sampai kaki. Untungnya saya biasa hidup di kota besar, jd prinsip saya, saya tetap jd diri sendiri. Slama saya ga ngusik mrk (saya jarang banget tanya2 duluan) ya pertanyaan2 plus pernyataan2 ajaib mrk pun akan sy jawab seperlunya bahkan kadang cuma saya senyumin saja. Ga saya masukin hati. Yg penting sebisa mungkin saya tetap sopan dan ramah serta kalau ada kegiatan yg memungkinkan saya ikuti, saya datang. Alhamdulillah, time will tell ya.. Tahun lalu, pas saya mau pindah sekelurga, tetangga&kenalan pada banyak yg nangis & sampai sekarangpun masih berhubungan baik via WA/telfon.

Baca lagi
9mo ago

semangat bundaaa

selama suami ngedukung dan nenangin mah santai aja Bun, sy jg setaun tinggal di lingkungan mertua Karna suami sy cuma 2 bersaudara sedangkan ortunya udah tua bgt hrs ada yg jagain. awalnya sering diomongin Mulu Karna saya orgnya gak suka bersosialisasi, keluar paling beli sayur aja itupun gak banyak basa basi sama tetangga. belum lagi sy yg gak hamil2 sampe setahun pernikahan, ada aja yg nanyain kapan punya anak. lah saya jg maunya cepet2 punya anak, sampe sy relain karir saya buat jadi IRT karena dokter bilang saya mungkin kelelahan dan stress kerja. eh diomongin lagi katanya skrg pengangguran πŸ˜† dasar mulut netijen. untung dari awal mertua sy baik, dan sayanya cuek aja jadi tetangga pada males nanya yg aneh2 ke saya hihi semangat ya Bun, begitulah nasib istri

Baca lagi
9mo ago

terimakasih yah bund saya malah awalnya bersosialisasi bund sama tetangga tapi ternyata pada baik didepan doang saya tetep aja diomongin ini itu, dari situ saya ngejauh bund bukan nya sombong dan gak butuh tetangga tapi males aja berhubungan dengan orang muna tapi Alhamdulillah suami selalu nenangin kalo saya baper sama omongan tetangga. pelan pelan saya belajar buat bodo amat mudah mudahan bisa kaya bunda 😊

belajar masa bodoh dgn keadaan lingkungan sekitar bund, ngbrol seperlunya jangan terlalu dekat jngan juga terlalu jaga jarak..intinya senyaman bunda aja, ibarat tetangga suka ngomongin ya bunda anggp masa bodoh, cari kesibukan bunda d rumah atau apapun aktivitas yg sekiranya bisa mmbuat bunda ga ada wkt buat dengerin hal yg mnurut bunda ga perlu..tetap say hello dgn tetangga tp jgn ada celah buat ikut mrk nongkrong apalagi klo cuma kumpul buat ngomongin org...πŸ’ͺπŸ’ͺ saya semenjak menikah dan punya anak sudah mulai belajar masa bodoh dgn penilaian tetangga maupun org lain. saya jarang ngumpul paling seperlunya aja, anak saya jadikan alasan buat kesibukan d rumah jd tetangga juga kaya memaklumi klo saya jarang keluar rumah..

Baca lagi
9mo ago

iya bund sekarang sedikit sedikit saya belajar masa bodoh tapi kadang kalo lagi baper suka kepikiran. πŸ˜…

VIP Member

saya 2thn tinggal di lingkungan suami. kami serumah sama nenek, om dan tante suami, mertua di luar Jawa kebetulan krn ikut suaminya (bapak mertua tiri). saya lebih sering di kamar dan kebetulan emg kerjaan saya depan laptop terus (freelancer desain grafis). keluar pas belanja sayur abis subuh dan ke musholla deket rumah tiap subuh maghrib dan isya aja. selebihnya lebih sering di kamar aja kalo ga nyuci ato masak. sama tetangga juga cukup tau nama aja sambil nyapa dan ngobrol basa basi dikit kalo ketemu. tetangga dimanapun ya gitu deh namanya jg hidup bersosial. byk bodo amatnya aja kalo ada omongan ga penting, bun 😊

Baca lagi
9mo ago

cuma ini beda bund saya sempat tinggal dibeberapa daerah tapi ini tetangga terparah selama saya pindah pindah tempat tinggal makanya heran juga saya bund.

sama bunda , saya juga tinggal di lingkungan suami masih bareng sama mertua juga rumah sebelahan sama nenek suami. kebetulan juga mertua punya usaha warung kopi yang buka mulai subuh - malem. itu warung gantian yang jaga , juga si nenek masih sehat ikutan jaga warung. saya lebih ngga nyaman di sini karena masih berasa sungkan sama mertua dan ipar , kebetulan juga ipar saya sementara tinggal di sini lagi berantem sama mertua sana makanya pulang kesini. saya mau ngapa2in jadi ngga enak rasanya malah , apalagi ini saya udah cuti kerja mau lahiran lebih banyak gabut di rumah asal gitu2 aja gak ada kerjaan cepet bosen

Baca lagi
9mo ago

nah iyaa gitu bund , bingung kan padahal pengen deket bisa akrab gitu

saya jg pernah bgtu,krna tetangga2nya saya ga nyaman 4bulan bujuk suami dgn penuh drama,akunya yg drama (waktu itu lg hamil tm1) sensitif parah nangis mulu mellow dll haha lama2 suami ga tega,akhirnya kami pindaahhh ngontrak hhe walaupun pas2an malah kdg kurang "finansialnya" tp jalanin bahagia bgt di kontrakan yg serba berjuang ini 😁

Baca lagi
9mo ago

seneng bgt ya bund Alhamdulillah 😊

Sy jg gitu Bun..skrang tinggal dilingkungan suami..kl ap2..tetangga selalu kepo..Sy bangun siang diomongin..bangun pagi..diomongin jg..tp Sy orangny se bodoamat..slama ga ad masalah sama suami Sy..Sy ga mau terlalu permasalahan omongan tetngga..lama2 jg pada diem..

9mo ago

nah bener bund Alhamdulillah sama suami baik baik aja, penguat saya tinggal disini juga karena suami

sama bgt ga nyaman sm lingkunganya, soalnya rumahnya pas bgt sebelah dgn tempat ibu2 rumpi, jd kalo rumpi atau pada ketawa berisik bgttt blm anak anak kecil yg suka main belarian, kebayang kalo udah lahiran bayi ku ky nya ga akan bisa tidur nyenyak

9mo ago

saya juga awalnya gak berani bund, tapi lama lama jengkel kasian si Dede sering nangis karena berisik yaudah saya beranikan untuk negur, semingguan gak berisik eh sekarang berisik lagi sampe capek buat ngomongin ke bocah nyA